SOCIAL MEDIA

Friday, 22 March 2019

Judgemetal Series: Tastenya Influencer

yang gambar gua


Lo lo pada pasti ngefollow selebgram ato influencer kan di IG lo? Ya kaaan. Ngeliat kehidupan nan perfect. Entah punya anak lucu, kisah inspiratif, cantik, jalan-jalan mulu, masak-masak, rumah perfect, outfit hypebeast. Wow, pokoknya pasti ada seorang ‘sosok’ lah di 'following' IG lo.


Dan omongan mereka, kurang lebih dipercaya. Karena? Karena dia selebgram, influencer.

“Ah dia kan liburannya ke eropa, selera lidahnya pasti bagus, jadi yang dia rekomendasiin pasti bagus”
“Ah dia kan biasa hidup mewah, jadi tas yang dia bilang bagus itu pasti bagus!”

Iya, selebgram ato influencer, memiliki trust yang tinggi di mata followers. Kalo selepgramnya model-model kampring gitu ya pasti kita “meh” sama apa yang dia rekomendasiin. Tapi kalo brand image dari selebgram itu kasta tinggi, berkelas, kaya raya, elegan, pasti kita percaya sama rekomendasi-annya dia.

Ngga hanya yang berkelas dan kaya raya, micro influencer juga punya pengaruh yang ngga kalah besar. Karena mereka masih ‘kecil’, sehingga diharapkan ngga komersil-komersil amat. Apa-apa, promote. Deal dikit, rekomendasiin.

Ngga kaya awkarin yang posting ‘olshop favoriteku’ di 13 toko yang berbeda dalam sehari. Udahlah, awkarin emang rada ngga bisa dipercaya kalo masalah ‘olshop favorite’. Karena semua toko dia bilang favorite, semua toko dia bilang bagus banget, semua toko dia bilang lengkap banget like duddeeee??

Beda sama blogger, setidaknya blogger yang gue kenal, mereka nulis sisi negatifnya di tiap ulasan yang berbayar sekalipun. Minimal, “Ini kurang cocok buat yang punya kulit kering” atau “Kayaknya bakal cocok buat kulit terang, yang gelap bisa pake shade XX”. Gitu, karena kita dibayar untuk mereview, mengulas, bukan memuji-muji.

Brand image itu ngaruh banget sama trust yang dimiliki audiens terhadap kita. Tapi itu bukan satu-satunya faktor. Gaya bahasa dalam mempromosikan juga punya pengaruh yang gede. Karena menurut gua, tanggung jawab dalam endorsement itu BUKAN CUMA ANTARA KITA DAN OLSHOP/BRAND. Tapi ada followers kita, audience kita.

Ibaratnya, brand ini kan ngebayar ‘followers’ kita. Kita tuh kayak ikan kembung yang di perutnya isinya followers followers followers gitu HAHAAH WOI APAAN SIH.

Cuman pernah ngga sih curiga sama influencer yang keliatannya kredibel banget? Contohnya gini, food blogger. Keren banget fotonya, ngga kampung-kampung, tempat yang dia foto juga fancy-fancy. Sehingga kita tertarik jauh-jauh dateng ke tempat yang dia bilang ‘enak’.

Ternyata ngga enak.

....

Gue soalnya pernah kaya gitu, waktu itu makan nasi uduk di salah satu tempat rekomendasi foodblogger kasta atas. Semua orang tau lah dia siapa. Terus pas gue makan, huhu biasa banget. Makan-makan nambah lemak doang judulnya. Terus kind of “INI FOOD BLOGGER KOK GINIAN DOANG DI BILANG ENAK SIH!!!”.


Terus gue buka feednya dan akhirnya mempertanyakan semua makanan yang dia rekomendasiin. Jangan-jangan rasanya ternyata biasa aja! Jangan-jangan yang namanya the greatest - apa misalkan - bubble tea, rasanya malah kayak Pop Ice campur Teh Sosro. Jangan-jangan pancake yang doi agung-agungkan, rasanya kayak makan kue dadar biasa.

Kan jadi suuzon.

Pernah juga pas kak Icha rekomendasiin Keluarga Cemara dan katanya sedih banget, di aku kok biasa aja. Pernah juga pas Joko Anwar rekomendasiin film Wonder katanya sedih banget, kok di aku biasa aja. Joko Anwar juga suka banget film Spiderman Into the Spider-Verse, katanya the greatest blablabla tapi kok menurut aku biasa aja ya filmnya, ceritanya juga kayak YAUDAAAAH gitu.

Dan ternyata emang bukan mereka yang salah sih, tastenya aja yang beda sama gue.

Dan mungkin kalian juga gitu? Jangan keburu judge influencer sebagai bohong/melebih-lebihkan atau apapun hanya karena mereka terkenal dan ambil sponsorship. Karena aku pribadi tau kalo kak Icha, Joko Anwar, adalah orang yang picky dalam taste mereka. Karena mereka dipercaya juga.

Itu dia loh, trust. Bangun trust itu susah. Bangun brand image itu susah.

Kayak gini ya, kita contoh Indomusikgram dan blogger/selebgram/influencer lainnya yang gue anggap punya brand bagus. Walaupun mereka genrenya beda, nichenya beda, tapi mereka punya kesamaan:

1. NGGA SEMBARANG AMBIL SPONSOR

Christian Bong pernah bilang, “Kalo gue ambil semua tawaran paid promote, gue udah masuk Forbes kali”. Saking tawaran PP, endorse, segala macemnya itu banyak banget. Ya iyalah, followers Indomusikgram itu 1 juta loh. Dan kalo kita liat, beneran clean dari PP PP skincare/pemutih/e-commerce. IMG cuma ambil yang relevan dan nyambung aja. Kayak kerjasama jingle, atau mungkin adain kerjasama sama toko musik.

Geng blogger aku juga gitu loh. Kak Icha, Mba Windi dan kak Ges. 3-3nya katakanlah sok jual mahal. Tapi nyatanya, emang rate mereka mahal wkwkwkw. Kenyataannya, brand juga mau bayar karena mereka juga ngga ‘cemong’ imagenya. Mereka tipe yang kalo ngga nyambung, ngga akan kepake, ya udaaah bye.

2. Kalopun lagi sponsored, ngga muji-muji banget

Masih bahas kekurangannya, sekalipun cuma “ini kurang cocok di kulit kering” atau “shade kurang banyak”, patut dihargai BANGET. Blogger ato influencer kayak gini, harus diacungi jempol banget karena punya kemauan untuk bahas kekurangan sekalipun produk sponsor angka gede sekalipun. Angkat topi untuk reviewer gadget Youtube macam Gadgetins yang berani ngga milih Samsung S10 sebagai daily driver padahal udah kerja sama. 

Gue selalu merasa, duh maaf nih, selebgram sama blogger/vlogger punya etika kerja yang beda. Punya etos kerja yang beda.

Bagi gue, selebgram/artis yang jadi selebgram kebanyakan ngga punya pengalaman nulis, mengemukakan pendapat, beropini. Ngga kaya gadget reviewer ato beauty blogger. Selebgram yang pure kontennya foto-foto cantik OOTD dengan caption puitis, antara (maav) suka kuragukan kemampuannya dalam mendeskripsikan sesuatu.

Karena foto dan tulisan, emang dua skill yang ALAMAK JAUH BEDA SAYAAAANG. Yang bisa nulis belum tentu jadi selebgram, yang jadi selebgram belum tentu bisa nulis. 

Suuzon yang pertama, itu. Suuzon yang kedua, mereka memperlakukan endorsement sebagai MEMPROMOSIKAN BARANG ORANG aja, timbal baliknya pure ke brand, ngga ke followers.

Punya mindset, oh gua udah dibayar, makanya harus muji-muji. OR WORSE, gua udah dibayar, makanya tinggal copas caption buatan olshop aja. 

Menurut gua selebgram begitu emang don’t give a damn about opini pribadi. Beneran cuma uang ajaaa, gitu ya mami Gi....-? Eh HAHAAHAHAHAH.

Mungkin itu juga yang ngebuat kosmetik artis tuh ngga populer. Serius, populernya cuma di kalangan mereka aja, ngga sustainable. Ngga menggaet beauty enthusiast.

Karena apa? Karena emang udah rahasia umum, kalo taste artis itu dipertanyakan. Gimana ga bertanya-tanya kalo sehari-hari aja captionnya palsu-palsu.

“Skincare pemutih yang ampuh banget
“Baju yang sering aku pake

Tapi pas story lagi dandan sehari-hari, pakenya ya YSL juga, Chanel juga.
Pas lagi jalan-jalan? Bajunya branded juga.

Ngga salah, emang. Tapi ngga usah ala-ala ‘baju yang aku pake sehari-hari’.

Mungkin itu juga yang ngebuat oleh-oleh artis sepi pengunjung makin kesini? Ditambah food blogger yang kalo kritik makanan itu jujur-jujur banget. Lo bisa ngibulin fans tapi ngga bisa ngibulin audiens yang makin kritis.

“Halah, pas sama blogger kamu bilangnya ‘beda taste’, pas sama selebgram bilangnya ‘kurang kredibel’". Duh, abis gimana ya. Orang yang mulutnya dibayar buat jadi kaleng sama yang dibayar buat mikir tuh keliatan.

Tapi ngga semua salepgram begitu, oke? Tapi kebanyakan artis yang nyambi jadi selebgram ya BEGITU SEMUA HUHUHUHUHUHUHU.

Nih kalo kalian ngga tau, gue pernah dapet brief isinya gini:

Ngga boleh tulis hal negatif
Hanya boleh tulis hal yang positif
Tidak menulis di luar brief

Walaupun brandnya brand besar yang kalian semua pasti tau dan kemungkinan ngiler, tapi aku ngga ambil. Dih soalnya apaan banget? 

Makanya aku pribadi tiap deal sama brand aku harus selalu bilang:

“Aku tulis berdasarkan opiniku ya, kalo ada yang ngga cocok aku akan tetep bilang di blogpost
“Aku tulis ini sponsored ya, karena kebijakanku emang gitu”.

Aku ga bilang trust aku bagus. Tapi aku emang beneran pake semua endorsan aku yang beneran aku puji, misalkan:

Absolute Hypoallergenic, aku beneran pake itu sampe hari ini.
Ovale Micellar water, aku pake ampe sekarang.
Ovale Olive Oil, aku pake sampe sekarang buat pijet anak aku.

Bulu mata Aiglow, Young Living Diffuser dari @naturaharmony. Kepake semua.

Karena gue juga nolakin endorsan yang sekiranya ngga akan gue pake. “Maaf ya aku ngga ambil skincare A, maaf ya aku lagi ga ada plan liburan ato jalan-jalan jadi gabisa nulis tentang travelling”.

Something like that.

Balik lagi ke bahas taste ya, kalau influencer yang jadi referensimu itu brand imagenya bagus, endorsannya ngga cemong dan kebetulan experience yang kalian dapatkan itu beda sama opini mereka, mungkin emang kurang cocok.

Makanya untuk food blogger, gue biasanya suka amatin kata-kata kayak “Aku suka deh, ngga terlalu manis” sehingga aku bisa menyimpulkan bahwa taste kami ngga cocok karena aku sweet tooth banget.

Atau kalo beauty blogger, kalo udah ada kata-kata kayak “wah foundation ini nahan minyaknya oke banget” artinya ngga cocok sama gue yang kulitnya kering.

Jadi kita harus belajar cari panutan juga. Jangan mentang-mentang cantik terus lucu terus semuanya jadi berkiblat ke dia. Amatin tastenya, amatin jenis kulitnya, amati kebutuhannya.

Dan jangan ragu untuk bikin kesimpulan. Kalo kamu rasa deskripsinya beda sama apa yang kamu rasain, langsung swipe left artinya kalian tidak cocok.

Begitu juga kalo ikutin influencer masak-masak. “Ih kok pake cabenya dikit banget”, “Ih kok ga pake jeruk nipis” ya artinya beda style aja.


Kalo gue pribadi referensinya Joko Anwar, karena beberapa kali nemu film yang bagus banget dari referensi dia.

Kalo makanan, terus terang belum nemu sih food blogger yang tastenya sama kaya aku.

Beauty sih aku percaya Terentia Bella karena dia cantik banget HHAAHAHAAH terus aku juga suka produk yang biasa dia pake. Kind of cocok.

Jadi begitu sayang, jangan dijudge dulu ya.

No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top