SOCIAL MEDIA

Friday, 20 January 2017

(Tips + Trik) Untuk Berhenti Berkata Kasar

Pls enjoy my acid trip artwork

Hahah ini apa yaaaa kaya curhat!
Tapi bener lho, kalau kalian jalan-jalan ke blog gue, pasti sadar sama perubahan ini. Atau nggak sadar? Nggak ya? Emang ya mantap sekali aq bangga.

Mungkin gue satu-satunya blogger yang.... swearing? Hahaha! Ya soalnya jarang sih, gue swearingnya 'rapet' banget frekuensinya. Entah... kayaknya Brian ngga baca blog gue karena tidak betah, istrinya belingsatan ganas, males juga ya.

Selain belingsatan, artikel yang gue buat ya akhirnya punya hawa panas. Oke buat yang suka pedes, tapi kan ga semua orang suka pedes ya? Terus kan katanya gue pengen viewers naik (demi sponsoran zz) ya akhirnya gua mau berusaha lebih ramah lingkungan aja.

Gue sayang banget sama reader blog gue, really! Makasih banget buat yang udah mantengin haloterong.com dari lama, makasih telah kasih gue kesempatan buat berkembang, thank you i lop u.

Tapi yang namanya blogger tersohor (CUIHHHHH), gue kerap dapetin 'ingatan' dari pembaca gue. Gue ngga pernah ngapus komen kok selama ngga anon karena anon itu ga guna dan cenderung - maap- nyampah, nyampah karena surat kaleng. Ngga ngenalin diri siapa, apa dimana, segala macem.

Tapi kalau dari blogger lain ya gue harus menghargai juga, bagaimanapun mereka adalah pembacaku :)
Salah, bagaimanapun mereka menyumbang views aku sehingga aku lebih #famous #kid #on #the #blog

Astaga songongnya gua, aduh yaampun help.

Sebenernya pembicaraan ini berawal dari teguran pak suami, jadi gue lagi komen-komenan sama temen SMA dan ada 1 kata swearing berisikan 3 huruf. Langsung ditegur, disuruh hapus.

Terus gue galau kan, gue chat ke grup teman-teman, "Haruskah aku ngurangin kata-kata kasar?". Lalu Kak Icha kira-kira bilang gini:

Kamu mau kayak Younglex yang ngomong kasar? Kamu tau kan fansnya kaya gimana?
Mending kaya Chandra Liow, ngga kasar tapi tetep lucu. Masing-masing punya fans berbeda.

Lalu gua melihat fans Yanglek:

Oh boy. Demi apa? Oh my. Entah.
#funfact: Gue kira 'daster' itu emang karena si anak kependekan, taunya...


EMANG MODELNYA GITU GENGS HAHAHAHHAH

I can't tell if it's funny or futuristic anymore. Mungkin semacam maskulinis ya? "Emang cewe doang yang boleh pake daster?". Lalu Yanglek ternyata adminnya Indonesia Maskulinis misalkan. Waaaowww.... Amaazinggg...

Kembali ke berkata kasar, gue bilang, "Tapi kan aku emang anaknya kaya gini, ka."

Terus dia bilang gini... "Sama juga ya kaya Karin?"

OOOOUWWWWWWW gurrrllllll demi apssss?

Tapi ya bener juga sih.

Gue takut identitas diri hilang, ciri khas hilang kalau ngga ngomong kasar.
"Masa karena ngga ngomong kasar doang lantas hilang identitasnya?" kata ka Icha.

Iya ya, emang gue selemah apa ampe ngga ngomong kasar aja langsung tenggelam? Bukankah masih ada lawakanq? Yang lutu? Bukannya gue punya ciri khas yang ngga hanya ngomong kasar?

Akhirnya gue coba dikit-dikit, bener-bener ngomong tanpa bahasa kasar. Lalu nanya pendapat. Tanggapannya ternyata...

"Bagus banget"
"Masih kerasa kok Nahla-nya"
"Karakternya masih kuat kok. Tuh, bisa kan?"

DAN AKU BISAAAAA~~

AKU BISAAAAA~~~


Ada beberapa tips dan trik untuk ngurangin swearing ala gua.

1. Tiap swearing itu ada 'tingkatan'nya,

Tinggi: Berbau seksual.
Medium: Berbau binatang dan kotoran.
Light: Berupa ungkapan (kampret, anjir).

Kalo lu suka swearing tingkat tinggi, ngga usah ujug-ujug langsung berhenti, karena ngga mungkin. Ya turunlah ke medium. The N word dan the K word di-stop dulu, coba ganti pake si A atau T. Sama-sama kasar tapi tingkatannya beda.

Kalau udah, ke medium ya ke light.
Kalo udah ke light artinya lau bisa, selamat, lapyu.

2. Kalau udah ke light, ganti kata itu dengan ungkapan atau emoticon!

Misalkan mau nulis:
Ah gue ga suka banget anjirrrrr..

Ganti jadi:
Ah gue ga suka banget zzzzzzz..

Makannya gue suka ngomong "Zzz" akhir-akhir ini kann? Karena apa? Karena itu pengganti anjir :D

Atau ganti dengan 

"Aaaaa..."
"-_-"
"Erghhh.."
"Ewww"

Lebih halus kan dari anjir? Lo masih bisa mengungkapkan emosi dengan hal-hal itu.

Kampret kesel banget gue
AAA kesel banget gue

Yey, kamu berhasil! Hore hore hore hore hore hore.

3. Percaya bahwa lo ngga akan kehilangan makna even ngga swearing.
Karena pembaca gue ngga ada disini hanya untuk melihat gue swearing kan? Yagak yagak?
Percaya bahwa lo itu punya kualitas yang ngga akan pudar hanya karena mengurangi swearing.

Terus selain swearing, 'hawa panas' di blog gue ngaruh ya ternyata.

"Tulisan kamu marah-marah doang, aku sama JG kadang bingung kamu mau ngomong apa," kata ka Icha.
"Iya betul," kata mba Windi.
"I like the way she is," kata kak G.

Terus dalih gue adalah mentransfer energi. Ya bukan dalih sih tapi gue emang percayanya kayak gitu aja.

"Iya tapi orang jadi fokusnya ke marah-marahnya kamu, bukan ke opini kamu." And i don't want that.
Gue marah-marah biar orang ngerti, tapi kalau outcomenya malah sebaliknya ya sebaiknya jangand.

Soalnya tulisan gue jadi ga guna, gagal deh jadi blogger famous. Ntar kalo gue masuk TAKIS gimana? Wai o ji es yogs takis mreka bilang diriku. Tak. Bergunah.

Akhirnya gue disarankan untuk proofread. YESSS, gue ga pernah proof read sebelumnya! Gue heran kenapa yang baca blog gue pada suka, padahal gue sendiri males baca tulisan sendiri hahahaah!

Karena dengan proofread, kita bisa ngebaca mood. Kalau ngga merah amat ya aman berarti. Menghindari marah-marah gajelas dan penggunaan kata aja.

Ternyata dibilang bagus juga aQ bangga pada diriQ.


**

Intinya yuk deh, bisa lho ternyata. Ya walaupun di dunia nyata ato grup chat sama temen-temen kadang suka kelepasan, tapi ngga ada salahnya lebih ngasih contoh ke anak gua kalo baca.

"Tuuh Mabi, dulu mama sompral sekarang mama manis kan? Idola kan? Mabi pasti ngefans sama mama kan?"

Yea and that concludes all of my blablabla today, have a very nice day!

14 comments :

  1. Sompraaalll mabi sompraall.. Ekekekek

    ReplyDelete
  2. Kalau aku suka bilang kepeet jika sedang bete or kesel :D
    Salam kenal Mbak, aku tau dari Mbak Gessy.

    ReplyDelete
  3. Aku biasanya swearing ke temen-temen cowok yang emang ngomongnya asal jeplak, eh semenjak menikah karena suka diomelin si aa jadinya berhenti deh.

    ReplyDelete
  4. wahhh bermanfaat banget nih artikelnya... makasih ya..

    ReplyDelete
  5. alih2 ngomong kasar atau jorok bilangnya pas lagi kesel itu: hufff ! atau diem. & kebetulan gak terlalu suka ngomong kasar apalagi jorok, karena risih dan gak suka dengernya.

    ReplyDelete
  6. Baca tulisan2 mba nahla aku kayak ngaca..dulu style ku jg gini 😂.skrg dah kalem sendiri..krn dah jd ibu hehe.

    Btw aku ngakak pas baca "dulu mama sompral, skrg mama manis kan..mabi ngefans kan sama mama" 😂
    Mabi..you're lucky 😂

    ReplyDelete
  7. Saya banget nih, tapi... Ya..... Aku sesuaikan kok kak kalau lagi ngobrol sama siapa, kalau lagi ngobrol sama blogger dan pembaca kayaknya gak berani bilang "anjirrrr" paling aku ganti "kyaaaaaa" :"D

    limlimzi.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  8. sebenernya akupun sesekali msh kelepasan suka swearing, apalagi kalo ngumpul ama temen2 deket ;p.. tp sjk nikah memang diusahakan bgt ga kluar kata2 kasar itu, karenaaaa, suamiku yg solo, bahasanya halus ;p.. hahahaha, dia sndiri jg ngelarang aku ngomong kasar sih.. ya sudahlah, secara yg diminta dia memang bgs, aku nurut jdnya ...

    tapi kalo ttg blogmu, aku suka kok, yg kamu marah2 di blog, atopun yg skr less swearing, ttp dapet khas nahlanya ;).. isi postinganmu slalu enak dibaca, ga bikin bosen samasekali.. yg bagian marah2nya, justru bikin aku lbh ngerasain apa yg sbnrnya mau disampaikan :D..itu menurutku loh yaa

    ReplyDelete
  9. Ini ala abg nih swearingnya mbak ;) dijamannya saya belum ada atau sayanya yang nggak tau kali ya.

    ReplyDelete
  10. bagaimanapun kata kasar akan menyakiti hati orang

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah, tipsnya keren, bahasa anak muda. Pesanmu nyampe dengan mulus kalau kayak gini hahaaa.... Swearing itu kebiasaan yg nggak sengaja kita serap dari sekitar, seperti teman2 dekat atau tontonan. Jangan sampai ya, anak2 swearing juga setelah baca blog mimi atau memonya. Aku swearing juga kok krn swearing itu melegakan, tapi dikalangan terbatas, yi group chat teman dekat atau ngobrol langsung, nggak yg terpublikasi bebas macam blog. Jadi dewasa itu yg nyebelin ya kayak gini, kadang gak bisa jadi diri sendiri, kudu jaga image. Demi apaaa.... demi banyaklah, ntar tau sendiri krn tiap orang beda tantangan hidupnya.

    ReplyDelete
  12. aku bisa ditoyor sama ibuk kalau ketahuan ngomong kasar. tapi beda dengan adiku, lingkungan pertemanan dia parah banget bahasanya

    ReplyDelete
  13. Gebleeeek, sumpah aku ngakak di bagian yang kamu sangkut pautin ama yanglek dkk. But, yeay good job Nahla!

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top