SOCIAL MEDIA

Wednesday, 6 May 2015

Teenage Bride Survival Guide: Cari Suami


Iyak. Hore.. akhirnya gue bisa bikin tulisan yang berkaitan dengan niche gue: Mamah Remaja
Cieee remaja, padahal bentar lagi kepala 2.

Banyak banget yang nanya apa yang membuat gue nikah muda, waktu itu gue berumur 16 saat Brian nyamperin orang tua gue. 

Gila muda banget.


 Dan yang membuat gue setuju buat nikah itu salah satunya karena faktor prianya. Brian is an exceptional guy. He sparks dignity. Yang pada akhirnya, gue menyerahkan masa depan gue ke orang ini. Kok kesannya gue menyerah sama masa depan sendiri ya? Nggak kok, beneran.


Dan untuk meminang gadis muda semuda 16 tahun, dibutuhkan ‘skill’ yang lebih banyak dan lebih advance untuk meyakinkan orang tuanya.

You can’t afford to be mediocore to make a teenage high school girl your bride.

"Senpai... aku belom nyalon lagi :) "


Dan gue merangkum beberapa kriteria cowok yang penting untuk diperhatikan ketika lu memutuskan untuk menikah muda:

      1.  Cari suami yang mendukung lu untuk membangun cita-cita.

INI PENTING, karena lu masih berumur belasan tahun. Masih panjang jalan, masih banyak usaha yang harus dilakukan buat mengejar cita-cita.

Cari pria yang memperbolehkan lu sekolah S2, bikin usaha, konser dimana-mana, walaupun akan sedikit mengganggu waktu ‘pacaran’.

Dia udah ‘merampas’ masa muda lu dengan menawarkan pernikahan, maka jadikanlah cita-cita sebagai alat tukar yang setara.

Kalau dia ragu-ragu untuk memperbolehkan lu S2, leave him.
Lu akan terpenjara selamanya. Bye-bye, masa depan.


    2. Cari suami yang gak buru-buru punya anak.

Hey, admit it, punya anak dapat menganggu aktivitas perkuliahan. Kecuali gue, karena gue udah di semester akhir, dimana mata kuliah udah gak banyak-banyak banget. Tapi gue pun juga udah susah untuk nyari waktu latihan biola.

I mean, janganlah punya suami yang ngebet punya anak. Kalau mau punya anak, harus dengan persetujuan kalian berdua, bukan sepihak.

Kan ada tuh yang di sinetron-sinetron..
“AKU MAU SEGERA PUNYA KETURUNAN!”
“AYO KAMU BERANAK! SEKARANG JUGA!”, lu kate amoeba apa membelah diri.

Kalau mau punya anak, make sure lu bener bener bener bener bener bener siap.

Brian emang gak buru-buru punya anak sih, cuma gue pikir seru juga ya.
Kan keren gitu, umur 19 udah punya anak.
Bisa dijadiin buku.
Bisa diangkat jadi film.
Terus terkenal.
Terus masuk list “100 wanita inspirasional”.
Terus disebut kartini modern.
Terus di endorse Honolulu Koyo Pelangsing.

Bangga gak sih punya temen kaya gue? Bangga lah.

    3. Memilih suami itu seperti memilih guru.
Lu mau guru yang kaya gimana?

Sensei, punish me, sensei~~


Yang baik hati, tapi nilai lu jelek?
Yang galak, tegas, tapi nilai lu bagus?
Yang ambisius, mengejar prestasi?
Yang lembut, baik hati, jago ngajar, tapi suka bolos?

Dan lu harus RELA dididik suami.
Rela gak dididik sama dia? Apa lu berpikir, "Ah ngapain lu ngasih tau gue? Lu gak berhak nasehatin gue". Nah, itu tandanya lu gak 'melihat' dia sebagai sosok yang 'memimpin' rumah tangga.
Itu bahaya, karena kawin remaja tuh butuh banyak arahan, setidaknya oleh suami.

Karena tugas suami tuh mendidik istri dan anak.
Lu mau punya guru gak bertanggung jawab? Males-malesan?
Tergantung pasangan lu kayak gimana… kalo feeling lu, suami lu gak akan bisa mendidik keluarga dengan bertanggung jawab, leave him.
Or postpone the marriage until he’s capable of guiding you.

Carilah suami yang bisa mendidik istri.
Jadilah istri yang mau dididik suami.


 4. Cari suami yang BISA dan MAU mengerjakan pekerjaan rumah tangga.

I mean, hello?! Siapa sih remaja Jakarta jaman sekarang yang BISA masak?
Gue aja kalau pas SMA gak asrama, pasti sampai sekarang bakal masih gabisa nyapu, ngepel, cuci kamar mandi,

Cari suami yang rela menuntun lu mengerjakan pekerjaan rumah tangga ya, yang rela ngajarin masak, rela bantu nyapu, rela ngelap-ngelap.

Karena kalau dia gak mau ngebantu, kelar idup lu.
Kecuali lu adalah remaja kembang desa yang tiap hari nimba sumur.


5. Cari suami yang keluarganya santai.


Ibu yang santai dan gak nuntut macem-macem.
Bapak yang santai dan gak ada 'standar' khusus.

Itu.

Soalnya remaja Jakarta kan gak bisa apa-apa.
Lu ketemu mertua yang nuntut? Kelar idup lu.

Bakal jadi bahan omongan keluarga.
Untung mertua gue gak kayak gitu.

Kebayang gak? Disuruh mengabdi full pada keluarga, padahal lu masih harus namatin S2?
Kebayang gak? Diomongin sekeluarga gara-gara gak bisa masak, karena lu lebih banyak bikin maket?
Kebayang gak? Kalo lu disuruh menjadi kembang desa kesayangan kita padahal lu bercita-cita jadi pengusaha wanita?


Cari, cari, cari.

Karena, wanita pada akhirnya bakal lebih mengabdi pada keluarga pria. Period.

Untung Mama mertua gue gak kayak gitu.
Uh, thank God!


6. Cari suami yang PUNYA KERJAAN dan MAU USAHA.

Minimal, pas ngelamar masih punya kerja.
Kalau pas nikah, tiba-tiba suami lu ganti kerja atau merintis kerja lagi, gak masalah.

KENAPAA?
Karena pekerjaan itu adalah instrumen untuk meyakinkan orang tua si cewek.
Come on, lu belum punya kerja tapi mau ngelamar cewek? Apalagi cewenya 16 taun? Yaah..

Dan harus MAU USAHA.
Walaupun awalnya gaji dikit, usaha bangkrut, gak dinafkahi selama beberapa waktu, asal cowo lu mau usaha, bagus.

Kenapa?
Karena CEO tidak akan selamanya jadi CEO ketika dia malas.
Tapi tukang sol sepatu akan berubah jadi pengusaha besar ketika dia rajin.

As simple as that.



Yang terakhir......



7. Pleaseeee please please, cari suami yang dewasa!


Secara umur.
Secara psikologi.
Secara karir.
Secara pandangan.


Lu boleh muda, tapi suami lu GAK boleh anak-anak juga.

Ciri-ciri calon suami bocah:

1. Gak mau usaha lebih keras dalam karir. 
2. Gak menuntun lu ke jalan yang benar.
3. "Udahlah, let it flow aja". NO.
4. Masih cemburu-cemburu ABG (cemburu sama kolega, rekan kerja, partner orchestra, dkk).
5. Suka ngeluh.





Intinya:


Cari suami yang mau menuntun lu, gak segan menegur lu kalau lu salah, mau memperbaiki kesalahan lu, YANG SABAR ngadepin remaja post-puber. 


*Listening to Bizet's Symphony yang malas gue review buat tugas kuliah*




Back to Top