Categories

SOCIAL MEDIA

Friday, 6 March 2020

Gimana Sih Rasanya Jadi Content Creator Musik?


Gimana Sih Rasanya Jadi Content Creator Musik? 

Gue menjalani profesi sebagai beauty blogger/lifestyle blogger dari (sekitar) 5 tahun yang lalu. Suka-dukanya lumayan banyak, iklannya juga lumayan banyak, pembacanya banyak. Gue sama sekali ngga pernah nyinggung-nyinggung tentang main biola, karena gue merasa kalo hidup perbiolaan gue sunyi banget, ngga ada yang harus dibanggain.

Namun, pada taun 2019 gue merambah menjadi content creator musik di Instagram INI IG GUE GAES, karena gue merasa kalo gue harus bangun sesuatu lagi dari musik.




Kenapa cuma di Instagram? Karena....

1. Di YouTube, kebijakan copyrightnya lebih rumit. 
Video gua kena ‘tebas’ (red: copyright claim) terus, sehingga ngga bisa di-monetize. UNTUK APA AKU BIKIN CAPEK-CAPEK NAMUN TIDAK BISA DIPASANG UANK SAYAANK???!!!

2. Lebih dekat ke masyarakat musik.
Di Instagram, kita punya tab ‘explore' untuk konten-koten baru yang sesuai dengan algoritma kita. Musisi yang keliatannya ‘jauh’, bisa digapai hanya dengan tag video. Mau caper sama Matt Garstka? Bikin aja covernya, terus tag orangnya. Fans-fansnya Matt pun akan melihat video gue di tab ‘tagged media’. Caper paling mudah adalah di Instagram gaes. Kalo di Yutup, si Matt kan ngga bisa dapet notif kalo gua bikin video covernya.

3. Alesan aja lu, bilang aja males bikin video panjang-panjang!
Iya hehe. Di IG kan maksimal durasinya cuma 1 menit, walaupun bisa multiple post, namun multiple post ngga bisa di-repost sama orang lain. Kalo di YouTube, bikin video berdurasi 10 jam aja kan bisa.

3 hal ini yang ngebuat gue jadi violinist onlen di Instagram. Sure, gue punya job offline, yaiyalah! Sedih banget kayaknya kalo ngga punya. Namun, di Instagram, gue bisa punya temen baru tanpa harus capek-capek kenalan dulu, ketemu dulu, ngejob dulu, dan lain-lain. Temen-temen ini bisa gue budidayakan untuk keperluan manggung di kemudian hari. Wow i’m so smart.

Di Instagram ini juga, gue mendapat kesempatan yang NGGA ADA DUANYA, seperti dapet tawaran main sama Dewa Budjana, menjadi bagian dari talent-nya Indomusikgram, ikut kompetisinya mas Didiet Violin, dikomen sama Javier Reyes, dan kenalan sama musisi-musisi hebat lainnya.

Ternyata, banyak jalan menuju Roma gengs. Banyak jalan menuju femes. Karena aku kuper makanya aku femes onlen aja udah cukup.


Suka-dukanya jadi content creator musik adalah....

1. Tawaran kerja yang masuk masih receh-receh banget :)))))
Gue pernah ditawarin iklan seharga kurang lebih 100 ribu, pernah juga ditawarin buzzing dengan imbalan voucher 500 ribu, atau cuma sekedar “kak, bantu cover lagu aku ya”. DIH??? :)))

Gue belom jadi musisi yang dapet endorsan alat musik/aksesoris musik. Walaupun sedikit berharap akan hal tersebut, tapi gue masih santai aja sih.

2. Kalau direpost Indomusikgram, followers langsung nambah :))
Ini mah gausah dijelasin lah ya letak ’suka’nya di mana.

3. Dapet chance untuk collab sama musisi-musisi hebat.
Walaupun either jadi atau ngga, namun dengan wacana ini kan artinya mereka mengakui kalo gue adalah partner collab yang sepadan. This kinda validation membuatku merasa semangat.

4. Hate comments every now and then
Gue sih udah biasa ya sama maki-makian netijen. Namun, komentar anak-anak musiqqq ini kadang suka bikin nguquq juga. Ejekan yang paling gue sering dapatkan adalah, “Mba, mainnya dicepetin ya pasti!” Antara seneng karena permainan gue unbelievable, dan sebel karena “DIH EMANGNYA GUE PEMAIN CEMEN??”


SO WHAT SKILLS DO YOU NEED TO HAVE?


1. Skill memilih lagu
BETULAN LOH.
Sekarang gini, di IG tuh banyaaaak banget orang yang memainkan instrumen yang sama kayak elo, yang membuat lo berbeda itu apa? Salah satunya adalah pilihan lagu, pilihan playlist.

Playlist yang gue pilih adalah progressive, ada jazznya, ada popnya. Kenapa? Karena content creator yang milih lagu-lagu seperti ini tuh jarang banget! Okelah, secara traffic dan popularitas, ngga akan seheboh pemain-pemain yang coverin top 40, namun kita kan harus tau......

2. ... target audience kamu siapa!
Target audience gue adalah musisi-musisi professional dan pendengar musik yang adventurous. Musisi-musisi professional ngga akan tertarik kalo gue coverin lagunya Andmesh misalkan, namun mereka kan akan merasa ‘widiiih’ kalo gue coverin lagunya Tigran Hamasyan.

Pendengar musik-musik sidestream juga merasa ’terisi’ kebutuhannya, karena cover artist yang mainin lagu-lagu jess jessan jumlahnya ndak banyak. Apalagi yang biola.

3. Membaca trend
NAMUN, walaupun gue idealis dalam memilih lagu, jangan lupa untuk membuat video cover yang musiknya disukai orang-orang, agar traffic kita naik gaes. Sekali-kalilaaah cover lagu A Whole New World, biar masyarakat awam juga enjoy sama permainan kita.

Berbicara soal trend, yang lagi ngetrend adalah video yang ‘raw’, real-life, ngga terlalu dipoles-poles.


Nah, alat-alat yang dibutuhin apa sih??

1. NYALI.
Hahah bercanda. Eh tapi bener juga sih.

Soal alat-alat, gue udah nulis nih di sini

7 Perlengkapan untuk Pembuatan Video Cover Musik Rekomendasi Violinist Mevlied Nahla

Tinggal diklik aja, semua peralatannya lengkap-kap-kap.

2. Kemampuan untuk selalu belajar.
Belajar mixing, belajar edit video, belajar bahan-bahannya. Sebelumnya gue juga ga akan menyangka kalo gue tuh akan kecemplung di dunia audio recording, harus ’terpaksa’ ngerti EQ, harus belajar itung reverb. Walau gue masih astaga cupu abessss, namun gue enjoy sama semua step belajar gue.

+++

Segitu dulu sih ya! Semoga bermanfaat, kalo ga juga gapapa. Emangnya ngapain jadi orang yang bermanfaat? Mendingan jadi orang yang bermartabak. 






No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top