Categories

SOCIAL MEDIA

Sunday, 2 February 2020

Postingan Marah-Marah Soal Johnny Depp, Nikita, dan KDRT


As a self-declared-feminist yang ngga tau aliran feminisnya di mana, gue sangat-sangat stand up
untuk pria-pria yang disiksa sama istrinya, sungguh.

Gue ngga mau jadi that double standard as*hole yang ngebela perempuan korban KDRT tapi ngejek-ngejek laki-laki korban KDRT dengan sebutan “lemah”. Please don’t, itu nyakitin banget.

Monday, 13 January 2020

Diem-diem yang Nyebelin

Asliiiiii mau nulis aja harus kesel dulu.



Gue paham banget kalau di dunia ini ada orang yang pendiem, dan ada yang heboh. Ngerti banget kok, ngerti. Gue juga dulunya antara pendiem, pengecut, dan anti-ribut.

Dalam hal-hal yang bersifat personal, memelihara karakter 'diam' itu hal yang sah-sah aja, tapi kalau udah di ruang publik, lo harus mempertimbangkan kapan harus diem, kapan harus bersuara.

Gue merasa karakter orang Indonesia ini rada kebalik dan rada aneh. Mereka diam di saat yang harusnya berisik, tapi berisik di saat yang harusnya diam. Hal ini mengacaukan ekosistem banget men, hahaha.

Contohnya nih ya, ketika di rapat terbuka, peserta diem semua kayak batu. Eh giliran habis rapat, bacot semua, protes semua. Kenapa ngga pas di rapat aja sih?? Kalau bacot di luar diskusi, apa namanya kalau bukan rusuh?

Tapi yang bikin gue ketriggered nulis ini adalah beberapa kejadian yang gue alami akhir-akhir ini.

Gue itu orangnya kelewat fokus, kalau melakukan sesuatu hal, ngga bisa aware sama hal lain. Gue akui, itu bukan sifat yang baik.

Jadi, waktu itu gue lagi mau ngantri di toilet. Gue nyari antrian sambil main hape, jadi ngga aware sama keadaan sekitar, tapi yang pasti, bahwa barisan paling belakang itu kosong. Jaraknya jauh sama orang di belakangnya, yang artinya, mungkin orang di belakangnya bukan ngantri untuk ke toilet, tapi nungguin temennya atau apaaaa gitu. Karena kalau dia ngantri, pasti dia berdirinya deketan sama yang didepannya.

Sehingga, gue ngantri di space itu. Yaudahlah ya blablabla akhirnya gue masuk ke bilik toilet.

Eh pas gue otw ke bilik toilet, mbak-mbak di belakang gue bilang gini kenceng-kenceng ke temennya:

"Duh iya nih! Tadi aku diserobot! Makanya ngantri dong".

LAAAAAH.

Padahal kami ngantri lumayan lama, tapi kenapa dia nyanyinya baru pas gue masuk ke bilik toilet? Kenapa ga dari tadi?? Kenapa ngga nepok pundak gue dengan bilang, “mbak, tadi saya di situ” atau “mbak, jangan nyerobot!” Kan lebih enak. Kenapa dia takut banget negur tapi jago banget nyindir orang?

Idih, nyebelin dan ngga solutif.

Gue tau gue salah karena ngga aware, tapi in my defense, dia ngantrinya juga ngga ‘bener’, ngga dempet-dempetan.

ERRR.

Lalu kejadian kaya gini pernah terjadi juga di stasiun. Kalian tau kan kalau eskalator stasiun itu sebelah kirinya diem, sebelah kanannya jalan? Nah, kalau ada orang yang diem di eskalator sebelah kanan, gue pasti teriak, “Kanan jalan bu/pak!” Biar traffic tetap jelas dan bahagia sentosa.

Suatu hari, mbak ini diem di eskalator kanan. Mbak ini sama temen-temennya (di sebelah kiri) lagi ngobrol-ngobrol cantik di eskalator. Hal ini jadi masalah karena si mbak ini ngobrol di eskalator kanan. Lalu? Gue teriakin lah. “Mbak, kanan jalan!”

Lalu mbak itu? Diam sambil tetep ngobrol, padahal gue udah berkali-kali teriakin.

Akhirnya gue serobot mbak-mbak itu, dan mbak-mbaknya nyeletuk,

“Ye... sebentar dong mbak!”

Sebentar paleluuuuuuuuu! Ini ruang publik zeyeeeeengggg! HADEHhadehHadehhadeEEhhhh....


Udah berkali-kali diteriakin ngga melipir, ya gue serobot. Salah sendiri ngantri sebelah kanan. Kalo mau ngobrol cantik mah di cafe aja sis.

Pas ditegor, diem. Pas diserobot, berisik.

HEHE banget.

*

Gue ga tau sejarahnya gimana, tapi kebiasaan kebanyakan orang Indonesia yang gue temui tuh gitu: berisik dan diam di saat yang tertukar.

Dulu, gue adalah orang yang kaya gitu karena gue takut ‘dibales’ sama lawan bicara. Namun perlahan semuanya berubah, gue belajar jadi orang yang lebih konfrontatif. Karena bacot di depan lawan bicara, lebih solutif dibanding sebaliknya.

Bagi kalian yang tukaaads, seperti gue dulu, nih gue kasih tips biar lebih konfrontatif:

1. Sebelum mengcounter sesuatu, counter dulu diri sendiri.
Kalian harus pertanyakan dan berargumentasi pada argumen sendiri. Biar argumen kalian ngga bisa ditembus.

2. Perlakukan dirimu seperti boss hahahhaa
Bos-bos yang sedang menegur karyawannya :))


Namun hal ini ngga bisa diaplikasiin sama semua orang sih, termasuk emak-emak yang ngotot boncengan 4 orang adalah hal yang heroik :))

Kalo lo ketemu orang-orang yang super bebal kaya gitu, wajar banget kalo lo ’takut’, karena stereotip itu memang hidup di tengah masyarakat.

Namun hal yang gue pegang adalah, semuanya memiliki kasta yang setara di ruang publik, bahkan orang tua sekali pun. Gue udah bodo amat sama yang lebih tua, selama dia melanggar aturan ruang publik yang sudah ditentukan, ya hayuk sini gue tegur, “bu, kalau di sini tuh ngantrinya di lorong toilet, bukan di depan pintu”.

Bagi orang, hal ini mungkin kurang ajar, tapi dengan melihat orang tua secara equal di ruang publik, aturan yang berjalan bisa ditegakkan tanpa harus unggah-ungguh segan-segan. Karena budaya segan-segan inilah yang membuat aturan sulit ditegakkan.

Jangan segan menegur, screw formality, man! Tegurlah siapapun yang melanggar aturan publik.

Jangan jadi diem-diem nyebelin dan nyindir dari jauh, udah telat sist!





Wednesday, 18 December 2019

REVIEW Softlens EOS VISTA GREY


REVIEW Softlens EOS VISTA GREY - Silahkan anda muak, tapi gue emang lagi SO OBSESSED WITH SOFTLENS I DON’T KNOW ANYMORE. Segala merk gue cobain! Asli! Ngga sih, ngga semuanya, gila kali. 

Thursday, 12 December 2019

Review Pixy Concealing Base Natural Beige 01



Eh woi hahaha, kali ini gue mau review concealer sejuta umat, Pixy Concealing Base shade Natural Beige 01. Concealer ini dijadikan produk kesukaan banyak beauty blogger. Sehingga, sebagai pengguna concealer, gue akhirnya beli produk ini. 

Concealer yang pernah gue pake antara lain: Clinique All About Eyes, Maybelline Age Rewind (best!), The Saem Perfect Tip Concealer (review) dan Maybelline Fit Me. Tentu saja Maybelline Age Rewind unggul karena spongenya enak banget.

Sunday, 3 November 2019

Review Softlens EOS Ellena Berry


Hei semua! Setelah drama-drama softlens yang gue lalui, akhirnya gue nemuin merk softlens yang cocok, yaitu EOS. EOS ini adalah softlens merk Korea yang udah didaftarin di depkes.

Awalnya, gue beli merk EOS seri Anuna Brown di Kawaigankyu.com. Gue beli Anuna Brown karena ngeliat testimoninya di IG Kawaigankyu. Anuna Brown ini warnanya cantik banget, coklat yang agak terang dan limbal ringnya tipis. Cocok banget sama orang yang suka kesan “eh gue pake softlens loh!” Karena warnanya emang sedikit ’nggak sopan’ alias mayan terang.

Wednesday, 16 October 2019

Kalian Bisa Apa Buat Joker


“Joker” adalah film yang digadang-gadang sebagai film yang stressful. Udah berapa banyak sih precautions orang-orang tentang film ini? Dari “jangan bawa anak kecil” sampe “jangan nonton film ini kalau kamu sedang tidak bahagia”.

Dengan peringatan-peringatan kayak gitu, gue malah ngerasa tertantang untuk nonton film Joker. Karena gue suka banget film-film yang menantang batas mental, walaupun dulu gue pernah didagnosis “depresi sedang”.

Baca punya kak Ges:


Saturday, 5 October 2019

Tentang Endorsement dan Sambat


Sebagai blogger yang udah beberapa kali dapet sponsor, tentu aku merasa wow oke juga gua nihhhh. Gua merasa I'm a professional blogger gitu. Gokil ga? Nulis doang dapet duit, goks!

Back to Top