SOCIAL MEDIA

Thursday, 26 January 2017

#SassyThursday - Menahan Diri



Menahan diri. Sungguhlah itu subjek paling susah dalam hati manusia, gila lau! Menurut gue tingkat kebaikan seseorang paling tinggi ketika orang bisa menahan diri dari hawa nafsu. Menurut gue tingkat penguasaan manusia terhadap dirinya uda pol ketika dia bisa nahan diri.

Baca punya Kak Icha:


Dan gue udah JAUHH bisa nahan diri dibanding dulu. Dulu itu dari SMP sampai 1-2 tahun pernikahan! Wow lama banget.

Dulu gue mengibaratkan diri sebagai orang yang... ya udah nyelem dulu aja.
Berbuat maksiat, ya udah nyelem dulu aja. Yaudah merem dulu, akibatnya pikirin nanti aja.
Impulsive buying? Ya udah beli aja dulu, toh ada duit. Toh lo ngga langsung jebret miskin kalau beli body lotion itu.
Temen punya rahasia juicy? Ya bagi-bagi dikit lah ke orang lain, bisa jadi bahan pembicaraan. Itung-itung temen baru.

Dosa banget, makanya gue consider diri gue jauh lebih baik dibanding dulu pas gue masih remaja. Gue ngga bisa kontrol diri. Sekarang juga masih jauhhh dari kata berhasil 'kontrol' hawa nafsu, tapi jauh lebih baik.

Lebih baiknya berupa apa? Nih gue kasih gambaran aja. Butuh 5 bulan buat gue untuk beli 1 blush on seharga 200 ribu! Ngga mau mengecilkan nominal, tapi 200 ribu itu mudah sekali gue keluarin untuk sekedar beli burger, makan di restoran, traktir teman, belanja di giant. MUDAH bagi gue untuk keluar duit 200 ribu. Dan akhirnya hari ini gue beli karena produk itu udah langka kaya apa tau.

MUDAH kenapa capslock? Karena dihitung dari penghasilan receh, nafkah. Ya bisa lah kalau keluar 200 ribu. Tapi sampe 5 bulan nunggu? Artinya gue nahan diri banget.

Nahan diri untuk ngga ngomong kasar di blog, nahan diri untuk nggak ngeluhin suami/keluarga/keadaan di socmed, nahan diri untuk nggak menyelam di lipstick 100rb/3. Okay that's a very good deal!

Tapi gue butuh nggak?

Gue sadar bahwa blush on ini nih, yang 200 ribu ini akan ada di makeup stash gue selama 10 taun kedepan kali, ampe abis lah. Gue uda di level beli barang = beban. Memiliki pirivilege itu beban karena itu bakal gua bawa terus di punggung gua.

Gua bandel nih, misalkan diem-diem clubbing mabok tanpa sepengetahuan Brian. Ya elah padahal kan cuma sekali. Tapi kalau ada yang foto? Kalau ada yang japri Brian? Kalau gue bingung mau ngebohong apa ke Brian? Kan bisa berujung pertengkaran hebat dan retaknya rumah tangga.

Padahal clubbing juga cuma 1 malam, 1 botol tapi efeknya bisa Mabi ga punya mama-papa utuh huhu. Pedih ya bayanginnya?

Ternyata kita disuruh menahan diri karena yang kita 'tahanin' itu akan jadi beban!

It's not a pleasure kalau lu dikasih peringatan untuk menahan diri. It's not a pleasure to have 7 same shades of lipstick. it's not a pleasure to steal someone's wife.

Menahan diri karena istri tetangga mengundang, terus kalau kita kemakan beban bersalah ampe mati gimana? AMPE MATI! Ketika istri lau baik, masakin tiap hari, makin hari perasaan bersalah itu makin menggerogoti mental lu, makin gila sendiri, makin benci diri sendiri, rasanya mau mati.

Toxic.

Belanja impulsif leads to baju yang ngga kepake selama 3 taun, menuh-menuhin, jadi sampah. Ya masih mending jadi sampah, kalau rezeki lu ternyata mentok di tumpukan baju itu gimana? Karena  baju itu bisa dipake sama anak-anak panti, karena baju itu bisa membantu ibu-ibu yang baju aja cuma 1.

Udah berkali-kali banget gue kecemplung racun karena ngga menahan diri. Well, gue belajar banyak tentang bab menahan diri.

Dan cara agar menahan diri? Ya harus kena batunya. Karena orang ngga akan ngerti apa sihhh buruknya beli body lotion 2? Kan cadangan?
Apa sihhh buruknya beli foundation 4? Kan kondisi kulit blabla?

Buruknya? Lo numpuk barang. Ketika expired harus lo BUANG dalam keadaan botol penuh.

Apa sih buruknya ngambil 1 M? Toh masyarakat juga ngga tau pajaknya buat apa? Itu dosa besar, ngga lu tanggung di sini tapi di sana. Uda berapa ratus rumah orang miskin lu gerogoti demi nambah 1 buah Richard Miller?

1 M itu akan menjadi kecil kalau temen lu udah dapet 1 T.
1 T akan menjadi kecil kalau temen lu mengelola tambang emas.
Tambang emas akan menjadi kecil karena lu bisa menguasai 1 negara?

Serius, emang lu ga takut mati? Hahahahah!

Ah sok banget lu, Nahla. Gue aja kemaren impulsive buying kok pas beli makanan di McD. Yang harusnya gue cuma beli triple cheese burger, ini gue tambahin apple pie.

Ya, gue udah di tingkat dimana nambah 1 apple pie seharga 10 ribu adalah beban finansial, beban perut, beban kepala. Segitu traumanya belanja impulsive.

Karena gue uda pernah ngalamin 1 kamar gudang besar yang sempit, sumpek, gelap dan semua barang menjadi sampah. Beban. Mending dibakar aja.

Karena gue udah pernah menjadi pelaku abusive relationship dimana kerjaan gue sehari-hari cuma pengen mati, hanya karena ngga bisa menahan diri untuk 'meraup' hak kepemilikan orang lain hahaha.

Yang kesisa paling belum bisa menahan diri dari jaga omongan kali ya? Kadang suka nyakitin dan gak pas timingnya. Mungkin bisa tobat ketika gue udah dicablakin. Ya entah deh.

Oh tapi gue udah menguasai menahan diri dari.............. nangis!
Gue uda bisa nahan nangis di depan orang ketika lagi bertengkar, uda bisa nahan air mata, itu prestasi mengingat gue yang cencitip.

Menahan diri dari air mata biar ngomongnya ngga terbata-bata, ngga larut dalam perasaan sendiri, lebih selow.

Karena kalau gue membiarkan air mata gue turun, gue akan jadi lemah, pikiran gue kacau, argumen gue mentah dan bias.

Tapi gue kalah lah sama Brian, dia setaun kayaknya cuma 2x beli barang yang dia suka. Baru kemarin Brian beliin gue headphone samaan kaya punya dia, entah kayanya dia baru beli sejak 2 tahun absen beli apapun. APAPUN bahkan baju sekalipun!

Self control dia beyond manusia, yang bisa senyum hangat saat orang komen jelek tentang sesuatu.Yang bisa menahan diri dari kalimat "Aku capek" saat gue awal melahirkan.

Wah Brian siji deh kalau self control berupa nafsu belanja, tapi jangan disulut aja sumbunya ntar jedar jedar, K.O lu.

Intinya ya gitu sih, lo ga akan tau kapoknya nyebur kalau udah tenggelem.

7 comments :

  1. gak bisa nahan diri selama satu menit bisa berbuntut lebih dari satu jam ya... skill penting banget memang menahan diri itu

    ReplyDelete
  2. omgggggg quote of the day banget,soalnya lagi galau ginian juga :'((((
    "lo ga akan tau kapoknya nyebur kalau udah tenggelem"

    ReplyDelete
  3. iya bener nih nahla, perempuan paling susah nahan diri daripada laki-laki, apalagi soal belanja, suami aq juga belanja kalo dibelanjain sm aq, lebaran pun gak penting bgt buat dia harus punya koko baru atau sarung baru, yang ada masih bisa dipake ya udah, pake aja, tapi istrinya nih kadang suka mikir masa lebaran pake koko lama, sarung bekas tahun lalu sih, belilah buat suami. ya gitu deh pokoknya, susah nahan diri buat gak belanja yang gak penting dan gak butuh buat aq, tp mikirnya pengen punya mulu. thanks nahla for sharing.

    ReplyDelete
  4. Dulu aku paling susah nahan diri dari jajan/makanan. Belum pinter masak dan masih kerja, jatohnya males. Udah aja makan di luar mulu T_T
    Pas pindah Palopo apaan nggak ada tempat makan enak, hahahaha. Akhirnya rajin masak dan berasaaaa banget di keuangan. Padahal aku udah nggak kerja tapi malah bisa nabung lebih banyak! Wow.

    Sekarang yang paling susah adalah nahan diri buat nggak berprasangka. Apalagi di medsos ya. Liat macem-macem postingan kadang pikiran jadi liar nilai ini itu padahal kan kita nggak tau apa-apa. Makanya cari aman jangan sering-sering buka medsos, hehehe.

    ReplyDelete
  5. blum bisa nahan diri buying impulsif slalu trtarik sama diskon2 barang huhuhuu.. baidewei quotenya ihwaww Mbak Nahla
    "lo ga akan tau kapoknya nyebur kalau udah tenggelem."

    ReplyDelete
  6. aku mau menahan diri dari emosi yg meledak ledak

    ReplyDelete
  7. Iya bgt nahla, kalau di Islam kan kita diminta utk ga israf atau berlebihan dalam hal duniawi apapun itu. PR bgt deh di bab nahan diri spya ga israf, makasih tulisannya ha nahlaaa

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top