SOCIAL MEDIA

Thursday, 19 January 2017

#SassyThursday - Penyesalan


Penyesalan terbesar gue mungkin tidak kuliah gambar.
Dan menghapus foto Grace agar grid Instagram gue rapih.
Punya Ka Icha:


Selebihnya, gue rasa gue kurang akrab dengan penyesalan. Gue tipe yang 'plan B' banget sebagai seorang yang fleksibel dan.... merasa penyesalan itu ngga berguna.

Susu udah tumpah ya dilap, jangan ditangisin.
Kalo ngga dilap ya akan ada semut, potensi susu basi di lantai.  Ngga ada hal baik yang terjadi ketika kita menyesal.

Menyesal itu punya 'partner', yaitu berandai.

Andai gue ini, andai gue itu.

Gue sering kok berandai-andai yang sampai parah banget, tentu alasannya ga mungkin gue kasih tau.

Tapi kita sering mikir gak? Kalo.. gimana kalau itu adalah jalan yang sudah ditakdirkan?
Kayak tempat kuliah gue sekarang yang memperbolehkan gue menikah, tentu beda dengan tempat lain yang tidak memperbolehkan.

Kayak gue yang menikah muda, kadang suka nyesek karena ngga bisa main, ngga bisa bebas, harus gendut melahirkan, padahal harusnya gue main dan bersenang-senang nongkrong bebas ngejob.

Tapi bisa dijamin, moral gue sangat terbenahi sejak ketemu Brian. Sangat sangat sangat. Dulu gue ngeliat muka keluarga aja udah muak, sekarang i love my family. Kebaikan yang ngga bisa gue dapetin kalau gue ngga menikah. Serta skill survival dari Brian seperti masak, perbaiki torrent air, cuci baju dan sebagainya.

Makannya orang yang paling nggak oke itu orang yang mengutuk keadaan, apalagi sampe ditulis di status. Ngga oke banget.

"Gimana sih katanya ini ternyata ini blablabla emang kamu ga peduli hati aku? Seharusnya kita ngga nikah". Daaaang girl, kalo lo ga ketemu pasangan lo sekarang mungkin kondisi lo sudah lebih buruk.

Bisa aja kalo lo ngga ketemu pasangan lo sekarang, ternyata lo akan masih single sampe umur 42.
Bisa aja kalo gue ternyata masuk DKV di ITB, gue gak boleh nikah.

Ya tetep sih menyesal karena ngga ambil DKV, padahal hal yang gue lakukan meliputi fotografi, gambar header, design dan sebagainya. Anak DKV banget.

Ya namanya manusia, suka berandai. Kalo gue masih langsing pasti job soloist gue banyak. Tapi kan belum tentu ya?

Belum tentu semua akan menjadi keinginan kita sekalipun hal itu beneran terjadi.
Kalau misalnya gue kembali ke masa lalu, MISALNYAAA, terus akhirannya lebih buruk dari takdir gue sekarang gimana?

Some things emang direncanakan Tuhan.
Ketika gue harus skip UTS karena umroh, dibalik itu gue ketemu manusia yang jadi suami gue sekarang.
Ketika gue harus menggendut karena punya anak, dibalik itu gue belajar yang namanya membenahi diri total demi anak.

Penyesalan mungkin untuk orang yang plin-plan. Tidak yakin, tidak teredukasi lalu dibiarkan memilih. Yaudah, menyesal.

Ngga ada yang harus disesali, yang ada hanyalah Plan B.

Hamil luar nikah? Plan B nya adalah ayo kita berdua ngaku, kita berdua sama-sama diamuk orang tua. Plan C nya kalau kamu kabur, aku ke orang tua aku, melahirkan diam-diam, rawat di rumah. Plan D nya kalau ngga diterima siapa-siapa, lari ke rumah temen, bekerja di minimarket demi uang lahiran dan kontrakan.

Kalau mau sebut-sebut menyesal, banyak banget yang perlu disesali. Nyesel kenapa Hitler pas TK ngga dibunuh, nyesel kenapa Adam dan Hawa makan buah Khuldi, nyesel kenapa gue ngga bawa handuk ke rumah sakit untuk kedua kalinya.

Orang menyesal juga karena ekspektasi terlalu tinggi, makannya kenali dulu calon pasangan.
Cuma kalo udah kadung yaaa... Jangan menyesal dong.

Karena nggak guna.

Lu mau marah-marah di socmed? Marah-marah depan ibu-ibu komplek? Marah-marah depan muka suami? Orang tua? Buat apa? Buat nyalahin mereka? Emang berguna? Emang bakal mengubah takdir? Langsung wussssshhhhh lu nikah sama pangeran Saudi yang kaya raya?

Kan nggaaaaakkk....

Lu ngga akan mengubah takdir lu, lu tetep kaya gini, bedanya lu dipandang jijay karena jadi tukang ngeluh. Bedanya lu jadi bahan olok-olokan grup chat Whatsapp, bedanya orang yang akan kerja sama akan ilfil dan ogah make jasa lu.

"Ya mereka harus membedakan personal dan professional"

Iya, kita juga harus ciptakan kondisi meyakinkan, dapat dipercaya dong. Makannya, temenan sama bos/klien di FB itu baaaahaaayaaa karena rentan krisis kepercayaan.

".... kok temennya bos gue profile picturenya cabe-cabean dede-dede gemaz?"
"Kok klien gue share statusnya Jonru....?"

Jadi ngelantur ya, hahaha!
Terus akan menyesal, lo ga akan bisa memandang bos lo dengan cara yang sama sejak tau hal itu hahahaha :(

Gue jadi penasaran, nyeselnya ABG gimana ya? "Gue nyesel kenapa ngga nembak duluan...", "Gue nyesel kenapa mutusin lo....".

Yakan? Keputusan yang ragu, berlandasan emosi semata, takut kepada hal yang belum tentu terjadi juga leads to penyesalan.

Penyesalan karena belum berbuat dan penyesalan karena terlanjur berbuat, lebih sakit mana? Ya menurut gue sakit dua-duanya sih.

Cuman yaudah kalo nyesel mulu kapan mau bahagia kan? Nyesel mulu emang ga capek? :(

Daripada nyesel yang ga berguna, mendingan.... mendingan shopping makeup! YEYYYY~

Makeup adalah koentji.

14 comments :

  1. Ampun, Nahla. Endingnya make up, hahaha.
    Suka sama tulisan ini. Dan super setuju. Menyesal itu nggak guna, untuk sesuatu yang sudah terjadi. Ambil hikmahnya aja, dan belajar biar ke depannya lebih baik. Lagian kalau segala sesuatu dipikirrr terus, yang ada kita nggak ngambil2 keputusan. Ya nggak sih?

    ReplyDelete
  2. "Makannya, temenan sama bos/klien di FB itu baaaahaaayaaa karena rentan krisis kepercayaan."

    ini nih.... males banget kalo di add atasan/klien di FB.
    Apalagi kalo atasan, suka nulis status yang nyindir/nyinyir di socmed. Hahahaha Cukstaw, deh.

    Dulu juga pengen banget kuliah di DKV ITB/ITS, tp nggak direstui orang tua. "Ngapain? kuliah koq, nggambar.". Tapi yaah, mungkin kalau dulu jadi ngambil DKV, aku nggak bisa kayak sekarang ini. :D

    dan satu-satunya penyesalan sampai sekarang adalah, Kenapa nggak jaga badan, setelah bekerja. :)))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga masih nyesel kenapa ga dkv huhu

      Delete
  3. inget tentang adegan di Harpot yang harry sm Hermione ngerubah sejarah? emang sih disana jadinya baik, tp blm tentu semua...bisa gt kata Albus. takdir yg kita jalani adalah yg terbaik. kata 'andai' bahkan sgt tdk dianjurkan nabi

    ReplyDelete
  4. andai,,
    jika andai boleh,, tapi memang bener kata Nahla,, kalau itu memang jalan takdir kita pie ? ya jalani toh..
    intinya MAKE UP dalah kunci bahagia yak,, hahahah

    ReplyDelete
  5. Sebagai abg, aku sering nyesel: "kenapa aku tadi berani sama ortu?" "kenapa aku tidak belajar materi itu dari kemarin." dll
    btw, menyesal juga bisa memperbaiki diri kedepannya kan, kak?

    ReplyDelete
  6. Setuju banget nahla~ intinya, jangan banyak mengeluh :D

    ReplyDelete
  7. Serius tulisan yang ini bagus dan on point! :))

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top