Tuesday, 21 April 2015

Judgemental Series #1: Bayi Sakit



   Tertanda hari ini, gue akan merelease “Judgemental Series”! JS adalah artikel curhatan tentang statement judgemental yang gue alami secara langsung atau tidak langsung. JS ini diharapkan bisa memberi ‘tamparan’ kepada ibu-ibu dan wanita-wanita yang.. judgemental.



Siapa disini ibu muda yang suka diremehin? Dianggap gak mampu urus anak? Ayo semuah tunjuk tangan ayo kita goyang barbel.

Gue sih alhamdulillah belum pernah dibilang “Kamu masih kecil, belum bisa urus anak” secara langsung. Alhamdulillah..

Tapi sebagai musisi berperasaan halus, gue bisa merasakan kalimat tersebut lewat aura atau tatapan mata yang ditunjukkan ke gue.

So, akhir-akhir ini Mavi suka sakit. Kemarin sempat diopname gara-gara batuknya sampai membuat muka biru, kemarin juga sempet demam.

Dan yah.. benar sekali.. gue bisa ngebayangin pikiran emak-emak yang seakan berkata:
“Tuh kan, masih muda gak becus sih ngurus anak, makanya sakit-sakitan”
“Tuh kan emaknya pasti kegatelan kan, ngemall terus?”
“Makanya dek, gak usah punya anak kalo belum siap”


Yeah, yeah, I heard you.

Kadang gue merasa kagum sama ibu yang nge-bully ibu muda karena anaknya sakit, padahal anaknya sendiri abis ketauan minum miras HAHAHAHAHA.

Funneh.


Dan ini kompilasi kalimat paling halus untuk menyentil ibu muda yang anaknya lagi sakit:


“Nih anakku sehat terus, 1 taun gak pernah tuh sakit. Kena ujan juga dia gak apa-apa”.

Gitu ya? Ya udah, bagus lah! Dikasih kesehatan tuh bersyukur, bukannya dipamerin. Kalo anak lu gak sakit walaupun bungee jumping sambil minum wedang ronde mah bersyukur aja bu. Apasih gunanya menyombongkan karunia Tuhan?


Dikasih anak cantik, jangan sombong, itu pemberian Tuhan.
Dikasih anak sehat terozzzzzz, jangan sombong, itu pemberian Tuhan.

Ada ‘kan, orang yang emang kesehatannya kurang bagus dari kecil?
Contoh: Nyokap gue.
Mama itu udah kena kanker 2x, tiap pergi-pergi pasti habis itu selalu sakit, kalau berenang kelamaan asmanya bisa kambuh. Terus, lu, dengan bangganya bilang “Ini aku nggak apa-apa kok, sehat-sehat aja..”

Don’t you think it’s so heartless? Kesannya menertawakan penyakit orang lain.

Kesannya lu bilang, “Tuh contoh gue dong, gue aja gak apa-apa.. Lu aja kali yang lemah?”.

Kalo kaya gini mah, gue tinggal nunggu moment aja buat nyinyirin balik, “Eh katanya selalu sehat? Kok sekarang sakit sih? HAHAHAH”. In your face.

Nggak lah, gak boleh, dosa…. Melanggar kode etik diri sendiri. Kalo gitu, bilang aja, “Sabar ya.. semoga sehat lagi kayak kemaren-kemaren”. HEHEHE.



“Coba di*insert mitos here*-in”

Nggak mau. Kenapa emangnya?
Itu kan cuma mitos, hello? 2015?

Kalo nasihatnya sebatas minumin air hangat, gosokin bawang merah, well gue masih terima.
Gue adalah tipikal emak-emak yang suka pergi ke dokter.

“Ihhhhhh jangan nanti terpapar kimia terus, bisa bahaya”

Lah? Apa lu kate? Emang dokter bakal ngasih obat yang membahayakan bayi? Dokter juga kira-kira kali.

Dokter gak sekolah 6 taun buat ngerusak badan bayi kali. Lagian pinter-pinter juga lah kalo cari dokter, gue juga seorang ibu, gue tau yang terbaik buat anak gue, bukan lu.

Nih gue kasih tau. Kalo batuk dan pilek tuh gak papa mengandalkan imunitas bayi, selama batuknya batuk biasa dan pileknya juga bukan pilek yang cetar membahana warna ijo lumut.

TAPI KALO DEMAM, harus cepat diobati, kenapaaaaa?? Karena ngaruhnya bisa ke otak. Bisa memacu kejang juga.

“Kok ke otak?”
Karena pengatur suhu manusia tuh letaknya di otak. Coba lu liat kotak di obat Tempra, kurang lebih tulisannya: Menstabilkan pengatur suhu tubuh yang terdapat di otak.

Makanya, kalau anak gue udah demam, langsung gue kasih obat. Biar gak ada kinerja otaknya yang terganggu, gitu loh bu.

Lagian, coba lihat Alm. Olga, awalnya dia pengobatan alternatif gak jelas kan?
Dan akhirnya, dia ke rumah sakit juga kan ujung-ujungnya?
Terus, apa yang didapet? Telat kan diobatinya? Karena gak langsung ditangani dengan cepat dan tepat?

Itulah.

Itu udah gede lho, ini kan masih bayi.

Jangan ngejago kalau bayi udah di kondisi mengkhawatirkan.
Coba sekarang kalo gue ngikutin saran Ki Kempot (ini tokoh fiktif) buat taro foto Gaston di bawah bantal Mavi biar dia sembuh, apa gue gak keliatan kayak orang bego?
Toh kalo Mavi gak sembuh setelah ngikutin saran Ki Kempot, dia cuma bisa bilang “Saya udah berusaha”.
Terus yang disalahin siapa?


Gue lah.


Gue lagi.
Karena gue emaknya. Dianggep gak becus lagi HAHA kenyang, tante. Saya kenyaaanggghhhhh……~

Dan gue menemukan contoh ibu-ibu yang bener-bener primitif, padahal dia udah punya FACEBOOK... We already have Facebok, so why still using brain? *sarcasm*

"Lubang ari-arinya bersihin bun, yang dikubur"

WHAT ARE YOU SURE?!
YOUR RETARD-NESS IS SO OUT OF THIS WORLD.

Yang terakhir...


"Anaknya kok sakit-sakitan sih bu?"

Maksudnya apa?
Apa demam sekali itu namanya sakit-sakitan?
Ato yang lu maksud dengan sakit-sakitan itu batuk uhuk-uhuk gitu?
Eh, kayaknya kita baru ketemu 2x deh, hello?

Lagian, ya mana gue tau sih?!
Doain aja lah biar bayi tuh gak sakit, sehat terus.

Kesannya lu kayak meng-vonis anak gue tuh sakit-sakitan padahal sebenernya BIASA AJAAAAHHHH...

Musim hujan, pilek tuh BIASAAAAAA...
BIASAA AJAAA....


 Intinya?


Jagalah kebersihan. Bhay.

18 comments :

  1. pas banget nih sama scheduled post aku besok pagi. soal mitos. XD

    ReplyDelete
  2. hahaha.. aduh bunda jangan sensi atuh hahaha... soal mitos2 itu ya aku 50:50
    mungkin bisa di bilang atau aku menyebutnya itu cuma sebagai kebiasaan lama ( old tradition ) yang di jalanin sampai kita ini generasi cucunya.. kalau si tante2 yang suka ngomongin kamu mah keluar kanan kiri aje kalo bisa tutup kuping hehehe XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya gak ada yang negur sihhh, jadi biarlah aku menampar via online XD

      Delete
  3. yup .. betul banget .. ntar kalo ketemu sama ibu2 primitif kaya tadi itu tuh, gue kasih saran, bilang aja kaya gini "eh jeng.. sepertinya ari-ari loe tuh yang harus dibersihin, biar otak lu bersih dikit *tunjuk jidat*"
    hihihi..

    peace .. damai itu indah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAAHAHAHHA yang membuat itu lucu adalah kalimat "damai itu indah :)"
      iya nih, wakakakaka asli masih ketawa hahahahah

      Thanks for reading!

      Delete
  4. aq pernah ngalamin jg.. wktu itu pnya baby pas 20'an.. sabar aja, jangan kebawa emosi, klo org tua ngasih saran.. aq mah suka diiyain aja dulu.. 'memberontak' pun malah percuma juga.. seiring anak tumbuh besar pasti bakal berkurang juga yg ky gitu2.. dan jauhin aja lingkungan yg bikin kita bete.. cari lingkungan yg lebih bijak.. kita yg paling tau kan ya apa yg paling buat kita dan keluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung ortu sama mertua ku tuh gak gitu2 banget :"D
      paling enak emang tinggal di rumah sendiri wes

      Delete
  5. haha... aneh, koq aku suka baca blog mamah super muda ini ya.. padahal aku udah jauh dari muda... :))))

    semoga anaknya sehat selalu ya... ini nyindir bukan sih? ah, itu tulus koq... serius :)

    ReplyDelete
  6. Halo salam kenal, saya sih blom punya baby, cuma izin nyimak aja deh hihihi kayaknya bakal seru... Sehat terus ya babynya *ini juga tulus kok*

    Blogku di www.noniq.co

    ReplyDelete
  7. Sabar yah.. hehehe...
    Aku juga sering digituin kok dulu waktu anakku kecil... cuma bisa ngurut dada...

    Hehehe...

    ReplyDelete
  8. ini postingannya nampar pisan XD
    ya, kadang orang yang lebih tua itu suka sok tahu padahal bisa aja yang muda jauh lebih tahu,, bisa aja kaan.

    ReplyDelete
  9. Untung saya gak banyak bergaul, jadi gak ada yang ngomentarin anak-anak saya hehe...

    ReplyDelete
  10. Dulu aku join grup tentang perkembangan anak gitu deh..
    Tapi gara2 baca komentar orang2 pada judgmental semua dan nyinyir.
    Trus ketimbang gak sehat di ati karena emosi, ya udah out aja dari grupnya.
    Dan makin lama jadi orangtua, kita tahu betul yg terbaik buat anak kita.
    Jadi enggak dikit2 panik trus tanya ke grup. Tanya kesehatan anak itu ke pakarnya lah.. :D

    ReplyDelete
  11. hahaha itu yang nyuruh bersihin lubang ari ari, absurd banget deh :D
    Anakku juga sering sakit.. tapi sebates batuk pilek biasa aja. dan sekarang paling lagi sering sakit giginya karena mau copot gigi susu nya. dirumah selalu sedia paracetamol untuk demam dan ibuprofen untuk pereda sakit (yang ini jarang banget dipake). jadi setiap demam, aku kasih paracetamol aja sambil dilihat behaviournya. lama lama bisa nilai sendiri kok anaknya perlu dibawa ke dokter atau enggak kalo pas demam. aku dulu pas navaro bayi, panikan banget. rasanya tiap demam udah kebakaran jenggot aja pengen langsung ke dokter.

    Tapi berhubung dokternya juga adikku sendiri, jadi yang ada di marahin. hahaha
    makin kesini makin belajar banyak. Dan alhamdulillahnya aku punya adik yang juga seorang dokter, jadi bisa konsultasi dulu sebelum memutuskan berangkat ke rumah sakit.

    eh kok jadi curhat sih.
    salam kenal yah :)

    ReplyDelete
  12. Halo mahmud cantik, ngga usah yang mudaaa, meski aku dah tua, tapi karena baru punya bayi tetep dianggep kagak ngerti apa-apa. Itulah gunanya blog, bisa curhat semua biar keselnya ilang & biarkan semua komentar masuk kuping kiri kluar kuping kanan yess... :D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top