SOCIAL MEDIA

Thursday, 20 April 2017

#SassyThursday - Menerima Kekalahan


DOENGGG! Ini sih emang sedikit nyerempet kekalahan Ahok - Djarot ya. Seperti yang kita tahu, om Anies - Sandi menang. Yes, gue manggilnya "Om" karena beliau temen bokap dan... dateng ke nikahan gue. Uhuy!

Nahla dukung siapa? Nahla dukung Jap Tji Kien. Jap Tji Kien adalah mentor biola fav aq. Kalo jadi gurbernur aku yakin Tangerang Selatan akan penuh poster Bach, lahan parkir akan distelin lagu Requiem, polisi akan pakai wig kruwel kruwel ala Mozart.

Nahla dukung siapa? Ya kayaknya kalau di Jakarta, gue bakal dukung Ahok sih. Kalau dari pembicaraan gue sama Gilang kemarin tentang alasan dukung Ahok, jawabannya sama: Ini murni masalah selera.

HAHAHAHAHHA


Gue, Gilang si adik kelas dan temen-temen gue yang lain pasti pilih Ahok deh walaupun ada beberapa yang milih om Anies. Semata-mata karena seru aja, disamping programnya yang memang ada dan keren. Disamping sebentarnya banjir Jakarta (taun lalu bisa sampai 1-2 bulanan gak?) dan data-data lain, Ahok kayaknya seru kalau jadi Gubernur lagi.

Punya Ka Icha:

Dan itu terbukti kok, banyak temen-temen young adults (yang biasanya apatis), turut sedih ketika Ahok kalah. Kenapa? Mungkin mereka udah merasakan perubahan. Udah nyaman dan appreciate dengan perubahan itu.

Ahok kalah lumayan jauh, kayaknya 41%an ya? Mengingat Jokowi-Prabowo yang menangnya tipis.

Gue sih sebagai orang Tangerang Selatan, hidup di dekat kota mandiri seperti BSD yang emang udah idaman, ngga ada sampah, jarang ada PKL dan rapih serapih-rapih apapun, memutuskan untuk ikut bersorak sorai atas kemenangan om Anies! Yey!

Karena apa? Karena... gue ga tinggal di Jakarta.

Kidding! Karena bagaimanapun, itu adalah suara Jakarta. Dengan tidak menghargai kemenangan om Anies, artinya lu ngga menghargai suara orang Jakarta itu sendiri. Lu membego-begokan hak suara orang. Terlepas itu adalah orang yang berpendidikan atau tidak, hak suara tetaplah hak suara.

Lu nyinyirin om Anies, tapi marah kalau ada yang nyinyirin Ahok. Wey, kalian tuh sama tau HAHAHA.


Kalahlah dengan sportif, kalahlah tanpa membego-begoin hak suara orang, toh karir Ahok (kalau Tuhan berkehendak) ngga akan berakhir sampai sini kok. Orang baik akan selalu di posisi baik.

Bukannya gue kenal Ahok secara personal makannya gue mengatakan dia baik, tapi dengan sumbangsihnya, pasukan oren, Qlue dan caranya mensejahterakan Jakarta, masa sih ngga baik? Masa sih kita ngga appreciate kerjanya? Menyejahterakan orang banyak itu pasti tindakan orang yang baik.

Terlepas dari isu-isu kotor (apakah itu black campaign atau ngga) - sesuai prinsip demorkasi - Suara rakyat adalah suara Tuhan. 

BUKAN MUSYRIK OKE, tapi ya bener juga. Suara rakyat memutuskan takdir Jakarta 5 tahun kedepan.

Berbicara tentang kekalahan, kekalahan pertama gue ada di lomba blog pertama gue, XL. Itu adalah saat dimana gue KEBANGUN TENGAH MALEM hanya untuk cek hasil lomba. Sampai kurang tidur. Sampai deg-degannya kaya apa.

Dan pas tau kalah, gue ga nangis sih, tapi gue meratap sedih. Sedihhhh banget. Tapi sedihnya gue bukan yang "AH GIMANA DEH", karena gue pun menghargai keputusan juri.

Juara 1 nya membahas koneksi XL di perkebunan dengan petani kebun teh. Ya memang niat dan menyentuh sih. Gaya bicaranya puitis. Well, mungkin itu 'gaya' yang XL cari.

Lomba kedua, ketiga dan keempat gue menang. Walau bukan juara 1, tapi tetep dapet lah sekian-sekian.

Lomba kedua, juara 3. Itu adalah lomba Hijup.com x Laiqa Magazine. Ngga protes karena ini adalah pertama kalinya gue menang.

Lomba ketiga adalah Acer. SEDIH KARENA GUE UDAH NIAT BANGET. BIKIN 3 VIDEO DAN 1 BLOGPOST. Juara 2 sih, tapi gue ngarep banget juara 1! AAAKHHH. Yang menang mah mba Langit lah, siapa lagi?

Walaupun juara 2, gue cukup down sih. Karena gue udah yakin konten gue unik, gue udah yakin gue kece. But, ya udah. Kalah. Gue sedih huhhuhuhu. Sedihan mana sama yang XL? Ya sedihan ini kali ya?

Lomba keempat, gue menang. Ini kompetisi Inez, kecil-kecilan sih tapi mayaaaannn... :D di sini gue udah yakin menang sih entah kenapa. Yakin menang dan emang beneran menang. Hore!

Lomba kelima gue kalah, itu yang HOOQ itu lho. Yang gue buat 2 video. Kalah dan ngga dapet juara apa-apa. Tapi di kompetisi ini, gue lebih legowo sih. Karena udah biasa kali ya? Cuma yaaaahhh yaudah.

Itu kalau lomba blog, kalau lomba biola... Gue selalu dapet juara sih lol. Pernah sekali doang cuma tembus final.

Pas acara Gong Show sama partner gue, kami dapet juara 2. Gong Show kedua, dapet juara 4 atau 5 gitu.

Pas AICC (ASEAN International Concerto Competition) yang pertama, gue tembus final aja. 5 besar. Pas AICC kedua, gue dapet Special Merit Award.

Ngga juara sih tapi ya adalah apresiasi dikit-dikit lol.

Ternyata, kita bisa legowo ketika kita ngga terlalu berharap menang. Ngga terlalu berharap juara 1. Ngga terlalu berharap GUE PASTI JUARA!

Just... do it. Lalu ikhlaskan. Passionate lah ketika membuat karya, relakan ketika di upload.

Ah basi.


Tapi ya gimana T_T


Intinya, kalah atau tidak ya selow aja. Yang bikin ngga elegan kan sikap kita pas menerima kekalahan, kekalahan kita maupun kekalahan orang lain. Yang bikin ga elegan kan pas fans Persib ngerusakin stadion Pekansari (mertua gue ampe dapet calling bahwa tulisan 'STADION PEKANSARI' itu ambruk dan harus direhab).

Yang bikin ga elegan kan pas nuduh-nuduh orang curang tanpa bukti, cuma berbekal prasangka.

Liat lah koh Ahok, Whatsapp Om Anies sambil bilang "Saya siap membantu". NAH! Lagi-lagi koh Ahok melakukan hal yang keren :D

Be like koh Ahok. Siapapun gubernurnya, jadilah citizen yang baik. Jangan karena udah ngga ada yang marahin, malah balik molor-molor lagi. Malah balik nyampah lagi.

It takes two to tango, three to trio, four to quartet and eleven to make a football club.

It takes governor and citizen to make Jakarta amazing.

Goodluck ya orang Jakarta! Kalau empet, pindah kesini aja. SINARMAS MY HERO.

 P.S: Ngontrak rumah di BSD 1 taun 30 juta, harga rumah 1,5 Milyar, ada AEON, Taman Kota, kota bersih, ngga ada pengemis, cuma kurang transportasi dan kurang masjid sih untuk di wilayah Alam Sutera. 

9 comments :

  1. Aku kalau kalah lomba suka baper sih,itapi ya ga lama lah,move on lagi dong

    ReplyDelete
  2. Katanya teori lomba itu daftarkan, lalu lupakan. Tapi mana bisaaa, ahahahaha. Pasti lah inget dan menanti kapan pengumuman, kecuali kalau saking lamanya sampai lupa :p.
    Btw Koh Ahok sama Pak Anies aja udah saling rangkul, hayuk lah pendukungnya gitu juga. Jangan sindir2an mulu, capek ih liatnya.

    ReplyDelete
  3. Hoho, suka gitu se emang. Apalagi kalo sudah bikin karya yang seeee-apik mungkin (menurut kita) dan nggak dapet apa-apa. Yah, tapi mau gimana lagi. Yang menang dia. Berarti kinerja kita nih yang kurang. Uhuk! Kinerja jare. Yaudah bikin karya yang lebih top-markotop lagih ^_^

    ReplyDelete
  4. Ternyata mbak banyak juga ikut lombanya ya.., salut deh buat mbak. Meskipun ekspektasi gx sesuai dengan kenyataan, santai aja ya mbak. Yang penting kita kan udah usaha. Terkait kekalahan Ahok, no comment dululah. Hehehehe. Salam kenal mbak, Aku blogger Aceh. Silahkan mampir ke rumahku www.yellsaints.com

    ReplyDelete
  5. Sebagai pemburu giveaway yg jarang menang, I can relate khukhukhu

    ReplyDelete
  6. Ahahaha. Dibahas pula lomba Acer. Waktu lihat video teaser yang main piano itu aku malah udah ngeper duluan. Tapi mungkin, emang udah rezeki aku.

    ReplyDelete
  7. "Siapapun gubernurnya, jadilah citizen yang baik. Jangan karena udah ngga ada yang marahin, malah balik molor-molor lagi. Malah balik nyampah lagi."

    Aihhh suka sama kata-kata itu ��

    ReplyDelete
  8. Suka banget sama ini!

    "Just... do it. Lalu ikhlaskan. Passionate lah ketika membuat karya, relakan ketika di upload."

    Ah basi.

    Gue banget ini yak.

    Masih perlu waktu untuk berlalu, intinya menurutku.

    ReplyDelete
  9. Aduduuu, baca tulisan Nahla yg ini jadi kangen ikutan giveaway & lomba deh. Kalo lagi kalah emang suka baper, tapi pas sesekali menang uwuuuu semua capek-capeknya kalah pada ilang deh.

    Btw, rumah di sana mahal ya. Di sini 300 jutaan udah dapat yg lumayan *yakaliiii Ntan :'D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top