SOCIAL MEDIA

Sunday, 24 March 2019

DIY Studio Mini Low Budget ala Haloterong


Untuk memulai rintisan yang bernama blog, kita harus memoles dua hal ya: power of story-telling dan visual. Ngga bisa berat sebelah nih say. Kalo jago cerita tapi fotonya pecah-pecah, blar blur blar blur, malez juga ya. Kalo visualnya doang yang bagus? Ya ngapain ngeblog, nge-IG aje braaay. 

Terutama yang pengen jadi beauty blogger, paham lah, banyak banget yang mau jadi beauty blogger karena bisa dapet sponsorship makeup gratis. Yakann? Yaudah, ngga apa-apa juga. Beauty blogger sendiri harus punya kemampuan.... foto produk!

Foto produk ngga harus dengan styling yang sedemikian rupa kok. Ngga harus ala-ala di meja marble, atau di meja rias bergelimank harta. Bisa juga bermodal ala-ala yang penting hepi.


Jadi yuk kita telaah studio lobo (low bojet) yang biasanya aku pake.

1. Di depan jendela



Di outdoor juga bisa, pokoknya yang kena cahaya matahari. Sumpah deh, yang bisa ngalahin cahaya matahari mungkin cuma lightbox studio yang sedemikian rupa. Which is males banget kan dibeli. Kan ceritanya mau ngerintis, kok udah ala ala lightbox aja, emangnya kita Ria Namadhani?

Eeee salah foto wkwk


Yang kedua, pakelah meja. Meja apapun lah, gausa jadi pembenaran untuk beli meja baru, gua tau banget nih mindset-mindset ini HAHAHAHAH. Kalo ngga ada meja, pake lantai. Ga ada lantai, pake punggung kucing, ga ada kucing pake asbes tetangga!!

Meja yang gue pake adalah meja bekas anak. Tentu dari plastik sehingga mudah dipindah, ringan juga kan ya soalnya.  Yang ada aja lah ga usah boros!!!

Yang terakhir, benda keramat yang udah ditunggu-tunggu. IMPRA BOARD PUTIH.



Kenapa putih? Biar kalau kita punya kain backdrop, warnanya lebih solid dan ngga nembus ke belakang. Kadang ada kain yang tipis dan rada nembus, kalau impra boardnya transparan dia bakal ya nembus aja gitu. Kalau basenya putih, lebih aman andaikate kain yang kita pake nembus-nembus.

Dan, putih itu warna basic, kalian pake polosan aja udah bagus.
Sebenernya pake kertas HVS atau kalender juga bisa, tapi kenapa impra board gede? Biar dia bisa dilap, ngga lecek, ngga gampang nekuk dan ngga kotor kalo kena tangan.

Dan yang paling penting, dia bisa ditekuk jadi 2. Sehingga kita ga perlu pusing perihal background foto. Percuma kan kalo punya papan putih mulus, tapi ngga bisa ditekuk buat background? Bakal jadi terbatas banget.




Impra board juga ngebuat praktis karena actually you don’t have to use meja. Ditaro di lantai juga jadi. Ngga akan lecek atau bergelombang kaya kertas HVS.

Ini hasilnya, dengan impra board segini:

Unedited


Dan siapin extra impra board kalo butuh reflektor cahaya biar meminimalisir bayangan. Optional sih.



Ini hasilnya, impra board dengan edit minim.



 Nah, kelemahannya emang terdapat di serat-serat impra boardnya yang kadang keliatan. Tapi bisa di-akalin dengan naro kertas HVS atau apapun untuk jadi alas. Gue pribadi sih biasanya puas-puas aja dengan hasil tanpa alas HVS.




Dan 1 hal yang ngga boleh ketinggalan:


Ngga usah Adobe Photoshop sih sayang. Kita bisa banget foto produk pake hape dan tetep keliatan bagus kalo di edit. Bisa pake Adobe Lightroom kalau lewat handphone. Ada juga aplikasi Pics Art, Snapseed, banyak banget.

Jadi, budget murah jangan membatasi untuk berkarya ya sayang. Kita bisa berkarya kokkk walau pake barang seadanya. Kaya meja anak ato kamera hape. Yang penting poles soft skill kayak menulis, ambil angle bagus dan jangan lupa terus belajar.

S
E
M
A
N
G
A
T
.

No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top