Saturday, 26 December 2015

ASI; ... dan Perjuangan Mama Belum Selesai

Bandung, 25 Desember 2015.

Halo Mavi, ini Mama. Ituloh, yang suka ngambilin upil kamu pake stylus hape karena gak ada cotton bud, sama yang suka cebokin kamu pup di kloset sambil menopang pipi kamu di bahu kiri. Iya, mama tuh yang itu tuh, yang selalu kamu sambut dengan wajah ceria sambil meneriakkan kata “Chi!!!!!”.

“Chii!!” Apa sih itu? Apa sih satu suku kata yang bisa membuat kamu bahagia luar biasa, memohon dengan sangat dan ngebet banget pingin digendong? Apa sih itu?

Ya, untuk beberapa bayi, kata “Chii!” bisa disamakan dengan “Nenn!”
Nen.
Nenen.
Yes.

Iya, “Chi!!” adalah kependekan dari “Bity”. Yang artinya adalah nenen. Yang artinya adalah menyusui.

Sambil kilas balik, “Bity” itu sebutan yang diciptakan sama nenek kamu tuh, yang sekarang jadi mama aku, “Biar orang-orang gak terlalu ‘ngeh’” katanya. Semacam codename.
Sekarang ya, kalau mama lagi lewat dikitt aja, kamu langsung histeris manggil-manggil. “Mamaaah? Chiiii!!” kadang sambil senyum memohon, kadang sambil nangis merongrong. Padahal mama cuma 
mau ambil minum doang.

Kenapa sih kamu suka banget sama bity?

Mama gak tau ya, mama gak pernah nyoba. Mama taunya aktivitas bity itu adalah momen kita berdua, nak. Momen dimana kita bisa pelukan, tidur berhadap-hadapan, merasakan ikatan yang sangat erat lewat anugrah Allah yang bernama air susu ibu. Mama cuman taunya bity itu dimana pikiran kita menjadi satu, nak. Bity juga menjadi obat mujarab ketika kamu gak mau makan, gak mau tidur. Kamu cuma mau bity. Dan hanya bity mama yang kamu mau.

Mama jadi pingin kilas balik perjalanan kamu menyusui..



***

Waktu itu kamu masih merah, masih baru dilahirkan di rumah sakit, masih dalam selimut pink dengan mata tertutup. Kamu masih kayak kentang, mama aja gak hapal muka kamu kayak  gimana. Dari tempat tidur mama melihatmu diantarkan suster. Apakah mama senang? Iyalah pasti. Cuman masih ketutup dengan rasa sakit, rasa lelah dan pusing karena kemarin malamnya gagal tidur nyenyak menahan luka habis melahirkan.

Saat kamu diantar, mama membatin.. “Iyak okedeh, si bayi dateng”.

Sebagai ibu muda modern, ya mama pati donggg ikutin forum ASI, pentingnya ASI, dan gak ada setitikpun niat dari mama untuk ngasih kamu sufor. Bukannya kenapa-kenapa, mama kira ASI ini adalah sesuatu yang sayang banget kalo dilewatin. Sayang banget.

Mama juga ngerti banget kalau habis melahiran, ASI gak langsung banyak. Karena emang menyesuaikan lambung kamu yang katanya sebesar kelereng.
Suster menempatkan kamu di lengan mama, yang masih gak bisa bangun dari tempat tidur, disitu juga ada papa.

Perlekatan pertama sudah pasti gagal.. Karena dada mama berbeda dengan dada ibu-ibu lain… Kalau mama cenderung flat. Jadi tidak ada tempat kamu mendarat dengan sempurna, maaf ya nak, mama gak tau..

Perlekatan pertama sangat susah.. Harus dibantu suster, suster memasukkannya ke mulut kamu, sampai se-areolanya… Dan tidak langsung berhasil juga.

Mama pusing… Tapi suster hebat, akhirnya kamu bisa menyusui pertama kali… Mama ingat, yang disusui pertamakali adalah payudara sebelah kiri.
Seteguk dua teguk.. Lalu kamu melepaskan putting mama lagi, lalu mendadak kamu membuka mata :) untuk pertama kali mama melihat mata kamu yang bulat dan jernih, sangat lucu dan membuat mama kaget.

Namun kesusahan itu tidak sampai situ… Kesusahan menyusui berlangsung hingga malam-malam berikutnya. Mama harus manggil suster HANYA untuk membuat kamu minum di payudara mama. Berkali-kali kamu mangap mangap sambil merem, mencari payudara mama yang sebenarnya tepat di depan hidung kamu, namun tidak kamu rasakan karena terlalu rata. Gila nak mama mau nangis rasanya hahaha, rasanya tuh kayak mama gak bisa.. dan gak cuma itu problemnya… Karena kita yang mungkin sama-sama belum mahir, makin lama makin sakit…

Dan kesulitan kamu buat menyusui itu belum selesai, even pas mama anterin kamu pulang.. Kamu masih nangis lamaa banget karena gak berhasil nyusu, dan setiap kamu berhasil melekat, giliran mama yang mau nangis menjerit karena emang rasanya sakit banget.

Malam pertama dirumah, tanpa suster, hanya ada mama dan papa.. Kami berdua gak berhasil tidur lelap, karena satu dan hanya satu hal: mama gak bisa langsung nyusuin kamu. Karena apa? Karena kamu belum bisa ‘nyaplok’ dengan benar. Mama harus arahin ke mulut kamu, dan belum tentu berhasil.. Mama udah coba segala macem posisi, dari posisi duduk, tidur, kamu tetap gak menemukan puting mama. Butuh 20 menit untuk kamu menangis minta susu, butuh 20 menit bagi mama buat masukin segenap bity mama ke mulut kamu. Butuh 20 menit bagi papa untuk nungguin mama yang sedang berjuang ngasih kamu susu, ASI, yang Allah janjikan untukmu, nak.



Liat dong, bantal menyusui mama gak pernah lepas dari pinggang mama, entah jam 2 siang atau jam 2 pagi. Mama selalu ada di sofa menyusui itu, memasukkan puting ke mulut kamu yang mini..

Mama gak tega sama Mavi.. yang masih kecil tapi harus mengalami kesusahan untuk mengonsumsi satu-satunya makanan untuk kamu. Sedangkan mama tinggal mangap makan nasi lauk yang disuapin papa… Tapi kamu?

Dan setelah kamu berhasil nyusu, sakitnya luar biasa… sakitnya luar biasa, nak. Kayak mengiris puting dengan pisau, mama sampai punya mantra ketika sedang mengarahkan puting mama ke mulut kamu.. Yaitu: Ini gak bakalan sakit!

Mama mengucapkan mantra itu terus, mengucapkan sugesti itu terus agar gak terasa sakit.. Padahal? Rasanya mau teriak keras-keras ketika kamu sedang damai menyusui.. Dan mama mengurungkan niat untuk teriak karena papa selalu – selalu – mencium kening mama saat kamu berhasil melekat di puting mama. Selalu.

Dan ujian gak sampai situ, malam-malam ketika kita semua tidur, mama mendadak menggigil, badan mama sangat dingin, rahang mama gemetar sampai membuat suara. Dan benar aja, payudara mama bengkak, merah, sangat amat sakit pas dipegang. Mama gak bisa bangunin papa… karena apa? Karena mama gak bisa.. Papa capek nemenin mama terus, kasian.. papa butuh istirahat. Jadi malam itu mama memutuskan untuk menggigil sendiri.. Tapi ajaibnya, papa bangun..

Akhirnya mama digotong papa ke sofa menyusui, lalu menelpon dokter kandungan.. Dan papa mengompres bity mama yang merah, bengkak dengan air panas. Rahang mama tetap menggigil.. Dan saat di cek di termometer, suhu bity mama 39c.. Papa nyiapin air panas untuk merendam kaki dan breast pump untuk mengeluarkan ASI yang membengkak di bity kiri mama.. Dan hasil perahannya? 
Tidak sampai membasahi pantat botol, kurang dari 1 cc… Yang akhirnya berakhir di kloset karena memang gak berguna sama sekali. Dan kejadian menggigil ini dalam sebulan bisa mama rasakan sampai 5x…

Iyah, hisapan untuk satu-satunya makanan untukmu terasa sakit buat mama, tapi tekad mama untuk menyusui sampai 2 tahun gak akan bisa dikalahin cuman gara-gara beginian doang.
Saint Seiya.

Alhamdulillah, sebulan berlalu. Puting mama masih rata. Kamu masih kesulitan. Mama masih mengucapkan mantra. Papa masih setia menjaga mama menyusui jam 2 pagi. Tapi mama mulai nangkep ritme tidurnya, dan akhirnya kita ke dokter untuk cek pertama kali, horeee!

Dan mama gak sabar, kira-kira berat kamu berapa ya? Soalnya kamu kan suka banget bity.
Saat mama masuk ke ruangan dokter.. alangkah kagetnya ketika dokter bilang..

“Bu, beratnya kecil”

Rasanya mau nangis. Nggak sih, emang beneran nangis di mobil. Rasanya sia sia aja mama nahan sakit, nahan perih dan gemeteran. Damn it! Bahkan dokter di rumah sakit lain bilang ke mama, “Ibu ASInya kan dikit, kok ngotot nyusuin?”.

Iya memang kecil, dia hanya naik 400gr selama sebulan. Yang harusnya sekilo.

Dokter ngeresepin sufor.. merknya juga disebutin, dan mama gak menyimak lagi dia bilang apa, mama cuma mikir bahwa ini semua sia-sia, semua usaha mama ya sia-sia.

Tapi kenapa ya? Mama gak ada niatan kamu ngasih sufor, sama sekali. Mama cuma getol beli suplemen dan makan banyak lalu pompa ASI biar merangsang kuantitas, entah berkerja atau nggak, tapi mama beneran gak ada niatan.

Bulan kedua, mama perbanyak makan, gak mikir berat badan, tegak suplemen ASI tanpa bolong-bolong, minum susu ASI.. Dan walaupun masih agak susah bity, tapi sudah JAUH lebih mudah lho!

Mama udah gak ngucap mantra karena gak sesakit dulu, dan putting mama udah mulai menonjol sehingga kamu udah mulai gampang nyusu! Horeeeee!

Mama akhirnya ngerasain yang namanya tidur 5 jam tanpa terganggu, istirahat yang cukup sambil disuapin sama papa. Payudara mama udah penuh, dan ketika kamu nyusu, udah ada suara “gluk gluk glukk…”. Seneng banget sih, beneran. Semua jadi mudah, alhamdulillah.

Dan berat kamu naik 1,4kg.. Perjuangan mama gak sia-sia. Gak ada yang sia-sia di dunia ini.

 Tapi ada PR baru! Pompa ASI. Karenaaa saat kamu 3 bulan, mama sudah mulai kuliah lagi!


ASI dan kuliah


Mama udah beli pompa ASI dan segala kantong-kantong yang alhamdulillah punya budget. Hasil pompa pertama mama? Yah.. Yang pasti nggak seperti ibu-ibu lain yang ampe sekulkas-kulkas.  Hasil pompa mama cuma…. 8 ml :)

Dikit-dikit… selesai pompa masuk kulkas buat dilanjut pompa buat siangnya (asal gak lebih dari 24 jam). Alhamdulillah, mama mencapai 50ml per hari saat minggu ke 3 mama pumping, cuman itu ya emang berjuang banget.


Apa iri sama ibu-ibu yang ASIP nya se kulkas? Oh iya pasti.. Mama pingin segitu, dengan ASIP mama segitu, mama gak usah pusing nyetok ASIP.

Dan pernah berapa hari, mama sukses memompa 100ml per hari! Yesssssss! Asikkkk wooohooowwwww! :D

Rencananya mama pingin ngasihin ASIP lewat dot (mama udah beli dot) tapi kamu gak mau :( Yaudah, mama siapin aja pipet dan sendok…
Dan akhirnya saat mau kuliah, mama punya sekitar 20 botol ASIP..

Dato mimi (mamaku) suka rela ngasih kamu minum ASIP lewat sendok, begitupun dato boe (nenekku) yang selalu sabar ngasih kamu ASIP dengan pipet.. Jadi mama bisa kuliah dengan sangat tenang..

Makin hari kamu makin gembul, makin hari aktifitas menyusui kita makin enak, mama bisa ketiduran saat lagi bity, kamu mulai naik 1kg per bulan… Dan akhirnya kurva berat badan kamu sedikit lebih dari yang normal -_- Alhamdulillah udah bisa stok ASI hehehe

Sebelum mulai perkuliahan, mama mati-matian SMS dosen, izin ke sekolah, buat apa? Biar bisa bawa kamu ke kelas, biar diizinin kalau mama mau nyusuin kamu pas kelas. Minimal biar mama bisa mompa ASI di kelas.

Mama inget, mama selalu bawa alat breastpump ke sekolah.. Untuk jaga-jaga pompa.

Dan bener, kepake..

Kayak misalkan waktu itu mama lagi di auditorium konser, selagi nunggu dosen jadinya mama pompa sambil ngeliat-liat grand piano yang baru di stamp.

Ato misalkan ketika mama lagi rapat OSPEK, di ruang rapat mama pakai apron, mompa sambil mengemukakan ide buat OSPEK. Adek kelas mama ngeliatin sih.. Cuman anggep aja ini lagi ibadah, mama lagi melaksanakan tugas mama sebagai ibu. Mama emang lagi butuh-butuhnya baju ibu menyusui, karena gak mungkin kan mama angkat-angkat baju hahaahaha

Mama juga inget waktu itu ketika kamu gak ada yang jaga di rumah, mama harus bawa kamu.. Dan saat itu mata kuliahnya lagi presentasi.. Mama lagi presentasi Symphonynya Bizet. Jadi yaudah, dengan gendongan depan, mama presentasi. Mama puter slide video symphony sambil memegang partiturnya di tangan kanan, tangan kiri mama gunakan untuk menopang kepala kamu… Ditengah presentasi, mama ngerasa kalau kamu mulai nyender-nyender.. Dan ternyata kamu bobo. 

\

Alhamdulillah presentasi selesai…

Saat lampu dinyalakan, eh kamu bangun!!

Yaudah mama berdiriiii saat kuliah, kalau duduk kamu rewel banget soalnya hahaha. Apalagi habis 
itu disuruh nulis-nulis, mama disuruh nulis instrumentasinya orchestra Leonard Bernstein. Dan kamu nangis.. Minta susu..

Mama panik, mama ngos ngosan karena dari tadi belum duduk, mama mulai lelah karena kursinya ya kursi kuliah yang agak sulit dipakai menyusui.. Tapi apa boleh buat, akhirnya kamu mama susui di kelas.. Ditengah pelajaran, sambil tetep nulis. Gak konsen sih, untung tugasnya gak susah..
Tapi mama bangga, ini pelajaran berharga, pengalaman yang unik. Nanti pasti mama bangga-banggain lagi akakakakaka

Pernah lagi.. Saat mama lagi konser di Ritz Carlton, konser orchestra.. Mama ninggalin kamu di rumah, sambil berbekal biola dan breastpump, mama berangkat dari pagi jam 10.
Saat jam 5 sore, kamu mulai muncul, cukucucucuckukcuk.


Mama waktu itu udah pake baju konser, udah pake high heels, bener-bener udah mau siap-siap di backstage, tapi karena kangen kamu, makanya mama sempatkan diri buat menyusui dulu..
Mama ambil kamu dari dato mimi, dan duduk di pojokan backstage. Disitu anggota orchestra udah pada ngumpul, tapi mama sempatkan dulu duduk di pojokan, menyusui kamu. Baju yang mama pakai memang ada risletingnya, tapi kurang kebawah ya.. Jadi agak susah juga dan lumayan sempit..

Baju ideal mama sih yang mudah buat dipake nyusu.. Yang gak harus angkat-angkat jilbab, terus yang bagusss warnanya biar cantik wakakaka gaya tenan. 


Dari hijup.com



Untung kamu mau mangap-mangap aja hahaha, waktu itu 15 menit dapet lahhh buat nyusu.. Tapi pas mama liat ke belakang, anggota orchestra udah masuk ke panggung!! Wah mama panik, mama titip kamu deh ke nenek. Mama buru-buru ambil biola, pake high heels yang sempet dicopot, perbaiki kerudung.. Dan satu panggung nungguin mama dateng ya -_-

Untung mama concertmaster, jadi kalo telat ya anggep aja stage act.
Saat mama main biola, kamu semangat banget di kursi penonton, tepuk tangan, nyemangatin mama. Seru sih, mama jadi nyari kamu terus dari atas panggung.



Dan sampai hari ini… Kamu masih bity. 14 bulan.


Mungkin udah gak pompa ASI lagi karena kamu udah makan banyak, tapi ASI jadi tempat nyaman, tempat curhat kamu ketika kamu nangis ngantuk.

Yang mama pelajari adalah… Menyusuilah dengan keras kepala. Karena apa? ‘pertarungan’ ini hanya antara kamu dan bayimu. Hanya KAMU yang bisa provide ASI untuk anakmu. Hanya KAMU yang diharapkan anakmu.

Kalau tugas, bisa minta bantuan temen. Kalau ASI? Hanya bisa kamu. Kamu harus bergantung pada dirimu sendiri (dan Allah tentunya). Kamu pasti bisa, kamu pasti mampu.



14 bulan, dan perjalanan mama belum selesai.






Tulisan ini diikutsertakan untuk Mother's Day Blog Competition 2015 yang diselenggarakan oleh Hijup.com dan Laiqa Magazine.


31 comments :

  1. luar biasa perjuangan Mbak Nahla ketika menyusui Mabi *jempol*

    ReplyDelete
  2. Cium2 mabi. Salut deh buat bu ibu yg perjuangannya ga ada matinya utk memberi yg terbaik

    ReplyDelete
  3. aku belum pernah nyusuin selama itu. Paling juga cuma 13bulanan, hiiks. Soalnya waktu itu aku hamil jadi disaranin untuk menyapih. Dan anak keduaku malah belum sampai dua bulan aku susui udah gak ada. Anak yang ketiga kali ini insyaAlloh pengen nyusuin full.
    Semangat ya busui ^_^

    ReplyDelete
  4. Seriously read every words. Keren banget perjuangannyaaa!

    ReplyDelete
  5. antara sedih/ terharu dan bahagia bacanya. hiksss. abhi juga gituuuu

    ReplyDelete
  6. Ya Robb.. bangga banget dengan kamu dek... Mabi beruntung punya momy kaya kamu. Terharu banget bacanya. Moga Allah selalu jaga kamu dan mabi ya... aamiin..

    ReplyDelete
  7. Kerennnn.. Semoga menang yah :)

    ReplyDelete
  8. Uwaahh.. hebat. Semangat Nahlaaaa.. semangat menyusui...

    ReplyDelete
  9. Mantap!suport keluarga penting bgt ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangetbanget. Kalo ga ada mereka, aku ga bakal bisa ampe sekarang

      Delete
  10. bagus banget tulisannya... tetap semangat Nahla :)

    ReplyDelete
  11. semangat menyusui ya mama mudaaa (mudanya beneran hehe)...
    ikutan elus2 oerut biar nanti bisa ngasi sampe tuntas

    ReplyDelete
  12. Wah nahla anak kita umurnya hampir sama. Nick baru 13m. Perjuanganmu luar biasa bgt.
    Alhamdulillah aku dulu ga seberat kamu. Cuma bingung puting aja ini bayik 20hari mix sufor. pas hari ke 20 bapaknya pulang langsung mau nyusu. Maklum ldr sm suami. Alhamdulillah juga sampe skrg masih nyusu. Tp lagi berjuang banget karena sobek sana sini digigit. Mau nangis n teriak rasanya. Tapi ditahan. Tiap mau nyusuin siap2 gigit bantal. Semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti bisaaa, pahalanya banyak insyaAllah

      Delete
  13. Kasih asi memang perjuangan antara ibu dan baby..smg mabi sukses asi smpe 2th nnt ya

    ReplyDelete
  14. Baru tau, ternyata perjuangan seorang ibu untuk menyusui anaknya bisa segitu luar biasanya.. Hiks terharu...

    Kamu keren! Ibu muda yang keren! Semoga tetep bisa ngasih yang terbaik buat Mabi yaaa... :* :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nangis dong nangis wakakakakaka thx yaaa Ikka

      Delete
  15. Kereenn banget perjuangannya. Kalau aku belum tentu kuat mental kalo harus kayak nahla. Saluutt..! Tapi ASI memang terbaik. Semangat sampai luluss ASI yak :)

    ReplyDelete
  16. woooo.. keren banget bahkan sambil presentasi gendong- gendong Mabi..
    good luck ya nahlaaa,, semoga dapet baju nya..
    :)
    saya juga breastfeeding mother.. udh 11 bulan dan lagi dibisikin trus orang- orang buat nambah sufor karena si bayi ga suka makan dan bnyk gerak jadi kurus..
    semoga saya juga bisa sekuat kamu yaa..
    ihhh saya pun sebel deh sama dokter yang saranin sufor tanpa kasih kesempatan

    ReplyDelete
  17. Saatnya untuk mendidik anak ya mba

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top