SOCIAL MEDIA

Friday, 14 April 2017

VNGNC dan Anji


Kali ini mau bahas tentang VNGNC vs. Anji nih, drama Youtube yang lagi trend nyahahahah. Kok gue mau nulis ini? Ya biar artikel gue laku lah, ah. Orang kan suka artikel berbau konflik HAHAH maap. Itung-itung nyumbang angka di Google Analytic yagak? Mayan kan kalau pageviews per bulan jadi genap 100.000 :’D

Bagi yang belum tau VNGNC, dia… Youtuber (okay mungkin dia ngga suka dibilang Youtuber, tapi dia terkenal lewat Youtube so..) khusus shitposting nyek-nyekin orang. VNGNC masuk ke dalam daftar Youtuber lokal favorite gue. Jangan tonton VNGNC bareng anak-anak karena kontennya khusus 18+. Not that he shows his tiddies but yea. 

Walaupun VNGNC penuh dengan kata-kata kasar dan swearing bla bla bla, ada 1 hal yang gue respect dari dia: dia mencantumkan age-restricted tag di semua konten yang eksplisit.
That’s what i really like about him. Dia menggunakan kebebasan berpendapat dengan tanggung jawab. Dia sadar kalau Youtube itu punya range umur yang besar. Penduduknya bukan dia-dia doang, tapi ada anak kecil juga. Video roast dia juga (katanya) ngga di adsense-in. Which is hebat juga karena sumbangsih views terbanyak dia ya dari video-video itu.

Walaupun ada beberapa poin yang gue ngga setujui dari dia, ya gak apa-apa. Gue kan bukan sosis, gue punya pendapat pribadi. I respect his views.

Despite of his harsh, offensive words, i really like his jokes XD (coming from me, ibu 1 anak nyahaha).

TERUS DIA TEMENAN SAMA MARDIAL PULA. BANG MARDIAL TOLONG BACA INI BANG PLIS I’M A BIG FAN PLS NOTICE ME PLS KALO BUTUH SAMPLE BIOLA HUBUNGI AKU YAH MAS PLIS.

*ehm maap*

Tapi tindakan VNGNC ngeroast Anji di Smulenya ngga terlalu gue nikmati sih. Mungkin karena background gue dan Anji yang sama-sama dari dunia musik, jadi sedih aja kalau itu menjadi medium nyek-nyekannya si VNGNC huhu aku memang melankolis. Apalagi kurang seneng juga ketika VNGNC ngebahas tentang Sheila Marcia, ngenyek bio Twitter Anji, memplesetkan nama Anji jadi Anjing. Mungkin karena Anji sendiri bukan tipe yang suka cari ribut (EH NGGA TAU SIH) jadi gue merasa, “Loh kok diroast huhu”. 



Gue juga kurang setuju ketika VNGNC nyindir tentang, “Penyanyi tapi jadi Youtuber” karena…. emangnya kenapa? Emangnya ngga boleh? :’D

Sah-sah aja, jadi Youtuber itu hak semua orang. Jadi social media influencer itu hak semua orang. Mendeklarasikan diri sebagai social media influencer itu juga sah-sah aja karena faktanya, ams Anji itu influencing kok. Norak atau nggak ya subjektif.

Tapi gue sedikit “Eh?” sih pas mas Anji ngebales… pake video pula. Video yang membahas tentang rubrik VNGNC berjudul WTF Indonesia (and i love this rubric).


Ada beberapa yang gue setuju dari video Anji, seperti:

“Orang akan berpikir ulang untuk berkata kasar ketika dia sudah punya anak”. Karena itu benar. Ya benar. Udahlah ini ngga bisa dirasain kecuali bener-bener punya anak.

“Ia punya kualitas followers yang ‘berbeda’ dari saya”. Karena fanboynya VNGNC nyebelin, padahal udah diwanti-wanti jangan “Witch-hunt” objek yang sedang dinyek-nyekin. And yes, kualitas commentersnya VNGNC kadang bikin zonk. Si VNGNC ampe bilang kan “Mending gua ga punya fans/peminat/apapun daripada fans gua kaya lo-lo semua yang cancer”.

Tapi menurut gue tindakan untuk ‘ngebales’ itu kurang elegan aja hahahha!

Gue selalu menganggap bahwa ketika orang berkata buruk tentang kita ya gak harus dibales. I really love Anji’s message, i really do. Tapi daripada jadi center of attention karena drama, mending be the elegant-as-usualnya mas Anji aja. Jadi orang yang positif bener-bener positif. Ngga menggubris hal jelek, ngga menodai diri dengan drama.

Kasian aja kalau mas Anji ngedrama-dramain. Seonggok video positif yang udah dibuat pun ngga akan dipandang sama fanboy garis kerasnya VNGNC. Dalam jangka waktu tertentu, mas Anji akan mendapatkan antipati dari sebagian anak muda. Ya kan kasian aja gara-gara gini doang.

Walaupun pada akhirnya ya suka-suka mas Anji. Tapi faktanya, mau ditegur seperti apa VNGNC akan selalu jadi VNGNC. VNGNC dengan moral compass yang berbeda. Yang ngga akan berubah hanya karena ditegur mas Anji.

Apalagi ketika mas Anji ngebuat video kedua untuk negur mereka LAGI. Aduh ngapain mas huhuhu. It won’t work, it won’t change anything. Don’t put too much attention karena ntar dramanya makin panjang. Malah tambah dinyekin (dan terbukti dengan VNGNC yang ngebuat video balesan). Oh, Youtube drama.

Tapi gue malah berpikir bahwa VNGNC sebenernya cukup bijak kok dengan masang age-restricted tag. VNGNC benar ketika ia implying bahwa Youtube itu bukan dufan. Youtube itu TIDAK harus ramah anak. Tapi ketika lu memutuskan untuk tidak ramah anak, ya pasanglah ‘pager’ berupa age restricted. Jadilah orang tidak-ramah-anak yang ramah anak (?)

Makannya gue kurang suka Reza Arap, Yanglek, karena apa? Bukan karena mereka tidak berkualitas (oh oke Yanglek sih harus belajar sequence of imitations zz) tapi karena mereka tidak memasang filter itu.

Gue selalu berpikiran gini: ketika anak coba-coba buka Youtube yang age-restricted, maka anak itu yang salah karena itu bukan wilayah dia. Tapi ketika anak buka Youtubers 18+ yang TIDAK dipasangkan filter, maka anak itu ngga sepenuhnya salah. Karena Youtubers itu membuka untuk umum, artinya SECARA TIDAK LANGSUNG ia membiarkan anak-anak untuk nonton. 

Kaya clubbing deh, itu wujud dari kebebasan yang cukup bertanggung jawab. Kenapa? Karena anak di bawah umur tidak boleh masuk.

Ini nyerempet ke age of consent. Apa sih pertimbangan suatu negara menetapkan age of consent? Salah satunya karena di umur sekiansekian, anak sudah bisa memilih untuk diri sendiri. Anak sudah tau mana yang baik dan mana yang buruk. Sudah tau konsekuensi.

Nah sekarang anak kecil mah emang udah fitrahnya belum tau mana yang baik mana yang buruk. Bukan salah orang tua sepenuhnya, karena ya emang masih terombang-ambing. 

Orang tua boleh nerapin aturan, menanamkan value, ngelesin ngaji. Tapi kalau disekolah temen-temennya ngajak nonton Reza Arap, orang tua bisa apa? 

“Ya kalau anak diajarin yang bener mah bakal nolak dong nonton Reza Arap”.

Ngga begitu, karena anak-anak itu MEMANG belum tau mana yang baik mana yang buruk. Ini salah satu bentuk ‘kepolosan’ dan ketidak-matangan anak kecil. Orang tua nyuruh A maka ia A, eh tapi si Tono ngajak B, ikut ah! Emang udah dari sononya.

Dih emang lu pikir gampang jadi orang tua, enak aja -_- gampang amat nyalahin orang tua. Salahin noh temen anak lu nyahahahah (lho melempar kesalahan).

Karena anak yang dipesantrenin pas gede bisa jadi pembunuh gengs (lirik Rian Jombang). Apa orang tuanya salah? Ya belum tentu. Bisa aja orang tuanya mati-matian ngelesin ngaji, mati-matian ngajarin value, tapi ada 1 event dimana moral compassnya terputar jauh karena orang dari luar.

Ah jadi ngelantur.

Intinya, ngga tau sih. Intinya Mardial keren. Sakaratul is bomb. Dengan clana pendek aku terima beat ini kyaaaa <3 

Semoga artikel ini nembus ribuan views biar kayak artikel Aron kemaren amin. Sungguh aku budak pageviews walau tak pasang Adsense. Bagai tattoan tapi tak pakai narkoba.


11 comments :

  1. duh apalagi dah ini gak ngerti, haha.

    ReplyDelete
  2. Kalau VNGNC kurang populer n kasusnya udah lama.. kalau Aron jadi booming karena emak-emak banyak yg turut andil n videonya emang wow banget, bikin banyak yg penasaran.

    kayak Rachel Vennya yg putus, sama Awkarin putus.. lebih booming Awkarin soalnya dia ngasi konten yg sensitif di mata emak-emak, wkwk. Tapi aku doain semoga viewnya tembus puluhan ribu :D

    ReplyDelete
  3. Saya juga ngikutin drama ini :D
    Jadi kepo tentang VNGNC malah dari videonya Anji.

    ReplyDelete
  4. Omg, aku jd penasaran ama sih VNG apalah itu :p. Saking belibetnya tuh nama, aku malah bacanya VINCCI td hihihi.. Jd penasaran.. Ntr buka yutub ah

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Pageview 100 ribu perbulan ya lumayan sekali kak.

    ReplyDelete
  7. Ah, Nahla, akhirnya ada juga blogger emak2 yang bahas VNGNC :))
    Aku cukup lama mengikuti pergerakannya di timeline (plus serangkaian akun absurd2 di Yutub, Fanpages FB dan Twitter yg A E S T H E T I C punya itu). Tapi yas, untuk menanggapi setiap statement VNGNC ini gak mudah dan perlu digaris bawahi bahwa dia satirnya masyaoloh, kuat-kuatin batin aja. Memang perlu kok orang-orang seperti VNGNC supaya kita netizen ini jadi ada hiburan yg gak ngebosenin hahaha .. Btw kalo gak salah sih VNGNC ini dulu satu PH sama Arap, iya gak sih ?

    ReplyDelete
  8. aku emak-emak satu anak juga tapi ga tau VNGNC. aku juga tidak tau ada koflik Anji vs VNGNC. ah :(
    tapi gapapa aku fulau Suhay Salim jadi aku masih masuk kategori kewl :D :D :D

    ReplyDelete
  9. Artikelnya menarik kak.Klo kita liat deskripsi profil youtube nya dia,garis besarnya dia menyuarakan kebebasan berpendapat melalui media youtube, agar dilihat oleh konten2 kreator lainnya.VNGNC seorang youtube enthusiast yang kecewa dengan banyaknya kanker di youtube. Kanker di sini ga cuma kreatornya aja, contohnya : viewers berselera rendah, ga heran klo trending youtube Indonesia=sampah.reuploader,isi konten yg seragam.orang2 yang ingin cari uang di youtube.kualitas,keunikan nomor sekian,yang penting $$

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Blog rujukan gosip terkini hweheh

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top