SOCIAL MEDIA

Thursday, 5 January 2017

#SassyThursday - Privacy!



Don't. Step. On. My. Privacy.

Ka Icha disini ya:

Gue punya privacy issue yang lumayan parah karena beberapa hal yang gue alami sejak kecil. Berasal dari keluarga nona-nona, tentulah orang lain memutuskan apapun tentang gue. Sebagian besar senang, sebagian besar lagi sangat tidak senang.


Tidak senang karena ada anggota keluarga gua yang masuk kamar ngga ngetok, buka pintu kenceng-kenceng dan ngubah susunan kamar gue. Tanpa persetujuan gue! Ngga hanya itu, beberapa hal-hal kecil sering 'diambil' dari gue. Mulai melihat pakaian gue yang melekat di orang lain, duit recehan kok ngga ada? Lho kok posisi kamarnya berubah?

YESS, gue ngga punya privacy di kamar sendiri. Level dimana kalo gue cari barang harus tanya orang lain karena i don't even know!
"Nahla, makanan A di mana?"
NGGA TAUUUUU, bukan gue yang simpennnn!

"Buku B mana?"
NGGA TAUUUUU, ada yang mindahin kali!

Coklat yang tiba-tiba tinggal setengah.
Masker yang tiba-tiba bau minyak gosok (Masker Laneige yang Sleeping Pack) padahal gue ga pernah pake minyak gosok. Berarti ada tangan yang nyolek dong?
Sampe uang gue dipake dulu baru bilang. Dibilangnya sama mbak gue lagi, "Mbak Nahla, kemarin XXX ngambil uang mbak untuk XXX..."

Ya, separah itu. Senggak punya itu.

Atau dulu ketika razia isi handphone, apa lagi ya? Masuk kamar tiba-tiba ada yang lagi ngotrek-ngotrek lemari.

Makannya gue suka menikah. Brian kayanya ga ngijinin gue ngegaul terlalu malem, but much better than my life before marriage!

Gue punya privasi, duit gua yang di situ ya di situ terus, ngga ada yang ngotrek-ngotrek barang gue, hape aman, segala macem.

Makannya gue semangat nikah, ngga sabar 'keluar' dari kandang, ngga sabar punya privacy, ngga sabar hidup bebas. Walaupun nikah juga ngga bebas banget.

Iri ya sama anak lain yang hidupnya kayak bebas gitu, bebas clubbing, bebas apa segala. Dulu mah beh gue pulang jam 7 malem aja uda diocehin ahaha :(

Karena privacy ini juga, gue sangat sangat sangat dekat dengan kamar gue. Paling deket sama kamar asrama saat SMA karena gue bebassss, ngga ada yang masuk-masuk karena ruangannya dikunci, ngga ada yang mindahin barang, and i know exactly dimana barang-barang gue. Every single of them. Karena gue yang atur, gue yang memegang kendali.

Walaupun dalam pernikahan Brian yang memegang kendali, tapi gua masih punya space pribadi.

Privacy issue itu bisa buat anak pingin kabur dari rumah lho, jadi bahaya banget kalo kita abuse privacy anak. Percayalah you wouldn't want to have a privacy issue with your kid(s). Sekali anak ngga percaya sama orang tuanya, anak *maaf* abis aborsi pun orang tua ngga bakal tau. Bahaya gak?

Bahaya dong hanya karena hal-hal kecil anak jadi punya trust issue. Apalagi dilengkapi dengan kurangnya kasih sayang orang tua. Jangan heran kalo tiba-tiba ada kejadian yang menonjok dalam hidup. Jangan heran kalo anak pulang-pulang udah mengandung.

Karena apa? Dia mencari 'ruang' di luar. Dia mencari kasih sayang. Dia mencari orang untuk dia percaya. Kalo udah percaya sama satu orang, bertindak kriminalpun gue rasa bakal rela karena hanya dia yang memberi kita hal mewah bernama kepercayaan.

"Kalo ngga ada dia, siapa lagi yang aku percaya?"

Ugh bro, masa remaja itu penentu masa depan. Makin keras makin baik is bullcrap. Makin tidak dipercaya makin menjadi-jadi.

Gimana kalo ada temannya yang sesat tapi ngegombal pake kata-kata "Gue cuma bisa ngandelin lu, bro"?
Kemakan udah. Apalagi anak ngga punya andil di rumah. Udah kelar udah, BOOM anak lo bakal jadi pengedar narkoba.

Ya kasus ini sih berlaku kalo titik ekstrim dimana anak ngga dapet kasih sayang, ngga dapet trust, ngga punya privacy.

Tapi ngomong mah gampang ya, gimana kalo Mabi udah remaja dan tingkahnya sangat mencurigakan? Ya pasti karena gue khawatir dan penasaran, ngecek hapenya dong.

Gimana kalo ternyata kecurigaan gua terbukti?

Untung gua tau duluan, jadi bisa ambil langkah awal untuk mencegah dia terjun lebih dalam.

Tapi membayangkan muka Mabi yang shock karena gue 'tau' aja udah sakit rasanya.

Hubungan ibu-anak harus dilandasi dengan kepercayaan kalau ingin anak tetep lurus di zaman sekarang.

Karena the world is going crayzeh. Anak lo harus bisa cerita apa aja, anak lo ga boleh punya trust issue.

Kayak gini deh, orang yang lebih tua kaget dan miris liat awkarin.

Gue nggak.

Sungguhlah dia potret remaja masa kini. Banyak yang mengadopsi gaya hidup kaya dia. Anya segala macem.

Kalau lo masih kaget liat awkarin berarti lo kurang akrab dengan perkembangan sosial generasi anak lo. Lo kurang gaul. Lo menutup diri, menganggap generasi lo terbaik terus ngga memantau generasi bawah lo.

Ngelantur ya jadinya? Hahahahah!

Trust issue ngebuat anak curhat dengan siapapun di luar rumah/llingkungan kelaurga. Kalo bahan curhatnya disalah gunakan gimana?

***

Intinya, nomor 1 harus ngebangun trust. Ngga boleh jadi nomor 2. Karena anak adalah teropong jaman sekarang. Kalo teropong lo burem lo ngga bisa memantau kerjaan anak lo, kan serem.

8 comments :

  1. Jadi inget jaman mondok dulu, satu kamar isinya 37 orang. Bener-bener kayak nggak punya privasi. Makanya ada beberapa anak yang punya sudut-sudut asrama favorit buat privasinya. Aku pun kalo pengin sendiri kudu ke kelas. Di kamar mah ruameee ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wak rame banget aku pasti stres kalo disana

      Delete
  2. trust ya trust.. ini aku lagi berusaha bangun bangett..... thanks nahla

    ReplyDelete
  3. Aku pun dari dulu gak punya privasi di rumah, jangankan posisi barang di kamar. Kamarku aja pindah-pindah, sekarang di depan, besok di belakang. Tapi aku bukan nona-nona sih, emak gue aja kurang kerjaan suka mindah perabot, wkwk.

    Tapi papaku overprotect parah, hpku disetting kode kunci aja bisa diamuk soalnya dia gak bisa buka, haha. Makanya berusaha banget bisa lulus kuliah di luar pulau biar bisa bebas.

    ReplyDelete
  4. kalo anak udah hilang kepercayaan sama orang tua ya udah curhat kemana aja sampe bahan curhatnya disalahgunain #kisahnyatakehidupan

    ReplyDelete
  5. Nahlaaaa aku ngalamin juga nih masalah privasi. AKu kan belum nikah ya, tapi uda jalan 6 tahun aku tinggal kost sendiri. kenapa? Karena aku jadi punya privasi. Terus aku juga tipe anak jarang pulang karena kalau ga pulang seminggu, kamarku bisa berubah. Entah posisi tempat tidur, entah baju-bajunya, entah sesepele bau spreinya kaya minyak gosok, sampai "kamu tidur ma ibu ya," kamar sebelah lagi dipakai nyimpen apa gitu... Dan bener yang kamu sampaiin gara-gara nggak punya ruang privasi, tinggal di rumah itu bagiku bikin stres. Aku nggak bisa diem aja gitu. Aku bingung mau menyendiri di mana. dan sebagainya

    ReplyDelete
  6. Aku alhamdulillah dpt trust bgt, tp ya tetep diprotek. Main g boleh lewat maghrib

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top