SOCIAL MEDIA

Thursday, 20 April 2017

Menularkan Selera Musik pada Mabi


Halo! Ada yang kangen sama Mabi nggaaakkk? Adaaaa! Bahkan ada yang lebih kangen sama Mabi dibanding sama gue. HIKS. Memang ya, kalau bapak ibunya cakep pasti anaknya cakep. YEAAAHHH hahahahah plaakkkk.

"Gimana sih biar anak aku multitalent kaya kamu?" ujar Mba Windi. Yea, di mata dia gue sangat multitalent. Padahal gue merasa skill gue masih sangatlah kaleng. Mungkin karena gue main biola kali ya? Main biola, gambar dan bla bla bla. Oke lah gue bisa beberapa hal, tapi gue sendiri masih merasa kurang T_T



Karena hal itu, gue sharing lah ke Mba Windi. Gue sharing hal berikut:

-Gue main biola dari umur 9 tahun, tapi gue sendiri terpapar musik sejak kecil banget. Karena nyokap gue pemain piano klasik, beliau ngajar piano entah di tempat les atau private. Jadi gue terbiasa denger dentingan piano, whether it's Debussy or Chopin. DAN konser pertama yang gue tonton adalah konser MAKSIM MRVICA. Nonton berdua sama nyokap. Itu pas gue kelas 4 SD.

Gue pun akhirnya dikasih les biola karena keinginan sendiri. Les banget bener-bener aktif. Pas SD gue udah mengahsilkan duit 200 ribu lol. Kesibukan gue pas SD itu ngalah-ngalahin kesibukan lo semua deh. Berangkat sekolah jam setengah 7 pagi, pulang ke rumah jam 10 MALEM. Yeah, karena habis pulang sekolah gue langsung les biola, latihan band dan seabreg kegiatan lain. GITU AJA TIAP HARI.

Dari SD udah main biola, SMP main biola sama om Purwacaraka, SMA masuk SMK musik, kuliah masuk konservatori, dewasa kerja sebagai guru biola. 13 tahun gue habiskan untuk musik. Lebih dari 1/2 umur gue ya artinya?

-Gue terpapar dunia gambar sejak bayi banget. Mama ngasih gue magnetic doodles untuk bermain. Ditambah suka nonton Animax dari SD-SMP. Jadilah kecintaan gue terhadap dunia gambar dan anime itu gede banget. Walaupun keinginan untuk les manga ngga terkabul, gue tetep berlatih di rumah. Berlatih-berlatih, sampai titik di mana gue lebih curious tentang gambar dibanding main biola.

-Gue terpapar dengan dunia fotografi (oke ini ga terlalu penting sih karena gue sendiri nggak jago-jago amat di bidang fotografi) pada umur 16 tahun. Papa beliin DSLR Canon 550D yang gue pakai sampai detik ini. Belajar terus, ya gitu deh.

Kalau terpapar dunia nulis sejak kapan? GATAU HAHAHA karena gue jarang banget nulis. Dulu pernah sih, cerpen gue mau dimasukin ke majalah sekolah (walaupun ga jadi). Jadi, prestasi nulis gue cuma sejauh itu aja gengs lol.

"Trus gimana?"
Trus... gue mau mewariskan kecintaan gue pada musik dan gambar pada anak gue doooong.

Walaupun Mabi ngga mau kerja di bidang musik, at least dia punya taste musik yang bagus lah. I can't warisin my skill (EA SOK LU) tapi i can warisin my taste.

Dengan cara apa? Dengan cara memaparkan Mabi ke musik yang bagus.

Saat gue mengandung, gue terlibat dalam beberapa konser besar. Mabi duduk sama gue dari dalam perut. Dia nemenin tiap gesek.
Ngga hanya konser, Mabi nemenin pas gue lagi ujian biola. Ujian lagu-lagu susah macam Paganini dan segabrek-gabrek lagu lainnya.

Mabi nemenin gue juga di Java Jazz sebagai penonton. Waktu itu gue nonton Marcus Miller (Bassist jazz yang menang Grammy Awards) sama Brian. Nonton New York Voices, bahkan ikut nemenin gue pas fangirling sama Balawan.

"KYAAAA BALAWAN KYAA" -_-

Saat gue di ruang persalinan, apa yang gue setel? Lagu Djavan yang judulnya "Samurai". Yes, dengan harapan Mabi bisa denger lagu itu dari luar perut.

Gue ajak Mabi ke latihan resital murid gue. Murid gue saat itu main Concerto-nya Max Bruch. Gue ajak Mabi ke sekolah untuk mencet-mencet piano.

Nyokap gue pun ambil andil dalam pembentukan selera musik pada Mabi. Mabi dikasih unjuk anak kecil nyanyi-nyanyi bagus, Mabi pun suka sekaliiiii.

Nyokap gue selalu puterin DVD Lang-Lang dari Mabi bayik banget! (Belom bisa duduk pula)


IN LOOP. EVERY SINGLE DAY.

Gue juga ga mau kalah dong, kemaren paman datang pamanku dari desa.

Eh salah woi

Kemaren gue brainwash Mabi dengan lagunya Vitas (penyanyi pop Russia yang sedikit operatic). Dan guess what?

Mabi suka Vitas!

... dan Dimash juga.

Suka yang bener bener bener suka. Yang pengen lagi lagi dan lagi.

"Mama mau nonton Vitas!"
"Mama mau dari awal!"
"Mama Dimash mana?"

WEEEHEHEWWWW



Full interview Mabi di sini yaaa

Aktifitas seperti mandiin Mabi, nyetel lagu saat Mabi lagi ngotrek-ngotrek mainan, ternyata ngaruh lho sama ketertarikan anak terhadap bidang tersebut.

Jadi, rumusnya apa sih?

1. Papar anak (?) dengan hal yang diinginkan

Pengen anaknya suka dunia teater? AJAK nonton teater.
Pengen anaknya jago ngaji, NGAJI lah buat anak dari bayi.
Pengen anaknya punya kemampuan fisik yang bagus? BERFISIKLAH (?!) dengan anak.

Ini juga bisa diterapkan untuk pembentukan karakter anak lho.
Pengen anaknya tegas? TEGASIN dari bayi.
Pengen anaknya punya empati yang tinggi? AJAKLAH anak ke kegiatan sosial.

2. Lakukan hal tadi saat anak sedang sibuk bermain.

Jadi anak sudah merasa bahwa hal itu selalu ada dalam setiap kegiatannya. Mencoba 'terbiasa' lah, terbiasa mencintaimuuuuu~~~

Anak juga bisa merekam di bawah alam sadar.

Intinya jadikanlah hal itu sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari.

*

Yang suka membuat gue zonk adalah ketika anaknya pengen jago gambar tapi ibunya sendiri ngga suka gambar.

Okelah kalau ibunya ngga bisa gambar, tapi sang ibu HARUS suka. Gimana kamu mau ngajarin anak  untuk suka sesuatu kalau kamunya sendiri ngga suka -_-

Minimal kalau ngga bisa gambar, buatlah anak terpapar pada dunia gambar. Ajaklah ke pameran seni, ajak tonton anime yang ramah anak. Pasti itu membangkitkan minat anak kok.

Mungkin ini sebabnya ada keluarga kaya raya, pengusaha turun temurun, waris mewarisi. Karena apa? Karena si anak ini dari kecil udah terpapar dengan dunia bisnis. Jadi nalurinya udah terlatih dari kecil.

Mentor gue (salah satu pemain biola paling senior di Indonesia) itu terpapar musik klasik dari kecil. Apa orang tuanya kaya? Nggak. Bapaknya buruh apa punya toko gitu, lupa. Tapi bapaknya nabung untuk beli piringan hitam, nabung buat beli biola yang murah, nabung mati-matian biar bisa ngelesin anaknya.

**

Yah, mumpung anak masih kecil kan? Masih bisa 'dibentuk' ;)
Anak adalah kanvas putih gengs. Jadi..... coretlah sebagus mungkin lol.


13 comments :

  1. Waa... Dapat resep dari ahli biola...

    Bener sih, kalo ingin anak suka gambar tapi kita tak bisa gambar, meski les bagus juga hasil kurang maksimal. Krn pondasi anak kurang kuat, lingkungan kurang mendukung.
    TFS ya

    ReplyDelete
  2. Mabi cantik nan menggemaskan kek mamak nahla..

    ReplyDelete
  3. Woaaa tfs ya kaka, saya lagi hamil nih emang suka ngebiasain baby denger musik papi nya, kalau saya lebih seneng gambar. Kadang suka ga sabar pengen ngajarin baby berkarya, terlepas sudah besar c baby cita-cita nya apa yang penting kita udah berusaha menstimulasi kecerdasannya sejak dalam kandungan^^ bener banget tuh soal "modal" banyak ortu jaman sekarang lebih seneng beli sesuatu daripada lesin ananknya hehe lagian kalau mau nabung, insya Allah selalu ada rezeki kok buat beli alat musik, alat gambar dan biaya les anak^^

    ReplyDelete
  4. Sukaaakk poni Mabiii.. *salfok :D Bener la, anak dari kecil bgt udah dikenalin dan dibiasakan sama sesuatu bakal nempel ya.. Ini anak aku lg gila dino gara2 banyak buku dino di rmh dan minta dibacain terus tiap hari, jd hapal segala dino2an..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa sampai minta digambarin dino di headernya nyahahaha

      Delete
  5. Setiap Nahla nyebutin musik apa di otak langsung kaya ada backsoundnya. Hahaha

    Suka banget musik klasik dari tk, pengen belajar balet karna musik klasik. Pas sd minta les piano. Sayang dulu ortu ga bisa ngelesin, akhirnya beliin keyboard dan ngulik sendiri, belajar sendiri, latihan sendiri. Udah smp lebih serius tanya2 dan belajar sama temen yg les musik, belajar dikit-dikit not balok. Dari smp pengen les biola, ngumplin celengan baru SMA kebeli dan ga malu les udah paling tua. Hahahaha semacam impian masa kecil.

    Lhaaa malah curhat :p hihihi

    Semoga Mabi jadi anak yang selalu bahagia. Lucu bangetttt gemessss.

    Thanks for sharing ya. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinnnn... Ayo ceburkan di musik klasik

      Delete
  6. betewe poninya mabi emang sengaja gitu kah? #salfok :D

    ReplyDelete
  7. Aaak aku ada banyak hal yang ingin aku tularkan ke anak! Aku harus multitalent dong! XD

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top