SOCIAL MEDIA

Wednesday, 27 March 2019

Flip Case atau Silicon Case

Flip Case atau Silicon Case?



Betul, sejak ganti hape, postingan gua emang soal hapeee terus. Mulai dari DIY paper case sampe kelebihan Oppo F9. Oke, emang cuma itu doang juga sih postingan hape-hapean yang gua punya.

Untuk yang beli hapenya penuh perjuangan, titik darah keringat sendiri, memilih dengan seksama dengan cara nonton David Brendi 4x sehari, maka momen ketika pegang hape baru itu pasti HHHHH priceless! Ngga boleh baret, ngga boleh lecet, ngga boleh kusut.
Softwarenya rajin-rajin di-clear cache, gallerynya diapus-apusin biar memorinya lowong. Belum lagi secara tampilan, pasangin Go Keyboard biar pengalaman ngetik lebih asik, masang Launcher biar tampilan depannya customized, milih-milih wallpaper yang will accentuate the clearness of the creen. Hahaha, gua banget!

Ngga cukup bagian jeroannya, luarannya pun harus kece! Apa yaaaa motif case yang mewakili personalityku? Apa pake tempered glass ato protector biasa yaa? Apa tempered glassnya yang motif senada sama motif case ato gimana yaaa? Pop case, butuh gak yaaa?

Karena hello, casing-casing di IG itu MURAH-MURAH BANGET DAN LUCU BANGET. Ke mall bagus pun belum nemu. Karena casing lucu biasanya emang bukan di mall, tapi di ITC.


Kali ini gua mau membandingkan, enakan pake Flip Case ato Silicon Case?

Udah pada tau lah ya, apa itu flip case apa itu silicon case. flip case itu sebenernya silicon case yang dibalut sama kulit untuk proteksi full. Bahannya tebel, biasanya bisa jadi stand dan ada slot kartunya. Kalo silicon case, hanya memproteksi hape dalam skala tipis aja.

Kita mengorek flip case dulu ya!

Flip case nawain full protection


Bisa diliat kalo proteksinya itu dari atas bawah depan belakang. Ngga hanya itu, genggaman hapenya pun jadi mantep karena tekstur kulitnya itu tebel dan ‘keset’ sama tangan. Flip case ini kalo lagi OTW jatoh (cieelah), entah kenapa tutup layarnya bakal auto-nutup gitu. Soalnya gua pernah HAHAHAHAH.

Full protection ini emang perlu-perlu nggak. Untuk anak yang ngga teledor, full protection itu ngga perlu banget. Tapi untuk gue yang naro hape di tas itu asal cemplung, full protection itu berguna banget.

Dan untuk anak kaya gue yang tanganya ‘licin’, genggamannya itu secure banget. Gua tuh gitu, megang barang eh tiba-tiba jatoh. Alaaaaay :’))


Flip case modelnya sumpah boring abis, ga kuat.



Ga kuat dah, sumpah. Apalagi untuk merk hape yang ga terkenal kayak Oppo, Vivo. Halah, flip casenya bapak-bapak banget. Warna cerahnya itu paling banter cuma pink dan ijo tosca. Motifnya juga polos-polos yaelaaaaaah..

Setengah mati banget gue nyari warna ini di segedung ITC BSD, bener-bener harus TIAP TOKO DISAMPERIN. Tiap toko, every corner, pokoknya kaya cari hidayah banget. Akhirnya nemu.

Udahlah yang visual oriented terutama pecinta keceriaan, mending ngga usah pake leather case huahaha.

ADDED VALUE YANG LUAR BIASA. 



Bisa diberdiriin, bisa nawarin proteksi, bisa dijadiin dompet dan slot kartu. Ini kalo slot kartunya bisa dibuat kartu kereta sih bakal amazing banget. Beneran cuma ngetap handphone doang berarti, tapi gue belom coba sih. KERASA BANGET YANG NAMANYA KELUAR MOBIL GA BAWA DOMPET. Karena smeua kartu udah di hape, cash juga bisa dimasukin. Dan juga kalo mau yutup sambil makan, tinggal diberdiriin aja dan sudah, hidup tentram.

Dan yang bikin asik, kalo kita dengerin Youtube sambil ditutup covernya, Youtubenya bakal tetep nyala loh! Minus sentuhan dari luar. Sehingga kalo mau dengerin Youtube di kamar mandi, gausah takut kecipratan air atau lagunya mati. Karena kita bisa protect hape dari air, dengan musik yang menyala. How cool is that??

Ga bisa ditaro Pop Socket. 



Apa sih gunanya? Gunanya biar kelingking gua ga bengkok. Yes, gue gunain pop socket karena kelingking gue udah mulai bengkok karena keseringan megang hape pake satu tangan. Bengkoknya ngebuat teknik bow biola gue ‘terlihat salah’ padahal bener hahaha. Melengkung gitu sis.

Pas ditaro pop socket, bingung banget mau ditaro di mana, karena ga bisa ditaro di tengah kann? Come on, nanti hapenya kan gabisa dipake buat standing. Jadi gue pakenya di sisi-sisi nanggung aneh ini aja. Aneh banget sih sist, tapi daripada kelingking gua bengkok mulu yakan?

Pake pop socket di belakang hape sih oke-oke aja sih. Cuman aesthetically sucks aja.


BULKY BANGET

Gede banget dah buset. Disimpen di kantong kadang suka ngga bisa. Bener-bener mengurangi mobilitas banget. Jadi harus diem dulu, cocokin kantong, baru cemplungin. Hidih, buang-buang waktu.

Kalo silicon case?

Proteksinya juga bisa full, tapi... 



TAPI TIPIS BANGET. TAPI HARUS BELI TEMPERED GLASS LAGI. Sebenernya banyak banget kok 360 case atau rubber case yang jelas-jelas protect si hape. Denger-denger iPhone casingnya dalemnya bludru ya? Nah kaya gitu. Bisa aja kok. Cuman gini, kalo jatoh ya tempered glass pecah. Kalo pake leather case, kalo jatoh ya tempered glassnya masih utuh. Jadi tempered glass kita juga lebih terjaga sih menurut gue. Dan no need to buy another tempered glass karena hape Oppo itu udah dapet screen protection gitu hahahaha. Ditambah pake leather case jadi lebih aman. Kalo silicon case, walaupun udah dapet screen protector, tetep harus tempered glass untuk proteksi dobel. Gitu.

Kalo kebentur pun ya bagian dalem silicon casenya akan kegesek. Kalo leather case, benturannya diminimalisir dulu sama kulit luarnya.

LUCU-LUCU 



Beneran dari yang cuma 1 warna sampe water case, glitter case, hologram case, case yang udah ada iringnya, case yang udah ada strap, rubber case bentuk es krim, gambar flamingo, bahkan bisa custom sendiri. Udah banyak banget varian dari silicon case.

Ditambah, bisa DIY papercase juga untuk yang mau lebih budget friendly. Wah bahagia banget deh sama yang begini. Bisa nentuin motif marble lucu-lucu.

Temen-temen gue kebanyakan pake silicon case yang lucu-lucu loh, ada gambar timbulnya segala macem. CUTE!

Tapi tidak ada added value…..

Kecuali yang udah dilengkapi iring. Ya siliconnya ya silicon aja, ngga ada fitur lain. Bagi orang ga penting sih, bagi gue penting banget hahahaha. Jadi kan tergantung buat siapa juga. Ada yang mementingkan kesimple-an, ada yang mementingkan fungsional. Kebutuhannya beda-beda.

Bisa jadi makin kuning

Apalagi kalo clear case. Pasti lama-lama bakal kuning deh. Bakal kucel banget keliatannya. Hal ini mungkin ga terjadi sihh di case yang ngga bening. Yang warnanya solid gitu, kayaknya ngga akan mengalami kekuningan deh.


Praktis dan tipis.



Cocok banget buat yang suka naro hape di kantong. Beneran ringkes banget. Segi kemantepan genggamannya juga tergantung silicon case model apa yang dibeli. Kalo silicon case tipis yang clear ya jelas pasti licin banget. Kalo hardcase ataupun yang bahannya unik, mungkin gripnya bakalan beda? Cuman rata-rata silicon case emang licin banget jatdi jatoh-jatoh. Tapi karena kelicinannya juga, masuk kantong jadi mudah, plung. Ngga makan tempat pula.


*


Gue pribadi lagi menikmati banget pake flip case dibanding silicon case. Karena gue butuh yang namanya anti ribet, makanya menikmati banget fitur card slot dan standnya. Walaupun warnanya boring, tapi minimal ‘ada’ laaah warna kesukaan. Toh flip case bisa dijahit dan ditempel sama patch lucu. Mungkin.



Jadi, lebih suka mana nihh?

No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top