SOCIAL MEDIA

Sunday, 30 April 2017

Seminggu Tanpa Suami



"Kak Nahla kok kurusan?" ujar Gilang sang adik kelas.
"AHH MASA SUMPAH?!" kata gue dengan sumringah.
"Iya kurusan. Sedih ya? Kaya ditinggal suami sebulan hahahaa."

WEY!


Tapi mendengar keyword "ditinggal", ya emang nyatanya lagi begitu. Suami lagi di luar kota dan ngga pulang minggu ini. WEEKEND KEDUA TANPA SUAMI. Bedanya, kemarin cuman sabtu yang 'tanpa' suami. Sekarang sabtu-minggu T_T_T_T

SUAMI SIBUK. Sibuk mencari sesuap nasi dan sepotong foei gras.

Yang artinya... ya gak apa-apa. Karena hari-haripun gue terbiasa sendiri, terbiasa tanpa suami.

(Baca dong: Rasanya Long Distance Marriage)

Jadi gue merasa nggak apa-apa. Apalah bedanya sabtu-minggu dan hari biasa yekan? Toh beresin kamar sendiri, nata lemari sendiri, ajak jalan anak juga sendiri. Ada mbak sih untuk hal-hal lain.

Tapi ternyata ada yang berbeda. Ibaratnya kayak kloset mampet ngerti ga? Kalo gua kloset, Brian itu ya flashnya. Pup itu lika-liku hidup. Eh apa?

Sure, gue bahagia bisa ngobrol sama temen-temen. Sure, gue bahagia banget ngerjain musik bersama band baru untuk ujian, gue bahagia banget ngga usah dicerewetin suami HAHAHAHA

HAHAH MAAF SAYANG.

Ya hidup bebas, tinggal jadi antagonis di rumah karena di rumah gue kerjaannya ngomel mulu ergh.

Ngga lah Brian, bercanda. Aku mah baik lah, rajin. Aku beresin kamar kita, lemari kita, kantongin laundry kotor, kadang nyuci baju, ke sekolah sendirian *uhuk* *idaman kan* *independen*

Iya, independen. Saking gue sering ditinggal, gue jadi bisa memaknai arti kata independen:

Independen adalah mandiri, bukan karena ingin melebihi suami, tapi agar suami tenang bekerja di luar. Suami yakin rumah dan anaknya terurus.

Independen buat gue adalah skill yang gue butuh untuk maraton. Untuk 'menangkap' tongkat maraton operan dari Brian. So Brian bisa kerja dengan tenang. Kerjaan berjalan, rumah terurus, anak terawat.

Untuk support.

Selain belajar tentang menjadi independen, gue juga belajar mengambil keputusan dengan cepat dan tepat. Keputusan yang remeh macam masak apa siang ini, belanja hari apa? Belanja di mana? Rutenya gimana? Perlu ke pasar modern gak? Mending ke Giant hari apa? Sepulang ngajar kamis atau jumat?

Hal-hal remeh kaya gitu ternyata ribet juga lho kalo mau dipikirin dalem-dalem. Seremeh beli telur berapa lol.

Tapi kembali ke analogi kloset: toilet gue mampet.

Makannya di chat gue NGELUH MULU.

"Ah si ini gimana sih"
"Aku akan tegur keras"
"Abang gocar rese banget sih"
"Ini orang jalan pikirnya gimana sih"
"Wih kamu harus liat blablabla"
"Lah itu anak ngatain anak aku berisik. Emangnya dia ngga berisik pas toddler?"
"Si anu O G E B banget"

Yang terakhir nggak lah. Yang terakhir ngeluhnya ke nyokap HAHAHAH mama i love you.

HARI INI GUE NGELUH MULU MEN.

Kenapa hari ini ngeluh gue 'keluar' semua? Karena.. akumulasi dari ngeluh yang kemaren-kemaren dong ah. Jadi ngeluh weekday adalah 80%, ngeluh weekend nambah 60%.

Jadi 140% HAHAHAHAHA

Hahah *sigh*

Kok bisa ya ampe 140%? Biasanya gue sabar-sabar aja tuh?

Mungkin karena...

Kurang jokes Brian. Kurang interaksi Brian. Kurang pengobatan ketek Brian. Kurang dipanggil "Sayang" sama Brian.

Kalau ada Brian kan ngeluh gue yang 60% bisa berkurang jadi 35%.

Brian ternyata bukan hanya suami ya, tapi antidote. Anti ngedot.

Gue jadi empati banget sama:

1. Ibu-ibu yang ditinggal meninggal/kawin lari sama suaminya.
2. Ibu-ibu yang ngga dapet atensi suami padahal di rumah ada suaminya.
3. Ibu-ibu yang LDM bisa ampe 2 bulanan T_T

Dan karena itu juga, gue mamklumi kalau ibu-ibu kadang suka ngeluuh mulu. Ibu-ibu kadang nyinyirnya tingkat heroin banget. Ibu-ibu kadar hatingnya tinggi banget kaya gedung di Dubai.

Mungkin karena ngga ada penawarnya gengs. Ngga ada penjinak bom. Ngga ada pawang macan. Ngga ada pembersih toilet. Nggak ada TADI MENYEWAKAN ALAT PESTA.

Lah berarti sekarang udah nggak?
Ah, gua yang sabar banget ini jadi kebayang lho kalo suatu saat gua menjadi tipikal ibu-ibu cerewet yang protes mulu karena desain Tupperware ngga ada yang stock. Kebayang kalo suatu saat gua jadi ibu-ibu yang bilang "Aduh kamu ini bagaimana sih!".

Waw gila, kebayang.

Kebayang kalau Brian tidak melawak. Kebayang kalau Brian tidak video call. Kebayang kalau Brian jarang interaksi secara langsung.

Kebayang gue akan jadi se-singa-liar apa.

Dengan kaya gini, gue jadi belajar bersyukur kepada nikmat Tuhan sih. Gue menyukuri hari-hari dimana kami masih tinggal serumah, menyukuri hari-hari dimana Brian pulang tiap sabtu minggu.

Tapi gue juga menyukuri pelajaran yang gue dapet dari hari-hari seperti ini. Belajar independen, belajar jadi 'pemimpin rumah tangga sementara', belajar mengatur waktu.

Tapi yang paling penting: gue belajar lebih menyukuri kehadiran seorang Brian.

Walaupun kadang cek-coknya bikin malesin, cuma pawang macan gue ya Brian. Antidote (baca: bantal ketek) terbaik ada di Brian.

Saat ini, gue harus lebih menata perasaan! Jangan sampai terlalu sering ngeluh juga, karena gue juga ga boleh ketergantungan dengan antidote (baca: bantal ketek) gue.

Buat Brian dan bapak-bapak pelaku LDM di luaran sana: tenang saja pak, ada kami mamah-mamah yang bisa diandalkan.

Tapi jangan juga lupa nanyain kabar mamah-mamah ini ya pak, yeuuuu.
Jangan lupa melawak, ambil bahan dari @jokereceh di IG aja, itu cukup kok untuk ngebuat istri (jayus) anda tertawa.
Asal jangan candaan bapak-bapak yang jorok ya, ewh bisa-bisa idung bapak dijadiin tutup Tupperware.

Karena - sekali lagi - fungsi suami bukan hanya sebagai provider (? orang yang mem-provide lah ah) tapi sebagai antidote juga.

Ya sama-sama membutuhkan lah. Sama-sama punya kunci hati masing-masing.

**

So the arterwords is: embrace every single moments of you and your husband. Karena bisa aja taun depan dia dimutasi ke..... pulau Fakfak.

Untuk pakbapak: dengerin lahh curhatan istri. Itu detox lho, bagus untuk kesehatan jiwa istri. Ya harusnya sih bagus ya cuman gatau dah gua bukan dokter gua steker listrik. Listrik hidupmu heakkk ntap.

Ya gitu deh, ternyata peran suami banyak ya. Yea.

21 comments :

  1. Dulu pernah LDM selama 6 bulan pas hamil anak kedua. Tau gak sih hamil tanpa didampingi suami itu stres abis, wakaka.

    ReplyDelete
  2. Wkwkwkwkwkw... Duh jgn sampe suamiku bisa segitu jauh di mutasinya.. Aku lbh milih utk resign dr kerjaan, dan ikut dia sih mba.. Soalnya aku rada trauma kalo hrs LDM. Pernikahku pertama gagal krn LDM, dan sjk itu aku udh bersumpah g bakal mau jauh2an lg.. Mnding nyusul drpd hrs misah :). Makanya salut ama semua istri2 yg bisa LDM ama pasangannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga ya mbak.. pasti lebih tenang ya kalau ikut suami :D

      Delete
  3. Pas tidur nggak ada suami di samping aja udah galau, kalo sampe ditinggal tugas luar kota? Meweeek lebay kali ya, aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa hahaha aku juga awalnya gitu sekarang harus kuatttt

      Delete
  4. LDM terlamaku 9 bln beda benua, jadi beda jam. Dsini malam dsana siang, duuhh berat hahaa sampe bela2in begadang tiap mlm biar ttp bisa komunikasi. Alhamdulillah skrg udh tinggal bareng lagi. Temen suami ada lho 9 taon LDM beda negara, kuat bangeett yaaa mana ketemunya bbrp taon skali. Salut dan skrg masih utuh harmonis kluarganya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wihhhh gila hebat ya bisa kuat :D aminn semoga selalu harmonis terus

      Delete
  5. Waahh seru yah ceritanya! Di tinggal suami. Itu baru di tinggal balik, bagaimana kalau di tinggal cerai atau wafat,🙁 belum siap membayangkannya..

    ReplyDelete
  6. Hehe sama mbak. Bbrp bulan yg lalu suami seminggu ga dirumah. Ada piknik dengan kantor (hanya untuk pegawai) sedih tapi diambil positifnya saja, jd bs lbh mandiri dan jadi lbh bs memaknai betapa berartinya suami buat kita hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya ada pelajaran yang berharga juga :D

      Delete
  7. Nahla aku baca curhatanmu malah ngaka-ngakak ahha. Be strong! BTW iya, nih soal ibu-ibu tanpa penawar, samping kamar kosku ibu2 beranak 2 lagi proses cerai. Ku sedih kalau dia kelelahan, anaknya dimarah2in. Tapi aku paham gimana pusingnya dia. Maklum, aku juga dari keluarga broken sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. STROONGGG.. Iya ya jadi berempati.

      Delete
  8. Dibalik suami yang hebat terdapat istri yang rela jadi back up masalah keluarga demi ketenangan suaminya bekerja.
    Mungkin sakinah mawadah warohmah itu ya seperti ini yg saling mendukung dalam keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak ada yang striker ada yang jaga gawang (tapi nyambil sebagai striker juga sih hahaha)

      Delete
  9. heheee...lucu ceritanya mbak, gitu ya kalau LDM. harus banyak-banyak sabar dan lebih seteronggggggg gitu berarti

    ReplyDelete
  10. Meski aku lama menjomblo, tetep g yakin bs LDm deh. Udah nikah pst pengen ada tambatan hati setiap saat

    ReplyDelete
  11. Independen adalah mandiri, bukan karena ingin melebihi suami, tapi agar suami tenang bekerja di luar.

    Wow! Bener banget!

    ReplyDelete
  12. Aku pas pacaran ldr 6 taun la, pas awal nikah sempet ldm 1 taun.. Dibanding pacaran pas udah nikah ngerasa beda bgt kalo jauhan apalagi kalo udah anak.. Gak mau lagi jauhaaan.. :D Tapi aku tetep mesti belajar nyetir nih biar gak tergantung hehe..

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top