SOCIAL MEDIA

Thursday, 3 November 2016

#SassyThursday - Mbak


Tumbuh di lingkungan per nona-nonaan. Gue dari tumbuh di rahim nyogab sampe detik ini gue ngorek ketombe sambil pake daster biru yang dikasih mertua, gue selalu punya mbak.

Punya ka Icha:


Plis ini bukan postingan pamer ya, ini postingan cerita. Cerita ajah. Cerita.

Gue tinggal di rumah keluarga besar (nenek), bersama nyokap bokap dan Mabi. Brian di Bogor. Gue mungkin akan pindah ke rumah sendiri di kawasan situ-situ juga. Tapi ntar yak.

Gue punya 3 mbak, selalu. Iya, tajir. Yang tajir tapi bokap. Gua mah merintis dan numpang. Rumah pun dibeli sama kakek. Tajir ato nggak yang penting selalu bersyukur dan ngga nyia-nyiain uang :) *Nahla ganti personality* *Demi menjadi blogger lemah lebud* *Pake Downy aja emang gabisa?*

Bukan apa, rumah yang kakek beli emang rumah yang bakal dijadiin rumah 'peninggalan' ke anak cucu, itu salah satu tujuan utama kakek punya rumah yang cukup luas.

Dan pembantu gue ada 3, buat nyuci baju-setrika-ngepel, buat masak dan buat jadi baby sitter adek gue. Jadi 4 yang mana ada baby sitter Mabi. Ada juga tukang kebun dan driver. Jadi ya, rame banget rumah gue. Dan ngga hanya itu, kadang ada temen atau pegawai bokap yang tingal disana. Jadi mbak banyak itu bukan buat gegayaan, tapi emang butuh. Biayanya aja coy yang berat, suka kasian sama papa sih :(

Tapi memang keluarga kecil gue (mama-papa-gue) dulunya sempet susah yang susah banget, papa dulu aktivis mahasiswa, mama yang di kosan papa. Kosan papa dulu sempit dan barengan sama aktivis lain. Sempet cuma makan nasi ma telor doang. That's why bokap usaha bangun karir, pulang telat biar bisa nanggung hidup kakek nenek yang udah tua dan ngurus rumah yang dikasih kakek.

Karena hal itu juga, bokap selalu baik sama driver, mbak, tukang kebun.

Kalian tau gak sih, bokap itu sampe biayain sekolah anak-anak yatim, ngasih kerjaan orang yang ngga ada basic semata-mata karena memperluas mata pencaharian, biayain orang segala macem. Tukang buah di rumah atau tukang apapun selalu dikasih duit jajan ma bokap, random. Bener-bener serandom ketika kami pergi ke mall, ada yang nyamperin bokap minta duit, DIKASIH.

Orang random yang kami ngga tau. Cuma modal, "Mas saya ngga ada duit pulang, boleh minta uang ngga?". DIKASIH.

Karena bokap mau ngajarin bahwa kalau kita punya uang, harus dipake buat bantu orang. Siapapun itu. Makannya mbak gue uda belasan taun disini, makannya tiap ada acara di rumah gue, orang tetangga depan, penjaga masjid selalu dateng untuk bantuin, istri-istri mereka bantuin masak dan cuci piring.

Dan itu sangat gue teladani dari sesosok bokap gue.

Gue selalu punya prinsip: Orang yang bener bener baik adalah orang yang baik pada orang 'kecil'.

Ngga cuma bokap, nyokap juga gitu. Nyokap adalah orang yang ngga segan minta maaf ke mbak kalau ada problem, orang yang lembut tutur katanya ke siapa aja.

Makannya gue sangat ngga suka ketika ada orang yang pake lu-gue ke supirnya, ke mbak atau orang yang lebih tua. Ya, ini nyata, Temen gue pas SMP ngomong lu-gue ke supir mereka yang udah 38 taunan. Kan bukan asik namanya. Kurang ajar.

Kadang orang ngga tau kalau kita 'hidup' seperti sekarang ya karena bantuan mereka. Kadang orang ngga sadar bahwa hidup begitu mudah karena adanya mereka.

Dan jangan tanya tentang Brian. Dia orang yang bagi-bagi nasi bungkus ke orang pinggir jalan.
Dia adalah orang yang ngga pernah nyuruh mbak kalo ngga kepepet amat. Dia orang yang random ngasih duit ke bapak-bapak gerobak.

Mereka (papa, Brian, mama) ga bakal nyebut hal ini karena mereka baik dan gamau pamer, jadi gue yang menyampaikan kebaikan mereka agar orang-orang respect sama mereka :D

Gue berdebat dengan banyak orang (oke ini boong karena gue anaknya pecinta damai sejahtera), tapi gue ngga pernah mau dan ngga pernah tega berdebat dengan mbak, supir, siapapun. Gue ngga pernah mau nyakitin hati mereka. Gue ga mau mereka berakhir either jadi selingkuhan atau istri kedua yang tersembunyi, karena di mata gue mereka sangat cantik dan sangat menarik.

Menarik karena mereka selalu rajin, mereka selalu beribadah, selalu sungguh-sungguh.

Gue paling ngga tega ketika mereka dibentak karena hal-hal kecil kaya taro barang salah, ngga nutup anu, ngga apalah apalah.

Mungkin negor pernah, tapi ngga pernah ngebentak. Melotot. Nyuruh-nyuruh pake gue-lu,

Nih ya buat ade-ade,
Pake gue-lu ke mbak/driver itu kurang ajar. Ngga sopan. Itu adalah wajah yang sangat jelek yang harus lo perbaikin.
Mungkin bisa ditolerir kalau ngga jauh amat bedanya. Tapi anak ABG ke ibu ibu tua? Bapak bapak yang udah berkeluarga? Kocag. Jangan sampe.

Justru gue bersikeras baikin mbak gue biar dia ngga kabur, biar kami ada kedekatan batin. Dengerin mba gue ngobrol apapun itu, nimbrung, menertawakan jokes mereka sangat enak lho, gengs. Merasakan kedekatan batin sama orang yang selalu bantu kita.

Dan yang pernah gue baca, Dian Sastro bakal umrohin mbaknya kalau udah 10 taun kerja di rumahnya.

Makannya gua kalo minta tolong ma mbak, ada formula 44 zz

"Mbak, maaf. Boleh tolong masakin indomie goreng kerupuk udang pasir Gaara samehada Naruto nggak, mbak? Makasih"

Berbuat baik ya emang harus ke siapa aja. Tapi berbuat baik ke orang yang udah berjasa dalam hidup kita itu wajib lho. MAMPIR BLOG GUA JUGA WAJIB karena gua anaknya asyique mancay.

Untuk menu untuk mbak, menurut gua ini bisa gua pahami karena

-Restoran itu ala carte
Yang mana 1 orang bisa mahal banget dan belum tentu kita ada budget untuk traktir mbak. Ya mungkin ada perhitungan lah. Ala carte lho

-Daripada mbak ga makan, ya bikinin aja menu tunggal.

Tapi mungkin lebih halus aja yak, jangan "Menu for maid" juga, kesannya kayak ya begitulah.

Gausah ditulis gitu juga ngga apa-apa lah! Ngga mengaburkan esensi juga, ngga mengurangi keterangan juga. Kalau ditulis kok kesannya, "Lo mah cuma mbak, lah. Makan ini aja. Ngga berhak makan yang lain".

Terkadang dalam hidup ada yang ngga perlu dilakukan tapi malah dilakukan sih, contohnya ngasih label itu lol!

Dan kata orang yang gue temui di kolom komentar fesbuk, TERNYATA ada mbak yang emang pilih makanan. Bahkan mbaknya dicariin makan dulu di tempat sendiri, atau restonya ada menu untuk si mbak. Gue baru tau weh gils gils

Ya semua orang punya preference sih.

Cuma gua percaya kalau berkah kita ada di tangan mbak-mbak ini, gila ini mah gua sopan santun banget keren, gua mau jual personality gue ah, ada yang mau beli gak? HAHAHAHAH lulz

Iya, gua percaya ada hal yang 'lebih' ketika kita menghormati mereka, bukan berupa harta bukan berupa utang budi dari mereka. Tapi berupa doa. Gua sih gini gini masih percaya doa orang ya, masih percaya kalo gua nyenengin orang pasti ada ganjarannya. Masi minta doa ke orang-orang terdekat.

Salah satu bentuk gua berbagi sih kasih kosmetik yak. Kadang suka yang udah dipake sih HUHU tapi ya daripada mubazir kan. Yang udah dipake pun bukan yang tinggal sisa 2 colekan terakir gila aja jahap banget gua. Jahap hap hap

Dan bahagia ketika mba gua makin cantik, makin wangi bahkan mba gua yang baru sulam alis....


...

beneran..

Jadi alis mba gua lebih groomed dibanding alis gua. Terus gua merasa tersaingi gitu dan akhirnya gua berpakaian lebih rapih di rumah karena mbak gua fashionable semua parah.

Jadi? Gatau sih. Intinya mah kalo orang bantu lo ya lo harus baik. Apalagi mbak yang ngga seberuntung kita EAAAA Nahla host acara yang di Trans 7.

Makasih banget buat bokap, nyokap, Brian yang udah ngajarin gua apa artinya matematika baik sama orang. Udah ngajarin kalo kita ngga cuma ngegaji doang, tapi diluar itu harus kita kasih demi biar mbak ga keluar  demi berkah dan doa aja. Dan iyadeh ngaku, biar mereka seneng aja kerja di tempat gua. Ini menjilat gasih?!?

Kalo bokap ngga ngajarin gua, ngga ngasih contoh pasti gua udah termasuk golongan mereka mereka yang lu-gue an sama driver.

Dan iya bener banget. Apapun yang gue petik dari orang tua itu bukan karena mereka BILANG, tapi karena mereka NYONTOHIN. Maka itu gua kalem karena nyokap gua ya anggun gitu. Makannya gua kalau keluar rapih karena beh bokap nyokap presentable banget. Lah bokap gua aja pake SK-II. Mereka ngejaga aset dan sadar penampilan makannya gue juga harus gitu. Mereka ngajarin bahwa penampilan adalah bagian dari manner.
Ganyambung elah.
Tapi ya gitudeh.


Makasih ya kalian semua, tolong nantikan aku di tulisan berikutnya. Tolong pli biar Google Analytic gue naik yah yah yah ehehhe eheheh eehheehehheheh

10 comments :

  1. The power of showing emang lebih ampuh daripada ngatain alias cuma ngomong aja ya, Nahla. Diomongin orang bisa sebel kalau dikasih contoh orang jadi respek dan paling enggak ngerasa malu. Kok gue ga bisa apa kayak dia, ya? Nice share. Btw mbaknya gaul banget punya alis yang well groomed :)

    ReplyDelete
  2. Gaya bahasamu unik. :D Hehehehe .... Benar. Aku setuju tentang siapapun kita, apapun kedudukan kita, nggak boleh semena2 ma orang kecil. Apalagi orang itu yang membantu keseharian kita. :)

    ReplyDelete
  3. bapak kamu pke SK-II? #salahfokus
    Kdg ada yg slh paham, maid disamakan dgn slave. Jaman sekarang kyknya udh gk ada perbudakan lg deh, dan maid bkn budak, mereka itu org merdeka yg kerja jd p-irt.

    ReplyDelete
  4. Aku pun liat contoh dari ortu terutama mama.. pernah punya art almh emak yg kerja di rumah sampe 27 taun.. aweeeet bgt bgt udh kyak keluarga.. berhenti krna memang udah tua.. dari situ jd belajar buat bersikap sama art, sama siapapunlah emang mesti baik.. :)

    ReplyDelete
  5. Karena sikap lebih bermakna daripada 1000 kata-kata #uhuk *pagi2puitis* *gakpuitispuitisamatsih*

    ReplyDelete
  6. dian sastro juga biayain bpjs aisten2 nya, hehe aku baca jg artikel nya duluu

    ReplyDelete
  7. aku baca ini berkaca-kaca...heuheu

    ReplyDelete
  8. aku cuman gak suka namanya doang sih, mungkin niatnya mah baek ya. Baca ini sambil ngebayangin suasana rumah nahla...

    ReplyDelete
  9. Hohooo Nahlaaa posting ini most favorite buatkuh. Ningrat sejati bukanlah dari gelar, titel akademik atau kekayaan, namun terlihat dari sikap sehari-hari ya. Setujuuu banget. Thanks yaa udah ngingetin ...jadi pingin tosss

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top