SOCIAL MEDIA

Monday, 30 January 2017

Antara "Sok Baik" dan "Sopan Santun"


I admit it, gue adalah orang yang nggak bisa menyembunyikan ekspresi. Sama sekali! Ketika di acara keluarga ada yang ngga sreg, langsung terpancar di muka. Either terpancar di muka atau hanya tersenyum kecil. Ngga sanggup berinteraksi dengan emosi mendidih.


Masa remaja lebih parah lagi kayaknya, gue ngga peduli dengan sekitar dan mojok aja main hape. Ngga berinteraksi, ngga bersosialisasi. Alasannya ya mungkin jelas dan mungkin masuk akal bagi orang-orang yang menjustified manner yang gue punya saat itu: karena aku introvert.
Introvert, 'emang' ngga suka bergaul, 'emang' anaknya kayak gini. Gue pun sadar bahwa ngga hanya Nahla remaja yang kayak gitu, tapi banyak orang dewasa yang ngga mau berinteraksi karena hal di atas.

"Aku gak mau menyenangkan orang lain" katanya. Buat apa kita pura-pura senyum, sok baik, hanya demi nyenengin orang lain?

Jadi acara keluarga bagi beberapa orang adalah ajang sok baik untuk nyenengin yang buat acara. Ditambah alasan introvert, ngga nyambung segala macem.

Ngga hanya acara keluarga, misalkan ketemu temen lama di mall, tetangga di pasar, basa-basi sebentar. Ya artinya itu ngga berguna. Padahal basa-basi itu bagian dari norma sosial, alah, gua aja belom bisa basa-basi.

Dalam konteks yang beda, "Sok baik" ini juga dipake yanglek. Aku gamau jadi anak baik padahal aslinya jelek, aku mau jadi apa adanya, inilah diriku bla bla bla. Ditimpa sama temennya yang mengiyakan.
Sok baik padahal aslinya busuk, katanya. Inilah keabsenan definisi sopan santun kali ya? Kayak gua dong, baru tobat ngomong kasar lololol!!! HAHAHAHAH aku proud.

Sopan santun jaman sekarang dibilang sok baik. Sok manis. Jadi gimana? Masa gue ketemu mak-mak KEB langsung anjir anjir begundal gitu? Kan nggak ya.

Memang banyak yang ngga mau capek-capek senyum buat nyapa tamu, menyambut segala macem. Ya walaupun sebagai tamu juga harus ada 'rambu-rambu' yang diturutin ya. Tapi ya namanya kalo uda kadung ketemu di mall, acara keluarga, ya kita harus jaga sopan santun.

"Kenapa?"

Karena itulah namanya hidup bersosial. ITUUU yang diajarin di buku PPKN. Itu yang namanya tidak individualistis.

Kadang kita ngerasa males ngeladenin orang yang ramah-tamah, tapi kalo kita yang dimalesin gimana? Suka? Paling nanti misuh-misuh sendiri, "Ini kenapa sih ditanya doang nggak jawab malah melengos."

Kalau mau individualistis ya silahkan, tapi harus siap ngga dibantu, ya gimana dibantu? Kenal aja ngga? Deket aja ngga?

Jangan ngarep kita ansos terus ujug-ujug minta dibantu tetangga/keluarga jauh. Ya walopun bantu-membantu emang udah kewajiban selama memungkinkan.

Karena gue baru sadar, dengan kita ramah sama orang, itu bukan hanya hubungan saat itu, tapi investasi kedepannya. Ngga hanya investasi materi, tapi hubungan baik, teman, bahkan ada tetangga yang level mau dititipin binatang peliharaan bahkan anak sekaligus saking deketnya. Kan hidup jadi lebih mudah bukan? Lol.

Ngga usah jauh-jauh sampe nitipin anak, kalau kita hubungan deket sama orang, bisa aja lho orang itu ngegunain referral code kita, beli di tempat sponsoran kita dengan bawa embel-embel "Ini aku beli abis baca blognya Haloterong". Poin plusnya mengalir tanpa kita ketahui ;)

"Berarti kamu ramah biar kamu dibantu? Bukan karena keinginan sendiri?"

Ya tergantung niat lu. Ada yang menganggap timbal balik itu nomor satu, ada yang menganggap punya teman itu nomor 1. 'Keinginan sendiri' itu kan motornya? Tujuannya ya tetep ada kan?

Jadi tujuan silaturahmi itu menjalin hubungan baik yang (maunya sih) dimotori oleh keinginan sendiri.

Ah ngemeng aja lu, Nahla. Gue aja belum bersosialisasi, simply bukan karena ngga pingin tapi karena awkwardddddd. Ngga bisa initiate pembicaraan, ngga bisa bikin suasana jadi hore dan ngobrol-able. Cuman yang paling berubah dari gue adalah cara pandang diri terhadap sosialisasi. Dulu males dan merasa gak penting, sekarang udah berusaha lebih ramah, adalah 1-2 pertanyaan, gue juga udah tau gimana harus bereaksi kalau si A ini cerita.

Karena investasi teman, hubungan manusia itu berharga lho. Bisa buat mood jadi lebih enak, lingkungan jadi homie, ada ikatan erat di komplek, merasa dekat dengan keluarga besar, merasa ngga sendiri di dunia :)

Lu kebayang gak sih ketika di masa depan ngga ada lagi yang namanya kumpul keluarga besar? Simply karena generasi kita ini ngga suka bergaul even ke keluarga sendiri. Kebayang gak sih ketika orang yang kita inget lupa sama kita? Gua mah sedih ngebayangin kalau orang yang selalu gua inget ternyata lupa sama gua karena gua yang ngga aktif bersosialisasi.

Jadi sopan santun itu bukan sok baik. Lu akan kena batunya ketika orang-orang ngga mau berurusan sama lu, ketika lu menderita orang-orang ngga peduli, ketika lu lagi nyari pembantu orang-orang males refer ke lu padahal mereka lagi ada mbak yang nganggur, orang males pake referral code lu simply karena lu ngga menjaga ketentraman bersosial.

Lagipula sah-sah aja kok kalo lu mengharapkan dibantu sama orang, namanya manusia ya mana bisa cuma ngarepin satu orang sih ah hahahah

Tapi sekali lagi, gue pun masih belajar. Gue pun masih tergolong pendiaaamm sekali, tergolong ansos.

"Mungkin karena lu introvert kali?"

Awalnya mikir gitu, tapi akan beda ketika lu liat Brian. Dia itu introvert! Mana pernah sih dia nongkrong? Ada waktu luang mending di rumah main game, orang-orang dateng ke dia rata-rata cuma buat pinjem duit huhu.
Tapi Brian itu lihat banget di acara, rame banget, bisa bersosialisasi dari direktur perusahaan blabla sampe tukang parkir sekalipun. Oh bahkan preman daerah aja bisa temenan sama dia.

But no, dia introvert. Percayalah. Introvert yang tau sopan santun dalam society. Makannya gue belajar banyak dari dia. Introvert/anak gaul/orang tua/siapapun itu bukan jadi alasan untuk ga sopan sama orang. Bukan karena sok baik, tapi itu keseimbangan sosial yang harus kita jaga.

Simply karena kita adalah makhluk sosial kans?

Simply karena kita adalah makhuk sosial kant? HEHEHEHE.

Ah apasih.

Intinya, sopan santun itu bukan sok baik. Lagian sok baik itu apa sih? Kalau dia di belakang ngomongin lu, didepan ramah berarti sok baik ya? Ya gue juga mikir gitu sih lol!

Tapi kalau di dunia nyata ada orang yang kaya gitu, ya gue membatin dalam hati aja. Sama di grup HAHAHAHA!

Dibaikin malah dikatain sok baik, dijahatin malah dikatain jahat, maunya apa kamu lucu aku sayang kamu.

Ya gitu deh. Ada udang di balik batu is okay selama dia ga minta jam tangan Rolex. Bye.

9 comments :

  1. temen ku juga ada tuh yang seperti itu, kudu hantam sama sendal aja hehehe

    ReplyDelete
  2. Yang tentang kumpul keluarga besar iya banget. Apalagi kalau yang tinggalnya jauh2an, kayak di keluargaku. Sepupu satu kali bisa nggak saling kenal karena yaaa nggak pernah ketemu. Lebaran yang jadi ajang silaturrahim keluarga, tapi nggak mesti juga lebaran pada pulang.
    Akhirnya palingan cuma say hi di sosmed. Itupun yg sosmedan. Yang nggak punya yaudah.

    Makanya orangtua suka prihatin di situ. Lah silaturrahim keluarga yg niatnya biar pada kenal malah yang dateng yang udah sepuh2 :').

    ReplyDelete
  3. adalagi orang2 yang manis tutur katanya tapi lagi nyindir nyelekit, pernah nemu ga? menurutku begitu yang sok baik wkwkkw... paling kesel liat orang ngomong manis tapi tujuannya nyakitin lawan bicara.

    ReplyDelete
  4. *dan bengong baca kalimat-kalimat akhir haha

    Yess i do! Aku introvert yang murah senyum, yang suka menyapa duluan, yang kalo berinteraksi di aplikasi chatting gak bisa tanpa emoji cute-cute. Demi sopan santun. Bukan sok baik lah. Introvert kan juga perlu bersopan santun.

    Kece badai lah pov Nahla :D

    ReplyDelete
  5. kak Nahla INFP kan? Sama, aku juga hehe. eh nyambung nggak sih sama topik di atas wkk.
    canggung mulai obrolan, malah kadang habis basa-basi suka nyalahin diri sendiri "ih kok aku nanya kayak gitu sih..".. trus waktu dichat sama temen yang ngga terlalu akrab lama baless karena gatau mau ngomong apa, sikap diem kita sering disalah artikan sama orang, dikira ansos padahal mah diem karena ngga tau kudu begimana. kalo pada akhirnya kita ramah tamah sama orang bukan berarti fake kan ya? toh di dalam hati kita, kita ngga ada pikiran yang berlawanan sama apa yang di depan mereka. kalo habis kumpul-kumpul sama orang dan cerah ceria itu rasanya capeek banget. bukan capek pura-pura. gatau kenapa pokoknya capek aja -.- tapi atas nama sosialisasi aku harus kuad o.o

    ReplyDelete
  6. aku sih tergantung kondisi, kalau lagi ga mood...ya gt, mojok aja diem atau segera pulang dr acara. ahahha

    ReplyDelete
  7. aku sih aslinya... ya gitu dech. tapi kadang bisa juga jadi seorang introvet, iya pas males ajah sama yang munafik gitu... hahahaha

    ReplyDelete
  8. kalo aku si ka tipe orang moodyan yakadang kalo mood lg baik ya sikap aku sama orang juga baik tp kalo mood lg gaenak yakadang keorang juga suka agak jutek gitu hehehe

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top