Thursday, 11 August 2016

#SassyThursday - Dariku yang (Juga) Menikah pada Umur 17 Tahun


Wuikkkk banyak ya yang nulis ini yaaaa, biarlah gapapa. Aku sih mau nulis ini karena.. Karena... TRAFFIC! Yaelaa mbaaa semua blogger juga budak traffic keles.. Tapi ada yang caranya nyolong artikel orang, ada yang caranya sehat kaya gua gini: ride the tide. Heeaaak



Ini seru banget bahannya karena gua itu seumuran Alvin pas gua nikah, tunangan umur 16, acara ultah itu lamaran resmi acara di rumah. Cake gue ada 4 berjejer dirumah. Awkward karena banyak temen SMA yang dateng ke acara yang ibu-ibu banget ini. "Kok gua baru dateng sih ke acara lamaran?". Iya, gatau gue juga. Tapi seru sih karena memorable banget.

Gua uda sering nulis tentang ini dulu, cek aja di kolom search "kawin muda" ato sejenisnya, pasti banyaaaa.

Untuk perkenalan diri sendiri, gua Nahla. Gua ketemu Brian pas tour bareng ke Turki dan umroh, jadi kayak liburan berdua sebelum kenalan *apa*. Jadi kita liat-liatannya di luar negeri gitu, gua kira dia ngga suka sama gua taunya pas pulang di airport dia manggil gua dan ngasih gua mushaf madinah kaya qur'an gitu), sambil bilang, "Aku nyari ini lumayan susah pas sudah di Mekkah, semoga berguna ya". Dan pergi tanpa ngasih nomor hape kek apa kek. TAPI GUA UDA SAVE DONG NOMORNYA DIEM-DIEM DI BUKU TAMU HAAHAHAHAHHAHA aku genit sudah dari orok, mba.

Lalu ternyata ada Alvin dan Larissa yang nikah, selamat ya! Terus Larissa punya nama islam jadi Siti Raisya. Padahal setau gua sih Larissa itu nama satelit ya bukan nama agama hahaha, tapi mungkin untuk merayakan muallaf.

Untuk kisah ini sih point plus untuk remaja islam ya karena bisa muallafin orang, wah hebat Alvin, selamat ya!

Ada beberapa yang jadi buah pikiran gua. Ini ceritanya sharing santai aja ya, bayangkan kita lagi ada di kafe keren lah sambil nyeruput green tea latte.

1. Gua emang remaja, tapi pasangan gua nggak.

Gua emang 17 waktu itu, tapi Brian udah 24. Mateng. Dengan pekerjaan dan tanggung jawab. Did i mention kalo dia suka bagi-bagi makanan kecil ke pengemis? Atau dia itu patuh bener sama ibu-bapaknya? Ngga diem-diem?
Hubungan keluarga oke. Pekerjaannya waktu itu jadi pembawa berita Reportase Trans TV (kalo dia jadi orang bengkel gua juga ga masalah yang penting dia mau kerja, tapi ini sih big plus for me).
Dia menerima masa lalu gua (ini mungkin sedikit susah bagi orang yang saklek banget tentang akhlak perempuan). Lulus uji badai. Okelah pernah marah tapi yang namanya manusia, yagak?

Bisa mengayomi. Yang utama; dia menerima masa lalu gua. Tapi ga lantas dia membiarkan, dia memperbaiki, menuntun.

He's one ripe apple, gaes.

Karena gua percaya kedewasaan pria, acceptance, menghandle masalah, menghandle amarah gua dan dia adalah..... hal yang jarang dimiliki oleh anak remaja.

Anak remaja itu belum mateng banget, kaya gua dulu. Dan menurut gua JARANG umur segitu mencapai kedewasaan yang dibutuhkan seorang suami.

Mungkin Alvin sudah dewasa, tapi sebel sih karena dia 'kecewa kalo kecantikan istrinya dinikmati' tapi dia sendiri suka upload foto dan bales-balesin ask.fm cewek, mention-mention cewek huuuuu sebel! Balance, dong mas! Balance! Ya semoga istrinya nyaman ya.

Kembali ke topik, Alvin mungkin dewasa. Tapi yang lain belum tentu.

Jadi gua ga setuju dengan jargon "Ayo Nikah Muda!". Karena nikah muda itu ngga untuk semua orang, babe. 

Jadi kalo anak cowok gua mau nikah muda umur 17, ya umur 21 lah paling muda ya. Karena cowok itu nahkoda, bro. Masa nahkoda labil. Minimal dia lulus SMA dan HARUS punya pekerjaan. Kenapa? Ngerepotin gua mah masih gapapa, tapi kalo ngerepotin ortu istrinya kan berabe..

Gua percaya akan cowok matang. Cara mematengkan diri tolong ya duduk di panci biar gua sangrai.

Cara mematangkannya dengan bergaul dengan orang lintas usia, mencari pekerjaan, mencoba membaur sama orang yang ga dikenal, puasa, memiliki jadwal yang ketat, menghadapi kritik dsb dsb YANGGGG mungkin belum diserap semua oleh anak umur 17 tahun.

Karena cowok itu ya perannya lebih banyak, ngga cuma kerja kan? Segala ngadepin istri marah, ngadepin istri kontraksi, ngadepin cicilan rumah, cari duit buat bayar PBB, memutuskan beli kendaraan apa, jual ini apa ngga, ngurus popok bayi segala macem. So, no teenager labil for me, okay?

2. Menikah untuk menghindari zina itu, well...

Well.. Ya bisa sih. Terpuji kok beneran. Cuman kannn... ngga itu lah ya yang jadi nomor satu alesannya?

Menghindari zina itu bisa dengan memadatkan jadwal, puasa sunnah tiap hari, menjaga jarak antara lawan jenis, menundukkan pandangan, bikin kafe, jadi kuli, memecahkan teori Stephen Hawking, memburu hantu di rumah kentang, anjir ini tiba-tiba di kamar gua ada bau gosong *merinding*.

Ya COUNTLESS way to avoid zina kalo dipikir-pikir sih. Bisa juga karena anaknya kesepian terus butuh kasih sayang cowok kan.

I mean, bro.... Is not always about intercourse. Kalau emang kaya gitu niatnya, apa jadinya kalau suami ternyata capek dan ga bisa melayani istri? Ato istri kena kanker payudara dan harus diambil payudaranya? Ato simply karena istri lagi capek ngurus anak di rumah? Atau buruknya mendadak impoten (APAH). Ga bisa melampiaskan hasrat. Stress, i know. Aduh bayanginnya aja udah stres kan. Biologis i know.

Menikah itu butuh pondasi dan niat yang warbyzh. Butuh mikirin kalo skenario di atas terjadi, YHA..

Gua nikah sih karena WOW SERU BANGET -_- betapa pendeknya pikiran gua waktu itu.
Terus gua mau bebas kan, bebas atur rumah tangga, bikin aturan sendiri, bebas dari rumah. Wow cetek banget aku waktu itu.
Gua nikah karena WAW calon gua bagus banget. Diluar SSC ya (Suka Sayang Cinta hahaha alay lo)

Tapi nyata ya seru sih, kaya lo hidup aman nyaman tentram lol. Tapi emang butuh pengetahuan skill komitmen dan susah banget. Gua sering kok nangis karena kok kehidupan marriage gini amat. Ternyata ya namanya juga pernikahan. Untung suami gua mulutnya kaga kaya remaja-remaja gitu, yang bilang "bispak" aja enteng banget.

Dan kalo Brian ga dewasa, kalo kita nikah cuma buat menghindari zinah sih kayanya gua udah runtuh deh ya. Untuk gua nikah karena gua butuh pohon teduh dan mau bernaung di bawah Brian.

3. Lalu banyak meme nyindir, "Dia 17 taun uda nikah. Lau 25 ngapain aja?"

Cari kerja, bahagian ortu, ada yang cari duit buat adek-adeknya, ada yang anak tunggal dan masih belum bisa untuk meninggalkan rumah karena nanggung keluarga, ada Nabi Muhammad yang nikah umur 25 karena plisss kita semua tau Rasulullah ngapain, ada M. Hatta yang nikah umur 40+ karena gamau nikah sebelum merdeka, ada yang..


MAS, NIKAH BUKAN AJANG BALAPAN.

Ga kawin duluan bukan berarti lo ngenes, pernikahan bahagia, #relationshipgoals sesungguhnya ketika kita udah gabisa jalan tapi masih bisa ketawa bareng, bisa ceng-cengan dengan sopan tanpa terlalu kasar, anak pada ngga lupa dan sayang sama kita, itu baru namanya #relationshipgoals!

Dhani Maia mah dulu kurang #goals apa hahaha. Sama-sama bermusik, bagus karyanya, anaknya tiga cowok semua, rumahnya gede. Cuma liat sekarang, apa masih bertahan? Nayy

Jangan nikah karena temen lo nikah, keluarga lo mendesak, mama minta cucu, jangan. Kalau belum ada yang berkenan hidup bareng mah jangan. Kalo dirasa "Wah ada yang salah sama ni orang. Cuman gua belom nikah ni, aduh gimana ya?".

Makanya sebenernya gua masih butuh pacaran, biar tau pasangannya enak diajak ngobrol, satu pandangan, baik ngga orangnya.

4. #AyoNikahMuda itu kurang cocok jika jadi populer.

Karena nanti anak lo minta kawin padahal belom kerja terus jadi beban gimana? Lagian mah kalo pasangan lo remaja, lonya jangan yang 0 0 banget, kali. Karena remaja mah tau apa, justru you harus few steps ahead agar pasangan remaja lo ini jadi sesuatu.

"Berjuang dari 0". Is a nice thing kalo pasangan lo udah dewasa, mental dua-duanya stabil. Kalo pasangan lo remaja yang masih 'kosong', lo wajib memiliki 'isi'. Mapan disini bukan berarti hidup mewah ya, hidup sederhana walaupun mapan juga bisa, sebagai bentuk pematangan pasangan lo yang remaja.

Jadi kalo loooo remaja mau kawin, pasangan lo harus yang udah kerja dan dewasa ya. Ya.

Jangan sampe anak muda jadi ambil keputusan gegabah karena trend. Pasangan yang sama-sama remaja itu kaya ikan yang masih mabok gatau kemana arus berenang. Tapi gua yakin Alvin sih pasti dibawah pengawasan om Arifin ya, lingkungan dia juga mendukung dan orang yang berilmu jadi pasti walaupun jadi suami, tetap dibimbing sama Abi nya.
Yang masalah ini kalo ortunya biasa aja, ilmunya biasa aja, gatau apa yang harus dilakukan kalo cowok remaja ini ga dapet kerja untuk menghidupi istrinya yang masih cilik juga.

Mending kita bikin tagar #AyoNikahKalauSudahSiap (apaaaa). Atau #AyoNikahKaloUdahPacaran6Taun. Hahaha bercanda. Etapi pacaran 6 taun sih lama banget, lho.

Spoiler: Cowo kaya Brian itu cocok untuk pasangan remaja atau umur matang. Cuman dia punya gua HAHA bayyyyyy.


Pesan gua gini:

Buat cewek, jangan mau nikah muda kalo pasangan lo klemar-klemer masih diambilin makanan sama ibunya, masi ngerengek minta dibeliin hape. Karena mereka jadi anak biasa aja ga independen, apalagi jadi suami. Satu-satunya pasangan yang tepat untuk cewek remaja adalah pasangan yang matang, punya kerjaan, bisa ngambil keputusan berat, mengatur emosi: sesuatu yang jarang hampir ga mungkin ditemukan pada pria umur segitu.

Mabi mau nikah dengan pria yang kaya Brian? Boleh. Terserah. Emang ada kok cewek yang cita-citanya menunggu suami pulang kantor dan bermain dan membangun keluarga, ada. Dan itu ga salah. Ya masa gitu doang salah.

Buat cowok, forget it, man... belasan itu belum mateng. Masih abis fase puber, kecuali bapak lo Arifin Ilham yang tau persis lika-liku jadi suami dari sudut pandang islam secara advance sehingga lo bisa dituntun banget.
Satu, harus punya kerja dan mau usaha. Dua, harus bisa ngambil keputusan berat dengan cepat. Tiga, harus bisa menghandle emosi istri. Empat, kalau sedang emosi sebaiknya tangani amarahmu dengan bijak. Lima, sayangi dan hormati keluarga istri. Enam, sayangi keluarga sendiri by all means, jaga hubungan baik dengan keluarga.

Gimana mau hormati keluarga istri sih kalo lo sendiri ga nyaman sama emak loe.

And please jangan bandingin sama Awkarin. Kasian Karin butuh bantuan, bukan butuh dibanding-bandingin yang bikin dia jadi tambah down. Sama-sama ada pelajaran yang bisa diambil kok dari semua ini.

Marriage is not all about bobo-bobo lucu. You build a ship, travel through the ocean, and that's not an easy task. 

55 comments :

  1. gilak ya image brian sakses banget nih, masa aku juga nulis dia "mengayomi" hahahahaha

    ReplyDelete
  2. Aku setuju banget mba. Setidaknya, cowo itu harus mapan dan dewasa.
    Ada memang yang umurnya belasan tahun udah dewasa kalau ngomong (HAHAHA), cuma kalau dalam pernikahanm dewasa means sifat, sikap, punya pekerjaan, mampu nafkahin istri dan gak lagi ditampung dan dibiayai orang tua.


    Thumbs up buat postnya!

    ReplyDelete
  3. wah ... tau gitu aku...... eh tapi engga deh, aku ga mau nikah muda (nikah ya, bukan kawin)

    ReplyDelete
  4. ngakak sama quote terakhir "Marriage is not all about bobo-bobo lucu. You build a ship, travel through the ocean, and that's not an easy task"
    aku selalu baca lo postingan nahla yg ngejer traffic hehehe

    ReplyDelete
  5. Kita sepemikiran soal si Alvin banyak banget upload foto selfie di IG..

    ReplyDelete
  6. Yess, langsung rame ini pasti ngomongin beginian. :)

    ReplyDelete
  7. Setuju sama semua isi artikel ini. Hahaha.. Apalagi bagian 'nikah bukan masalah bobo-bobo lucu'.

    ReplyDelete
  8. Aku abis kepo Brian ternyata dia pernah main ftv yak hahahahahah, kapan meet up? fotbar ah ama brian.

    ReplyDelete
  9. seneng bacanya open minded begete, kadang ngeselin juga sih hhahhaa.. iya deh iyaaa Brian just for you, yaeyalah masa just for us. wkwkw...
    tapi aku juga punya calon yg just for me juga. dan yaa. entar aja deh kubahas. ini juga uda gatel nulisnya.. hahaha..

    ntar mpir ya, La, itu anu.. apa colabs pertama.. wkw.. mbuh sih.. image ku kan unyu unyu menggemaskan gitu ya. wkwk.. tapi gemes pengen uneg2 pisan...

    ReplyDelete
  10. Masih sering salut ama remaja yg nikah muda dan mampu bertahan. Krn aku sndiri gagal .. mungkin slh kita berdua juga yaa... Masih sama2 labil, walopun ex suami dulu 2 thn lbh tua. Untungnya blm ada anak, jd pas proses cerai yg ada kita berdua sama2 pgn cepet selesai aja..

    Intinya aku juga kurang setuju nikah muda saat psangan itu memang blm siap dua-duanya. Harus ada at least 1 org yg siap dan bisa membimbing , supaya kapalnya juga ga oleng :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yaaa semoga mantap kapalnya ya mba

      Delete
  11. desrait!! nikah muda boleh, tapi mateng dulu disangrai XD

    ReplyDelete
  12. YAAAASSS!!! Aku setuju banget sama Nahla soal nikah muda. As far as i know (walau belum dipinang juga), pernikahan lebih dari sekedar mengguncang ranjang, tapi juga jadi partner hidup yang solid mau keadaannya kayak gimana. Tsakep!

    ReplyDelete
  13. Koreksi dikit... sangrai iu di wajan, kalo dipanci namanya rebus.

    Oke, setuju banget sih overall. Hilite nya adalah... how is marriage in your imagination, kids? Best answers win the knot.

    ReplyDelete
  14. cewek yang cita-citanya menunggu suami pulang kantor dan bermain dan membangun keluarga -> ini aku banget woy, hahahahahaha

    ReplyDelete
  15. jadi ketagihan ngikutin blog kamu deh Nahla

    ReplyDelete
  16. Nahla, aku ngikik-ngikik baca ini :D bahasamuuu hahaha. Tapi aku salut banget lhooo kamu juga berani nikah cepet. Dan salut juga, brian nggak niat mainin anak kecil (kan dulu masih 17 ya jadi jauh lebih kecil) hehe.

    ReplyDelete
  17. Nahla..keren postingannya..

    ReplyDelete
  18. 1000 persen setuju la, ma point kamu, yang mateng cowoknya lebih okesip #masalahselera..
    bener banget mapan yang kamu jabarkeun itu, aku sejutuuuh
    Bisa take a control dlm kondisi apapun dan bukan yg klemar klemer cem kwetiaw hahaa
    Nikah muda karena hestek trend, itu bakalan serem klo pasca marriagenya ternyata masih labil..aaaaakk pokoknya semua pointnya aku sukalah hahahaaa

    ReplyDelete
  19. Tulisan langsung dari pelaku, valid point, hihihi.

    ReplyDelete
  20. Intinya sih nikah itu penuh pertanggungjawaban yaa dari kedua pihak.

    Mau nikah di umur belasan atau kepala dua, yang namanya nikah itu bukan main-main. Soalnya menurutku kematangan seseorang nggak diliat dari usia juga. Kadang ya itu, latar belakang keluarga dan lingkungan bakal mempengaruhi pola pikir dan karakter seseorang kan.

    Jadi ya, kalau emang fix mau nikah, itu udah tiket sekali jalan, no turning back. Nikmatin aja deh.

    Dan SETUJU, nikah muda itu BUKAN buat semua orang (:

    ReplyDelete
  21. Setuju..
    Nikah bukan balapan atau trend. :D

    ReplyDelete
  22. Salam kenal Mbak, salut deh saya sama Mbak yang nikah di usia muda tapi dengan persiapan yang matang.

    ReplyDelete
  23. aku nggak berhasil nikah muda waktu itu :)
    semoga yang skrg sama2 matang insyaallah

    ReplyDelete
  24. setuju sama postingan ini,,,
    nikah bukan soal sex doang
    kirain saya doang yg ngeh soal alvin yg suka show off di IG,,, dari hasil pemantauan IG alvin itu

    posesif - dia ingin cewenya pake cadar,,sedangkan larissa masih biasa aja,, dn sedang mencoba jadi baik

    masih suka selfi dn tebar pesona

    bersikap seolah2 apa yg dia lakukan adalah benar dn yg lain adalah dosa

    ga semua org yg pacaran have a sex kan selama tau batasnya y ga masalah

    ReplyDelete
  25. bisa aja kayak Alvin kalo ayahmu ustz Arifin *I get this point ... hehehe

    ReplyDelete
  26. kayaknya aku harus share artikel kamu ini nahla sama tetanggaku yang ngebet banget pengen nikah di usia belasan :D

    ReplyDelete
  27. yep setujuu nikah muda ga bisa digebyah uyah or untuk semua orang. Hanya orang2 tertentu aja yang bisa melakukannya, Memang nikah tujuannya untuk menghindari zina tetapi akan lebih baik dan sempurna jika calon pengantin sudsh siap lahir btin termasuk mapan.finansial at least dh pegang kerjaan lah yaa

    ReplyDelete
  28. Gda yg klewat aku baca. Hufftt..
    Thanks Nahla, ini sedikit meredam kengebetanku menikah. Meski emang udah sewajarnya aku nikah sekarang.

    ReplyDelete
  29. yuhh ahh,, Brian mah emang punyah nahla sorang hahaha,,,

    ReplyDelete
  30. "kecuali bapak lo Arifin Ilham yang tau persis lika-liku jadi suami dari sudut pandang islam secara advance sehingga lo bisa dituntun banget." setuju banget sama ini hahaha

    kata Rasul pun kan nikahlah ketika sudah Mampu (baik secara fisik, finansial, emosi, pemikiran dan semua pendukungnya), kalau belum mampu Tahan lah sampai mampu. caranya nahannya: bisa dengan memperbanyak kegiatan postif dan bermanfaat. tapi tetep tanpa melegalkan pacaran-pegangan-tangan-peluk-peluk-sayang-sayang-depan-umum-apalagi-sampe-bikin-dedek-bayi :D haahaha

    ReplyDelete
  31. Kalo aku sih mbayanginnya, sedih amat aku anakku 17th udah jadi milik orang hiks >.<

    ReplyDelete
  32. aku selalu tertarik dengan yg 'beginian'(?)

    hai-ija.blogspot.com

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top