Thursday, 25 August 2016

#SassyThursday - Rokok


Gua pernah familiar sekali dengan rokok. Gue pernah deket sekali dengan rokok, temen-temen gue ngerokok, bokap ngerokok, sempet hafal harga rokok, sempet tau perbedaan wangi rokok kretek sama rokok putih. Ya familiar lah pokoknya.

Baca punya kak Icha:

Gue inget banget, paling sering terpapar rokok saat SMA karena tongkrongan sekolah gua di warung Ibu. Apa gue santai? Santai lah, santai banget. Udah ngga terganggu dengan asep rokok, biasa aja. Dulu tempat ngerokok selain di warung ibu ya paling balkon, tapi paling banyak perokok ngumpul di warung ibu. Disana siapa aja keliatan aslinya gimana lol. Ya selain pas lagi nongkrong bareng temen, warung ibulah yang membuat gua akrab sekali dengan rokok.

Rokok bahaya, gua ngga pernah punya prinsip, "Perokok pasif itu bahaya, jadi perokok aktif aja sekalian" itu wtf dumb sekali. Ngga pernah peduli juga sama badan kalo berurusan dengan efek samping perokok kayak asepnya atau teman-temannya. Ngga pernah membenarkan rokok juga, semacam ngebodo amatin aja gitu. Lo ngerokok ya oke, ngga juga gapapa.

Tapi lingkungan gua ngga pernah sih ngerokok di depan anak kecil gitu, kalau ngerokok pasti di tempat yang udah pasti ngga ada anak-anak, seperti jam malem yang udah pastilah anak-anak uda bobo. Ngga pernah di restoran gitu juga geng gue kalo ngerokok, pokoknya pastikan kalo itu emang lingkungan orang dewasa. Ngga ada ceritanya geng gue ngerokok siang-siang di lingkungan yang bukan warung ibu atau lingkungan private mereka.

Temen-temen gue pun kayanya ga pernah buang puntung rokok sembarangan, pada nanya juga sebelum ngerokok. Yang penting ngga ngerugiin orang lain. Pernah juga menjauh dari kerumunan kalo emang lagi pada pengen banget. Dan waktu itu kami masih SMA, lho.

Emang dampak kesehatannya buruk, tapi attitude kami cukup beradab. Ngga kaya beberapa orang dewasa yang dengan konyolll nya ngerokok depan anak di ruangan kecil ketutup pada siang hari dimana restoran itu masih banyak anak-anak dan ibu hamil (gue). Ada juga gerombolan bapak-bapak yang ngerokok di resto lumayan tertutup dan BANYAK anak-anak, restonya penuh!

Dan buang puntung rokok sembarangan! Di lantai yang tertutup!

Wah se badung-badungnya kami, ngga bakal kami merokok sampai merugikan orang lain kayak gitu. Even itu kawasan dilarang merokok, tapi lebih mengedepankan empati. Kalo mau nongski-nongski sambil sebat ya di kalangan orang dewasa banget.

Gue inget salah satu komik jepang yang tokoh utama berhadapan dengan ketua geng yang smoker banget, dan ketua geng ini bawa apa tau gak? ASBAK PORTABLE.

Ketua geng ribut bawa asbak portable, puntung rokoknya dibuang kesitu.

Teladan at its finest gasih?

Gua rasa perokok itu ya biasa aja ngga usah terlalu dibenci asal mereka beradab. Yang bikin kayak setan ini kan yang ngerokok di angkot sempit, rumah makan keluarga di jam makan pagi-siang (waktu anak-anak), sambil pangku anak bayinya. Emang ngga bisa banget buat nahan?

Seumur-umur belum pernah menyaksikan/mengalami yang namanya harus sebat harus sebat harus sebat. Ngga pernah sama sekali setidaknya di lingkungan gue. Habis makan harus sebat, nggak juga. Kami bisa nahan, bisa beradab dan pakai otak dan empati.

Menurut gue edukasi seperti ini yang HARUS ada, ngga hanya edukasi tapi sanksi. Ini orang empatinya kemana sih, ngerokok di restoran keluarga saat masih banyak anak-anak. Sakit-sakit aja lah, jangan bawa orang lain buat sakit. Emang situ mau biayain?

Ngerokok emang buruk. Cuma kalo mau ngerokok di cafe malem, mojok sendiri di ruang terbuka, lingkungan orang dewasa, TIDAK DI RUANGAN BER-AC. Ya itu namanya adab merokok.

Miris karena yang biasanya seenak udel saat ngerokok itu yang berumur lho, yang tua, yang kayanya udah punya anak 2. Justru gue JARANGGGG banget ngeliat anak muda ngerokok di daylight gitu. Jarang, suer. Di restoran keluarga juga ngga tuh, kebanyakan bapak-bapak. 

Karena anak muda ngerokok di Lucy malem-malem lololol
Mereka bilang anak muda kota ngga beradab, tapi dalam hal ini kayanya mereka yang lebih tau tempat sih.

Untuk pajak rokok, ya menurut gue rokok itu untuk kaum kelas menengah. Yang sanggup kalo seandainya mereka harus sakit kanker paru-paru, yang bisa membiayai keluarga tanpa harus terbirit-birit, yang secara keuangan santai. Walaupun ngerokok tetep buruk.

Jadi gocap untuk sekotak rokok ya biasa aja buat kaum kelas menengah. Kalo kamu protes berarti kamu secara finansial belum mumpuni, jadi berat untuk ngeluarin 50 ribu. 50 ribu untuk orang mapan itu ngga terlalu memberatkan lho, gaes.

Apalagi yang kaum kecil, ngasih makan anak aja susah, beli protein daging-dagingan ga sanggup, vaksin anak apalagi, terus mengedepankan kebutuhan remeh kaya rokok terlebih dahulu? 
Susun prioritas lo.

Rokok itu ya, 4 level dibawah kebutuhan tersier. Bukan tersier lagi namanya, tapi udah septier ya, kebutuhan ke TUJUH.

Uda ngga penting dan ngga layak dibelain apalagi lo susah. Coba mending uangnya buat biayain anak. Kenapa? Karena rokok itu merugikan, ngga ada secuil manfaat dari rokok. Cuma enak kalo lagi stres.

Dji Sam Soe udah 17 ribu aja, seminggu berapa kotak? Itunglah 4. Udah 68 ribu! Itu mah ayam dapet lah. Lumayan traktir keluarga dengan beli ayam buat dimasak.

68 ribu bisa beli beras, apapun itulah.

Ya, prioritas sih. Itu aja yang harus dipikirin.

Tapi gue ga mau Brian ngerokok. Karena bau, bau rokok itu makin jarang kita nyium, makin sensitif terhadap baunya. Gua udah 4 taun ngga nyium rokok secara intens jadi benci banget sama baunya. Selain bau, menyita waktu. Daripada sebat yang bisa ampe 15 menit mending main sama gua. Terus mulutnya bau dan gigi rusak, hii.

Terus bau dan kaya ngga keurus. Kaya abang-abang. Gamau Brian ngerokok gamau Mabi akrab dengan rokok.
Mending duitnya buat kebutuhan tersier Brian yang ngga merugikan. Kaya beli dompet baru, beli sabun cuci mobil baru, nabung beli jam baru, kebutuhan tersier bikin bahagia dan ngga bau lah hahaha.

Intinya silahkan jadi perokok, asal:
1. Beradab.
Tau kapan harus merokok, kondisi apa yang diperbolehkan merokok. Empati dan lebih peduli sekitar, ngga menyebarkan bau bau ngga nyaman.
2. Mapan secara finansial
Terbebani karena gocap menunjukkan lo belum mapan lololol. Berarti lo belum siap kalo kanker, anak lo bronkitis, anak lo pneumonia, BELOM SIAP IMPOTEN HAHAHAHA
Udah ngga mikirin duit belanja, listrik, sekolah anak lancar jaya bayarnya, berobat ada duit, liburan ada duit, traktir restoran ada duit, ngeladenin keluarga ada duit.
3. Ngga punya anak
Udah denger belom sih kalo ada kasus bayi yang mati karena menghirup residu asep rokok ayahnya? Itu.
Istri lo ga masalah ngerokok, terserah. Tapi jangan ampe anak lo pneumonia cuma gara-gara keinginan fana lo doang. 

"Anak gue ngga apa-apa tuh"

Ya jangan sampe dong, itu kesimpulan dari mana sih? Jangan mau ambil resiko. Kalo udah kejadian baru ngerasain yang namanya muka anak biru gara-gara batuk terus. Tobat lo sekarang.

"Manusia ujung-ujungnya bakal mati juga lah, ngapain pusing mati karena rokok"
Ini kesimpulan macam apa? Ya sure. Tapi lo mau mati ngerepotin orang karena ngeladenin lo yang tenggorokannya bolong? Meregang nyawa dengan kondisi kaya gitu emang mau? Udahlah sakit, ngerepotin, penyebabnya karena diri sendiri yang keras kepala lagi. Makanya kalo ngerokok mending lo masih bujangan mapan yang ngga ngerepotin siapa-siapa. 
Lagian mengurangi resiko juga bagus lho, setidaknya resiko kecil hampir ngga ada kalo lo steril asep rokok.

Tapi tetep paling bagus hidup sehat tanpa rokok. Wangi giginya bagus -_- ngga polusi asep dan peduli kesehatan diri sendiri. Hey, menjaga kesehatan diri itu suatu poin yang menarik lho, artinya ia siap untuk menghadapi dunia eaaaa

Buat perokok inget yaaaa kalo ngerokok liat-liat. Coba berhenti juga bagus. Gampang kalo lo ngga ada waktu nganggur, yang bikin orang susah berenti kan karena nganggur terus keinget deh. Ya berentiinya jangan langsung, pelan-pelan aja. Sehari biasanya 7, ini kurangi jadi 4, terus 3, terus 4 batang tapi tiap 4 hari aja.
Tapi yang peling bikin cepet berenti ngerokok sih kesadaran akan kesehatan pasangan, pasangan kita ngga suka, ngga mau pasangan ikut batuk dan merusak aroma diri dengan asep rokok.

Itu aja sih.

9 comments :

  1. Aku mual bau asep rokok. Untungnya temen2ku sekarang udah banyak yang pindah ke vapour (apa itu yang asepnya banyak dari botol)

    ReplyDelete
  2. silahkan ngerokok tp jgn ngebulin asep dimana2. Telen ajaa tuh asep!

    ReplyDelete
  3. saya gak biasa dgn asap rokok, nahla. ayah saya bukan perokok. suami pun saya cari yang bukan perokok aheuheuheuheu :D waktu saya belon nikah, ngecengin orang, saya liat orangnya ngerokok dulu kagak. tampang, perilaku dan kecerdasan no 2, 3 dan 4. aheuheuheuheu :D saya sendiri pernah kok mencoba ngerokok. tapi cuma sekadar nyoba doang kayak apa sih rasanya, apa seburuk asapnya. well ternyata emang lebih enak ngisep rokok ketimbang ngirup asapnya aja sih :D

    masih panjang jalan terentang buat perjalanan rokok di negeri ini. karena kalo diperhatiin masih banyak yg ngebelain beli rokok ketimbang beli telur dan brokoli utk memenuhi gizi anak-anaknya.

    ReplyDelete
  4. Iya ih, sebel banget yang malah nyalahin pemerintah karena harga rokok mau mahal. Sampe-sampe pembelaan mereka adalah kalau rokok mahal ntar kriminalitas makin tinggi karena orang maksain dapet duit buat rokok. Otaknya entah dimana yang mikir begitu -___-"
    Intinya harga rokok lebih mahal terus nggak mampu ya berhenti lah jaga kesehatan, bukannya cari cara supaya tetep ngerokok..
    Kalau beras jadi naek baru deh khawatir kriminalitas bakal tinggi karena jadi lebih banyak orang yang nggak mampu. Kadang suka kasian banget sama pemerintah. Begitu salah begini salah..
    Mau pukpuk pemerintah..

    ahaha

    ReplyDelete
  5. kalau aku paling suebel itu sama perokok yang ngerokok deket2 anak gue, tapi kalau enggak sih ya itu urusan dia. yang penting enggak ngerugiin gue, sih. itu menurut gue, dan gue enggak benci perokok, kecuali kalau doinya ngerokok deket2 gue dan anak gue :)

    ReplyDelete
  6. Suka banget sama prinsip rokok itu harusnya untuk masyarakat kelas menengah yang kalo sakit paru-paru gak terbirit-birit nyusahin keluarga. Top! Hiihihihi... Dan iya, wtf banget yang berprinsip mendingan merokok aktif aja sekalian daripada merokok pasif. :D

    ReplyDelete
  7. dari kecil paling benci sama roko soalnya dulu kakek sering berantem sama nenek gara-gara rokok. aku ngeliat sendiri nenek dimarahin sama kakek soalnya nyembunyiin korek api -,- tapi anak kecil mah bisa apa, bisanya cuman ngemutin ujung rokonya kakek yang masih ada di bungkusnya gitu. Serah deh rasanya jadi beda pas kakek rokok, yang penting aku udah balas dendam.. hahaha.. apaan -,-
    terus pernah suatu kali disuruh nyoba rokoknya kakek. asapnya bukannya aku keluarin, malah aku hirup. batuk. trus kapok :D ternyata itu caranya kakek biar aku nggak pernah ngeroko.
    dulu pacar aku ngeroko. katanya bakalan berhenti suatu saat nanti. iye, kalo udah mati. alasannya "aku tuh benci banget sama pabrik rokok, makanya rokoknya aku bakarin.. satu-satu dulu, tapi".. Ya Allah, rasanya pengen aku tenggelamkan itu orang. Sekarang sih udah putus, serah deh dia mau berkubang derita masa bodok. Terus sekarang dia jualan macam cerutu gitu.. -,- *komennya tsurhat banget ya*

    ReplyDelete
  8. ARTIKEL NYA NAHLA YANG INI HARUS BANGET DI SHARE KE PEMBUMBUNG ASAP SEANTERO NEGRI!

    ReplyDelete
  9. orang ngrokok tu org egois,,enaknya d nikmatin sendiri penyakitnya dibagi2. aku nih yg asma survivor berasa kesel aja krn byk bapak2 yg asik bgt ngerokok dtempat tertutup.apalagi dirumah aku,dikasih tau jg ada yg sok dudul tetep ngerokok.ga peduli klo asep mereka bisa bikin org laen sekarat

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top