SOCIAL MEDIA

Monday, 27 July 2015

19yo Pregnancy - The Wild Ngidam

POSTING INI DITULIS KETIKA SAYA MENGANDUNG USIA 7 BULAN. Jadi semacam latepost gitu lah.










......

"Lu ngidam apa?"

Gue ngidam duit, suntik botox, sedot lemak, laser fraxel, suntik filler di idung biar gue mancung.


Kidding! Nggak deh, setengah serius.



"Ngidam" adalah istilah yang sangat berkaitan erat dengan ibu-ibu hamil. Banyak definisi ngidam yang gue tau:

1. Sangat menginginkan sesuatu yang random di waktu yang random juga.

2. Mual-mual.


Kalo mual-mual, oh iya lah. Itu ya yang namanya habis minum aer, pasti keluar lagi. Gue total banget gak bisa makan, sampe-sampe sempet turun 3kg pas hamil. Wuik! Giliran lagi diet normal aja mau turun 1 gram susahnya ajegile.

Kalau ngidam yang artinya menginginkan sesuatu dengan sangat, mungkin gue pernah mengalami fase ini. Cuman bukan ngidam total random kayak:


"Yang, aku mau badak jawa"


"Yang, aku mau ngelus kepala anak Anoa"


"Yang, aku mau ngelus Nicholas Saputra"




Hadir, bang.




Ngidam gue itu dibilang cukup unik, selalu 'on' ketika ada 'trigger food'


Maksudnya?


Nanti gue jelasin, dibawah ini adalah 'trigger food' gue saat hamil.



1. Tahu Isi.





Iya, bagi gue yang hidup seperti princess, tahu isi adalah 'trigger food' pertama gue saat hamil.


Jadi waktu itu gue lagi dibikinin acara 4 bulanan sama mertua gue di Bogor, nah.. mertua gue ini menyajikan tahu isi yang lumayan banyak.


Saat itu gue belom menginginkan makanan apa-apa, lalu gue iseng mencoba tahu isi.


Deeeeenggggggg... 'trigger food' gue langsung aktif.

Gue waktu itu merasa tahu isi adalah makanan surgawi. Gue sama sekali gak bisa stop makan tahu isi. Serius, gue menghabiskan 12 tahu isi buat makan siang gue. Atau mungkin lebih?


Pokoknya di acara 4 bulanan gue, gue cuma makan tahu isi doang. I'm so sorry, but this tahu isi is irresistible. Plain gorgeous. With those cabe ijo, tahu isi stole my heart.




Jadi, 'trigger food' itu adalah makanan yang tiba-tiba gue suka saat gigitan pertama. Makanan yang tiba-tiba adiktif. Padahal sebelumnya gue biasa aja. 


Dan 'trigger food' ini muncul di jenis makanan yang random, di waktu yang random.


Tapi sehabis acara 4 bulanan itu? Gue bahkan gak kepikiran makan tahu isi lagi.
Sekarang pun gue jadi kurang suka tahu hahahaha



2. Bakso Ikan (Fishball)







Bakso ikan. Okeh. Bagi gue yang hidup seperti princess, bakso ikan juga termasuk 'trigger food' atau makanan pemacu buat gue.


Jadi saat itu gue lagi sarapan di apartemen Paragon di Surabaya. A normal breakfast with my husband and my mom.

Lalu karena gue emang lumayan suka sama bakso ikan (Lumayan lho ya, bukan favorite yang gimana-gimana), jadi gue mengambil satu piring kecil yg berisikan 4 bakso ikan cilik-cilik.


Udah tuh, gue duduk di meja, dan mulai mengunyah.


Dang, that was so good.


Dan akhirnya gue mondar-mandir stand bakso ikan sampai 7 kali. Satu piring itu gue ambil 5 bakso ikan. Jadi total-total bakso ikan di perut gue itu ada 35 biji.



35 biji bakso ikan untuk sarapan.


Tapi ya gitu, sehabis sesi sarapan gila tadi, besoknya gue udah biasa aja sama bakso ikan.




Cuman gue tau diri sih kalo ngidam.

Gue ngidam kalau kebetulan lagi ada, atau lagi lewat aja. Kayak, "Eh itu ada bubble tea, aku beli dulu ya".

Gak mungkin lah gue minta semur jengkol pete di Sushi Tei, gue gak mau memanfaatkan moment, walaupun ada beberapa suami yang meng-iya-kan kemauan ngidam istrinya yang suka tiba-tiba. But that's not my style.


Gue berusaha gak ngerepotin orang sih, cieeeee....


Paling kalau gue lagi pingin makan sesuatu, gue cuman sekedar bilang aja.


"Yang, aku nanti mau makan martabak pandan deh"

"Oh, yaudah sekarang aku beliin ya"

"Jangan ah, kamu disini aja. Kita pelukan di rumah aja"


Happy ending.


Gila gue istri teladan banget yakan.

Tapi ada beberapa makanan yang gue suka, dan orang-orang bilangnya gue ngidam.

Padahal gue cuman suka biasa. Ya kayak nemu makanan enak gitu lah.


Contohnya menu HokBen yang baru, namanya "Chicken Steak". Itu menurut gue enak, cuman gak ampe yang tiap hari makan itu 12 porsi.
Buktinya sekarang gue merasa Chicken Steak ini biasa aja.


Jadi kesimpulannya? Gak ada. This is just a random talk. Gak ada gunanya juga dibaca.


Monday, 20 July 2015

Perilaku Beauty Assistant yang Bikin 'Turn Off' Pelanggan.


Gua pengen banget jadi Beauty Assistant (BA)! Bisa nongkrong di counter kosmetik, dikelilingin lipstick, wah salut deh sama mereka yang rela gak duduk dengan high heels, kerja dari Senin sampe Minggu ke Senin lagi. Lebih kece ketika mereka jadi make up artistnya juga. Kalian tau Aldo Akira? Dia awalnya BA, naik jadi makeup artis nya YSL, sekarang dia jadi MUA terkece se-Instagram.

Kalo emang passionnya di kecantikan, pasti seneng banget deh kerja jadi BA. KALO GUA MAH PASTI UDAH COLAK-COLEK PRODUKNYA HAHAHAHHAHAHAH asal gak colek-colek anak orang yah

Cuss..



Tapi kadang gue tuh suka males ke counter kosmetik, bukan karena tempatnya gak bagus ya, tapi karena BA nya tuh bikin gue rada..... kurang nyaman, dan rata-rata, semua BA ya emang kayak gitu, mungkin sebuah keharusan ya?
Kalau kalian BA dan punya ciri-ciri dibawah ini, mungkin bisa jadi itu adalah alasan pelanggan gak jadi beli di counter kalian.




1. Gak menguasai produk.

Di suatu forum dimana orang-orang penggiat kosmetik berkumpul, dari orang awam pengguna krim abal sampai make up artistnya Sephora (yang ngeblog tentang kecantikan pasti tau lah yaaaaa grup ini), lagi rame tuh masalah BA kosmetik terkenal yang malah gak menguasai basic-basic kosmetik tapi kekeuh dengan pengetahuannya..
Jadi tuh di thread tentang skincare, ada yang nanya... "Skincare itu apa?", 
Eh dijawab, skincare tuh pembersih wajah.. Terus dia bilang kalau pembersih wajah yang bagus tuh mengandung seaweed, licorice dkk... dan yang lebih parah, spf 15+++

ET SEJAK KAPAN SABUN CUCI MUKA ADA SPF......

Kan menyedihkan, menurut gue definisi "skincare" itu merupakan pertanyaan dasar sekali.
Lalu ada lagi yang pernah bilang kalau udah pakai sunblock, gak usah pake pelembab lagi.

:(

Sedih kan?

Tapi itu contoh terburuk sih..

Ada lagi, ketika gue mencari barang yang spesifik, si BA malah gak tau.. Yaaaah...........


Gw: "Mba... ada abcdefg gak ya?
BA: "Apa tuh mbak?"
Gw: "Itu loh.. yang bentuknya bulet"
BA: "Ah.. nggak jual kali" 

WTH MAN kalo situ yang pengetahuan produknya terbatas, ya bilang aja gak tauuuu....

Karena gue emang penggemar makeup dan skincare, jadi sebelum beli pasti gue udah googling dulu.

Gw: "Mba, ada sleeping pack nggak?"
BA: "Apa itu?"

Jadi BA jangan cuma ngerti krim pagi krim malem lipstik doang lah, lucu uga u...

Atau nggak, ketika gue pakai kode..
Gw: "Mas, ada lipstick shade 07 yang Hot Pepper gak?"
BA: "....?"


-_-

Tapi ada tuh, di Mall @ Alam Sutra, BAnya NYX pinter..
"Mba... Ada SMLC yang Abu Dhabi gak?"
"Nggak ada mba.. tapi yang London warnanya hampir sama kok.."

Good job!


2. Terlalu nempel.
BA: "Halo ibu, cari apa?"
Gw: *pegang produk*
BA: "Ohh.. ini tuh blabalblabalbalbaabalbalbalbal"

Saat gue cuma liat-liat, eh udah disamperin dibombardir pertanyaan..
Saat gue cuma pegang-pegang, eh gue dijelasin produknya dengan panjang lebar... (padahal gue gak nanya)
Saat gue cuma keliling rak, eh diintilin kayak dia mau nagih utang..

Ya gue kabur lah, kaget sekligus ilfil dan merasa diawasi.

Situasi kayak gitu menurut gue, sangat tidak nyaman :)

BA idaman gue tuh yang memberikan salam dan senyum secukupnya, sambil tetep stay di tempatnya tanpa mengintervensi waktu gue untuk mengamati produknya.
Nah, kalo gitu gue ada peluang buat beli produknya..
Ketika lu samperin gue, detik itu juga gue bakal pergi.




SOALNYA SERAM.


Ketika gue gak jadi beli, seakan-akan lu menceng-cengi gue dalem hati.

Yang paling ganggu dan gak lepas dari ingatan gue adalah saat gue di Guardian Singapura di rumah sakit Mt. Elizabeth, gue ngeliat di depan udah ada geng emak-emak umur 50an berjejer dengan stocking itemnya, matanya mencari mangsa, dan bener..... Ketika gue melangkah ke dalem, satu emak-emak seumur nenek gue nempelin gue...

"Cari apa? Kamu cari apa? Hayo kamu cari apa?" gitulah kira-kira.

Gue kaget, mana nadanya kayak ngotot pula.
Setelah gue menghindar berkali-kali tapi gak berhasil, akhirnya gue bilang aja ngasal,, "Eye cream?"
Eh dia nuntun gue ke rak ROC, yang eye creamnya super mahal!! $54!
Dan dia ngotot gitu, tau kan kayak tipikal ibu-ibu nawar barang di pasar ciputat?
Gue udah ngirim kode ke Mama yang ada di rak sebelah..
Akhirnya Mama ngerti kode gue, dan Mama narik tangan gue, "Ok, she's with me :) "
Gila gue trauma banget dipepetin wanita usia senja yang nawarin eye cream.


Lagian, kalo gue lagi baca-baca produk, si BA nya ngomong gini, "ini tuh krim pagi kak", YA GUE TAU NENGGG NAMANYA LAGI BACAAAA...




*nangis*


3. BA yang sok tau.

Gue sebel banget sama BA yang ini, kalo gue mau beli ini, ya gue beli ini, bukan yang lu rekomendasikan.

Pernah gue beli masker di Skinfood Central Park buat Chelsea (teman), tapi BAnya ngotot gila.

BA: "Mba mau beli ini? Kulit mba jenisnya apa?"
Gw: "Kering"
BA: "Jangan beli ini mba, yang itu aja!"
Lah terserah akyu donggg??

BA: "Yang ini buat memutihkan, mba... Ini produk yg buat kering"
"Gakpapa saya yang ini aja", sahut gue.
BA: "Yang itu aja mba, itu buat memutihkan lho, kan kulit mba kering? Udah yang ini aja mba"
Gw: "Nggak mba, saya yang ini aja"
BA: "Lah, yang itu aja mba?!"

WTH MBAK LEAVE ME ALONEEEEEEE
Gw: "Nggak.. ini buat temen saya."
BA: "Temen mba kulitnya apa?
Gw: "........"

Jengkel banget.

Akhirnya gue buru-buru bayar.
Gak lagi deh gue belanja disana, hahahaha.. Sensitip aned ya aku.

Dan di kasir masih sempet nanya..........................
"Beneran mba, mau beli yang ini?"


Ya gue tau lah pengetahuan situ bagus tentang produk, tapi jangan gitu juga lah.. Kan goal akhirnya agar customer membeli produk situ kan? ;)

Ada lagi ketika gue mau mengaplikasikan concealer dengan cara ditepuk, eh gue ditegur
"Bukan gitu mbak cara makenya"

Wanjeeerrrrrrrrrrrrrrrrrr....


Ternyata orang yang tidak tahu tapi merasa tahu itu lebih menyebalkan dibandingkan orang pintar yang sombong.

Pernah juga pas gue nyoba lipstick, eh disautin.
"Mba, gak bagus pake warna itu"
Saya gak nanya ya, gak mau denger juga pendapat kamu, mb/mz.

Bukannya sombong karena gak mau denger pendapat orang lain ya, tapi ya karena gue lebih percaya sama diri sendiri daripada orang lain.

Pastikan kalian berkomentar kalau ditanya.... yah?


4. Menunjuk kekurangan customer terang-terangan.

Ini paling bikin gue gak nyaman, tentulah semua orang tau kondisi kulit masing-masing, makannya kita ke stand kosmetik untuk mencari solusi kan?

Pernah gue ke stand L'Occitane, gue cuman mampir buat liat-liat doang, dan gue cuma tanya-tanya, eh mbaknya bilang gini..
"Kulit mbak kan jerawatan *sambil nunjuk idung*, cocok kok pake ini"

Pada tau kan ya, kalau orang jerawatan itu sensi kalau jerawatnya diungkit-ungkit?
Pernah juga mereka bilang macem-macem gini:

"Tuh, mbak 'kan komedonya banyak"
"Mbaknya lagi jerawatan banget ya?"
"Itu kantong matanya gelap"
"Mending fokusin ke komedo mbak aja"


EEEEEEE...

Sakit hati. Fix. Langsung gue tinggalin.

You're the WORST kind of BA!!

Gak perlu lah nunjuk kekurangan orang terang-terangan di muka umum? Common sense lah, mb/mz...



5. Promosi teroshhhhhhhhhhh..

"Mba, kalo mau beli ini, harus dibarengin sama tonernya dulu, sudah punya?"
"Mba, beli 3 dapet 1 botol lho, mau?"
"Mba, ini harus sama rangkaian whitening lain lho"
"Mba, mau tambah lagi?"
"Kalo belum punya seri 1 nya, dibeli dulu mba yang seri 1, jangan langsung beli yang ini"
"Mba"
"Mba"
"Mba"

Hahahaha... yah.. walaupun promosi itu memang suatu teknik dalam meningkatkan sales, dimaklumi lah.. tapi harus bisa baca ekspresi orang juga ya, cukup aja sekali nanya, kedua kali kamu nanya gitu, dijamin customer bakal kabur.

Segala yang berlebihan itu gak bagus..
Tapi ini masih bisa ditolerir sih.

6. BA yang membiarkan tester gak layak pakai.

Gue super heran sama mereka yang berani ngasih tester yang udah busuk, item, gak layak pakai..
Dan mereka membiarkan pelanggan memakainya..
Jijik tenan........

Kalau gak berani ganti ke tester baru, ya buang dong.
Lipstick yang udah tinggal casing nya doang, cushion yang item, lipgloss yang udah berlendir, krim yang udah bau, itu bener-bener jorok dan sebaiknya dibuang aja.
Bikin malu shay.

Contoh yang paling sering gue dapati memajang tester jorok: Etude House.

Pernah gue coba EH di PVJ, lagi coba eye creamnya, tau apa? UDAH BAU. Bau muntahan. Jijik tenan. Kayak udah kadaluarsa gitu, dan gue baru sadar saat gue udah mengaplikasikan di bawah mata, erghh kebayang kan jijiknya gw saat itu..

Pernah lagi di EH Gandaria City, Magic Cushionnya udah keringgg, dan ada yang udah ITEM. Item lho, bayangin, mana ditaro di paling depan pula, pantesan aja tokonya sepi.
Tepatnya Magic Cushion yang Mint. Mengenaskan. Jorok. Menjijikkan.

Bukan pencemaran nama baik ya, tapi emang bener begitu kenyataannya.


Gimana ya perasaan mereka ketika melihat customer mengeluarkan ekspresi jijik, apa mereka gak kasian gitu? Gak merasa bersalah?

7. Bercanda, tertawa berlebihan dengan rekan BA yang lain (terutama lawan jenis).

Ya kalo ini sih pendapat subjektif gue aja, ada yang gak masalah dengan hal ini.
Tapi ketika gue melihat seorang BA, atau pekerja lain yang bercandanya terlalu keras dan berlebihan kok terkesan kurang professional ya? Apalagi yang ampe kelitik-kelitikan sama lawan jenis. Eh, ini beneran ada lho!
Apa ya.. kesannya ganjen dan kecentilan.

Apalagi yang bercandanya mengeluarkan kata-kata yang kurang sopan seperti "Sialan", "Kurang ajar", diiringi ketawa kenceng-kenceng.

Hal ini membuat sebuah counter kosmetik menjadi stan tukang sayur di Pasar Ciputat.
Jadi kampungan, gak berkelas..



BA idaman gue:

-Memberi salam dan senyum secukupnya, tetap diam di tempat ketika gue masuk.
-Tetap diam di tempat ketika gue keliling-keliling rak.
-Tetap mengawasi, tapi kalau bertemu mata, senyum.
-Menjelaskan kalau ditanya.
-Punya pengetahuan yang mendalam tentang produknya.
-Kalau bisa menghafal nama shade.
-Memberi pendapat hanya kalau ditanya.
-Memastikan bahwa tester layak pakai.
-Menjadi beauty assistant yang memang seorang beauty enthusiast.
Begitulah, ada yang mau nambahin?



Sunday, 19 July 2015

ASI Seret Untuk Kedua Kalinya!

ZONK.

ASI seret pada hari pertama memang suatu masalah yang cukup berat, tapi ASI seret untuk yang KEDUA kalinya is on another level.
Ibaratnya kayak habis ngelawan Patamon, eh langsung disambut Metalgreymon.


Jadi, waktu itu gue lagi ujian mayor biola, stress parah, bahannya sulit, dan hasilnya: tangan gue gemeteran dan mainnya super fales dan berantakan, sampai gue distop di tengah ujian. Gak tau sih, mungkin karena jelek? Atau karena waktunya gak cukup, tapi gue yakin gue mainnya jelek banget..

Karena waktu ujian yang lama, gue pun gak menyusui Mavica selama 6 jam, yang membuat payudara gue sangat keras, paling keras dalam sejarah menyusui :")

Karena lemas dan stress, gue pulang ke rumah, tapi malemnya gue masih ada acara nonton konser klasik kelulusan senior gue... Yang akhirnya gue super duper lelah.

Besoknya, gue masih ada ujian presentasi opera Turandot. Opera ini sudah gue kerjakan 2 minggu sebelumnya, opera ini berdurasi 2 jam, yang artinya gue harus begadang ekstra 2 jam untuk nonton opera itu berkali-kali. Gue berangkat kuliah tuh udah lemes, capek, ngantuk, nguap-nguap mulu, dan gue gak sempet makan siang karena kelas. Gue udah ngeluh ke Chelsea bahwa hari ini gue capek banget, Chelsea itu teman kuliah, "Duh gue capek banget" gitu terus 50x.

Dan ketika gue makan, gue masih super lemes, dan habis kuliah pun gue harus ke rumah sakit karena Mavica kurapan (............)

Saat gue mau nyusuin Mavica, lho.. ASI gue kemana?

Kosong, gak bernyawa, gak ada yang bisa diisep.
Gue coba aja nyusuin Mavica, dan hasilnya...... dia gak betah nyusu lama-lama.

Gue udah makan super banyak, tetep dikit, gak bernyawa..

Gw bingung, kenapa... gue nangis, gimana kalau ini saat terakhir gue menyusui Mavica? Ngebayangin aja gue bisa stress berat.. Dalam hati gue bilang, "Biarin deh gue gendut, yang penting anak gue bisa ASI.."

Tiap malam, gue selalu nyuusuin Mavi sampai dia tidur...
Tapi malam itu, Mavi tidur dengan sendirinya saat waktu sudah terlalu larut, tanpa menyusui..
Karena.. dia gak betah nyusunya..

Dalam hati, gue berpikir, "Berarti kalau dia gak nyusu sekarang, minimal 3 jam lagi ASI gue bakal penuh lagi.."


Ternyata nggak. ASI gue kosong.

Jam 11 ketika dia bangun untuk nyusu, gak ada susu yang harus dia minum, akhirnya dia nangis dan ketiduran karena capek nangis.

Gitu terus selama 3 hari...


Dan paginya, bibir dia kering parah.. Mengelupas..
Bisa dikopekin.. Terlihat sekali karena kekurangan cairan.
Gue udah nangis, curhat sana-sini, tetep ASI gue gak pernah penuh.

Lalu, bibir Mavica berdarah karena terlalu kering.... 
Bagian tengah bibir bawahnya berdarah... dan gue seka pake tissue sambil menangis...

Akhirnya... gue memantapkan hati beli suplemen ASI 3 buah, gue minta ke penjualnya yang paling cepet bereaksi, dan gue merogoh kocek 900ribu untuk 3 kaleng suplemen:

Blackmores Pregnancy, Blessed Thistle, Fenugreek.

Hasilnya..


Nol besar.

Sampai detik ini, suplemen itu gak bereaksi sama sekaliiii....
Gue RUGI beli itu.

Akhirnya gue curhat ke Kak annisast.com (Kak Icha), "Kaaakkk ASI ku kosongggggg".
Setelah berbaris-baris chat, akhirnya Kak Icha ngusulin power pump.
"Kamu pumping selama 5 menit, 10 menit sekali".
Okelah.

Habis chat, gue juga mau protes sama owner suplemen ASI
"Sist, kok suplemennya gak ngaruh sih?"
Iyalah gue protes, gue ngerogoh kocek sebesar 900ribu. Gila lu masa gua iklas bae?!

Lalu ownernya bilang. "Coba sist pumping sehari 6 kali.."

Oke fine.
Ternyata spare part breastpump gue jamuran!
Yang akhirnya gue harus nunggu 3 hari untuk sampainya spare part breastpump baru.

Okelah fine, gue power pumping..

Hasilnya?


NOL KOMA SATU.

Nein. Kaga nendang.

Gue beli Milmor..
Nein, kaga nendang.


Gue beli Moloco?
Nein. KAGA NENDANG.


ZONK!!


Gue stress. SEMUAAA saran gak nendang. Anak gue bibirnya masih kering. Masih kempes ASI gue.

....

I'm just.... No good.

Hasil pumping gue kadang kering, kadang 50ml tapi harus 6x pump dulu.. 

Gue ampe nanya ke page Breastfeeding Mama Talk yang isinya orang bule :')


Dengan inggris pas-pasan, gue bertanya ke forum mama mama bule ini, dan guepun mendapat 24 balasan dari mama-mama bule.

Yeay for me...




Hhh..


Lalu nyokap gue beliin gue susu menyusui, dan gue ya minum aja susunya, kali aja kali..
Tapi gue gak berharap banyak, karena ketika gue minum Prenagen Lactamom, gak membantu sama sekali....

Dan di hari tersebut, suami gue pulang dari luar kota..

Malemnya, payudara gue NGISIIII!

YEAYYYYYYYYYYYYYYYYYYY


Mungkin ini yang dinamakan keajaiban suamiiiiiii! 

Dan akhirnya gue gak minum susu menyusui lagi, karena Mavica batuk-batuk kecil..
Gue gak yakin sih sebenernya karena apa, tapi gue hentikan aja.



Besoknya ASI gue ciut lagi.




Gitu terus...... 





Sampai akhirnya, gue minum susu menyusui lagi.. dannn...

Payudara gue keras lagi!


WOWWWWWWWWWWW!

Dan sekarang, gue nyetok susu ini, harus diminum tiap hari, gak boleh skip seharipun!
Dan ternyata feeling gue bener, ASI gue akhirnya keras lagii kayak dulu!!


Bye suplemen ASI 900 ribu
Bye Milmor
Bye Moloco
Bye breastpump!!!!!!!




Welcomeeeeeee, Anmum Lacta!

Sekarang, ASI gue cepet banget isinya! Sejam juga udah keras lagiii!
Sudah merembes-merembes!

Rasanya, kejadian ASI seret kemaren tuh cuma fatamorgana..

wth fatamorgana -_-

Gue taunya Morgan
Morgan tunggal AHAHAHA

Ini bukan sponsored post yah, ini murni pengalaman pribadi!


Setelah 2 minggu gue nangis-nangis di toilet, bibir berdarah, gak ada yang namanya nyusu-nyusu kenyang, akhirnya payudara gue prima seketika dalam 1 hari mengkonsumsi Anmum Lacta!
Malah kalo timingnya pas, ASI gue pernah muncrat-muncrat ampe kena layar hape -_-
Dan Mavica bibirnya sudah lembab lagiii... Sudah nyusu sampai tidur lagiii... Sudah semangat lagi liat payudara...


Gue heran banget kenapa gak ada reviewnya di internet, padahal ini AMAHZING!
Membuat gue mengurangi pengeluaran obat-obat mahal yang gak nendang di gue.








Viva la Anmum!



Thursday, 9 July 2015

Manga Guide Untuk Orangtua

ARTIKEL INI NSFW, MENGANDUNG GAMBAR YANG TIDAK COCOK DIBACA OLEH ANAK DIBAWAH UMUR




Manga adalah komik Jepang, sangat populer di kalangan anak muda, di Jepang pun 1/3 percetakan digunakan untuk mencetak manga.

Sekarang banyak banget yang udah aware sama manga, banyak yang mati-matian menjauhkan manga dari buah hatinya, karena terkait isu pornografi, kekerasan, dan berdampak buruk pada anak-anak.
Sebagai pembaca setia manga, gue akan mengedukasi ibu-ibu perihal manga, yuk.


Dilansir dari Wikipedia, manga itu memiliki 5 golongan pembaca; Kodomomuke, Shonen, Shoujo, Seinen, Josei.


1. Kodomomuke

Ini komik buat anak-anak, kayak Doraemon, Astroboy, kebanyakan karya Osamu Tezuka adalah komik untuk anak-anak.


Angel no Oka karya Tezuka-sensei

Tapi, Doraemon pun ada adegan nude nya si Shizuka lho, jadi kalo gue sih, bakal ngasih Astro Boy aja ke anak gue. Miiko juga sebenernya buat anak-anak tapi ada beberapa chapter dimana Yuuko kissing sama Kenta, keinginan romantis anak SD. Tapi buku seri awal Miiko itu aman kok.



Yang direkomendasi: Karya Osamu Tezuka yang untuk anak-anak, Miiko seri awal.

2. Shonen



Nah, ini adalah rajanya pasar manga dunia, karya-karyanya pasti familiar: Naruto, Bleach, One Piece, targetnya adalah remaja laki-laki. Yang harus digarisbawahi adalah, komik Shonen sedikit-banyak mengandung fanservice, yang artinya adalah adanya gambar-gambar cewek yang menggoda, dada besar, walaupun tidak sampai telanjang atau berhubungan seks, biasanya untuk meningkatkan sales. Komik Shounen juga sedikit-banyak menggunakan kata-kata celaan seperti "Bodoh!" "Mesum!" "Akan kuhajar kau!!", dan kata-kata rusuh lain.

Tapi uniknya, Shounen manga ini jarang menampilkan adegan kissing lho. JARANG BANGET. Malah gak pernah.

Naruto, buku 1, chapter 2. Harem no Jutsu :")

Okay Lucy, we get it. Dari manga Fairy Tail, buku 1.

Tapi, sisi baiknya dan sisi SUPER KEREN dari shounen manga adalah betapa berartinya nilai pertemanan. Jujur aja, karena gue sering baca Shounen manga, gue jadi sangat menghargai persahabatan, bener-bener karena terpengaruh sama Shounen manga.




Kadang, tema friendship gini sering membuat gue menangis :")

Saran aja sih buat ibu-ibu, kalau mau ngasih anak manga shounen kayak gini, robek aja bagian fanservicenya, soalnya biasanya cuma 1 halaman sih, dan gak ngaruh juga sama isi ceritanya.

Manga yang dianjurkan: Code Breaker (cuma 1 panel aja yang rada fanservice, sisanya bagus), Law of Ueki juga gak ada fanservice sama sekali.

3. Seinen

Ini adalah komik yang ditujukan untuk laki-laki dewasa, tidak hanya karena sexually explicit, tapi banyak adegan bunuh-bunuhan, ceritanya lebih kompleks, darah-darah lebih banyak. Labelnya pasti Dewasa. Kalau Seinen ini mungkin yang lebih diperhatikan adalah adegan sadisnya sih, daripada yang berbau seks.


Ini dijual di gramed dengan rating Dewasa, judulnya "Future Diary".

Jadi inget ya, walaupun Mirai Nikki ini tokohya adalah anak-anak, tapi isinya luar biasa sadis. SADIS BANGET. Jangan terjebak.


Dalam gramed, judulnya "Attack on a Titan"


Gue gak tau ya dia labelnya Dewasa atau Remaja, tapi ini komik juga SADIS, tentang monster-monster yang makanin orang-orang. Kalau anak SD kalian ada yang beli ini, ambil aja, forget it, sadis.

Attack on a Titan, chapter 1.

Tapi ada juga kok, komik seinen yang gak sadis, tapi ada sedikit adegan seksual yang terang-terangan, kayak topless, segala macem dengan gambar yang jelas, tapi afterall, gue paling suka genre Seinen, ceritanya kompleks, bagus.

Rekomendasi buat orang dewasa: Bambino! (tentang koki masakan Italy), Grudge (tentang pembunuhan beberapa anak remaja yang dikurung di suatu tuangan tertutup, dengan adegan bunuh-bunuhan) dan Jekyll Hyde (tentang hakim yang tau tentang kebenaran suatu kasus, lalu mencari cara agar terdakwa mengakuinya), GTO juga bagus! (tentang guru berandalan yang mendidik murid dengan caranya sendiri), Psychometrist Eiji, Angel Heart. Hahahha ketauan deh komik apa yang paling gue sering baca :D

Kalau seinen, pilihannya cuma dua: Mau yang sadis, apa porno? LOL
Tapi sumpah, i read seinen for the plot!

 4. Josei

Josei ini untuk wanita dewasa, jadi bisa ditebak dong temanya tentang apa? Tentang pernikahan, adegan suami istri, dan konflik wanita dewasa pada umumnya. 


Di gramed, judulnya adalah "Happy Marriage?!", mengandung adegan suami istri

Bisa dilihat ya karakteristik art komik Josei? Wajahnya lebih realistis, tokoh utamanya dewasa, yang penting labelnya Dewasa yaaa...
Jarang sih komik Josei di Indonesia, paling ini aja.


5. Shoujo


Nah, ini adalah komik yang ditujukan untuk remaja perempuan, karakteristiknya adalah gambar imut-imut, penuh cling-cling biasanya tentang percintaan, biasanya komik ini komik lepas (cuma 1 buku, tidak berseri). Manga ini biasanya mengandung setidaknya adegan kissing yang ringan.

Contohnya sih banyak banget yaaa.. sampai lupa. Pokoknya kalau covernya itu cewek dengan mata cling-cling, sudah dipastikan itu shoujo.

"Hana-kun and I"



Yang harus diperhatikan sekali, komik Shoujo jaman sekarang sudah nyerempet-nyerempet ke hotel, first-time dengan pacar, keinginan untuk lebih dari sekedar kissing.

Walau terlihat imut, tapi genre ini paling berbahaya.

Mendingan beliin Naruto daripada komik Shoujo jaman sekarang. Karena ada beberapa komik shoujo yang mengandung hard kissing, dan adegan seks yang terselubung, contohnya:

"Moe Kare!!", mengandung yang diatas gue sebutin, gue ampe gak paham kenapa Gramed ngelulusin ini komik dengan rating Remaja.


Uh-huh.

Dan gramed juga menerjemahkan sesuatu yang sangat gak pantas untuk mendapatkan rating Remaja, kira-kira isinya: "Ayo.. kita berhubungan s*x"

WTH gramed, are you drunk?

Pokoknya komik yang karangan Ikeyamada Go, itu pasti nyerempet-nyerempet porno.

Yang gue anjurkan, adalah komik shoujo yang vintage, kayak Topeng Kaca, dan karya Kyoko Hikawa. Biasanya komik ini komik Deluxe, yaitu komik yang lebih tebal daripada komik biasa, ada tuh di gramed.

Komik deluxe biasanya gak bahaya, adegan kissingnya juga dari belakang, atau bahkan gak ada sama sekali. Contoh komik deluxe: Popcorn, Glassmask, semua karya Kyoko Hikawa.




"Angin Musim Gugur", "Pastel Mood", "Golden Book" karya Kyoko Hikawa. Aman dan heartwarming, RECOMMENDED SEKALEHHH,


Di gramed ada juga karya Kyoko Hikawa yang lain, judulnya "From Far Away", minim kontak fisik antara tokoh utama, tapi rasa cintanya sangat terasa T_T



Minim adegan kissing, kalau adapun ya palingan cuma 1-2 dari seluruh cerita, dari belakang pula, gak ada yang dari samping. Ceritanya bagus, cowoknya ganteng-ganteng.




"Girls!" dari Kyoko Hikawa.





ROMANTISSS BGTTT GUE KZL KZL KZL

Pokoknya komik shoujo yang aman tuh yang biasanya dijual di toko buku bekas. Komik jadul FTW!






Ini nih list yang berbahaya karena kontennya rada-rada nyerempet moral hahahaha


1. Komik terbitan 3L, karena banyak adegan seks yang tersirat, dan adegan berbahaya yang mejurus lainnya, contohnya Moe Kare!! yang diatas, itu terbitan 3L.
Hati-hati, komik ini ada raknya tersendiri di Gramedia, anehnya komik ini gak gabung di deretan shoujo manga lainnya, kalau shoujo manga awalnya di barisan depan, komik 3L ini ada di barisan pallingggg belakang, kayak terselubung gitu.


Di gramed ini ada loh, judulnya "Sweet Beast" atau apaa gitu. Gilak ya emang.



2. Komik karya Ikeyamada Go.

Kayak Moe Kare!!, I Love You Suzuki-kun juga bahaya, ada adegan gak senonoh banget, sekali lagi gue heran kenapa karya beliau lolos sensor Gramed, gue rasa Gramed udah melonggarkan filter :(


"I Love You Suzuki-kun", akhirnyannya si cewek hamil dulu baru nikah.


Pengarang yang sama kayak Moe Kare!!, Suki-desu Suzuki Kun.


3. Komik karya Minami Kanan



Dengan adegan seks yang cukup terang-terangan, untung labelnya Dewasa.
Terlihat normal ya? Isinya tapi whoaaaaaaaaaa





Makannya ketika gue baca di FB tentang seminar pornografi yang bilang kalau Naruto itu berbahaya, pendapat gue "Haah? Naruto? Cuma itu doang yang lu tau? Naruto mah gak ada apa-apanya!"
Makanya yah, kalau mau seminar pornografi terus bahas manga, ya gali lebih dalam dong.

Fiuh, panjang ya! Intinya, komik sekarang gak ragu-ragu menunjukkan keintiman.
Kalau anak anda beli seri yang diatas gue sebutin, bakar aja langsung.


Tuesday, 7 July 2015

ALASAN KENAPA HARUS CINTA MENYUSUI (Versi Ibu Hedon)


INI ADALAH ALASAN KENAPA KALIAN HARUS CINTA MENYUSUI.
HABIS ITU, CINTAI AKU JUGA.
CARANYA DENGAN FOLLOW.
IYA, KALIAN TIDAK SALAH BACA!!
MARI FOLLOW SAYA! GAK AKAN MENYESAL MUNGKIN.



***

Harus banget lho, di capslock.
Kenapa? Karena ini hal yang super duper penting yang harus ibu ketahui!
Banyak banget yang nyerah untuk nyusu di bulan pertama, iya, bulan pertama itu adalah hal yang paling krusial dalam bab menyusui.
Emang sih, gue ngerasain banget yang namanya mau nyerah menyusui karena sakit.
Atau nyerah karena bengkak dan menggigil setengah idup.
Atau yang namanya ASI sedikit.

I feel you! Dan gue pun cuma satu orang biasa dari 7 miliar manusia, manusia yang pasti ada keinginan menyerah walaupun sedikit. Gue cuma cewek biasa, biasa banget, yang kalau sakit dikit pasti panik, blergh, biasa banget lah gue ini.

Tapi setelah satu bulan pertama, sekarang (bulan ke 7 gue menyusui), alhamdulillah gue gak ada keinginan untuk berhenti sampai 2 tahun. Sampai detik ini gak ada.


Gue gak akan menulis alasan klise yang semua orang tau seperti, "Ini kodrat ibu" atau segala macem. Pada tau lah ya..

Yang orang mau 'kan alasan yang bener-bener mereka bisa hubungkan ke kehidupan mereka sehari-hari, contohnya kayak gini:

Kenapa kita harus bisa berenang?
Jawaban klise: Biar sehat, melatih jantung.
Jawaban yang sebenernya diharapkan: Biar lu bisa selamat kalo nyebur di kali.

Atau,

Kenapa kita harus baik sama orang?
Jawaban klise: Agar semua orang juga baik sama kita.
Jawaban yang lebih relate-able: Biar kalo lu difitnah, ga bakal ada yang percaya.

Berikut alasan yang gue rangkum:



1. HEMAT BANGET DUIT BISA BUAT SHOPPING.

Susu formula mahaaallllll!!!! Semua diatas 100rb, belum lagi kalo anaknya minumnya banyak, WAHH potong deh tuh duit belanja.
Dengan 120rb, kita bisa beli beberapa produk Silky Girl.
Dengan 120 x 2 kaleng= 240rb, kita bisa beli produk Etude House.
Dengan 120rb x 3 kaleng= 360rb, kita bisa beli produk Make Up Forever.

Terakhir... dengan 120rb x 10 kaleng= 1.200.000, kita bisa beli Facial Treatment Essencenya SKII.



1 kaleng sufor = 1 mascara Heroine Make.
SERIUS, LEBIH MILIH SUFOR DARIPADA MASCARA INI? 


Gue sih maap aja ya, lebih milih mascara daripada beli sufor. I mean, kenapa gue harus membeli susu formula, kalau gue punya ASI yang gratis?! 

Why?!
Why?!

Believe me, ASI itu hemat banget. Uangnya bisa buat ngehedon, les tambahan, beli perabotan baru, baju Mothercare yang luarbiassaaahh lucu dan other things yang lebih menarik.


2. Bisa nyusu sambil tiduran.

"Aku pegel, bangun-bangun harus nyusuin anak, harus gendong, kan tangan jadi pegel" ya gak usah digendong atuh.
Kan bisa nyusu sambil tidur, ibu bisa istirahat, anak bisa istirahat juga, kita semua bahagia.

Untuk bayi newborn, bagian punggung bayi bisa diganjel guling mini biar posisi kepala dan pundak sejajar.
Dan yang perlu kalian tahu, tempe.



HAHAHAHHHAHHA

nggak-nggak, bercanda.


Dan yang perlu kalian tahu, bayi yang umurnya sudah 6 bulanan, bisa nyari puting sendiri loh. Jadi pas tidur, langsung aja diangkat bajunya, posisi siap nyusu gitu.
"Kalo salah isep gimana?"
Pasti kebangun kok, soalnya kalo salah isep kan sakit T_T

Terimakasih buat Brian, karena udah menganjurkan untuk nyusu sambil tiduran.
Hidup gue jadi sangat tentram sampai sekarang.

Paling enak sih nyusu sambil tiduran, sambil main hape nonton video Bigbang atau baca komik di mangapark. Wuh sejahtera banget. Ato sambil ngemil Pocky.

Pelajarin lah tehnik ini, worth it banget.. Ngapain kita pakai posisi nyusu susah-susah kalau ada yang gampang..... kecuali anaknya 2 yah. 


3. PRAKTIS BANGET

Gue pecinta segala sesuatu yang praktis ya, sok atuh katain gue ibu-ibu males, yang penting anak gue lucu dan sehat.

Kalau di kamar, tinggal tidurann terus sodorin susu, gak usah aduk-aduk sama nyuci botol. Kalo bikin susu mah gua ayo aja, nyucinya itu loh mak, males banget. Apalagi lu tau kan kalo dot kadang-kadang partnya kecil-kecil.

Kalau di tempat umum, pake apron aja. Walaupun anak umur 6 bulan mulai ogah ditutup apron ya..
Kalau gitu, tinggal ambil kursi, ngadep ke dinding. Atau gampangnya, ke ruang menyusui aja.
Kalau pake dot juga praktis sih, cuman kita harus standby ngawasin agar anak gak tersedak, kalo nyusu mah mata di hape aja ato di tumpukan lipstick YSL. Nggak deng, mata mah di anak atuh tetep, jangan di hape ah, gak baik LOL *sarcasm*

Tangan kiri gendong bayi pake gendongan, tangan kanan sambil makan Sushi atau coba lipstick, bisa juga sambil ngecek sosmed.

Hedon ya? Sok atuh baca judul awal, hahhahahaa

4. BAYI BISA LANGSUNG NYENGIR BEGITU LIAT SUSU.

Ini sih alasan yang paling manis, tidak ternilai harganya..

Ketika bayi sedang rewel, menangis, lalu kita membuka kancing menawarkan susu, ekspresinya berubah menjadi girang, tertawa kecil dengan air mata yang masih ada., akhirnya dengan lahap ia menghisap susu.

"ehehe hehehe hehehe" sambil monyong-monyongin bibir.

Lucu banget suer, itu moment priceless sekali, gak akan bisa se excited itu kalau pakai botol.
Seakan-akan kita diharapkan, seakan-akan kita adalah sumber kebahagiaan bayi.

Bisa juga saat menyusui, kita melawak, dan bayi akan melepaskan puting sementara untuk tertawa, lalu menyusu lagi. Semua karena eye contact dan hubungan batin yang terjalin antar ibu dan bayi.

Menyusui adalah bonding yang paling sempurna.


5. BANGGA

"Anaknya gendut banget bu, ASI full ya?"
"Iya :)"

"Anaknya gendut banget bun, campur sufor ya?"
"Nggak.. full ASI :)"


OOOOKHHH SO MUCH WINNNNNNNN



Yang terakhir sebenernya ada lagi, yaitu:

CEPET LANGSING.

Cuman gue gak ngalamin sih. Gua sama-sama aja, cuma turun 3kg dari berat hamil 9 bulan, rese tenan.
Sok atuh tanya kak annisast.com, dia malah lebih kurus dari sebelum hamil. HOW LAH KOK BISA.














Tulisan ini bukan buat menyudutkan ibu sufor yang karena alasan sakit, adopsi, atau hal urgent lainnya ya. Tulisan ini buat ibu yang nyerah ASI karena alesan sepele kayak ASI dikit, payudara jelek, sakit. Erghh seriusan deh, emang sakit, cuman ya tahanin deh sampai bulan ke-2, pasti mendingan kok. Maksudnya "sepele" tuh artinya sebenernya bisa diatasin.

Hal-hal kayak sakit menyusui, ASI dikit tuh pernah gue alamin sebelumnya, sampai menggigil dibawa ke rumah sakit, tapi gue yang biasa aja ini bisa kok lewatinnya, apalagi kalian yang luar biasa?

Woow gombal.



So, kalau kalian diambang nyerah menyusui, sok atuh kita ngobrol, gue bakal jadi cheerleader lu nomor 1, yang penting kalian jangan nyerah ya!





Back to Top