Thursday, 18 August 2016

#SassyThursday - Rasisme


Diantara beribu hal yang gua benci, yang paling gua benci adalah rasisme. Dasar cina, dasar cina, dasar cina.

Baca punya Kak Icha disini:
Rasisme

Gue benci karena 71 tahun Indonesia merdeka, orang masih bisa nyalahin seseorang hanya karena dia cina. Padahal dia pas jadi ruh gak tau mau lahir di rahim siapa.



Orang bilang Indonesia dikuasai cina, karena Ahok muncul, Jokowi muncul lalu cina jadi terbuka pintunya di Indonesia. Iya, karena dia cina. Cina cina cina pfft

Lingkungan gue identik banget dengan orang tionghoa, temen-temen SMA gua kebanyak chinese, sahabat terdekat gua chinese, mentor kesayangan gua chinese. Emang, ada beberapa problem masalah keuangan, cuman di pribumi pun masalah keuanganpun juga ada, lagian mentri pejabat yang korup itu yang cina berapa, sih? Yang memperkosa Yuyun? Yang diberita kriminal pelakunya siapah? Yang suka nyawer biduan? LOLOLOL

There's always a bad apple in every race, religion too.  

Akan selalu ada orang jahat, yang cina jahatnya karena misalkan pelit, licik dalam berbisnis, kompetitif dan abisius sekali. Yang pribumi jahatnya ada lagi. Yang arab jahatnya ada lagi.

Terlalu aneh kalo benci Ahok HANYA karena dia Cina. Padahal menurut kak Icha yang tinggal di Jakarta, kawasan yang biasanya macet jadi ngga begitu macet. Ngurus ini itu gampang. Selokan bersih. Ya gua yang orang Tangerang ini mau komentar apa? Tinggal di Jakarta aja nggak, jadi lebih valid orang Jakarta yang ngomentari Ahok. Ini alay banget sih, Ahok gubernur Jakarta tapi yang protes orang di kota lain, apa hubungannya deh. Ya coba berargumen yang logis lah.

Gue selalu ngga suka dengan topik cina. Siapapun yang bahas, mau emak bapak gue, Brian, siapapun. Gue gak suka nyalahin orang hanya karena dia beda ras!!

Karpet kami pernah ditilep sama orang Pakistan.
Beasiswa gue ngga dianter-anter sama orang Chinese.
Temen gue pernah dicolek pantatnya sama orang Pribumi.

Tuh kan, setan ngga kenal ras!
Setan kenalnya hati lo busuk ato nggak.

Coba liat DAAI TV, sinetronnya bagus, ceramahnya bagus, charitynya bagus dan mereka adalah yang lo bilang CINA.

DAAI TV itu kontennya jauhhhh lebih bagus dari sinetron karya Punjabi.
Tapi jangan lupa, channel-channelnya Hari Tanu itu termasuk dalam channel alay.

See?

Ada temen gue benci banget sama pribumi, orang tuanya juga. Karena mereka teringat Mei 98, dimana orang keturunan chinese diperkosa, tentunya sama pribumi.

Ada yang jual palette W7 seharga 600rb padahal aslinya 150an. Penjualnya? Chinese.

Tapi kota BSD yang ngga pernah macet, ngga pernah ada kerusuhan, NGGA ADA SAMPAH DIJALAN (coba lu tengok ke BSD kalo ngga percaya, kalo ada juga dikit banget). Pasar modern yang jadi solusi banget, harga miring tempat ngga terlalu jorok.
Itu buatan dan mayoritas apa? Chinese. Makasih Sinarmas.

Jauhan lagi ke Alam Sutra yang enak banget jadi tempat jalan kaki karena BERSIHHHH, atau jauhan ke Gading Serpong yang sama dan tertata, naik angkot ngga ada yang ngetem dijalan. Jauhan lagi kita ke Karawaci yang ada Benton dan minim sampah. Terimakasi Sinarmas dan Lippo. Aku padamu. One of the best kota mandiri out there.

Lu tau pengalaman menarik yang gua lihat di BSD? Ada sekelompok orang penduduk lokal demo pake spanduk segala macem, dan? NGGA MACET SAMA SEKALI. Mereka dikacangin. Ngga ada yang berhenti buat ngeliat. Ngga macet semua kaya biasa. Kalo gua ngga liat kerumunan itu mah gua juga ngga tau kali kalo ada demo. Ya, sesepi itu 'penontonnya'. Lama-lama mereka bubar sendiri.

BSD kotaku beradab dan mayoritas chinese aku padamu. Kalo ada abang-abang ngebut pake motor berisik nyalip-nyalip, gua sama Brian pasti nyautin: "Bukan orang BSD nih".

Pernah guru gua cerita kenapa orang chinese ambisius banget, karena mereka dulunya miskin. Neneknya guru gua ke Indo cuma bawa baju dan akhirnya jadi juragan paling kaya hanya karena berdagang. Terus orang ngeliatnya sebuah ancaman. Ya kaliin aja sama jumlah cina di Indo.

Yang orang Chinese itu konsepnya do or die. Mediocore is not a choice. Mendingan hidup biasa tapi punya toko sendiri daripada kerja sama orang lain. Spirit itu yang nganter mereka jadi one of the richest man di Indo.

Terus yang lain ngapain? Ngoceh-ngoceh cina merebut lahan kita blablabla, ya namanya juga persaingan bro. Kalo lo kerjanya bagus mah gua yakin aneddd lo bisa ngalahin cina.

Gua kasihtau bocoran ya, saat gue ikut kompetisi musik klasik, ada satu ruangan yang selalu dipesen buat latihan piano. 7 JAM PER HARI. TIAP HARI. Itulah orang cina untuk kamyu.

Gua sih ga bisa kaya gitu ya, makanya gua ngga menonjol-menonjol amat.

Itu baru di bidang musik lho, di bidang lain gua yakin mereka kurang lebih sama. Ya do or die.

Tapi pengalaman pait ya tentu aja apalagi di sekolah gua. Ya namanya tempat kerja gua menjaga nama baik aja, tapi ya hal ngga enak pasti ada.

Ada contoh lain dimana orang chinese katanya ngga pernah menjalin hubungan batin *halah* sama partner bisnis, jadi lu gagal ya gua tinggal demi kelancaran usaha gua. Ya terima atau tidak, itu yang membuat mereka jadi kaya. Lingkungannya hukum rimba banget. Rada beda sama orang pribumi yang katanya menjalin tali persaudaraan segala macem. Tapi namanya juga manusia, ada benernya ada nggaknya.


Yang membedakan mungkin bukan ras tapi etos kerja yang dibiasakan dalam keluarga. Itu.
Kalau gua pake pola didik chinese mungkin gua akan sama dengan orang chinese.
Kalo si Gladys pake pola didik pribumi, mungkin dia sama kaya pribumi.

Ya etos kerja aja, beda prinsip, beda cara pandang. Kalo mau bijak sih kita ambil baiknya etos kerja tionghoa, kita buang yang bagi kita jelek. Cuman orang mah udah aja bilang "Dasar cina ngapain lo nyari makan di tanah kita?!". Ya sebagai bangsa yang pernah terjajah, mungkin kita mau balas dendam dengan menyapu orang lain yang mau cari makan HAHAHAH

"Tapi orang tionghoa ga boleh pacaran sama yang beda etnis :(". BEGITU JUGA ARAB, BATAK. Lu kira temen gua Batak bisa bebas pacaran? NGGAK, harus sama yang Batak.

Adek kelas gua Arab dan NGGA boleh pacaran sama yang pribumi.

Jadi itu mah ngga hanya di kalangan tertentu aja, etnis lain juga ada kok yang menjarakkan diri dengan etnis satunya.

Intinya SEMUA ORANG BISA JADI JAHAT. Ada pribumi yang lebih jahat dari chinese? Ada. Ada chinese yang lebih jahat dari pribumi? Ada. Ada Arab yang brengsek? Ada.

Jangan salahkan keadaan, apalagi suatu hal yang udah jadi takdir Tuhan. Cape deh. Mau ampe kapan kita dikotak-kotakkan dengan ras dan etnis? Strereotip yang melelahkan dan ngga memecahkan masalah.

Kalo merasa terjajah dengan orang chinese, ya lawan dong dengan kekuatan sendiri. Lagian perusahaan Indo ngga bakal kerjasama dengan perusahaan chinese kalo 'deal'nya ngga menguntungkan kaaann? Artinya ya kita sedikit banyak diuntungkan juga dengan deal mereka.

Ealah, Freeport juga bukan orang Chinese kalay. Sama-sama ngeruk SDA juga kan? Tapi kok masih diolehin beroprasi? Karena kita dalam berbagai aspek diuntungkan dengan deal yang mereka buat.

Ya kembali ke inti aja, semua orang bisa jahat, semua orang bisa licik.

Jangan sampe lah kita debat sesuatu ujung-ujungnya, "Dasar cina! Pantesan, cina sih!"
Jangan sampe lah kita karena buntu bahan debat malah bilang, "Ah orang bule mah jago berkelit!"
Jangan sampe kita kasak kusuk di belakang, "Ah dia mah orang Padang, pelit". "Ah dia mah orang Jawa, klemer kelemer", "Tuh kan, Betawi sih, jadi tukang rusuh kan"

Sampe kapanpun gua ga bakal nyalahin ras. Kalo gua kalah sama orang Chinese artinya gua emang payah. Kalo gua kalah sama pribumi artinya gua yang payah. Sesimpel itu. Jadi jangan lagi koar koar cina ngambil lahan pekerjaan, kalo lo ngerasa gitu, artinya lo kalah kompetisi dan merengek nyalahin etnis. Apa bedanya sama anak keci. Jangan gitu ya, okey? Okey.

Jangan nyalahin ras ato etnis lagi, capek. I need something more make sense than this crap.

10 comments :

  1. Aku dibesarin dengan cara pribumi...jadinya gini, giliran pengen usaha sendiri malah ditakut2in. Mending kerja sama orang lain...aman.
    Soal relationship itu bener, terutama kalau kita perempuan. Buat jaga garis keturunan...arab cewe harus dapet cowo arab. Kalau cowo arab...masih bisa sama pribumi

    ReplyDelete
  2. Pengalaman aku sih, nggak terlalu sibuk mikirin perbedaan hahaha. Ortuku juga Alhamdulillah sama sepemikiran, jadi aku dapet orang Minang boleh boleh aja, ibu mertua pun anaknya dapet orang Jawa juga boleh boleh aja. Justru sekarang malah dapet banyak hal positif dari pola asuh Minang yang aku gak dapet dan suami juga dapet pola asuh Jawa yang dia nggak dapet dari ortu kami masing masing :)

    ReplyDelete
  3. aih nahla.. kewreeen tulisannya.. semoga makin mengurangi kadar kerasisan yang keknya makin meningkat gegara pilpres dan pilgub dki ini.. :((

    ReplyDelete
  4. Aku org batak, tp papa selaluuuu nyuruh kita utk mencontoh org China :). Pertama dari etos kerja, kedua dr perlakuan dia ke orang tua, dan ketiga bakti mereka ke tempat ibadah.

    Org tua, liat aja, mereka sangat menghormati org tua nya trutama ibu mereka. Dan dlm islam, restu allah tergantung dr restu orang tua. See.. knapa mrk bisa sukses.

    Tempat ibadah, liat aja brp bnyk yg mrk sumbangin utk membangun tempat ibdah yg megah dan bgs. Ga ada perhitungan samasekali. Ga prlu ngemis2 dr pinggir jalan utk pembangunan tmpat ibadah mrk :). Miris ya ama org kita.

    Btw, aku g belain china, tp aku terbuka utk nerima hal2 yg bgs yg bisa aku cth ,even itu dr org yg berbeda ras dan agama . :)

    ReplyDelete
  5. ngeri banget yah masalah rasis ini, bisa memecah belah bangsa.
    jadi teringat sama cita citata yang menghina warga papua. langsung deh dilaporin ke polisi,,

    ReplyDelete
  6. Abis mampir ke tempatnya teh annisa terus kesini deh
    Apa cuman Indonesia yang kayak gini? Kayaknya negara lain udah nyiptain roket buat ngangkut warganya pindah planet, di Indonesia? Masih aja pusingin soal ras dan agama mana yang unggul. G heran sih kalau ada perdebatan wong Indonesia negara dengan banyak budaya, suku, dan agama. Cuman kayaknya berlebihan banget gitu lho, udah 71 tahun merdeka harusnya perbedaan itu untuk melengkapi bukan malah jadi perpecahan, ck ck ck..

    ReplyDelete
  7. coba pandang dari sudut yang berbeda mak..
    saya rasa masalahnya bukan sesederhana ras atau apalah itu..
    coba lihat di satu sisi yg lain, seperti ada kebijakan kebijakan yang ga pro sama rakyat kecil, tapi justru pada pemilik modal (yang mungkin sebagian dari ras yang disebut sebut) padahal disitu pemerintah bisa melindungi dan memanfaatkan sebesar besarnya sumber daya negara untuk kesejahteraan seluruh rakyat...
    contoh reklamasi teluk jakarta. yang tergusur kan rakyat kecil. pun di papua, meskipun bisa jadi freeport masih menguntungkan indonesia tapi coba lihat berapa persen lagi uang yang kembali ke papua itu sendiri.. jauh banget kan mak kalau lihat sikon sosial ekonomi mereka padahal udah ga terhitung lagi emas yang digaruk dibawa ke amerik sana.. sampai sekarang masih sering gerakan pembebasan diri disana karena merasa ketidak adilan tersebut..

    itu menurut saya sih, tapi yang mak bilang ada benar nya juga.. rasisme masih dimana mana ga cuma soal ras, agama bahkan prestise. ga di indonesia, ga diluar negri sana.. suami saya sekarang stay di belanda (kami lagi LDM) bilang pasca ledakan di paris umat muslim masih di perlakukan dengan rasis di eropa, ga hanya pembulyan verbal tp juga fisik. kalau di keluarga saya sendiri sih udah biasa nikah sama ras yang berbeda walau masih sama sama pribumi termasuk saya sendiri darah minang nikah dengan jawa melayu.. itu aja mak, banyak maaf. semoga damai indonesia.aamiiiin

    ReplyDelete
  8. Sebel banget sama orang Indonesia yang norak banget rasisnya. Terutama kalau liat di IG yang beritanya dari China pasti ramai ramai bilang,
    "Ah dasar china!"
    "China lagi China lagi.."
    "Apa sih yang nggak kejadian di China?"
    "Bikin produknya kw terus sih, jadi kelakuan manusianya juga kw"
    dan sebagainya..
    Padahal beritanya juga pernah kejadian sama orang Indonesia.
    Duh ya, udah sempurna aja nggak pantes ngejek ngejek orang. Apalagi Indonesia yang negaranya aja masih berkembang dan jauh dari sempurna gini. Antri aja masih susah. Dan kadang sirik banget liat orang lain berhasil.
    Gimana mau maju kalau pikirannya masih fokus sama kejelekan orang! *emosi*

    ReplyDelete
  9. susi susanti mengharumkan nama Indonesia,, itu turunan mana? China bukan? lah terus,, kembali ke pribadi orang lah ,,

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top