Categories

SOCIAL MEDIA

Wednesday, 7 August 2019

Latihan sama om Dewa Budjana


Udah seminggu yang lalu, gue WA-an sama om Dewa Budjana, yes, THE Dewa Budjana untuk  latihan lagu-lagunya. Lo semua ngga akan bisa ngebayangin betapa histericalnya gue waktu diajak latihan sama dia. THE FEELING WAS EXPLOSIVE. Excited banget ya Allah pengen nangis banget banget huhuhuuh.

“Apakah ini lah momennya aku akan menjadi violinist yang sesungguhnya?”
“Apakah aku akan sepanggung dengan Dewa Budjana?”
“Apakah aku akan satu performance dengan Shadu Rasjidi?”

Dan ngayal-ngayal babu lainnya. SERIUS, SE-EXCITED ITU. Se-overexcited itu sampe beli pickup LR Baggs pake uang tabungan pendidikan S2, se-excited itu ngulikin lagu-lagunya Om Budjana sampe jam 1 pagi tiap hari. Ditambah pick up baru ini pilihan icon violinist Indonesia, mas Didiet Violin. Makasiiii banget mas Didiet udah nemenin beli pick up!

Friday, 26 July 2019

Dua Garis Biru Sedihnya di Bagian Mana Sih


Gila ya, salah dua film yang gua pikir bakal bikin gua nangis ternyata nggak. Padahal sejagat raya momfluencer maupun gadis-gadis tuh think highly of this film. “Bagus banget”, “Banyak penonton yang nangis”, “Sedih banget filmnya!”.

Lalu gue memutuskan untuk nonton Dua Garis Biru di XXI.
Ceritanya klise, tentang remaja yang hamil di luar nikah.
Sebelom lo lanjut, gue mau kasih warning aja kalo postingan ini tuh major spoiler. 

Punya kak Icha dan ka Ges.

Sunday, 21 July 2019

HIDUP SEHAT YUK!

Sponsored Post


“Millennial changes the world”, “Millennial kills the system”. Ada yang familiar sama kalimat itu? Iyak, kalimat itu menunjukkan bahwa millennial lagi jadi penggerak motor industri saat ini. Sejak aktifnya kaum millennial, semua tatanan jadi berubah. Semua yang awalnya repot, jadi dibikin mudah sama millennial, contohnya kayak aplikasi fintech lah, beli tiket lah, apapun deh. Pokoknya, generasi ini lagi emas-emasnya banget. Bahkan menurut statistik BPS, taun 2030, populasi Indonesia bakal didominasi sama masyarakat usia produktif sebesar 64%. Ngeri-ngeri sedap ga sikkk sama perkembangan yang bakal terjadi di masa depan?

Tuesday, 16 July 2019

NGELUH TENTANG SPONS INI


Suatu hari, spons ini sempet dibuzz sama temen-temen blogger. Mereka review dan bilang bahwa spons ini lembut banget. Sehingga, sebagai orang yang percaya kata temen sesama blogger, gua beli deh tuh spons.

Monday, 8 July 2019

Metafora di Film Parasite (Review Parasite)

Review Parasite Movie
Foto dari sini

Siapa yang ga setuju kalo film Parasite adalah salah satu film yang paling brilliant sejauh 2019 ini? Gelud aja yuk sama gua? Serius deh, susah untuk ngga terkagum-kagum sama idenya, mind-tricknya, aktornya, skripnya. Untuk ketemu film dengan plot yang tricky, alus tapi tetep reasonable. Ya pantes banget kalo Parasite dapet penghargaan Palme D’Or di Cannes, karena genuine banget. Film yang ngga usah pake CGI, action, camera works yang gimana-gimana, setting yang gimana-gimana. Kekuatannya bener-bener terletak di ceritanya.

Karena itu juga, mungkin ini jadi salah satu dari sedikitnya film CGV yang rame. PENUH BOSSS! Ini mungkin jadi first time orang-orang beneran HARUS ke CGV, karena film ini ngga ada di XXI.

SPOILER BANGET POSTINGAN INI, JANGAN BACA KALO GASUKA SPOILER.

Tuesday, 2 July 2019

Online Dating Scammer dan Gombalannya



Sebagai anak yang ngga suka ngikutin series, gue merasa web-seriesnya missturis tentang online dating scammers itu seru banget. Ada 6 episode yang menceritakan tentang pengalaman dia ‘pacaran’ sama bule yang ketemu di dating apps. Disebut dating SCAMMERS karena bule-bule itu ternyata penipu yang ujung-ujungnya minta duit juga.

Stepnya simple, tinggal daftar di aplikasi kencan internasional, match, lalu boom terjalinlah. Atau banyak juga yang tiba-tiba dapet message Facebook dari bule-bule kece tersebut, yang biasanya ngga jauh dari army, pilot, pengusaha. Bermodalkan DP bule gantenk, boom pacaranlah mereka.

Not really pacaran sebenernya, tapi deket dan cukup intens lah. Karena setau gue, bule emang ngga ada peresmian macem nembak gituloooh. Kayak temen gue yang dari Amrik nih, malem-malem ngechat, “Gimana sih cara nembak cewek? Kalo di sono mah tinggal nyosor aja” LAH simple banget idup lau, hahahaha!

Sunday, 23 June 2019

Menjawab Pertanyaan Seno Gumira Ajidarma Ke Saya



Gue udah cukup gugup pas ngga dikasih kisi-kisi saat ujian tertulis, tambah gugup lagi pas tau kalau gue akan berpapasan sama guru besar saat wawancara penerimaan mahasiswa baru. Yap betul, akhirnya gue memberanikan diri untuk sekolah lagi, untuk ambil gelar master, untuk melangkah ke level yang selanjutnya.

Di kampus yang gue tuju, ada dua penjuruan. Ada Pengkajian Seni, ada Penciptaan Seni. Kedua hal ini sama-sama di koridor seni, tapi beda peran. Penciptaan Seni tugasnya membuat pertunjukan dan karya, pengkajian seni adalah menulis, kritik seni, membedah buku dan hal lainnya.

Back to Top