Categories

SOCIAL MEDIA

Jumat, 30 Oktober 2020

Surat Cinta untuk Mabi yang Berulang Tahun ke-6

Happy birthday, Mabi! Ngga kerasa umur Mabi udah 6 tahun ya. Banyak banget hal baru yang Mabi alami, contohnya; merawat kucing-kucing kecil, mandiin kucing, sekolah di rumah, bisa ngeles kalo lagi disuruh, nangis di pojokan kalau lagi sedih dan ngga mau diganggu, udah bisa mandi sendiri sambil nyanyi-nyanyi, wah banyak deh!

Rabu, 21 Oktober 2020

I-Dol Lens Review | I-Dol Desire Ocean

 


I-Dol Lens Review | I-Dol Desire Ocean Blue 
Softlens i-Dol Desire Ocean Blue sempat menjadi fenomena di dunia per-softlens-an, bagaimana tidak? Softlens coklat yang dibalut oleh ring biru ini cantik dan unik banget. Ketika i-Dol Lens meluncurkan seri i-Dol Desire Ocean, merk softlens lain yang lebih murah berbondong-bondong menjiplak designnya.

Jumat, 16 Oktober 2020

Menghadapi Rasa Sedih

Gua udah pernah cerai, udah pernah mengalami drama skala besar maupun kecil, udah pernah mengalami yang namanya ditolak entah ditolak cowok atau ditolak artikelnya, and i thought: my mentality is growing.

“Yes, mental gue berkembang nih, gue udah makin kuat nih, strong woman uhuyyy”

Gue merasa tiap kita berhasil melewati satu momen berat - either in a smooth way or not - maka poin ‘mental baja’ gue akan bertambah, gue akan lebih kebal kalau disakiti. Mental yang gue punya sudah pasti mental yang sangat strong - maunya sih gitu. 

Ternyata, ngga juga, ternyata sama aja.

Minggu, 11 Oktober 2020

Review G Menstrual Cup

Review G Menstrual Cup

Berjuta-juta blogger bersumpah atas nama menstrual cup, katanya menstrual cup adalah gebrakan terbaru dalam dunia kewanitaan, lantas apakah aku langsung percaya?

YAIYALAH GILA KALI.

Gue tuh orang yang in trend banget, apapun yang majority lakuan, maka gue harus beli, gitu aja sih, namun yang membuat gue ngga ((langsung)) beli menstrual cup adalah... harganya! Hahaha.

Rabu, 07 Oktober 2020

Softlens Ternyaman 2020

Softlens Ternyaman 2020

Softlens Ternyaman 2020 - Softlens berdiri di dua kaki; kaki medis dan kaki estetis. Softlens diperlukan agar kita bisa nyaman melihat tanpa bantuan kacamata yang kadang menggangu penampilan. Tapi masalahnya, softlens yang cakep itu ga selalu nyaman, pun softlens yang nyaman biasanya ga cakep. Sulit banget lho untuk nemuin softlens yang nyaman plus cakep, ibarat mencari arwana di laut, ada sih ada, tapi nyelem dulu. Eh emangnya arwana hidup di laut?

Senin, 28 September 2020

Afirmasi Positif dan Mempertanyakan Rezeki

 “Kamu tuh harus menerapkan afirmasi positif”, kata salah satu temen deket gue. 



Afirmasi positif itu semacam software yang di-install di otak agar kita selalu berpikir positif, memvisualisasikan hal yang kita inginkan, sehingga terciptanya sikap optimis dalam diri.

Sabtu, 22 Agustus 2020

Fashion, Hijab, Jilboobs, Curhat

 

Hai! Pandemi membuat kita menjadi semi-nganggur di rumah, udahlah semi nganggur, bokek pula, yakan? Walaupun bokek, tapi tetep aja ada keinginan untuk belanja :(

Kamis, 20 Agustus 2020

Jadi Janda Deh


 AHAHAHHA! Buat yang baca judulnya, tenang, ini bukan click bait: gue emang menjadi janda.

Senin, 08 Juni 2020

Hal-Hal Bijak, Kekeyi, dan JRX



Tahun ini adalah tahun yang penuh dengan tugas kuliah karena ((ceritanya)) taun depan gue bakal lulus dan menyandang gelar M.Sn. CERITANYA LHO YA KALO CEPET NIH YA.

Awalnya gue ambil kuliah lagi karena gue belum puas sama ilmu yang gue punya, mau nambah networking, serta mau menuntut ilmu di daerah lain. Ternyata kampus gue memberikan hal yang lebih dari ekspektasi gue, mereka memberikan ilmu-ilmu mahal dari orang-orang yang mahal juga.

Minggu, 10 Mei 2020

Momen Momen Corona


Sebagai seseorang content creator, entah berupa tulisan atau musik, gue sangat akrab dengan konsep “di rumah aja yok”. Karena dengan di rumah lah gue bisa membuat konten. Sehingga, konsep “duh ngapain yaa di rumah?” Bukan jadi hal yang dominan di kepala gue. Gue merasa santai-santai aja, main biola ya main, nonton drakor ya nonton, ngemil ya ngemil, gendut ya gendut, gitu-gitu aja siklus gue.

Kalaupun ada beberapa hal yang menurut gue memorable dari karantina corona, mungkin hal-hal berikut:

Kamis, 23 April 2020

Cara Upload Instagram Pakai Laptop

Cara Buka Instagram Pakai Laptop -  Huhahahaha harus dijabarin lagi ga sihhhh maksud judulnya apa? Ya. Jadi ini adalah tutorial buka Instagram pakai laptop. Di sini juga bakal diterangin cara upload foto instagram pakai laptop. Laptop gue Mac, namun selama kalian punya Chrome sepertinya akan baiq-baiq sj. Yaudah lah lama banget lu!!

1. Buka www.instagram.com dan log in di Chrome. Teknik saqti mandraguna ini ngga akan bisa diterapin di Safari, Ragunan, apalagi Monas.


2. Klik kanan/ketuk pake dua jari, dan pencet “Inspect”


3. Ntar keluar kode-kode gini, lu pencet dah gambar yang ada hapenya. Iconnya kecil banget kaya nyali preman ketangkep.


4. Terus udah dahhh begini tampilannya.
Kadang tombol upload photos dan toolbar bawahnya suka ngga nongol, tapi lu tinggal refresh aja ntar juga nongol.


Setau gua gabisa discroll pakai mouse, bisanya diklik-kebawahin. Repot sih, tapi daripada ngambil hape hahaha.

5. Tinggal upload dah.


MOHON PERHATIAN:

1. Setau gue kita cuma bisa upload file foto yang formatnya .jpg aja
2. Hal ini berlaku di InstaStory. Jadi jangan harap ada kameranya dan filter dan unyu unyu itu ya, ngga ada. Ini tuh kayak upload foto yang udah fixed aja.
3. Ngga bisa upload video
4. Fitur editnya ngga selengkap di hape.

**

Jadi gitu deh, membantu kan? Membantu atau pembantu nih? Jan main-main lu uda mau puasa ne.

Minggu, 22 Maret 2020

REVIEW Make Over Multifix Matte Blusher 02 Quickpinker


REVIEW Make Over Multifix Matte Blusher 02 Quickpinker - Awal-awal produk ini launching, gue udah naxir banget sama warna-warnanya! Makin kesini, Make Over makin ngeluarin warna yang ‘mahal’ dan unik. Color scheme yang dipakai Make Over di tiap produknya ngga ada yang menyamai satu sama lain, maka dari itu kita harus selalu membeli produknya gaes agar memiliki semua warna-warna lucu itu :((

Jumat, 06 Maret 2020

Gimana Sih Rasanya Jadi Content Creator Musik?


Gimana Sih Rasanya Jadi Content Creator Musik? 

Gue menjalani profesi sebagai beauty blogger/lifestyle blogger dari (sekitar) 5 tahun yang lalu. Suka-dukanya lumayan banyak, iklannya juga lumayan banyak, pembacanya banyak. Gue sama sekali ngga pernah nyinggung-nyinggung tentang main biola, karena gue merasa kalo hidup perbiolaan gue sunyi banget, ngga ada yang harus dibanggain.

Namun, pada taun 2019 gue merambah menjadi content creator musik di Instagram INI IG GUE GAES, karena gue merasa kalo gue harus bangun sesuatu lagi dari musik.


Selasa, 03 Maret 2020

REVIEW Pixy Make It Glow Adorable Marble Blush 03 Peachy Peach




REVIEW Pixy Make It Glow Adorable Marble Blush 03 Peachy Peach - Halo! Hari ini gue mau ngereview blush on terbaru dari Pixy. Alasan gue membeli ini adalah karena LUCU BANGET KAN LIAT DONGGGG. Di foto aja lucu, apalagi pas beli. BEGH. Lucu maksimal. Blush on lokal ini menjadi salah satu produk andalan Pixy di seri Make It Glow. Seri Make It Glow sendiri menonjolkan produk yang glowing, shiny, dan indah. Which is gue aminiiii, karena Pixy Make It Glow Cushion memiliki finishing yang glowingggg mengkilat dan indah.

Pixy sendiri adalah produk yang multinasional gaes, dibuat di Shanghai, diberi lisensi di Jepang, dan dimiliki Endonesah. Luarbiasah gaes.

Rabu, 26 Februari 2020

Skincare dan Makeup yang Aku Repurchase

Untuk ukuran gue yang suka nyoba-nyoba macam-macam cobaan dari Allah  beauty products, barang-barang ini lah yang gue suka repurchase. Gue ampe bingung sendiri dalam menentukan pilihan lain, karena produk ini COCOK BANGET BUAT AKU HUHU CAPEK DAH.

Jumlahnya ngga banyak, karena aku anaknya juga ngga banyak mau (apaan sih!!!)
Namun kamu harus tau kalau aku sanggup setia <3 <3

1. Emina Sun Protection SPF 30

sumber: dok pribadi dok dok

Kamis, 20 Februari 2020

Ciri-ciri Pacar Manipulatif

ciri-ciri pacar manipulatif

Inget gak sih, jaman-jamannya kita pacaran, kita suka ngerasa ‘sesek’ padahal pacar ngga lagi ngomong kasar? Atau ngerasa tegang padahal lagi ngga ngobrol? Atau ngerasa capek dalam sebuah hubungan dan lo ngerasa itu salah lo?

Mungkin, it’s not your fault? Mungkin, itu pacar lo yang manipulatif...

ATAU JANGAN-JANGAN KITA YANG MANIPULATIF?!


Minggu, 02 Februari 2020

Postingan Marah-Marah Soal Johnny Depp, Nikita, dan KDRT


As a self-declared-feminist yang ngga tau aliran feminisnya di mana, gue sangat-sangat stand up
untuk pria-pria yang disiksa sama istrinya, sungguh.

Gue ngga mau jadi that double standard as*hole yang ngebela perempuan korban KDRT tapi ngejek-ngejek laki-laki korban KDRT dengan sebutan “lemah”. Please don’t, itu nyakitin banget.

Senin, 13 Januari 2020

Diem-diem yang Nyebelin

Asliiiiii mau nulis aja harus kesel dulu.



Gue paham banget kalau di dunia ini ada orang yang pendiem, dan ada yang heboh. Ngerti banget kok, ngerti. Gue juga dulunya antara pendiem, pengecut, dan anti-ribut.

Dalam hal-hal yang bersifat personal, memelihara karakter 'diam' itu hal yang sah-sah aja, tapi kalau udah di ruang publik, lo harus mempertimbangkan kapan harus diem, kapan harus bersuara.

Gue merasa karakter orang Indonesia ini rada kebalik dan rada aneh. Mereka diam di saat yang harusnya berisik, tapi berisik di saat yang harusnya diam. Hal ini mengacaukan ekosistem banget men, hahaha.

Contohnya nih ya, ketika di rapat terbuka, peserta diem semua kayak batu. Eh giliran habis rapat, bacot semua, protes semua. Kenapa ngga pas di rapat aja sih?? Kalau bacot di luar diskusi, apa namanya kalau bukan rusuh?

Tapi yang bikin gue ketriggered nulis ini adalah beberapa kejadian yang gue alami akhir-akhir ini.

Gue itu orangnya kelewat fokus, kalau melakukan sesuatu hal, ngga bisa aware sama hal lain. Gue akui, itu bukan sifat yang baik.

Jadi, waktu itu gue lagi mau ngantri di toilet. Gue nyari antrian sambil main hape, jadi ngga aware sama keadaan sekitar, tapi yang pasti, bahwa barisan paling belakang itu kosong. Jaraknya jauh sama orang di belakangnya, yang artinya, mungkin orang di belakangnya bukan ngantri untuk ke toilet, tapi nungguin temennya atau apaaaa gitu. Karena kalau dia ngantri, pasti dia berdirinya deketan sama yang didepannya.

Sehingga, gue ngantri di space itu. Yaudahlah ya blablabla akhirnya gue masuk ke bilik toilet.

Eh pas gue otw ke bilik toilet, mbak-mbak di belakang gue bilang gini kenceng-kenceng ke temennya:

"Duh iya nih! Tadi aku diserobot! Makanya ngantri dong".

LAAAAAH.

Padahal kami ngantri lumayan lama, tapi kenapa dia nyanyinya baru pas gue masuk ke bilik toilet? Kenapa ga dari tadi?? Kenapa ngga nepok pundak gue dengan bilang, “mbak, tadi saya di situ” atau “mbak, jangan nyerobot!” Kan lebih enak. Kenapa dia takut banget negur tapi jago banget nyindir orang?

Idih, nyebelin dan ngga solutif.

Gue tau gue salah karena ngga aware, tapi in my defense, dia ngantrinya juga ngga ‘bener’, ngga dempet-dempetan.

ERRR.

Lalu kejadian kaya gini pernah terjadi juga di stasiun. Kalian tau kan kalau eskalator stasiun itu sebelah kirinya diem, sebelah kanannya jalan? Nah, kalau ada orang yang diem di eskalator sebelah kanan, gue pasti teriak, “Kanan jalan bu/pak!” Biar traffic tetap jelas dan bahagia sentosa.

Suatu hari, mbak ini diem di eskalator kanan. Mbak ini sama temen-temennya (di sebelah kiri) lagi ngobrol-ngobrol cantik di eskalator. Hal ini jadi masalah karena si mbak ini ngobrol di eskalator kanan. Lalu? Gue teriakin lah. “Mbak, kanan jalan!”

Lalu mbak itu? Diam sambil tetep ngobrol, padahal gue udah berkali-kali teriakin.

Akhirnya gue serobot mbak-mbak itu, dan mbak-mbaknya nyeletuk,

“Ye... sebentar dong mbak!”

Sebentar paleluuuuuuuuu! Ini ruang publik zeyeeeeengggg! HADEHhadehHadehhadeEEhhhh....


Udah berkali-kali diteriakin ngga melipir, ya gue serobot. Salah sendiri ngantri sebelah kanan. Kalo mau ngobrol cantik mah di cafe aja sis.

Pas ditegor, diem. Pas diserobot, berisik.

HEHE banget.

*

Gue ga tau sejarahnya gimana, tapi kebiasaan kebanyakan orang Indonesia yang gue temui tuh gitu: berisik dan diam di saat yang tertukar.

Dulu, gue adalah orang yang kaya gitu karena gue takut ‘dibales’ sama lawan bicara. Namun perlahan semuanya berubah, gue belajar jadi orang yang lebih konfrontatif. Karena bacot di depan lawan bicara, lebih solutif dibanding sebaliknya.

Bagi kalian yang tukaaads, seperti gue dulu, nih gue kasih tips biar lebih konfrontatif:

1. Sebelum mengcounter sesuatu, counter dulu diri sendiri.
Kalian harus pertanyakan dan berargumentasi pada argumen sendiri. Biar argumen kalian ngga bisa ditembus.

2. Perlakukan dirimu seperti boss hahahhaa
Bos-bos yang sedang menegur karyawannya :))


Namun hal ini ngga bisa diaplikasiin sama semua orang sih, termasuk emak-emak yang ngotot boncengan 4 orang adalah hal yang heroik :))

Kalo lo ketemu orang-orang yang super bebal kaya gitu, wajar banget kalo lo ’takut’, karena stereotip itu memang hidup di tengah masyarakat.

Namun hal yang gue pegang adalah, semuanya memiliki kasta yang setara di ruang publik, bahkan orang tua sekali pun. Gue udah bodo amat sama yang lebih tua, selama dia melanggar aturan ruang publik yang sudah ditentukan, ya hayuk sini gue tegur, “bu, kalau di sini tuh ngantrinya di lorong toilet, bukan di depan pintu”.

Bagi orang, hal ini mungkin kurang ajar, tapi dengan melihat orang tua secara equal di ruang publik, aturan yang berjalan bisa ditegakkan tanpa harus unggah-ungguh segan-segan. Karena budaya segan-segan inilah yang membuat aturan sulit ditegakkan.

Jangan segan menegur, screw formality, man! Tegurlah siapapun yang melanggar aturan publik.

Jangan jadi diem-diem nyebelin dan nyindir dari jauh, udah telat sist!





Back to Top