Wednesday, 16 December 2015

Aku dan Bulimia


If you want to see the usual funny Haloterong, then sorry mate, not today.. 


***
I have a body image problem.
Saat itu sekitar tahun 2013, dimana gue baru nikah, dan belum pake jilbab.

Oke, i was the montok type to begin with.

Gue gak pernah kurus selain saat SMP, tapi apakah gue gendut saat itu? Nggak. Sama sekali nggak. Tapi gue masuk ke dalam golongan 'pas' dan 'curvy'. I have a quite wide hips and slender waist. Saat itu berat gue 57kg dengan tinggi 162, BMI gue normal yaitu 21.7. A very normal BMI.

But i hate them. I hate my own body. I hate my hips and my big bust.

Karena apa? Karena gak ada ulzzang yang busty, gak ada ulzzang yang montok. Mereka semua kurus rata, stick thin.

Dan gue iri, gue mau kayak mereka. Dan semakin gue ngaca, semakin 'jelek' badan gue, dan gue benci banget. 



Gue terlihat slutty kalau pakai baju ketat karena bentuk badan, turtle neck juga terlihat sangat inappropriate. Tapi kalo gue pake baju yang longgar malah kaya orang hamil karena siluetnya keliatan lebih gendut. Intinya semua baju di dunia ini jadi terlihat 'provokatif' karena bentuk badan.. Jadi gue gak berani dress up.

Andaikan bokong gue rata, depan belakang rata, pasti semua baju keliatan bagus, cute.


Gue stress kalau ada baju ukuran M yang hanya sesak di dada, yang akhirnya membuat bahu-lengan otomatis ikutan sesak, banyak momen dimana gue mau nangis karena 'susah'nya gue mengangkat tangan ketika mencoba baju baru, apalagi buat ngelepas baju, susah banget. 

Gue juga stress karena gak bisa masukin baju dari bawah, karena pinggul yang lumayan berbentuk. Yang gue banggakan saat itu adalah ukuran pinggang dan perut yang rata..

Tapi untuk menunjukkan pinggang langsing dan perut rata itu kan harus pakai baju yang ketat, tapi baju ketat malah membuat atas-bawah gue terekspos dengan sangat 'provokatif'.

Dan itu yang membuat gue benci badan ini. I hate my body type..





Gue harus segera diet. Gue harus ngecilin pinggul.. Dan dada.. Dan lengan.. Dan semuanya. Tapi gue butuh yang cepet, diet pola makan terlalu lama, olahraga apalagi, minum suplemen kesehatan juga lama. Pokoknya harus cepet..


Akhirnya gue menemukan satu solusi.......



Yes, akhirnya nemu juga metode penurunan berat badan yang sesuai, pasti cepet reaksinya.

Buat yang belum tau, secara singkat bulimia adalah kelainan pola makan, dia makan banyak lalu dimuntahin, gitu terus.

Sebenernya bulimia ini lebih ke psikologis yang butuh psikiater untuk nyembuhinnya, bukan sekedar metode, dan iya; Bulimia itu penyakit mental.

Dan akhirnya, gue mau mencoba mempraktekan bulimia, gue mau coba muntahin semua yang gue makan, semuanya. 

Gue inget waktu itu makan siang di rumah, tipikal makan siang biasa dengan baju rumah. Gue makan dengan biasa, lalu habis itu gue permisi ke kamar mandi, karena kalau kelamaan, lemaknya keburu terserap tubuh.

Saat itu deg-degan banget, "This is it" sambil menundukkan kepala di hadapan kloset. Gue deg-degan apakah ini berhasil apa nggak, apa ternyata sakit, apa muntahnya banyak?

Dengan rasa penasaran dan bersalah, gue colokkan jari tengah gue ke mulut tenggorokan, merangsang keluarnya muntah. Colokan sekali gue masih ragu-ragu, jadi nggak berhasil. Dua kali.. Tiga kali... Ah.. I got this.. Dan dalam colokan ke empat, ada sesuatu yang mendorong dari perut bagian tengah menuju ke tenggorokan, hidungpun stop bernafas selama sepersekian detik agar cairan itu bisa sampai ke mulut.
And that's it, my first vomit.

Cairan muntah itu keluar, kira-kira satu gelas minum. Rasanya emang nggak sakit, rada pedas seperti muntah biasa. Ada sedikit kebanggaan tersendiri pas gue berhasil memuntahkan makanan.

Sejak hari itu, tiap gue makan pasti gue ke toilet. Toilet sendiri emang gak masalah, tapi rada panik kalau pakai toilet umum, takut bau muntahnya kecium, takut ketauan, takut ngotorin kloset, but i still did it anyway.









Lama kelamaan jadi sebuah kebiasaan, eh emang pinginnya membiasakan diri sih untuk muntahin makanan.. 
Hari-hari pertama itu lumayan asik, semacam meditasi, me time antara diri sendiri, perut dan ketamakan diri atas penampilan. Pokoknya gue harus cantik, harus langsing secepat mungkin!

Kalau habis makan pedas, jadinya ketika dimuntahkan pedasnya kerasa lagi, kaget juga sih pas habis muntah ternyata pedesnya naik. Tapi yang paling gak enak itu pas abis makan sesuatu yang padat seperti pizza, pasta, yang sedikit susah dicerna, karena saat dimuntahkan itu rasanya kayak muntahin roti direndem air, padet banget dan susah keluarnya, semacam nyangkut di tenggorokan, rasanya bener-bener kaya gak bisa dikontrol, jadinya pas muntahin itu keluar sedikit air mata dan air dari hidung karena 'keselek' adonan roti,

Tapi akhirnya ya bisa juga dimuntahin :)

4 hari gue gitu terus, makan muntah makan muntah..

dan ketika gue nimbang.............


Gue gak turun satu ons pun.

Rasanya mau nangis, semua penderitaan, perjuangan mencolokkan jari itu sia-sia. Tapi gue gak mau nyerah, karena mungkin karena baru 4 hari?



Malemnya, gue tidur kayak biasa, udah sikat gigi segala macem...

Tapi shubuh jam 3 pagi, perut gue sangat sakit... Perih banget.. Bukan perih lembung biasa, tapi dibarengi dengan kepala yang berat dan klenyengan. Kepala rasanya nyut nyut, kayak gempa hebat dan sakit banget.
Apalagi perut, belum pernah gue sesakit ini. Keringet dingin netes, kaki mulai gemeteran, gue udah mengeluh "Sakit... Kak Brian.. Sakit.." lalu dia segera bangun dan mengambilkan minum, tapi gue udah gak tahan, kaki gak bisa bergerak, kepala rasanya gak ada tenaga, dan semua berpusat di perut.. Iyalah pasti, udah berapa hari ini perut gak dapet asupan.. Perut gue aniaya, asam lambung udah mleber kemana-mana.

Akhirnya kak Brian ngegotong gue yang udah gak punya tenaga sama sekali, cuma punya mulut buat bilang "Sakit..".

Dia ngegotong gue turun tangga... Maaf ya Kak Brian..

Akhirnya gue dilarikan ke rumah sakit Eka Hospital, dengan merongrong sepanjang perjalanan..

Gue dibawa ke UGD.

Perawat mengelilingi gue, menusukkan jarum ke tangan. Gue udah gak inget, karena gue gak bisa mikir... Sakit banget..

Gue dimasukkan cairan satu kantong, cairannya bukan infus biasa, tapi warnanya merah fanta, gue belum pernah liat sebelumnya.


Mertua gue otw dari Bogor karena emang mau berkunjung, kebetulan deh gue dilarikan ke UGD, jadi sekaligus jenguk sambil bawa jahe merah.
Dan nyokap gue juga dateng dengan panik, "Mau dibawakan makanan apa?!" Dan gue jawab, "Mau biskuit dan bubur bayi...."

Pas perawat nyemperin gue lagi, dia bilang.... "Ini karena lambung, pak".


Nggak heran.

Lama kelamaan kondisi gue membaik, gue udah bisa ngomong, udah bisa meluk Brian, udah bisa minum jahe merah super pedas bikinan mertua..

Udah seger lagi..

Dan Brian bayar hampir 2 juta... Untuk infus itu. Gara-gara nafsu gue, dia harus bayar., Maaf ya kak Brian..

Akhirnya gue pulang sama mama (kandung) yang bawain makanan...

Gigitan pertama biskuit bayi itu enaaakk banget, rasanya bebas dari belenggu, gak usah mikirin berat badan.. Karena semua itu merugikan dan sia-sia.

Saat itu jam 7 pagi, kami sarapan di rumah seperti biasa... Jadi kangen tinggal berdua lagi :)


Dan saat gue timbang...........................


Gue turun 2 kg... Padahal habis makan banyak..

Heran kan? Yaudah lah ya....



Intinya... Gak usah dibilang sih pasti semua udah tau ya pesan moralnya... 
Yang paling penting, jangan karena hasrat sendiri, malah jadi merugikan orang lain (dan diri sendiri).
Gue nyesel sih, tapi setidaknya ada yang bisa gue ceritakan nanti kalau Mavi mengalami krisis kepercayaan diri yang serupa.. Gue ada bahan ceramah yang valid..


Justru gue nyesel pas sekarang ketika BMI gue overweight, kenapa ya gue gak bersyukur pas punya BMI normal? Malah sekarang gue mati-matian turunin berat badan sampe 57... Gak usahlah 57, 62 aja gue udah seneng banget. Tapi sekarang gue gak ekstrim lagi, gue cuma minum lemon aja tiap pagi sebelum sarapan, lalu sarapan roti, siang makan biasa, malemnya makan tapi jangan terlalu malem.. Jam 6 lah kira-kira, dan gue pun masih ngemil lho! Tapi mungkin udah gak heboh karena ukuran lambung udah gak segede yang dulu..

Dan gue udah turun nih 2-3kg.. Dalam waktu sebulanan, dan ini juga proyek santai kok, kadang naik sekilo kalo lagi makan banyak.. Tapi timbangan sekarang sering menunjukkan angka 66kg an (berat gue dulu sampai 69kg), yang mana gue seneng banget, karena gak perlu nyiksa diri *lagi*.


Ya, begitulah kisah hidupku, jangan dicontoh, ya.






Eh, ikutan giveaway gue dongggg! Lucu lho berhadiah art prints, pajangan vintage cantik banget buat rumah, desainnya classy dan susah banget nyari desain serupa kalau di toko-toko!



Klik sini


37 comments :

  1. Saya dulu gemuk lalu mengurus. Skrg agak gemuk lg, tp saya merasa seksi hihihi

    pernah baca bulimia, ngeri sendiri

    ReplyDelete
  2. ternyata ada ya metode diet dengan cara gitu, nyiksa ya :( saya ngebayanginnya jadi mual kalo saya ikut2an diet ky gitu mbak...

    ReplyDelete
  3. aduuuhhh...tersiksa bgd deh kyaknya ya mbk klok bulimia gt, colok2in jari gt, aku dlu prnh diet ala2 dedy, eh ala2 dedy nggk itu ya, bwt nggk mkan pagi, en bru mkan di ats jm 11, hsilnya dlm 1 bln turun 4 kg, aslinya 56, jd 52, seneng donk aku, tp dampaknyaaa, badan aku lemes, letoy gt, ujung2nya sakit. stlh itu, gk pgn gt lg deh. kapok.

    ReplyDelete
  4. kalo saya nggak terlalu mikirin gemuk atau kurus sih hehe
    gitu2 aja
    yang penting happy sih

    ReplyDelete
  5. Kisahmu ini sama kayak aku pas kuliah, bedanya aku paling sebel dibanding2in ma bagpdan kakak yg langsing, trus aku jd makan selain nasi...ya cuma sayur n lauk, emang si lapeeerrrr bgt, tp karena uda kebiasaan (mpe 6 semeseter) akhirnya yg badan jadi kurus kering di angka 35 37 kiloan, ngenes...trus karena diomelin jd sekarang ngrubah pola makan jd normal lg, e bis merried bengkak deh jd 48 kilo, bobot terberat sepanjang sejarah, huihuii...
    Km masih oke tinggi, akuh pendek wkwkkk

    ReplyDelete
  6. :(
    La, kamu mati-matian pengen badan rata. Sedangkan aku, mati-matian pengen badan montok. Gatau harus komentar apa, La. BMI-ku kurang ideal. Tinggi 150, beratku paling gemuk 41. Rata-rata 38-40 an lah. Idealku 42-45. Gimana cara supaya bisa nyampe angka itu yang bener-bener bikin pusing. Sakit flu, bisa bikin turun bobot. Sibuk kerja, begadang juga ngaruh, turun beberapa ons.
    Stress kalau lihat timbangan Digital. Turun 1-2 ons udah kaya turun 1-2kg.

    Kayanya memang kudu mensyukuri apa yg dikasih. Badanku emang kecil, dan badanmu memang perawakan besar. Huhu aku pengen mewek.

    ReplyDelete
  7. Semoga membaik. Bulimia umum dialami gadis-gadis yang memiliki self-image buruk terhadap diri sendiri. Bila mengalami sebaiknya berkonsultasi ke psikolog...karena masalahnya psikis....apalagi bagi mereka yang dalam fase setelah melahirkan...biasanya karena kurangnya perhatian dari pasangan, trauma masa lalu, atau tekanan-tekanan lain...

    ReplyDelete
  8. Eh, aku juga sempet gk suka sama badan aku yang berbentuk sih, pengen rata aja kayak di komik2 gitu atau anime. Tapi olahraga malah bikin tambah berbentuk, huhu. Tapi gk sampai bulimia gitu, gk kepikiran banget.

    And then I got a husband that loving my body so much,he loves curves. Jadi yaa sekarang sangat mensyukuri banget punya badan kayak gini, huehue. Semuanya memang baik ya kalo disyukuri :D

    ReplyDelete
  9. Sebenernya ada cara yg bgs bwt nurunin berat bdn tanpa nyiksa gitu. Puasa. Dulu tiap sblm ramadhan aku ganti utang puasaku. Lalu lanjut puasa ramadhan. Hbs ramadhan puasa sunnah lg. Hasilnya, aku bener2 jd kurus dlm wktu 2bln. Hbs gitu rutin puasa senin kamis. Beratku pas nikah cuma 43. pas hamil barulah jebol lg timbangannya :D

    ReplyDelete
  10. Kalo bahas berat badan emg gak ada habisnya.
    Aku jg pengen kurus zzz.
    Dlu jg pernah nyoba makan sayur doang,jg vege . Sebulan udh turun 2 kg. Trus bulan ke 3 ehh kebablasan makan mie dan daging. Naek lg.

    Tp br tau ad cara diet yg nyiksa diri gtu yg kaya kak Nahla prnh coba :3 .

    ReplyDelete
  11. Aduh, aku benci banget muntah. Ga enak baunya..

    ReplyDelete
  12. Fyuh, sy mbayanginnya kok ya ngeri.. Secara sy gk suka muntah, walau kerasa kayak mau muntah jg tak tahan2 sebisanya. Untunglah gk sampe lama ya bulimia-nya :(

    ReplyDelete
  13. Don't do this ,, just relax dan nikmati indahnya tubuh kita ,, hehehe,, intinya bersyukur.. enough :*

    ReplyDelete
  14. Aku termasuk orang yang susah turun berat badan...kurus pas hamil doang. Tapi masak kudu hamil lagi biar kurus? :p

    ReplyDelete
  15. Suamiku suka aku gemuk malah.. Hihihi...

    ReplyDelete
  16. Semakin bertambah umur, sekarang mulai sensi banget sama pertanyaan, "kok tambah gemukan?", hehe... perempuan memang selalu ingin terlihat ideal ya Mbak...

    ReplyDelete
  17. Aku juga gendut Nahla tapi ga pernah sampai mikir untuk bulimia sih. Paling parah diet asal-asalan dan menyebabkan luka di lambung :(

    Nasib kita sama nih, ngerasain tubuh kurus paling mentok pas masa smp.

    paling nyesel tuh dulu pas lagi banyak makan, ga mikirin jadi gendut cuma selalu jawab, "lagi masa pertumbuhan." hahaha

    giliran udah gendut jadi nyesel tapi ga pernah ngerasa benci sih sama bentuk tubuh aku sekarang. Mencoba mencintai diri sendiri dan nilai plus jadi gendut sekarang, ga ada cowok yang deketin aku jadinya aku ga perlu galau karena cinta :p *malah happy*

    tapi tetep sih ada ingin kurus, apalagi suka nonton kdrama dan kpop. Tubuhku sempat mencapai 80kg dgn tinggi hanya 162cm lol

    Jadi kamu masih punya temen yang lebih 'montok' daripadak kamu hahaha

    Tapi terakhir udah berhasil turunin 5kg. Berharap semoga minggu ini juga turun 2-3kg lagi karena lagi tanggal tua hihihi

    www.misstyameyo.com

    ReplyDelete
  18. aku juga masihhhh gendottt hehehehe

    ReplyDelete
  19. Aduh... Ga pernah sampai segitunya. Dulu sekurus2nya pernah gara2 kena tipes, dan ga enak banget diliatnya

    ReplyDelete
  20. makasiiii sharingnya yah blogger paporit akuh

    Aku juga makin menggendutsss, tapi well, gapapa lah ya. Selama masih sehat, aku ngerasa everything's gonna be okay :)

    ReplyDelete
  21. waaaaaaaaa aku malah masa-masa SMP gendut bangettt.. dulu pas SMP sampe 45 kg, sekarang kuliah semester 5 malah jadi 39- n mentok di 42 kg :') dengan tinggi 148 cm (pendek sebenernya wkwk) Ssemangat Nahlaaaaaa <3

    ReplyDelete
  22. Sorry to say tapi yang kamu deskripsiin di atas itu bukan definisi sebenernya dari kata "bulimia" karena aku sendiri pernah ngalamin dan itu lebih ke kondisi psikologis yg menghantui dalam jangka waktu panjang, bukan sekedar iseng percobaan muntahin ke toilet terus udah.. Bulimia, turunan dari Anorexia, itu lebih kayak sebuah addiction yang unconscious dan seringnya tidak bisa dikontrol. Just sharing aja, biar nggak banyak yg salah terms & label :)
    Ya baguslah kalau kamu langsung sadar. Good for you. But please stop seeking for attention. Cheers :)

    ReplyDelete
  23. pernah ngalamiiin... tapi nggak sampe masuk RS juga... mati2an pengen nyetop sendiri penyakit muntah ini. tapi malah otomatis muntah tiap makan sampe sekitar 1 bulanan setelah itu aku lupa apa yg bikin makanku normal lagi. padahal ukuran berat masih masuk normal dengan sedikit chubby 152cm berat 49-50 kilo. pas sering muntah dulu pernah turun samp 46an. nggak enak banget rasanya :(

    ReplyDelete
  24. Aw Nahla, aku yang belum punya anak aja bobot 60 ke atas. Sedih deh. :(

    ReplyDelete
  25. berat badanku sebelum menikah itu paling mentok di angka 42, dan sejak kecil saya selalu minder dengan berat badan karena sering dibully oleh teman-teman. mereka bilang saya kurus banget, jadi mereka memanggilku dengan sebutan "si kurus" dan itu sangat menyiksa, saya benci disebut kurus, jadi saya mati-matian pengen gemuk sampe minum jamu dan obat-obat penggemuk tapi hasilnya tidak terlihat :(

    tapi setelah menikah dan melahirkan berat badan saya menjadi 47kg tanpa harus minum obat penggemuk. Alhamdulillah..

    intinya selalu bersyukur dengan apa yang kita punya yah Mbak Nahla..

    ReplyDelete
  26. Serem banget baca ceritanya, padahal udah tau bulimia bahaya malah ngikutin. Untung cuma 4 hari. Kalo lanjut mah parah banget, bisa merenggut nyawa. Lagian diet instan gitu emang cepet turunnya, tapi naiknya dua kali lipat. Efek diet yoyo.

    Sebagai orang yg dulu super overweight dan masih overweight, dan pengen kurus karena ngeliat ulzzang. cara yg baik buat diet tapi ga kelaperan yaitu dengan mempercepat metabolisme tubuh. Terus juga olahraga biar kulit pada ga kendor.
    Dari pengalaman juga bisa turun 12kg makan 3x sehari 2x snacking sama olahraga seminggu 4x. Ga pake kelapera sakit, dan jarang sakit

    Jadi ternyata juga tubuh orang itu komposisinya beda beda. Ada yang tulangnya gede, ada yang masa ototnya lebih besar. Jadi ketika diet, yang diliat bukan timbangan nya yang turun tapi ukuran tubuhnya. Jadi bukan weight lost tapi fat lost.

    yozora94.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju dengan mempercepat metabolisme... Makan sering dengan komposisi sehat tinggi protein bisa dilakukan.. Tetapi tidak ada mitos ttg tulang besar krn ukuran tulang manusia hampir sama. Fat loss yg benar memakai ukuran tubuh bukan ukuran kilogram... Seandainya ada program yg menyenangkan... Tetap makan enak sehr 5x...olahraga ringan dirumah 10-20 menit sehr tetapi bisa menurunkan kadar lemak secara drastis apakah anda tertarik utk mengetahui infonya...

      Delete
  27. Aku kadang-kadang suka kayak gitu loh.. walau ga terus2an cuma kadang-kadang aja.. semacam aku habis makan terlalu banyak... malamnya aku pasti begitu.. dan ga tau itu bisa keterusan paling lama 3 hari. tapi abis itu back to normal lagi.. and yeahh.. berat badan ku ga turun2 malah yang ada naik naik naik.. bayangin aku 65 sekarang T__T gendut macam apalah XD
    tapi tetep montok :p yg penting mah dagu jangan sampe nempel sama leher dulu deh XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai saya ada info program menyenangkan.. Makan 5x sehari... Olahraga ringan dirumah 10-20 menit sehari tapi hasilnya bisa lebih cepat dari orang yg nge gym 2 tahun apakah sis ingin tahu?

      Delete
  28. Aku kmrn ke obsgyn, trus obsgynnya komen gini dong, "eh Ibu udah lurus lagi..."
    Huahahaha ngomongnya ga bersalah.
    Padahal kmrn timbangan masih 67kg yang artinya sama seperti mau Hamil kemaren.
    Yang artinya juga Kayanya kalo timbangan menurun, saatnya Hamil lagi wakakaka.
    Ya kata2 obsgyn anggap aja sebagai compliment daripada stress.
    Eh tapi ya aku ga pernah mikir harus kurus rus rus, santai aja gitu. Naik ya gpp, turun ya syukurlah. Kan lg nyusuin jadi ya biasa aja.
    Tp Dulu msh single jg biasa aja sih. Kalo stress Dan bnyk kerjaan pasti timbangan naik karena banyak kerjaan, but I enjoyed my overweight body. Ahahaha. Bangga yang kelewatan ga sih?

    ReplyDelete
  29. akuuu juga masih genduuuut mak, kemarin sempeet turun drastis karena amandel, hiks tapi sekarang udah pulih dan naik lagi wkwkwkw

    ReplyDelete
  30. Hai Nahla,

    Gak banyak yang berani mengakui dan bercerita kondisi begini. Terimakasih sudah berbagi. Bagiku cerita-cerita ini sangat penting, karena sebagai blogger yg sangat sering nulis soal pola makan, aku kudu tahu dari berbagai sudut pandang. Kenapa orang (especially women) pengen langsing.

    ReplyDelete
  31. Mm, almost 8 years for me..
    Sepertinya pertama kali pas smp.. tpi ngga pernah masukin jari ke mulut.. hanya merangsang perasaan biar pengen muntah ( ngga tau deh msuk bulimia apa ngga).
    Kepengen punya badan ideal tapi kepengen makan banyak.. tpi smpe hari ini badan ideal ngga pernah terwujud.. wkwk.. jdi muntah itu sbg perasaan bersalah krn udh makan banyak.
    Saking lamax jadi kebiasaan abis makan ke kamar mandi,, entah ini efek samping atw bukan.. tpi sometimes, pagi2 muntah cairan kuning(asam lambung kali ya)..
    Kadang heartburn, rasax dada dan tenggorokan itu kek kebakar..
    ini pertama kalix cerita hal ini,, smpe hari ini msi berjuang melawan bulimia..
    yah,, setahun belakangan udh rada mendingan..
    hanya pengen kalian tau bahwa ini sama skali bukan cara yg baik..
    dan super salut ama mba nahla yang berani share cerita mu.
    baca ini, jadi lbih trmotivasi buat trbebas dri penyakit ini.. semangat :)

    ReplyDelete
  32. Untung nggak keterusan yah, scara kan uda nikah. Kesian kalo misal hamil ato gmn, pesan moral bgt ini. Tfs ya ^^

    ReplyDelete
  33. you are doing great...really
    menuliskan kisah ini dan menceritakannya kembali adalah sesuatu yang sangat hebat. Seberapa traumanya kamu, sampai masuk rumah sakit, dan mampu menceritaan ini semua sebagai bahan pelajaran bagi yang lain adalah amal yang tak terhitung
    You are great!

    ReplyDelete
  34. Hallo Kak, aku bulimia dan kebiasaan ini semakin berlanjut.

    2 tahun lalu aku memang heboh diet layaknya anoreksia seminggu makan sekali aja porsi 3 sendok makan nasi dan berhasil turun dari 58kg jadi 40kg.
    Ceritanya sejak gue punya pacar tahun lalu, selama setahun ini aku jadi makan porsi normal secara teratur. Namun hal ini membuat berat badanku bertambah dan aku malu di ngejekin gendut di kantor, rumah , dan di mana aja aku ngerasa pandangan orang tuh pasti ledekin aku cewe gendut.
    Dari hasil bulimia ini selama 2 bulan, aku berhasil sih kak turun dari 58 kg jadi 53 kg tanpa olahraga. Tapi setelah baca review, aku jadi takut kesehatan organ tubuhku kelaknya gimana..

    Gimana ya kak bier badan ga gemuk dan sehat *cry

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top