SOCIAL MEDIA

Monday, 28 November 2016

Suka Duka Long Distance Marriage (LDM)


Gue dan suami lagi menjalani long distance marriage. Yang mana membuat kami ketemu hanya seminggu 2 kali kalo dia lagi sibuk. Kalo ngga sibuk kadang bisa 4 hari full di rumah, biasanya weekend.



Lalu there’s me, yang tinggal di rumah nyokap sama Mabi. Disini enak karena udah zona nyaman, gue pun ada pekerjaan disini. “Kok ga ikut suami?”, karena rumah yang kami beli pun ada disini, jadi either gue tinggal di rumah nyokap ato tinggal di rumah sendiri. Tapi kalo tinggal di rumah sendiri, gue harus bisa nyetir dan harus menata rumah dan gudang dulu dan gua pusink bro. Ntar aja sama Brian gue nata barangnya, rencananya Mabi pas umur 2.5 tahun uda pindah karena umur 3 tahun gue mau sekolahin dia di wilayah rumah kami. Ya itu rencana awal. Tapi gue harus bisa nyetir dulu T_T

DAN GUA BELOM BISA PARKIR MUNDUR. Sekalinya mau parkir mundur, hampir nabrak lagi. Coba kalo disebelah gua gaada ka Brian, pasti udah nabrak tiang rumah. Kelar lah udah. Logic gue tumpul kalo masalah arah nyaahhahahah

Ada beberapa suka-duka LDM sih, iya, ada ‘suka’nya juga. Jangan dikasak-kusukin ya, tapi LDM ngga selalu buruk sih. Tapi dukanya mah ada banget.

1. Lebih bebas

Banget sih. Bebas begadang, bebas bikin video, nitipin Mabi ke mbak. Eh, gua emang orang yang soliter sih dari dulu. Kebahagiaan gue ada pada kesendirian, ruang sempit, laptop dan hobi. Kadang gue nitipin Mabi dari jam 7 sampe jam 10 untuk vevideoan. Terus kalo dititip ke mbak kan, Mabi mainnya di luar. Jadi ngga ‘bocor’ suaranya. Kalo ada ka Brian mereka pasti di kamar, mana tega gue bilang, “Udah, Mabi jangan masuk dulu ya.” Wih.

Bebas begadang juga, walaupun ngga ampe jam 2-3 pagi. Tapi pernah sih gue ‘menyerap’ kegiatan yang menghisap tenaga gue sampe jam 1 malem walaupun jarang.

Terus kalo Mabi tidur sama gue, bangunnya itu jam normal (setengah 6). Tapi kalau di Bogor atau ada papanya, dia semangat jadi bisa bangun jam…. 4.

Terus gue dimarahin, “Kok bangunnya telat?” padahal mah gue ma Mabi biasanya bangun jam segituuuuuuu!

Sebel sih kalo bangun telat pasti disinisin. Padahal mah waktu gue bangun itu kurang lebih sama dengan waktu Mabi bangun.

2. Jarang berantem karena hal-hal kecil.

Selain soliter, aku cinta damai sampe-sampe ngga menemukan faedah dibalik kata “pasangan berantem mempererat cinta”, cih. Kalo berantem mah akhirnya sebel-sebel juga sih. Emang ngga suka berantem aja. Ya, gue adalah tipe yang lebih baik diam, lebih baik tidak berargumen daripada marahnya lama. Team #IyaIyaYaudah kalo lagi berantem padahal gue punya my piece of mind. Gue ga suka berantem, capek. Bikin kesel. Kalo udah kesel, bakal bisa merentet kemana-mana.

Kalo kami tinggal bareng, berantemnya macam, “Kok ngga dimatiin lampunya?”, “Kamu lupa ini-ini lagi, ya?” dan gue akhirnya ya gitu deh hahahaha.

Kalo ngga tinggal bareng sih ngga digituin banget. I avoid conflict.

Dan kalo berantem di chat, tinggal tidur aja hahaha. BUT HEY, gue ngga pernah ninggal tidur kalo lagi ada konflik. Biasanya gue yang nelfon duluan. Ampe kapanpun gue sebagai istri ngga mau tidur kalau masalah belum selesai. Minimal gue minta maaf lah.

3. Ngga terburu-buru kalau mau pulang.

Kalo mau mampir makan dulu, ngga merasa ngga enak.

“Aduh ada Brian aku harus cepat pulang”, padahal mah mampir makan juga ngga dilarang ma Ka Brian. Tapi gue masih tau waktu lah, ngga lantas gue pergi dari jam 8 pagi ampe jam 4 cuma buat jalan-jalan. Pernah sih, cuma itu karena jemput ade pulang sekolah. Untuk jalan sama temen-temen sih jarang banget, karena temen-temen sibuk dan gue… soliter. Lebih suka ngobrol di kantin daripada di mall.

“Tau waktu” adalah kunci. Tapi namanya istri kadang khawatir ma suami dan keluarga jadi ngga bisa lama-lama keluar.

Sukanya sih 3 poin itu, ya. Dukanya…..

1. You’re all alone.

Lo sedih? Tanganin sendiri.
Lo cape? Tanganin sendiri.
Lo sakit? Tanganin sendiri.

Walaupun soliter, gue tetep butuh pelukan.

Bayangin ketika gue baru melahirkan, kalo ngga ada ka Brian gue bisa hancur sehancur-hancurnya. Hidup gue bisa ngga beraturan.

Seperti waktu itu ketika gue nangis karena hari itu gue capek mental. Mabi bangun 4x rewel-rewel terus. Mabi ga mau makan. Mabi muntah. Mabi nangis ngga jelas EVERY SINGLE TIME. Yang bisa buat gue gila karena pegang hape aja ngga boleh sama Mabi.

Terus gue video call nangis-nangis.

Terus Brian sebel kayaknya.

Tapi dia tetep dateng kesini, saat itu juga. Dari Bogor-Tangerang. Shubuh-shubuh udah ada pria kesukaan tidur disamping. Rasanya mau peluk tapi kami lagi sour.

Walau kadang kami berantem, ngga bisa dipungkiri gue bisa semangat ngeblog karena ka Brian. Ka Brian yang begadang ngompresin dada gue yang mastitis. Ka Brian yang 1 bulan full ngga kerja untuk nemenin gue yang baru melahirkan.

Ka Brian yang meluk gue ketika gue nangis sesunggukan (mostly topiknya karena gue yang merasa tidak pantas di sebelah ka Brian). Gue nulis ini berkaca-kaca.

Karena dia lebih dari “suami”. Lebih dari sekedar “pria yang nemenin”. Dia lebih dari itu, dia adalah sumber kekuatan gue. Penyangga punggung ketika gue merasa tak berdaya. Dia yang membuat gue bisa berjalan sejauh ini.

Gue bisa kuat, gue ngga merengek minta Brian pulang, gue bisa masak sendiri, begadang sendiri. Karena dia yang meyakinkan bahwa gue punya kekuatan. Gue lebih kuat dari ini, gue bisa.

Brian is my missing puzzle. Hal-hal yang ngga bisa gua lakukan, jadi bisa karena dia terus yakin sama kemampuan gue. Dia memberikan gue kesempatan berulang-ulang. Walaupun gue berkali-kali salah, dia ngga menyerah. He’s still loving me. The useless, useless me.

2. Ngga ada temen ngobrol

Semacam, “Eh, tadi aku liat meme isinya blablabla!”

Kalau liat meme lucu ya ketawa sendiri, denger lagu bagus ya nikmatin sendiri, cerita tentang keluarga ya simpen sendiri.

Tapi karena gue anak yang ngga terlalu suka ngobrol, di chat cukup sih.

Untung ada grup chat yang senantiasa melawak. Jadi ngga terlalu kesepian.

3. Ngga pernah ngakak lepas.

Karena lawakan yang paling gold selalu dikeluarin sama Brian. Karena yang bikin gue ketawa sampai nangis ya Brian. 7 hari ngga ketemu ya 7 hari ngga ngakak. 2 hari ketemu ya 2 hari itu penuh ngakak.

Kaya kemaren gue ngomongin teori flat earth sama Brian, dia bilang,

“Ah aku gamau nonton videonya ah. Ntar jadi idiot.” HAHAHAHAAH



Ngakak parah.



Ngga bisa ngakak-ngakak amat kalo sama orang lain, pernah sih tapi penyupply ngakak terbaik adalah Brian.

4. Ngga bisa masak bareng.

Salah satu aktifitas kesukaan gue adalah masak bareng di rumah sendiri. Dia yang motong gue yang aduk-aduk dan bumbuin. Ngajarin cara fillet ikan. Saling icip-icip, itu momen yang ngebuat gue bahagia banget.

“Ningna, masak yuk!”

Oh, I love you, too.

5. Ngga bisa nonton bareng.

Ngga usah ke bioskop, nonton sinema di TV Banten sambil ceng-cengin aja menurut gue adalah booster luar biasa. Walaupun dia jarang ngakak sama jokes gue, tapi gue selalu dibikin ngakak sama dia.

Joke tentang santan, stand up comedy, film Harry Potter beserta mantranya. Hal yang ngga bisa gue lakukan sama orang lain.

6. Ngga bisa menyambut pulang.

Ketika dia pulang kerja. Gue lari ke pintu untuk bukain dan bilang,

“Papaaaaaa! Selamat dataaanggg!” sambil membentangkan tangan minta peluk. Itu nikmat banget lho, menyambut suami bekerja dengan pelukan. Bikinin teh, siapin makan. No, itu tidak berarti gue ‘direndahkan’ sebagai wanita. Tapi itu tanda sayang gue terhadap Brian. Gue enjoy buru-buru masak biar ka Brian langsung makan makanan hangat pas pulang.

Overall, ada enaknya kok LDM. Tapi gue ngga sanggup kalau harus lebih dari ini. I. Must. Spend. My. Time. With. Him.

Dan paling enak ya tinggal di rumah sendiri, nungguin Brian pulang.

Di rumah sendiri gue ikhlas cuci baju, setrika, bangun shubuh buat masak makanan Brian. Ketika Brian kerja gue relaks karena rumah sendiri means aturan gue. Ngga merasa ‘ngga enak’ ketika gue di depan laptop terlalu lama. Ya tetep main sama Mabi, lah.



LDM is not bad. But it’s not that good.



So…?

25 comments :

  1. Aq pernah LDM pas S2 di Bandung, gak enak bgt, serba ngerjain sendiri, aplagi kalo anak sakit. Duuhh riweuh bgt

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah sudah melewati LDM
    Puk puk Nahla

    ReplyDelete
  3. Ihh/... so sweet banget yah mbak Nahla kalau udah rumah sndiri,
    Langgeng truuzz yaa mamaa Mabii..

    ReplyDelete
  4. Tapi kadang ngerasa kesepian juga, Mbak. :'D Hiks

    ReplyDelete
  5. Intinya menikmati moment yang ada saat ini sebagai bentuk syukur juga kepada Tuhan.

    Jadi ngga ada alasan untuk bersedih ketika LDM sedang hadir pada saat ini.

    ReplyDelete
  6. Biar dekat sama suami, tapi nggak pernah masak bareng, Mbak. :( Kalau bersih2 rumah yang sering bareng.

    ReplyDelete
  7. Kalau seperti itu, kayanya bakal sangat kesepian. Suka saja godain misua sampai ngambek.

    ReplyDelete
  8. LMD ya? kalau ketemu pasti jadi romantis. Hehehehe

    ReplyDelete
  9. Aku kayaknya belum siap kalo harus LDM...

    ReplyDelete
  10. Aku juga LDM-an, Yogya Jakarta, udah 3 tahun ini.
    Kalau aku masih meluangkan nonton di bioskop berduaan, Nahla.
    Biasanya setelah anak-anak tidur malam atau nonton midnight :D Our time lah.
    Yang nggak enak tuh nggak punya teman curhat yang bisa diomelin kalau lagi kesel :)))

    ReplyDelete
  11. Asyiik ada teman sesama LDman. Aku dari selesai nikah sampe skrg LDMan say, dari antar benua sampai antar kota dalam propinsi.

    ReplyDelete
  12. Heu, belum memasuki tahap ngalamin ini, sih. Tapi senggaknya tetep jadi sosok yang 'selalu ada', kan? Hehehe. Semangat, Nahla!

    ReplyDelete
  13. saya LDM beberapa hari aja udah gak karuan...:D

    ReplyDelete
  14. Saya juga LDM'n.. yah emang suka dukanya ada.
    Yang paling gak enak itu saat hamil, suami jauh, duhh sedih banget itu.

    ReplyDelete
  15. Huhu jadi pengen cepet nikah sama mas pacar. Aku nggak bisa bicara banyak sekarang karena belom nikah hahaha... tapi... apa yang ada di diri Kak Brian, meski beda wujudnya, perhatiannya sama. Jadi, setiap baca Kak Brian ke kamu, La... aku selalu ingat mas pacar. Itu kenapa pertama kali masuk sini pas baca-baca Kak Brian perhatian luar biasa ke kamu, itu sangat merasuk ke hati. Hiks. Karena aku selalu ingat dia.
    Tapi, ada ikhtiar yang lagi dilakukan oleh kami. Jadi kami harus sabar. sabar. sabar. dan sabar.
    :'(

    ReplyDelete
  16. Aku uda 8 tahunan ma suami, hampir 4 tahun LDR dan ini hampir 1 tahun LDM.
    Awal-awal LDR sih berasa kesiksa nyampe berat badan turun 5kg, tapi lama-lama mah biasa aja. LDM juga lama-lama biasa aja. Tapi, setelah punya anak baru berasaaaa... Iya sih kalau gak kuat iman mah habis lahiran ngurus anak sendirian itu bijimaneeee rasanya gak karuan sis seteressss. Sampe nangis-nangis sendiri. Suami cuma nungguin aku seminggu doang, habis itu ditinggal LDM lagi. Jadi ya wareg deh, wareg nalangsa sendiri, wareg capek sendiri, wareg begadang sendiri, dan lain-lain HAHAHA... Cuma chat lewat hp mah gak bisa meringankan rasa ngantuk ini, jadi ya sama aja.

    Tapi sukanya, jadi gak banyak berantem. Sekalinya ketemu berantem terooos, salah naro gelas aja berantem...Remeh banget dah... Tapi tetep cintah pokoknya... Mancay... XD

    Ini komen uda kepanjangan, bhaay!

    ReplyDelete
  17. Aku nggak kuat LDM, makanya langsung ngintilin suami ke mana-mana setelah nikah, haha.
    Stay strong ya Mba'.. :)

    ReplyDelete
  18. kayanya aku bukan tipe yg bisa LDM an. aku butuh kekasih yg bisa merawatku. haha

    ReplyDelete
  19. Dulu pernah LDM an Medan-Batam 4 tahun. Duh, antara bebas tapi rindu. Banyakan ngga enaknya siy. Hahahaha. Untungnya sekarang udah ngga tinggal jauhan lagi ;).

    ReplyDelete
  20. aku terbiasa bersama dari sejak menikah jadi kalau gak ada misoa rasanay aneh

    ReplyDelete
  21. Belum menikah nih. Tapi sekarang posisi LDR Jambi - Jakarta.
    Tapi kl ntar udah nikah harus LDM, sanggup sih tapi gak mau. Hahaha

    ReplyDelete
  22. Pernah LDM 7 bulan setelah nikah, emang rasanya gak enak, tapi kangen2annya seru :D

    ReplyDelete
  23. Jadi kebayang gimana keadaan di rumah kalau lagi keluar kota.

    Makasi pengalamannya mba

    ReplyDelete
  24. Ko gw jadi tetiba pengen nikah. Ahh lu kompor nahla T.T
    www.aisyabrillianti.com

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top