Categories

SOCIAL MEDIA

Senin, 26 April 2021

Review! Scarlett Body Scrub Romansa, Scarlett Shower Scrub Pomegranate, Scarlett Body Lotion Freshy






Scarlett Body Care Review
Sponsored

Gue merasa kalau gue bukan orang yang suka merawat kulit, rasanya tuh males banget, i don’t even have body care di rumah (serius). Hal ini menjadi masalah ketika gue harus hadir di momen-momen penting dalam hidup gue dimana gue harus terlihat kinclong dan semerbak wangi, lalu Scarlett datang memberikanku paket body care yang uhuy sekali!


Ini produk yang gue dapet:


1. Body Scrub - Romansa

2. Shower Scrub - Pomegranate

3. Body Lotion - Freshy


Semua produk ini mengandung Glutathione dan Vitamin E untuk mencerahkan, melembabkan dan menutrisi kulit. Semua produk udah terdaftar di BPOM dan not tested on animals ya gaes jadi jangan khawatir.


Langsung aja kali yaaa kita ke body scrub dulu!


Body Scrub - Romansa:




Tekstur:

Scrubnya kecil-kecil dan halus saat diaplikasikan, teksturnya juga mudah diratakan kayak body cream. Cara pakenya dibalur ke badan dan tunggu 2-3 menit lalu dibilas, biasanya kulit gue sih dalam keadaan basah dulu biar scrubnya lebih lembut di kulit. Bilasnya pun relatif mudah karena dia teksturnya ngga sekental itu, bahkan jangan khawatir bakal pake kebanyakan karena dia akan tetap glide di kulit dengan baik.


Wangi:

Wanginya menurut gue lebih ke arah buah-buahan tapi maafkan kalo emang idung gue rada soak wahahah. Dan wangi produk ini tuh wangiii bangeet, satu kamar mandi akan wangi semerbak luarbiasa kalo gue pake produk ini. Gue sih sebenernya ga yakin sama indra penciuman gue, tapi wanginya tuh kayak buah… mangga? Walaupun kayaknya bukan mangga deh soalnya tutupnya motif bunga-bunga gitu wahaha idungku suram gaess…


Warna:

Warnanya putih ya, putih banget kayak kertas HVS jadi no description needed.


Review:

Habis pakai produk ini, kulit gue terasa lembut dan SUPER WANGI, ini sungguh cocok buat event-event yang mewajibkan kita harus semerbak wangi karena gila dah wangi banget, apalagi kalau habis itu dikombinasiin sama body lotionnya begh jangan sedih kamu akan menjadi bunga berjalan. Scrub ini cocok untuk kulit normal yang ga punya masalah kulit seperti eksim, dry patch, dan sebagainya untuk menghindari iritasi dan segala macamnya. Tipsnya adalah pakai dulu body scrub ini di wilayah yang kecil dulu seperti siku atau badian dalam lengan, kalau ngga ada reaksi apa-apa silahkan dinikmati!


Harga: Rp. 75.000



Shower Scrub - Pomegranate




HEHEHEEH ini adalah sabun mandi yang sedang gue pake sehari-hari dan happy banget sama resultnya!


Tekstur:

Awalnya gue kira scrubnya bakal kasar karena kalau diliat dari luar, bulir-bulirnya kok ya banyak banget, mana warna-warni pula. Tapi pas dipake ternyata dia ngga berasa sama sekali which is nice karena gue prefer sabun yang ngga terlalu kasar buat kulit untuk pemakaian sehari-hari. Untuk busanya sendiri sih kayaknya ngga banyak-banyak banget, tapi cukup lah ya buat memberi efek kesenangan.


Wangi:

Varian pomegranate ini tentu wangi delima dooongss masa wangi jerukk. Wangi sabun ini pun juga wuangii bangett satu kamar mandi semerbak banget pokoknya mah. Wangi pomegranate itu lebih ke fruity tapi masih ada hint floralnya tapi gatau deh idung gue kan soak. Yang pasti wanginya cukup pede sekali dalam masuk ke hidung, sehingga bisa ngebuat gue pede keluar kamar mandi karena langsung wuuush wangi hihi <3


Warna:

Warnanya fuschia dengan bulir-bulir pink dan biru sebagai scrubnya. Gue harus mengakui bahwa shower scrub ini yang paling eye-catching dari semua produk lainnya, karena gemes hahha.


Review:

Gue bukan orang yang paling teliti dan peduli sama kulit sendiri, tapi gue nyadar banget kalo bagian kasar di badan gue tuh bener-bener kayak diamplas jadi makin halus, zuzur ini no boong-boong. Bagian kasar kayak di belakang paha, lutut, siku, rasanya tuh makin halus padahal gue baru pake shower scrub ini kurang dari seminggu. Scrubnya halus tapi ngefek menghaluskan bagian kasar dari kulit, keren gaes!


Body Lotion - Freshy



Body lotion - Freshy menjadi favorite gue akhir-akhir ini karena resultnya yang.... Udah deh dibaca aja!


Tekstur:

Teksturnya mudah meresap dan ga lengket di kulit, biarpun begitu body lotion ini termasuk creamy dan konsistensinya kental, tidak cair seperti beberapa body lotion yang pernah gue temui. Gue ngga ada masalah sama konsistensinya, apapun isokeeee selama dia ngga lengket dan ngga basah, which is what i like about this body lotion.


Wangi:

Wanginya serupa Jo Malone English Pear & Freesia eau de cologne. Wanginya memberikan kesan dewasa walaupun packagingnya remaja banget kayak gini. Wangi parfumnya juga semerbak wangi sekali di hidung, biasanya kalau udah dikombinasiin shower scrub - body lotion - parfum, wah sudah siap melangkah ke luar dunia deh hehehe. Wangi-wangi seperti ini membuat gue jadi ngga khawatir akan ‘bau’ di ujung hari karena wanginya gue rasa juga tahan lama.


Review:

Body lotion ini sepertinya memberikan efek mencerahkan secara instan which is what makes me like this product. Body lotion ini membuat warna kulit gue jadi lebih cerah dan merata, ini penting banget karena kulit yang merata itu memberikan kesan lebih terawat. Body lotion ini juga memberi kelembaban yang cukup bisa diandalkan, bisa diliat di before-afternya ya!






Keliatan lebih cerah dan merata kan warnanya? Gue juga rada kaget pas ambil foto. Body lotion ini nampol sih untuk dipake keperluan acara dimana harus keliatan polished dari atas sampe bawah.


Ini untuk perbandingan teksturnya ya!




Overall


Produk favorite gue dari lini ini adalah:


Fragrance Brightening Body Lotion - Freshy


Brightening Shower Scrub - Pomegranate


Body Scrub - Romansa


Silahkan dibeli di Shopee @Scarlett_whitening dan kepoin tuh produk-produknya.


See you next time!


Senin, 01 Februari 2021

Review Masami LoveSkin BB Cushion - Warm Vanilla

Review Masami Loveskin BB Cushion SPF 50+ PA++++ (sp.)




Pandemi ini gue selalu sebel kalau disuruh pake masker ke luar rumah, eitsss bukannya apa-apa, tapi karena tiap gue pake masker, jerawat gue semangat banget buat nongol. Awalnya gue merasa ini masalah hormon, oh tidak kawan-kawan, karena jerawatnya full di pipi, sebel banget! Gue jadi mikir, duh gimana dong kalau misalkan harus keluar pake make up? Nanti gue tambah jerawatan? Lalu kata Masami BB Cushion, “Jangan khawatir, sister! We got your back with our holy grail skincare, woohoo!”

Masami Loveskin BB Cushion dengan mempesonanya memamerkan segudang formula holy grail skincare: Niaciminide, Hyaluronic Acid, Hibiscus extract, Argan Oil. Formula holy grail ini pun dipayungi oleh SPF 50+ PA++++. Gokil, plus-nya ada 4 banget ga tuh?

Masami Loveskin BB Cushion tersedia dalam 4 warna: Warm Vanilla (light beige dengan undertone kuning NC1), Soft Beige (rosy beige dengan undertone netral NW2), True Beige (yellow undertone NC4), dan Medium Olive (medium beige dengan undertone kuning NW6).

Info produk:

Senin, 11 Januari 2021

Covid 19 dan Gejala Anehnya

 

Hai semua! Januari 2021 dikejutkan dengan test positive covid šŸ˜‚šŸ˜‚ lucu banget hahaah!

Ceritanya, tanggal 25 Desember 2020 bokap gue demam, tanggal 26 Desember 2020 beliau test PCR dan dinyatakan positif covid. Sejak saat itu, beliau isolasi mandiri, ngga ketemu keluarga sama sekali. Gue dan seluruh anggota keluarga lainnya pun ikut isolasi mandiri di kamar masing-masing. Tanggal 29 Desember 2020 gue dan adek gue test PCR dan hasilnya alhamdulillah negatif. Namun karena masih waspada, gue tetap melaksanakan isolasi mandiri walaupun gue tau gue negatif covid. Dari tanggal 26 Desember sampai seterusnya gue bener-bener isolasi mandiri, makan di kamar, bengong-bengong kayak pengangguran. Sampai ketika gue, bokap dan adek gue memutuskan untuk test PCR yang kedua kalinya  pada tanggal 5 Januari 2020. Hasilnya kami terima tanggal 7 Januari 2020 jam 1 pagi. Gue buka hasilnya jam 4 pagi karena jam 1 kan saya masih tidur ya pak. Pas gue buka hasilnya....

Senin, 30 November 2020

I’m (Currently) Not Okay

Tahun 2020 bisa jadi tahun yang paling berat buat gue, sama beratnya dengan tahun 2018 ketika gue cerai. Pandemi membuat gue jadi ga bisa bebas jalin hubungan sama temen-temen, ngga tatap muka saat kuliah, ngga menyerap energi lain selain energi gue sendiri, dan minimnya tawaran job biola yang masuk. Gue kehilangan banyak murid saat pandemi ini, gue juga kehilangan banyak job yang berkali-kali dicancel.

Biarpun begitu, gue mendapatkan beberapa keberakahan dan kesempatan di saat pandemi ini, well, definitely a good thing, tapi gue tetep merasa sedih, down, stress, lesu, lunglai, padahal tabungan gue cukup prima untuk menghadapi pandemi, i have my wonderful fam, dan gue dapet kesempatan ngonten sama figur hebat di industri musik tanah air, sebut saja Dewa Budjana, Baim Wong, dan Erikson Jayanto. Ngga hanya itu, gue pun bisa berteman sama drummernya fox capture plan; Tsukasa Inoue, yang selalu gue kagumi dan gue dengerin lewat Spotify, judulnya sih ‘temen’ tapi jujur aja gue naksir berat :D

Tapi, kenapa gue masih merasa sangat depresi? Kenapa gue merasa pingin mati? Padahal dibilang nganggur juga ngga kok, gue masih berkuliah, gue handle beberapa project, gue release featuring single bareng di Spotify, gue bikin konten dan bla bla bla.

Kenapa gue masih merasa hampa dan ga berguna?

Dulu gue pernah nasehatin temen gue, bunyinya begini:

Salah satu tanda depresi adalah ngga bisa merasakan kebaikan yang orang kasih ke kamu.

Walah, betul banget. Gue ga bisa merasakan bagaimana orang terdekat gue berusaha ada buat gue, bagaimana orang berusaha membagi keuntungannya buat gue, bagaimana orang berusaha ‘ada’ buat gue.

Gue tetep merasa payah. 

Karena gue merasa gue ga bisa menghasilkan uang sepadan dengan umur gue yang udah 1/4 abad ini. Gue merasa gue ga bisa cari uang lewat keringet sendiri.

Sebelum pandemi, pemasukan gue adalah pemasukan ‘ideal’ gue. Gue sangat positif dan merasa berdaya saat itu. Bukan karena jumlahnya, tapi karena ternyata gue mampu dan dapat diandalkan, ternyata gue bisa menghasilkan: i’m capable as an adult.

Itu dulu, sekarang?

Sekarang aku ga berdaya, dan itu membuat value diri gue jatoh sejatoh-jatohnya. I see myself as a useless piece of crap. 

“Tapi kamu kan A”

“Tapi kamu kan B”

Iya i know i know i made some awesome things, tapi ya balik lagi, gue ga bisa merasakannya, tetep aja merasa diri payah. 

I miss being happy and feel strong and capable.

I miss being positive and feel confident about myself.

I miss being totally fit like a year ago.

I miss being mentally stable and not thinking about dark, suicidal things.

I hope i can survive this thing, and i totally know that the problem is me and myself, i can’t let people feel responsible to make me feel better, not even the closest one. 

I just hope that i can feel all the happiness again.



Jumat, 30 Oktober 2020

Surat Cinta untuk Mabi yang Berulang Tahun ke-6

Happy birthday, Mabi! Ngga kerasa umur Mabi udah 6 tahun ya. Banyak banget hal baru yang Mabi alami, contohnya; merawat kucing-kucing kecil, mandiin kucing, sekolah di rumah, bisa ngeles kalo lagi disuruh, nangis di pojokan kalau lagi sedih dan ngga mau diganggu, udah bisa mandi sendiri sambil nyanyi-nyanyi, wah banyak deh!

Rabu, 21 Oktober 2020

I-Dol Lens Review | I-Dol Desire Ocean

 


I-Dol Lens Review | I-Dol Desire Ocean Blue 
Softlens i-Dol Desire Ocean Blue sempat menjadi fenomena di dunia per-softlens-an, bagaimana tidak? Softlens coklat yang dibalut oleh ring biru ini cantik dan unik banget. Ketika i-Dol Lens meluncurkan seri i-Dol Desire Ocean, merk softlens lain yang lebih murah berbondong-bondong menjiplak designnya.

Jumat, 16 Oktober 2020

Menghadapi Rasa Sedih

Gua udah pernah cerai, udah pernah mengalami drama skala besar maupun kecil, udah pernah mengalami yang namanya ditolak entah ditolak cowok atau ditolak artikelnya, and i thought: my mentality is growing.

“Yes, mental gue berkembang nih, gue udah makin kuat nih, strong woman uhuyyy”

Gue merasa tiap kita berhasil melewati satu momen berat - either in a smooth way or not - maka poin ‘mental baja’ gue akan bertambah, gue akan lebih kebal kalau disakiti. Mental yang gue punya sudah pasti mental yang sangat strong - maunya sih gitu. 

Ternyata, ngga juga, ternyata sama aja.

Back to Top