SOCIAL MEDIA

Wednesday, 29 April 2015

19yo Pregnancy: ... Dan Akhirnya Bocah Ini Hamil.

Jadi, sehari sebelumnya, gue melakukan Photoshoot Session dengan Sjaree. I was 18 back then.




Gak ada hubungannya sih, cuman pamer doang biar dikira model. Heuheu.
Tapi, intinya, pemotretan hari itu sangat-sangat sibuk. Ini dilakukan di hari minggu.
Saking sibuknya, gue pun menolak untuk makan sebelum kerjaan gue selesai. Dan memang, baju yang harus gue pakai itu lumayan banyak saat itu. Alhasil gue makan baru jam 5 sore. Dari pagi.

Gue sih gak merasa laper pada hari itu.




Besoknya gue menemukan diri gue muntah-muntah PARAH. Sampai yang bener-bener bisa 7x muntah. Akhirnya gue bolos kuliah dulu.
Awalnya gue mikir, "Ah apa karena kemaren gue gak makan dari pagi ya?"

Tapi muntahnya ini beda, entah kenapa susah untuk di stop. Dan muntahnya pun dikit-dikit.
Ini terjadi pada pagi hari.

Mungkin ini yang dinamakan morning sickness.

Perut gue sampai sakit, melilit, dan gak tau lagi harus ngeluarin apa, karena pagi itu memang gue belum sarapan.
Ini terjadi dari jam 7 pagi sampai jam 10. Wih, nyiksa gak tuh?

Dengan nada penuh khawatir, nyokap gue bilang gini, "Mama beliin test pack yah?"

Di pikiran gue, "Gak mungkin lah gue hamil sekarang.".

Kok bisa yakin gak hamil sekarang? Ya gak tau. Gak yakin aja. Gue merasa gue belum pantas dipercayai untuk punya bayi. Iyalah, bangun suka telat, tidur ngeces, mandi juga kalau disuruh. Pokoknya gue ini masih slenge'an banget orangnya.

Tapi gue jawab aja ke nyokap, "Oh yasudah ma"


                                                                           ***

"Sebenernya lo pingin hamil gak sih?"

Gue dan suami sih pasrah kepada Allah SWT ya. Gue gak menunda, juga gak ngotot pengen punya. Gue tau, Allah SWT lah yang punya waktu. Timing-Nya itu paling tepat, paling ngerti. Allah SWT yang paling ngerti apakah gue "The chosen one" atau bukan. Allah SWT paling paham apakah gue secara mental sudah siap untuk membesarkan anak manusia ini atau nggak.
Walaupun usia gue belum nyampe 20 tahun, gue juga gak takut punya anak soalnya kalau hamil muda, beratnya cepet turun. Gue gak merasa gue 'terlalu muda'. Toh buktinya nenek gue hamil umur 16, anak-anaknya hebat semua, semua pada berhasil. Dan ada juga beberapa wanita yang hamil di umur yang pas, tapi malah kehilangan arah dalam membesarkan anak. Ini sih pinter-pinternya cewek aja.

Sebelum kejadian ini, gue pernah test pack juga karena haid telat, dan hasilnya negatif. Dan gue merasa sedih. Which means, gue mengharapkan sesuatu 'kan?
Suami gue juga gak maksa, tapi suka mimpi punya bayi. Mimpi itu kan bunga tidur ya, bukan bunga desa. Yang namanya bunga tidur itu, pasti membawa keinginan alam bawah sadar.

                                                                            ***

Akhirnya nyokap membelikan gue testpack. Dan akhirnya gue menggunakan testpack tersebut.

1 menit.... 5 menit... 10 menit... hasilnya gak keluar.
Dalam hati, gue mikir, "Kalo kayak gini mah, gak mungkin hamil. Biasanya kalo hamil kan cepet reaksinya".

Nyokap gue pun udah pasrah, "Ah test packnya rusak kali".

Dan.... jengjengggggggg...
Beliau mengeluarkan testpack lain. Oh, ternyata nyokap gue beli dua.

Dengan memusatkan tenaga gue, gue mencoba tes lagi. Dan kali ini reaksinya langsung ada.

Dengan profile picture anak bocah (Yaitu gue), gue meng-upload foto testpack. Kesannya kayak bocah yang lagi hamil.



Gue hamil. Surprise!


Dan gue langsung SMS suami gue yang lucu itu.

"I'M PREGNANT"
Dan dia langsung menelpon gue. 
Gue nyesel sih, kenapa SMS gue ke suami gue tuh terkesan bercanda banget. Padahal gue bisa mengirimkan heartwarming message ke dia, seperti..


"Akhirnya, moment yang kita tunggu-tunggu telah datang. Allah mempercayakan suatu kehidupan di rahimku, untuk hadir di antara kita. Ini adalah buah cinta antara kamu dan aku, ini adalah bukti bahwa kita memang ditakdirkan bersama. Doa kita terkabul, kak Brian. 
Aku harap, janin kita kelak menjadi manusia yang berbahagia di dunia ini. Amin....


kirimin pulsa yah."

Gitu kek. Kan lebih menyentuh.
Cuman ya mendingan lah daripada gue cuman sms "Yang aku hamil" atau "Aku hamil loh hehe". Atau yang lebih parah lagi, "Q hmil".

Akhirnya, gue mengabarkannya ke seluruh dunia. Gue berharap respons seperti "WAH KAMU HAMIL YA SELAMAT YAAAA NAHLA AKHIRNYA KAMU MENJAJAKI TANGGA WANITA SEMPURNA" atau jawaban histeris lain. Cuman ini nggak histeris-histeris banget. Palingan juga "Waah selamat ya". Yang penting kan doanya. Doa. Dead or alive.

Terus gimana rasanya hamil remaja? 

Ya gak gimana-gimana. ini proses kehidupan. Gue tipe orang yang pasrah dikasih takdir. Seneng ya pasti ya. Cuman gue merasa ini bagian yang natural. Ini sebuah permulaan. 
Karena gue adalah tipe orang yang lebih excited di 'tengah' perjalanan daripada di awal.
Yang pasti akan merubah gue menjadi sesosok "Nahla" yang lain, pasti.

Terus kuliah gue? Ya udah. Gue merasa gue bisa lanjutin kuliah, gue merasa gue mampu ngejar bahan.

Terus masa muda gue? Ya gue emang bukan tipe orang yang suka hang out gimana-gimana sih. Pernah gue pulang karaoke malem-malem, tapi karena itu bagian dari OSPEK mahasiswa baru. (Serius, OSPEK nya di tempat karaoke).

Gue sih lebih suka sama suami gue, di rumah, pelukan, bercanda, bobo-bobo lucu. 

Lagian masa muda itu apa? Party-party? Ya iya sih. Untung gue bukan tipe orang yang suka keluyuran, jadi gue gak merasa social life gue berubah banget. 

...... dan temen gue emang gak banyak kok.

Oh, cuman gue gak dibolehin ngecat rambut warna biru sih. Itu termasuk bagian dari masa muda, nggak?

Yang pasti, gue janji bakal jadi ibu yang bertanggung jawab, dan gorgeous.


Tuesday, 21 April 2015

Judgemental Series #1: Bayi Sakit



   Tertanda hari ini, gue akan merelease “Judgemental Series”! JS adalah artikel curhatan tentang statement judgemental yang gue alami secara langsung atau tidak langsung. JS ini diharapkan bisa memberi ‘tamparan’ kepada ibu-ibu dan wanita-wanita yang.. judgemental.



Siapa disini ibu muda yang suka diremehin? Dianggap gak mampu urus anak? Ayo semuah tunjuk tangan ayo kita goyang barbel.

Gue sih alhamdulillah belum pernah dibilang “Kamu masih kecil, belum bisa urus anak” secara langsung. Alhamdulillah..

Tapi sebagai musisi berperasaan halus, gue bisa merasakan kalimat tersebut lewat aura atau tatapan mata yang ditunjukkan ke gue.

So, akhir-akhir ini Mavi suka sakit. Kemarin sempat diopname gara-gara batuknya sampai membuat muka biru, kemarin juga sempet demam.

Dan yah.. benar sekali.. gue bisa ngebayangin pikiran emak-emak yang seakan berkata:
“Tuh kan, masih muda gak becus sih ngurus anak, makanya sakit-sakitan”
“Tuh kan emaknya pasti kegatelan kan, ngemall terus?”
“Makanya dek, gak usah punya anak kalo belum siap”


Yeah, yeah, I heard you.

Kadang gue merasa kagum sama ibu yang nge-bully ibu muda karena anaknya sakit, padahal anaknya sendiri abis ketauan minum miras HAHAHAHAHA.

Funneh.


Dan ini kompilasi kalimat paling halus untuk menyentil ibu muda yang anaknya lagi sakit:


“Nih anakku sehat terus, 1 taun gak pernah tuh sakit. Kena ujan juga dia gak apa-apa”.

Gitu ya? Ya udah, bagus lah! Dikasih kesehatan tuh bersyukur, bukannya dipamerin. Kalo anak lu gak sakit walaupun bungee jumping sambil minum wedang ronde mah bersyukur aja bu. Apasih gunanya menyombongkan karunia Tuhan?


Dikasih anak cantik, jangan sombong, itu pemberian Tuhan.
Dikasih anak sehat terozzzzzz, jangan sombong, itu pemberian Tuhan.

Ada ‘kan, orang yang emang kesehatannya kurang bagus dari kecil?
Contoh: Nyokap gue.
Mama itu udah kena kanker 2x, tiap pergi-pergi pasti habis itu selalu sakit, kalau berenang kelamaan asmanya bisa kambuh. Terus, lu, dengan bangganya bilang “Ini aku nggak apa-apa kok, sehat-sehat aja..”

Don’t you think it’s so heartless? Kesannya menertawakan penyakit orang lain.

Kesannya lu bilang, “Tuh contoh gue dong, gue aja gak apa-apa.. Lu aja kali yang lemah?”.

Kalo kaya gini mah, gue tinggal nunggu moment aja buat nyinyirin balik, “Eh katanya selalu sehat? Kok sekarang sakit sih? HAHAHAH”. In your face.

Nggak lah, gak boleh, dosa…. Melanggar kode etik diri sendiri. Kalo gitu, bilang aja, “Sabar ya.. semoga sehat lagi kayak kemaren-kemaren”. HEHEHE.



“Coba di*insert mitos here*-in”

Nggak mau. Kenapa emangnya?
Itu kan cuma mitos, hello? 2015?

Kalo nasihatnya sebatas minumin air hangat, gosokin bawang merah, well gue masih terima.
Gue adalah tipikal emak-emak yang suka pergi ke dokter.

“Ihhhhhh jangan nanti terpapar kimia terus, bisa bahaya”

Lah? Apa lu kate? Emang dokter bakal ngasih obat yang membahayakan bayi? Dokter juga kira-kira kali.

Dokter gak sekolah 6 taun buat ngerusak badan bayi kali. Lagian pinter-pinter juga lah kalo cari dokter, gue juga seorang ibu, gue tau yang terbaik buat anak gue, bukan lu.

Nih gue kasih tau. Kalo batuk dan pilek tuh gak papa mengandalkan imunitas bayi, selama batuknya batuk biasa dan pileknya juga bukan pilek yang cetar membahana warna ijo lumut.

TAPI KALO DEMAM, harus cepat diobati, kenapaaaaa?? Karena ngaruhnya bisa ke otak. Bisa memacu kejang juga.

“Kok ke otak?”
Karena pengatur suhu manusia tuh letaknya di otak. Coba lu liat kotak di obat Tempra, kurang lebih tulisannya: Menstabilkan pengatur suhu tubuh yang terdapat di otak.

Makanya, kalau anak gue udah demam, langsung gue kasih obat. Biar gak ada kinerja otaknya yang terganggu, gitu loh bu.

Lagian, coba lihat Alm. Olga, awalnya dia pengobatan alternatif gak jelas kan?
Dan akhirnya, dia ke rumah sakit juga kan ujung-ujungnya?
Terus, apa yang didapet? Telat kan diobatinya? Karena gak langsung ditangani dengan cepat dan tepat?

Itulah.

Itu udah gede lho, ini kan masih bayi.

Jangan ngejago kalau bayi udah di kondisi mengkhawatirkan.
Coba sekarang kalo gue ngikutin saran Ki Kempot (ini tokoh fiktif) buat taro foto Gaston di bawah bantal Mavi biar dia sembuh, apa gue gak keliatan kayak orang bego?
Toh kalo Mavi gak sembuh setelah ngikutin saran Ki Kempot, dia cuma bisa bilang “Saya udah berusaha”.
Terus yang disalahin siapa?


Gue lah.


Gue lagi.
Karena gue emaknya. Dianggep gak becus lagi HAHA kenyang, tante. Saya kenyaaanggghhhhh……~

Dan gue menemukan contoh ibu-ibu yang bener-bener primitif, padahal dia udah punya FACEBOOK... We already have Facebok, so why still using brain? *sarcasm*

"Lubang ari-arinya bersihin bun, yang dikubur"

WHAT ARE YOU SURE?!
YOUR RETARD-NESS IS SO OUT OF THIS WORLD.

Yang terakhir...


"Anaknya kok sakit-sakitan sih bu?"

Maksudnya apa?
Apa demam sekali itu namanya sakit-sakitan?
Ato yang lu maksud dengan sakit-sakitan itu batuk uhuk-uhuk gitu?
Eh, kayaknya kita baru ketemu 2x deh, hello?

Lagian, ya mana gue tau sih?!
Doain aja lah biar bayi tuh gak sakit, sehat terus.

Kesannya lu kayak meng-vonis anak gue tuh sakit-sakitan padahal sebenernya BIASA AJAAAAHHHH...

Musim hujan, pilek tuh BIASAAAAAA...
BIASAA AJAAA....


 Intinya?


Jagalah kebersihan. Bhay.

Friday, 3 April 2015

Review! Etude Dear Darling Tint in #04 Vampire Red

Cantik ideal bagi gue tuh: kulit putih pucat dengan bibir merah natural.
Dan gue baru tau kalau itu disebut sebagai cantik a la vampir, karena wajahnya pucat dan bibirnya merah seperti boneka Prancis.
BUKAN, gue NGGAK suka GGS atau Twilight!
Gue terinspirasi trend make up jepang yang katanya seperti "orang demam"


Dan akhirnya, gue menemukan lip tint dengan warna serupa!




Maaf gue gak ada foto produk, karena tidak menemukan jepretan yang bagus...

What is this?

Ini adalah lip tint keluaran dari Etude, harganya 50ribu karena diskonan.
Lip tint itu fungsinya mewarnai bibir dengan efek natural, karena dia water base jadi gampang menyatu dengan bibir.
Gue sendiri setelah mengenal lip tint, jadi gak mau pakai lipstik, karena lipstik mengotori baju suami (kayak di drama-drama).
Kalau gue cium suami pakai lip tint, dia pasti panik! Terus gue tunjukin aja, "Tadaaaa.. gak nempel kan warnanya?"
Ternyata nempel.

Nggak, nggak, bercanda. Warnanya gak nempel kok kalau udah kering.


Tekstur dan wangi:

Perbandingan cair dan jellynya itu 50:50, jadi ini seperti cairan yang kalau dimiring-miringkan di tangan gak akan jatuh, dia stay di tempat. Gue suka sih konsistensi seperti ini, karena tidak terlalu runny dan berpigmentasi pekat.
Wanginya seperti wangi berry, tidak terlalu 'palsu' sih wanginya, gak kayak obat batuk juga (ada beberapa lip tint yang aromanya kayak obat batuk).

Swatch:

Di kamera, memang terlihat seperti dark red, tapi sebenernya nggak... Warna lipt tint ini agak keluar dari ekspektasi, warnanya ternyata masih ada pink-burgundy nya.
Gue kira ini bakal kayak dark red vampy gitu, ternyata ini lebih seperti warna anggur pada aslinya.


Pigmentasinya oke banget, cepat meresap kalau gak segera di baur.

Pernah gue pakai di pipi, terus telat dibaurin, hasilnya ya..... seperti ada buletan merah gitu di pipi...





Look at mah sexy lips! Cieeee


Liat bibir atas? Nah itu bagian dalamnya ada dry patch gue tuh, warnanya masuk banget ke dry patch, tapi kurang masuk ke keseluruhan bibir atas.

Kalau bibir bawah, bagus, tapi ada serpihan-serpihan tint nya di bagian tengah bawah bibir.


Ini pas aplikasi ke dua, bibir atas tetap kurang masuk warnanya. Bibir bawah warnanya baik.

Kalau dilihat, warnanya jadi warna merah biasa di bibir, agak ke pink-ungu an.



Here's pic on ma face.


Ini ketika aku pakaikan ke pipi, ada hint pink.


Di foto bawah dengan cahay yang berbeda, warnanya agak ungu.


Thoughts:

-Packagingnya tinggi, isinya banyak, murah pula MUAHAHAHHA
-Pigmented banget! Tapi kurang masuk ke bibir dalam 1x swipe.
-Perfect for blush on.
-Wanginya gak terlalu menyengat, warngi berry berry yahut.
-Color pay-off nya gak sama kayak di color chart :( Gue mengharapkan dark red, ternyata ini agak plum, so...
-Staying powernya lumayan lama, bisa tahan 4 jam kalo gak makan, karena warna produknya gelap, jadi memang lebih susah hilang.

Tapi gue mau repurchase dengan warna lain! Soalnya memang bagus sih produknya, murah.

Keren, keren..
Back to Top