SOCIAL MEDIA

Monday, 9 January 2017

Judgemental Series - Orang Tua yang Gagal



“Anda sudah sukses mendidik anak…”

Entah kalo ada mesin yang kaya gitu, gua udah stress kali ya.
Tapi banyak lho orang yang menggunakan kalimat itu sebagai ucapan selamat karena anaknya (misalkan) pintar, cum laude, apa apa, sholeha, hafal Al-Quran. Intinya hal yang positif-positif deh.

Tapi banyak juga yang dicap ‘gagal’ mendidik anak. Biasanya kebalikan dari yang di atas. Misalkan ketika anak ketangkep nyolong, pake narkoba, apalagi hamil luar nikah. Pokoknya kalau anak itu ‘cacat’ di mata publik (dalam artian cacat secara track record dan melenceng dari norma sosial dan agama) maka orang tua di cap gagal.

Gua sendiri pas masih ijo-ijonya dalam kehidupan, nurut-nurut aja dengan ‘kriteria’ orang tua gagal dan berhasil.

Tapi makin kesini, ya namanya juga udah dewasa ya, jadi berpikir berkali-kali tentang pemberian ‘label’ gagal dan sukses. Apalagi dalam mendidik anak.

Arti ‘sukses’ sendiri aja objektif kok. Ada yang merasa anaknya sudah sukses kalau salarynya 20 juta per bulan, ada yang mengutamakan hafal Al-Quran, ada yang mengutamakan anak punya banyak keturunan, jadi istri sholeha.

Jadi sebenernya sukses itu apa sihhh?

Kalo gua bilang gua sukses, lo pada setuju gak? Pasti banyak yang nggak karena salary gua ngga 20 juta per bulan, ngga sefamous itu sampe dikenali orang di mall, ngga seterkenal itu sampe disponsori jalan-jalan ke luar negeri.

Tapi kalo gua ngerasa gua sukses gimana? Kasarnya: lu mau apa?

Misalkan karena gua bisa dapet suami baik, ato karena gua berhasil menggaet dream job, dapet sponsored post, dan dan dan lainnya.

Jadi, subektif kan tentang makna sukses?

Apalagi tentang ‘mendidik anak’, jauh lebih subjektif lagi!

Kalo si A hamil luar nikah? Berarti otomatis ‘di mata publik’ orang tua itu udah gagal dong?

Eh tapi si A dapet suma cum laude di Harvard? Jadi sukses dong?

Jadi, dia orang tua yang sukses ato ngga?

Misalkan si B udah ga perawan nih, berarti orang tuanya gagal dong mendidik anak?

Tapi gedenya si B tobat dan jadi ustadzah menolong wanita yang pernah menjajaki masa lalu yang sama. Berarti?

Ato sebaliknya.

Ketika si B jadi pengacara kaya, selalu diudang di ILC, satu Indonesia tau nama dia. Tentu orang tua bangga! Orang tuanya dianggap sukses!

Tapi kalo si B ternyata suka main cewek? Bukan hanya main cewek, tapi udah ngerebut istri orang. Gimana ya?

Dan gimana-gimana lainnya.

Ngerti sih, jaman sekarang yang dinamakan PENGUSAHA SUKSES itu yang omzetnya setahun udah M M an. Ngerti sih, yang namanya PENYANYI SUKSES adalah yang dapet award bejibun, sukur-sukur go international, jangan lupakan omzet yang uwadaouw juga.

Tapi kalo pada akhir hayatnya si penyanyi ini jatuh ke lembah narkoba dan redup?

Artinya, sukses itu keadaan sementara seseorang. Kalau lu ukur pake materi.

Sampai akhir hayatnya.

Blackberry dulu sukses parah, sekarang udah bangkrut. Sangat sementara, sangat fana.

Orang-orang pasti merasa BB bakal bercahaya ampe 10 taun ke depan, tapi 6 taun aja kayaknya nggak ya?

Sungguhlah duniawi itu sesuatu yang ‘mudah’. Mudah dinilai, mudah diberi label, mudah karena bisa dilihat dengan indra seseorang.

Tapi kalau kita menilai kesuksesan orang tua dari akhlak anaknya, kata ‘sukses’ mungkin masih kabur karena kita ga bisa melihat akhlak, tapi akhlak bisa mempengaruhi dirinya dan sekitarnya.

Gua merasa sukses kalau anak gua hidup dengan prinsip kebaikan sampai dia mati. Kalau dia udah baik tapi gua ngga bisa memastikan sampai dia meninggal, gua belum mau menganggap diri gua emak yang sukses.

Gua ngga merasa perlu si Mabi kerja jadi editor in chiefnya Harpers Bazaar, yang gua mau dia masih punya hati untuk mengasihi orang lain.

Gua akan merasa gagal kalau Mabi jadi anggota legislatif, tapi suka korupsi. And she’s fine with it. Waduh atuhlah.

Ketika anak berbuat tidak baik (merugikan orang lain demi nafsu material) and fine with it, disitulah gua merasa gagal sebagai orang tua.

Mabi cum laude hebat parah, tapi ketika ia menggunakan ilmunya buat adu domba orang lain? A big no for me.

‘Akhir hayat’ adalah waktu yang pas untuk menilai apa kita sudah berhasil mendidik anak atau nggak. Karena manusia bisa berubah 180 derajat hanya karena 1 kejadian.

Gua merasa berhasil ketika Mabi melewati masa sulit tanpa harus mengorbankan prinsip kebaikan. Untuk menjadi presiden tanpa harus nyogok dan manipulasi sana sini. Untuk menjadi ibu rumah tangga tanpa harus mengkepret suami agar ngasih duit jajan lebih banyak demi arisan semata.



Itu sih pandangan gua.

Nilai plusnya adalah Mabi bisa berhasil secara finansial on her dream job, punya nilai yang baik, menggali potensi segala-segala. Tapi ini subjektifnya gua aja.

Dan ‘formula’ anak sukses emang berbeda pada masing-masing orang tua. Karena tiap orang tua punya formulanya sendiri, maka merekalah yang paling valid menilai apa anak itu ‘sukses’ atau tidak. Kalau melenceng dari formula sukses mereka ya artinya masih kurang.

Formula gua: Mabi menebar kebaikan + bekerja di bidang yang dia passionate.

Poin pertama udah termasuk taat pada orang tua, sholeha dsb dsb.

Karena ada juga orang tua yang melihat kesuksesan anak dari pekerjaannya. Ada kok yang ngga peduli anaknya nyogok ato ngga yang penting bisa duduk di kursi parlemen.

“Ibu itu anaknya 3, 3-3nya jadi dokter!” suksesss..

“Ibu itu anaknya 11! 11-11nya masih idup!” suksess…

“Ibu itu anaknya 1, jadi ibu rumah tangga!” masih kurang, setidaknya di mata society. Itulah cacatnya society, masih menganggap ibu rumah tangga adalah pekerjaan kelas 2, lebih ngga penting dari Office Boy.

Jadi gua sih punya formula sendiri atas anak sukses, tapi gua ngga mau konfrontasi ibu yang formulanya ngga sama kaya gua.

Kembali ke prinsip gua bahwa orang tua bisa menilai dirinya sukses atau nggak sampai anak itu mencapai ajal sih. Karena sumpahhhh orang yang hamil luar nikah bisa aja jadi ustadzah yang mengajak orang ke arah kebaikan.

Sebenernya yang paling tepat menilai mah Tuhan ya. Karena kalo anak baik tapi hatinya ternyata bobrok ya zonk juga kan?

Mengajarkan agama, mengajarkan kasih adalah salah satu cara untuk mendidik anak ber akhlak baik.

Baik, berani, adil, cerdas, kreatif. Such a nice combination.

Intinya jangan terlalu ‘galak’ sama orang tua lain yang tidak sejalan dengan formula sukses kita. Namanya orang tua, pasti cara didiknya beda.

Jadi, formula sukses lau apa ni?

Untuk baca Judgemental Series gue yang lain, bisa klik disini:

13 comments :

  1. Bener bgt sih, kalo duniawi bgt apalah sukses itu.. Iya la, makanya di setiap doa gw selalu selipin semoga segala sifat2 kebaikan selalu mengalir ke anak2 aku.. Aamiiiinn..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinnnnn mba Ditaaaaa *coret coret header*

      Delete
  2. makanya aku kadang balikin aja ke al-quran sama sunnah, udah ada panduannya tggl jalanin, karena mata duniawi selalu biki kecewa dan sakit hati, right?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang duniawi selalu menuntut lebih :D

      Delete
  3. formulanya = akhlak yang baik + bekerja sesuai pasion dia :)

    ReplyDelete
  4. Dari rubrik ini aku jd tau, dunia per parenting an kejam. Moga kuat nanti

    ReplyDelete
  5. sukses itu buat aku bagaimana aku sebagai orangtua bisa mencintai anakku apa adanya sekalipun anakkiu berbuat salah. dan akupun sama pengen Arsyad bekerja nanti sesuai dengan minatnya dan aku gak mau seperti mamaku yang mengkategorikan "sukses" anaknya adalah jd pns *laaaah gw curhat

    ReplyDelete
  6. Sukses itu ketika aku gak melulu mikirin uang. Kerja di kantor bukan semata-mata buat ngejar uang biar bisa survive dari tanggal 1 ke tanggal 1 lagi. Tapi karena emang aku mau kerja, mau ngasih sedikit manfaat buat kantor, buat lingkungan tempat aku tinggal. Uhm, bisa dapet passive income lah katakanlaah ya. Terus, bisa menikmati waktu dengan bahagia bareng orang2 yang aku sayang. Enough. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bahagia ya kalo ngasih manfaat :D

      Delete
  7. Bagiku sukses sbg ortu idem kyk mba *males mikir* hahaha..
    tp boleh curhat mba?bapaku anggap anak sukses adalah masuk PNS, sdgkn aku lah opo kerja masih diswasta nyambi suka nulis2 blog meski uda dpt achieve sampe ke KL gegara nulis aku ttp dikasi label GAGAL sama bapa kerana bkn PNS *melamun*
    dari hal itu aku ga mau porsir anakku untuk jd spt yang aku mau krn anakku bukan aku biarkan dy tumbuh mjd yang spt dy cita-citakan.
    Demikian ceritaku smga ga bikin mba sedih :)

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top