Tuesday, 1 December 2015

Judgemental Series - Sensi Karena (Masih) Gendut



freepik.com

Pernah gak sih kalian ngerasa ‘gak nyaman’ dan ‘tersinggung’ sama orang lain?

Pernah?

Terus apa sih perasaan kalian pas lagi ngerasa membara gitu? Kalo gua sih dari dulu ampe sekarang cuma satu yang gua lakukan: telen aja.

Telen aja. Apapun telen aja.


Soalnya gimana ya, ya mungkin kita nganggep orang yang bikin kita tersinggung itu sebenernya ‘wajar’, jadi daripada kita dikatain ‘sensian’ mending telen aja, ikut ketawa bareng, nimpalin dengan kalimat kayak “ihh hahah” atau basa basi busuk semacamnya.


Pokoknya kita jangan keliatan tersinggung, jangan, haram hukumnya di lingkungan sosial, bisa-bisa kita loh yang diomongin padahal mah mereka yang sompral mulutnya.


Dan gua rasa budaya ‘telen ajah’ ini bener-bener berlaku secara nyata, walaupun keliatan tapi tiap hari pasti kita melakukan aktivitas ‘menelan ajah’.


Eh ngerasain gak sih kalo kita lagi ‘nelen’, kayak ada batu yang jatuh gitu ke ulu hati? Gua sih iya hahahah. Rasanya kayak berat, terus belakang leher dingin.


Emang kenapa sih segitunya?



Gatau. Apa guanya yang sensi atau gimana, cuman jujur aja gue ini gampang banget tersinggung, tapi kalo dipikir-pikir lagi……………….


Bukan gue yang sensian.


Iyak, itu kesimpulan yang aing ambil sejauh aing 20years old menghirup bumi, gue merasa kalo gue pantes tersinggung. Abis gimana ya? Akhir-akhir ini semenjak jadi ibu, banyak banget orang yang komennya sangatlah ‘telanable’, tapi gimana ya? Society mengajarkan bahwa ketika gue membela diri terhadap komen sompral itu, guelah yang salah karena dianggap gak ‘fun’.


Fun apaan, funtat kali maksud u.


Kenapa gua yakin banget kalo bukan gua yang sensian? Karena gua udah mulai paham si batas antara candaan sopan lumrah dan tidak.

Dan ini kerasa banget akhir-akhir ini, ini gua ga nyindir siapa-siapa ya, cuman buat reminder aja kalo komentar tuh kira-kira, gimana ya, abis orang kalo udah ngatain orang lain tuh suka berasa paling sempurna aja hahaha. Padahal mah anak kecil baru bisa baca majalah Bobo mah juga tauk kalo even Chelsea Islan punya kekurangan. Kekurangan dia adalah mukanya kurang jelek. -_-

Fyi aja, gue paling tersinggung, bener-bener tersinggung, kalo orang udah komentar tentang badan gue. Mau keluarga kek, temen kek, sahabat *mereka gapernah si karena udah paham telan menelan*, stranger SIAPAPUN ITU.
“Lu kok jadi gendut?”
“Ko gendutan?”

Sekarang gini deh……………………… Sopan gak sih nanya kayak gitu? -___________________-



Tanya pada speaker handphone, sopan gak? Pantes gak kalo orang lain tersinggung?
Terus…….. Lu berharap gue memaklumi itu? You think you’re funny? -_-

Banyak banget sih yang komen ini, beneran. Mulai dari teman kuliah, teman dunia nyata teman dunia maya, keluarga yang bekunjung, mbak-mbak.

Okelah gua emang gendutan habis melahirkan, okelah kalo misalkan gua diet demi memenuhi ekspektasi kalian, terus kalian mau gantiin nyusuin anak gue? -_-

Denger ya plis denger, ASI gue gak bakal ngocor kalo gak makan banyak, ngerti gak?
“Tapi kan ASI kan oksitosin blablbalal” please stop with those sh*t, teorinya begitu, kenyataanya? 

Ya di gue nggak gitu. Gue makan makin banyak = ASI gue makin banyak.
Kalo kalian belom punya anak, ya yaudahlah diem aja, toh nanya gitu dengan maksud ngejek juga gak sopan kan dul -_-

Ato kalo kalian bisa kurus dengan ASI, gak usah makan banyak ASI udah deres, ato apapun itu, ya bersyukur aja. Nikmat Tuhan tuh disyukuri dong, jangan buat ngejekin orang hahaha

Gua sampe detik ini ASI, dan I swear gak ngaruh ke timbangan.
Gue gak bisa makan dikit, kalo nggak ASI gua kempes, anak gue nangis-nangis lagi, bibirnya berdarah lagi karena kering pecah-pecah.


Jujur aja ya gua ampe nangis ke Brian, kenapa aku gendut, kenapa aku selalu diejekin, kenapa orang-
orang komentarin badan aku, aku mau diet aja, capek, aku capek diginiin.



Nusuk banget, beneran.


Gua berjuang buat anak gua biar selalu dapet ASI penuh, tapi ditengah perjuangan gua ada aja sih orang yang komentar gak enak, “ayo semangat diet dong ” gigi lu, lu mau gantiin nyusuin anak gua?


Eh gini ya, bukannya gua gak bisa diet, gua bisa diet, gua pernah dalam seminggu bisa turun 5kg, gak usah komen kayak “ih gak sehat ya seminggu turun 5kg” karena society mau gue kurus, gue bisa kurus, cuman gak sekarang, ada anak bayi merongrong minta susu, and oh please don’t start on the ocytocin sh*t, because it didn’t work for me (sekali lagi). Mau gua sedih kalo makan banyak ASI gua tetep jaya.


Dan sebenernya gua bisa lho bales dengan menjabarkan kekurangan mereka, tapi disitulah kemembalan hati gue teruji, toh sebenernya tanpa gua tunjukin kekurangan mereka, mereka udah tau.

Eh sekali lagi bukan gua ya yang sensian, merekanya aja yang sompral kurang bijak dalam 
berkomentar.

Tapi selain bentuk badan ini, ada sih satu komentar paling nggak enak dari orang yang paling gue respect…..


“Kamu kali yang gak bisa ngurus anak? Hahaha”




Shoot, langsung down banget.





Gua ga nyangka orang yang paling gua respect bakal ngomong kayak gitu, padahal kenapa coba? 
Cuma karena anak gua demam. Kayak anak dia gak pernah demam aja sih -_-


Itu menurut gua head shot banget, bedanya ini head sh*t. Mau nangis rasanya waktu itu.


Kalo dikomen kayak gitu, gua langsung flashback ke perjuangan melahirkan, rela cuti kuliah 1 semester dan bisa ngejar semua itu, lari sambil ngegendong anak ke rumah sakit, mastitis sampe gemeter, dan gue dibilang gak bisa ngurus anak?


“Ah dulu temen gua digituin gapapa”
Nah, gua ini menyuarakan isi hati temen lu, yang mungkin kalo lu jatuh di tebing gak bakal dia tolongin saking kebanyakan ‘nelen’.



Moral of the day, please jangan asal ceplok.




Okelah kalo kepribadian kalian extrovert, terbuka, chatty, tapi ya tolong mz/mb filternya tuh dipake, coba perasaan orang itu dijaga, kalo kaya gini gua juga merasa sia-sia buat ngejaga perasaan orang lain, ngapain, orang lain juga ga jaga perasaan gua.


BAPER BANGET KESEL.


Kalau ada yang tersinggung, maafin yak, aku gak bermaksud.



43 comments :

  1. Ngacung...klo ditanya orangnya sensian akoooh..bhahahaa palagi klo dibilang gemukan....yg bissa bilang gemukan justru orang yg ga kenal dekst alias sodara jauuuuh..ibuk aku aja bisa jg perasaan dg bilang klo bb aku uda segeran ketimbang pas dulu hampir anoreksia pas kuliah gegara nyinyiran orang yg suka bilang genduutt huhuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss ah hahaha entah kenapa komen tentang fisik tuh paling gak enak

      Delete
  2. hayooo.. jangan asal caplok yeee

    ReplyDelete
  3. Aku! Paling sebel dibilang, "Vin jangan kurus-kurus dong!"
    Wey! Aku udah berusaha makan banyak, nyemil, bahkan tidur mulu. Gak olahraga. *ini salah haha* Tetep aja segini. Mau gimana? Kesel iyalah! Sakit flu gak nafsu makan bobot gampang turunnya.
    Sapa juga yang mau badan kecil begini. Pengennya gemukan gitu. Semok, biar kelihatan sexy. :( Gak sih, pengen ideal. Gemukan dari sekarang.
    Mereka-mereka pengen kurus, Mau aku bilang, "GENDUT BANGET SIH KAMU!" mau? Gak mau kan? Tapi apa daya cuma nyengir mesem kecut asem.
    sebel kalau dibilang kurus. huuhuhuu.. emang badannya segini. Tunggu aku nikah dulu *katanya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya diblg tukang makan mba..kdg sebel malu n kesal sbnr nya..mang si porsi makan sy sering..gtw..bawaan lapeer aja..tp berat badan gt gt aja..smw pd blg makan bareng jiin(gila kagak tu)cm karena sy gak gendut gendut..

      Delete
    2. :'( sedih. Jahat mereka... Huhuu...
      Parahnya lagi, pas aku update status tentang sakit nggak nafsu makan, atau tentang keluhan tentang ejekan fisik itu, malah DIPROSPEK MLM, Oh tidak!

      Delete
    3. ada gak nih tombol like buat ngelike komennya Vindy Putri? dooh senasib banget sama gue, bahkan ada yang nuduh sakit kali, pucet banget sih, dll bolal balik. padahal udah dijelasin bolak balik klo gue kurus itu emang dari sononya. siapa juga yang minta badan kurus wong udah usaha...

      Delete
  4. aq krena lg hamil, jd jerawatan, ada aja yg komen.. tapi ah ga usah dipikirin.. ntr tua di jalan..

    ReplyDelete
  5. huahahahaha...aku kalau udah kesel..malah jadi kelewat PD dan jadi orang paling sekseeeh sedunia hihihihiii..perasaaan aja siih :)

    ReplyDelete
  6. aku agak sensian apalagi soal fisik. Dari dulu sampe detik ini tetep aja dibilang gendut. Kalau sekarang sih iya gemuk beneran. Nah dulu waktu masih normal tetep aja dikatain gendut padahal di kelas ada yg lebih gede badannya. Padahal mereka aja dasarnya yang terlalu kurus hahaha. Paling murka pas bikin kaos kelas pas SMA masa ada yang bilang gilang mah ukurannya double xxl kan kezel orang M aja masih muat. tapi puas juga sekarang beberapa dari mereka jadi gendut juga hahaha *tjurhat

    ReplyDelete
  7. samaaa buuu..satu yg saya belajar..no coment..teleen aja semua..ha ha

    ReplyDelete
  8. Helaaaw, anak deman = gak bisa ngurus anak??????
    Penyakit itu kadang datang gak pake diundang. Kalau anaknya gak gampang sakit ya bersyukur jgn nyiyir orang. Lagi pula imunitas tiap anak beda2.
    Ngomongin ttg gendut. Aku yah gitu agak gendut sejak lahir anak pertama blm bisa kurus

    ReplyDelete
  9. sama bu..satu yg saya belajar...no coment..telen aja smw..walau kezeel..ha ha

    ReplyDelete
  10. Ayo mbak... gendut2an... ntar pasti aku yang menang. Hehehe... piss... kalau lagi nyusuin bayi, telan aja deh komentar2 yang begitu itu... mudah2an kalau udah ditimbun bisa bantu nekan berat badan nantinya.

    .salam ibu menyusui.
    .phy.

    ReplyDelete
  11. Aku bukan tipe sensian ... apalagi kalau udah ada yg komentarin fisik. Tapi kalau komen kayak gini "Kamu kali yang gak bisa ngurus anak?" Siapapun pasti sensi. Apalgi aku yang jauh dari sifat sensi.

    Dan kalimat itu pun terlontar dari orang yang aku hormati. Rasanya pengan keluar semua sumpah serapah yang terpikir saat itu. Sayangnya kalau aku nyumpahin, yang dosa siapa? Hahaha di lema kan ya .... akhirnya cuma bisa nelen ludah dan nangis di kamar.

    Tapi kalai seandainya komentar itu datang dari orang lain, aku gak semarah itu.


    ReplyDelete
  12. hahaha, jangan ngamuk atuh rong, anggap aja makin gendut makin seksi, ane tau kok gimana perasaan ente, istri ane juga lagi nyusu anak ane yang baru 9 bulan

    ReplyDelete
  13. Ahaha iya mba.. mau gimana2 ada aja org yg komen ga enak.. :(

    ReplyDelete
  14. puk puk mommy mabi, tapi aku mah bukan orang yang " telen-an". Kalo ada yg ngomong gitu, langsung aja kubilang balik " iya nih gendutan, kamu juga pipiny agak chubian ya, sama pinggulnya kayaknya agak gedean". Kadang orng2 yg mulutnya ember gitu, emang perlu dapat serangan balik. biar tau kalo itu ga sopan banget #gwmahgituorangnya ;)

    ReplyDelete
  15. kalo lagi sakit ati sama org, biasanya lgsg berubah. CLING! brusaha jadi org yg melebihi org itu dan ngebuktiin kalo dia gak bener.. dan selama ini berhasil :D

    ReplyDelete
  16. Aaaahh saya mah bukan sensi lagi tapi emosi jiwa hahahah

    ReplyDelete
  17. Kebanyakan orang memang sukanya nuntut kita untuk ini untuk itu, kalo kita turutin mereka bakal seneng, kalo ada kerugian di kita karena nurutin mereka so pasti lah mereka gak bakal mau tau. Karena apa, karena mereka cuma nuntut aja, gak kasih solusi. Udah. Jangan sampe stres ya nahla nanti asinya terpengaruh (koreksi kalo aku salah, belum pernah punya anak maklum), biarin aja mereka bilang gendut asal kamu jangan stres. Kan ada tuh yang bilang happy mom raises happy kids, berat memang ngadepin orang yang suka komen fisik. Biasanya sih mereka juga fisiknya so-so aja hahahaha. Aku kalo diejek fisik sama orang tuh kadang pingin bales tapi kasian, soalnya dia nanti bakal malu kalo aku udah buka mulut. Dongkol banget memang kalo diejek, rasanya pingin kasih dia cermin super gede terus tunjukkin kekurangannya satu-satu. Tapi kan sayang ya uang buat beliin dia cermin super gede mending buat liburan uangnya. Udah ah makin ngelantur jadinya. Nahla semangat!!!

    ReplyDelete
  18. Akuu sering ditanyain "lagi hamil ya" karena perutnya belum kempes, terpaksa tiap kemana2 tahan napas (kalo pas inget) hihiii

    ReplyDelete
  19. kalo aku dibilang gendut...aku jawab aja "biarin...yang penting teteup cyantiiq...lagian emmangnya situ yang kasih makan akuu??"
    haha...

    ReplyDelete
  20. Aku orangnya bawel nahla hahaha tapi aku gasuka deh sama org yg komen fisik atau judgemental lainnya like kapan nikah kapan lulus dll. Gak sopan aja gitu menurut gue lagi kerja pencernaan org kan beda2 ya kaya gue gendut tapi mkn gue dikit cepet kenyang, ada juga yg makan banyak tapi kurus2 aja. kamu aja yg lagi nyusuin di komen gitu, apalagi aku yg masih gadis begini huhu sering bgt.

    ReplyDelete
  21. Ini yang paling ngeselin dari orang Indonesia, komentar fisik mulu. It could be considered bullying, though. Hostfamily saya di Australia sampai bingung kenapa ada temen saya yang nanya "Kok gendutan?" di timeline facebook. Mereka bilang itu bener-bener rude dan unacceptable.. Mudah-mudahan pertanyaan macam begini menghilang dari muka bumi secepatnya :|

    ReplyDelete
  22. Pengalaman aku banget.. Sedih rasanya kalo inget kenangan-kenangan kayak gitu mah. Jadi drop dead gitu. Tapi sekarang saya udah kurusan, "MAKASIH BUAT YANG DULU PERNAH NGATAIN". :D :D :D
    Makasih udah share :D :D

    ReplyDelete
  23. Kok aku malah kzl bangetnya sama cerita yang: Anak demam = Nggak bisa ngurus anak, yah?
    Lha namanya anak kecil masa nggak pernah demam? Eh aku belum punya anak sih. Tapi sering serem sendiri kalau denger/baca cerita-cerita soal mulut ibu-ibu yang suka ngomentarin/nyinyirin metode ibu-ibu lain. Semoga nanti kalau aku punya anak aku dijauhkan dari ibu-ibu seperti itu ^^.

    Yang sabar ya Nahlaaa. Aku juga agak gendut dan sering dikomentarin. Hisk.. Ga enak. Pengen nyambit. Pakai pacul.

    ReplyDelete
  24. Semangat mbak ngurus anaknya, abaikan tuh kalau ada yang ngomong anak demam = nggak bisa ngurus anak. Toh juga kita semua masih belajar agar bisa menjadi orang tua yang lebih baik lagi. :)

    Btw aku juga tipe orang yang gendutnya cepet, kemarin sempet nyoba OCD dan berhasil tapi beberapa minggu kemudian balik lagi naik berat badannya. :'(

    ReplyDelete
  25. sabar ya mommy mabi.. maafkan society yang mulutnya kayak gak pernak makan bangku sekolah.. saya juga sering banget sih dapet celaan fisik, apalagi karena kondisi body yang lebih besar dari orang lain.. termasuk perintilan bodynya :(( jadi sekarang ini sama anak saya ngejaga banget, ga pernah manggil anak saya dan anak2 lainnya dengan sebutan bully fisik kayak si ndut, kiting, pesek, dsb.. at least itu deh yang bisa saya lakuin untuk mencegah mereka ngeliat orang lain berdasar fisiknya..

    ReplyDelete
  26. iya,, kayak nelen batu terus masuk ke hati ,, iya betulll kayak ada yang ganjal,, padahal kalau nelen biasa nggak gitu loh ,, hwahwahwa ,, sebell kalo dibilang gendoot,,,tapi iya kan emang saya tambah gemukan,, TAPI ya jangan digituin donkk,, kancil,, :D

    ReplyDelete
  27. Kalo saya kebalikan. Ada temen abis melahirkan gemuk. Sejak itu saya yang nggak gemuk dan nggak kurus dibilang kurus. Pegang2 tangan saya sambil bilang, "Ih kamu kurus banget! Banyak makan doang biar gemuk. Bugar kayak aku." My God gemes banget. Padahal dia gemuk atau kurus juga saya nggak ngurus.

    ReplyDelete
  28. saya juga sensitif kalo bahas masalah fisik mbak, soalnya sejak sd sampe sma sy sering kena bully karena badan saya yang terlalu kurus :'(
    makanya saya berusaha sekuat tenaga untuk tidak membicarakan fisik orang karena saya pernah merasakan betapa sakitnya digituin :(

    tetap semangat mbak nahla, abaikan perkataan orang-orang itu,, anjing menggonggong kafilah berlalu :)

    ReplyDelete
  29. Sabaaar Mbak :) Aku juga suka mikir dulu kalau mau becanda,kira-kira kalau dibecandain bakal pundung ga, ya. Kalau ada yang bikin aku tersinggung ya sudahlah, abis mulutny dia mulut dia, ga bisa aku kendalikan. Kalau dibales sami mawon.

    ReplyDelete
  30. kalo menurut pandangan orang lain, hidup kita mah tidak akan pernah ideal mbak....ada saja yang kurang ato salah....yah yang penting kita hepi saja...

    ReplyDelete
  31. Ini menyuarakan isi hati aku bgt kak.
    Paling kzl sbnrny kl d singgung2 tntng fisik, like :
    " eh Aay kok tambah gendutan ".
    " Yu matany tambah sipit ".
    " kok beda dgn adek2ny, wajah kamu lebih ke chinese ". *hell lu kira gw anak pungut?
    Tanyain ajalah kesang penciptanya, knp wajah gw gni, dan adek2 gw gtu >.<
    Etc lh.
    budaya "telan aja" itu wajib pokoknya, jd sok2an ketawa cekakak cekikik pdhl hatiny dongkol bgt.

    ReplyDelete
  32. itu gambarnya masumi hayami ya *shock*
    baby blues dan PMS kadang bikin kuping super sensi oleh kata2...yang bahaya kalau sampai ASI nya nggak keluar...oleh perkataan2 orang yang kurang berpikir panjang...
    tapi kenapa biasanya cewek ya...
    memang paling aman cewek (asal nyablak) ga boleh jenguk selama 2 tahun ASI wkwkwk

    ReplyDelete
  33. badanku jadi berisi setelah usia 40 tahun, jadi banyak yg komentar krn dulu aku termasuk langsing tapi ay aku sih cuma ngomong sekarang aku sudah bisa menikmati hidup makanya tubuhnya berisi

    ReplyDelete
  34. Samaaaaa.... Akhir2 ini aku suka bete dibilang "kamu sekarang gendutan Nik, atau hamil lagi?" :(((((( Jawaban "telen aja" yang standar adalah, "hehehe, iya yah... semenjak udah nggak nyusuin nih, jadi bengkak."

    ReplyDelete
  35. brace your self, nenek nenek nyinyir everywhere
    tenteng ak-47

    #becanda

    ReplyDelete
  36. hihihihi...sabar aja sabaaaar, anggap weh radio butut lah orang yg ga punya filter kayak gituh mah *pukpuk Nahla*

    ReplyDelete
  37. Ah Masa dikau gendut? Engga kok. Aku malahan mencari2 dimana kegendutan dikau.
    Mereka perlu diperiksa Kali matanya?!
    Eh ini beneran kok, bukan muji2 ga jelas karena kmrn dibolehin poto bareng. Hihihi
    Ya gini lah emak2 SKSD, tapi tulus kok

    ReplyDelete
  38. Assalaamu'alaikum. Hai nahla, aku reader baru di blog HT 😊 sejauh ini yg aku lihat tulisanmu hidup, lebih ke fakta dan emang itu yg lagi dirasain banyak orang. Aku suka. Thumbs up for yaaaa 👍👍
    Salam kenal 😄

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top