SOCIAL MEDIA

Saturday, 5 November 2016

Menyapih (Sukses!); Hari-hari Tanpa Mabi..



ANAKKUUU MUTIARAKU HIDUPKU APALAH TANPA MABI?! Ini kisah menyapih yang gue bakal tulis disini, ya masa di jidat u kan kaga yak jangan jangan jangan menghianati cintaku.



Jadi gue mah nurut aja kalo nyusuin anak ampe 2 tahun, menurut Al-Quran dan menurut WHO kalo ga salah ya. Dan gatau kebetulan atau apa, orang di keluarga gue kalo menyusuinya lama, rata-rata kena kanker payudara. Kaya nyokap yang kena, di kelenjar susu pula. Karena ade gua nyusu ampe 3 tahun 9 bulan men.

Gambar diatas adalah Mabi ketika minta nyusu, minta bity. Pasti mukanya centil, senyum dan bilang, "Bityyyyyy?". Lalu ketawa ketawa.

Gila gue mellow banget, kangen Mabi yang ketawa sambil bity, jadi ketawanya geter karena sambil nyusu kan, imut sekali, imut sekali. Kangen ketika gue angkat baju, dia girang centil joget joget. Kangen ketika gue bity-in dia, dia langsung bobo lelap seketika banget.

Dan kilas balik ketika gue pertama kali nyusu yang ampe lecet, sakit banget ngga bisa tidur, flat nipple, berat badan Mabi yang stuck cuma naik 400gr sebulan, nyusu sampe air mata netes, pumping demi pumping, liter demi liter yang ngga nyampe 150ml, paling mentok 100ml..

Kangen pas nyusu di sofa yang sekarang dipake blogging, dulu pas Mabi nyusu, Brian cium kepala gue dan bilang, "Makasih ya, mama..".
Gue inget gue selalu baca mantra, "Ini ngga sakit. Ini ngga sakit!".
Karena menyusui sesakit, seperih dan sestres itu.

Terus inget juga pas nursing apron adalah hal nomor 1 yang harus dibawa! Kalo ketinggalan bakal bingung. Terus sekarang ngga masalah nyusu di publik karena ketutup jilbab. Eh bukan sekarang sih, tepatnya berapa bulan yang lalu. Dan sampai disaat Mabi nyusu sehari hanya 3x, tidur siang, di mobil dan tidur malam. Kalau ke mall uda ngga bity lagi.

Kangen payudara yang bengkak, yang susunya banyak, yang Mabi kalo tidur susunya netes netes di sudut bibir sambil dia mangap. Kangen ketika payudara bengkak dan disusuin, sensasi ketika "hap" di mulut Mabi, suara air susu yang mengalir ke tenggorokan Mabi, saat dia menelan juga kangen banget dan itu ngga bisa diulang.

Dulu stres karena payudara keras, sekarang malah kangen. Opo toh nduk.

Dan iya, gue suka sekali menyusui langsung. Kedekatannya, wangi Mabi yang kecium karena dia cuma sejengkal dari badan, kehadiran Mabi, tidur yang dempet-dempet. Momen paling bahagia adalah ketika gua ketiduran dan bangun bangun Mabi masih sejengkal dari badan gue. Bangun bangun ngeliat Mabi nyandar di bity

Mabi bobo di lengan dengan nada genit sambil senyam senyum. Inget banget pas gue pulang dia girang banget karena bisa langsung bity, bener bener girang yang ketawa ketawa heboh gitu si Mabi.

Sekarang udah gede, udah 2 taun. Udah ngga bity.
Jadi emang bener bener stop, ultah Mabi ya terakir Mabi nyedot susu.

Dan besoknya gue pulang ke Tangerang... Sendirian. Tanpa Mabi selama 3 hari.. Sampai hari Jumat malah.

Pas gue pertama kali menyapih, gue bilang gini

Mabi: Bity?
N: Udah abis Mabi :(

Gitu teruss dan dia percaya, nurut, ngga nangis sama sekali! Bener-bener anak yang baik dan penurut sama orang tua huhuh

Tapi siangnya karena dia rewel susah tidur, gue ijinin pegang bity

N: boleh.. Pegang aja ya.. Jangan diminum
Mabi: Heheheh hehehehe hehehe

Lalu dia pegang dan wajahnya seneng bangetttt, sambil membuat suara suara lucu, bener bener kangen Mabi.

Terus.... Susunya keluar -_-
Terus muka Mabi gini:

Kayak bengong menerima kenyataan, dan ini semacam 5 detik. Diem doang. Ngga ngomong apa apa dengan ekspresi kosong gitu. Kecewa kali HAHAHA dia kaya freeze gitu ga boong ini kocag kocag banget.

Terus gua bilang aja, "Eh ada, Mabi. Tapi udah ngga bagus ya, jangan diminum". Dan dia nurut :o

"Bity pegang ajah. Ga boleh minum", kata Mabi dengan logat bayi sambil mengibaskan telunjuk gesture "no-no".
Terus dia pegang bity dan bobo lamaaa buanget.

Iya, mungkin bagi orang ini nimbulin masalah baru, nanti anak tergantung dan suka pegang-pegang gimana? Gimanaa yaaaa abisnya sih :') kasian susah tidur dan Mabi ngga mau ditimang sama gue. Dia tau kalau, "Mama bukan bagian timang menimang! Mama bagian bity membity!". Jadi tugas timang adalah papa dan mama mertua. Hu.

Tapi gue yang lega karena Mabi dan gue punya bond spesial yang ngga dimiliki siapapun, alhamdulillah dikasih payudara T_T

Terus sorenya gue ngomong ke Brian, "Yaudah... Nanti aku pulang aja sama kamu ke Jakarta. Mabi ditinggal sini. Abis itu kamu balik lagi ke Bogor, 3 harian lah". 
Dan Brian setuju sih dalam rangka menyapih.
Gue berani-berani aja. Paling sedikit kasih wejangan sama mbak biar Mabi ngga gini gini gini.

Ada beberapa pertimbangan kenapa gue ninggalin Mabi berdua, karena.
1. AC lagi rusak
Walah, pas masih bity aja tidurnya ngga nyenyak. Bisa 4 kali bangun rewel. Apalagi ngga bity beh kasian banget dia. Gua mah juga kasian jadi ngga bisa ngapa-ngapain malem-malem. Tapi ngga kebayang aja capeknya Mabi ketika bangun bangun nangis nangis terus. :(

2. Selasa ada event SK-II
Ini sih gua ambil pas last minute banget, ketika gue uda dapet izin ke Jakarta sendiri, gue langsung ambil aja.

3. GUE LAGI PILEK
Mabi gimana atuh nyak. Ngga ada imun dari bity, nanti ketularan pula. Kalo sakit ntar bity lagi dongg? :( (update: ya, Mabi sakit juga di Bogor karena cuacanya emang lagi ngaco)

Yaudah akhirnya gue berangkat sendiri dan memulai kehidupan baru sendiri selama beberapa hari karena nyokap lagi berobat ke Singapur. Rumah sepi. Sepi banget jadi gue bebas banget mau kemana juga.
Bebas... Kebebasan yang gua inginkan..

:(

No.

Saat gue di event SKII, gue pertama kali dalam 2 tahun ini merasakan 'jalan' dengan santai tanpa ada yang dipikirin. Ngga usah jalan cepet karena ngga ada yang nungguin. Ngga usah buru buru karena mau pulang jam berapa juga gapapa. Tapi gue merasa kosong banget. Kosong dan ngga ada tujuan hidup. Ngga ada yang nungguin gue pulang. Ngga ada yang harus dipikirin. Kondisi serelaks ini kayanya bukan untuk gue.

Gue kira Mabi ngga bisa hidup tanpa gue, ternyata gue yang ngga bisa hidup tanpa Mabi.

Sensasi, "Aduh maaf ya harus pulang dulu" itu ngangenin. Mengetahui kalau di rumah ada yang nungguin itu ngangenin. Buka pintu kamar ada Mabi itu ngangenin. Ketemu Mabi dan nangis minta bity itu ngangenin.

Sempet gue mikir, apa kalau gue udah ngga bity, keberadaan gue masih signifikan bagi Mabi? Atau kasta gue turun? Apa Mabi masih nungguin gue? Apa gue masih jadi orang yang penting buat Mabi karena dia udah ngga bity?

Disaat gue mau nongkrong, ada Mabi. Disaat gue boleh nongkrong ampe gila, gue malah ngga nafsu sama sekali. Gue kangen 'ditungguin' pulang.

Selesai event, ya, yaudah. Apa? Ngga ada udah, pulang aja kaya biasa. Ngga ada tawa anak kecil. Ngga ada pelukan dan ndusel-ndusel.
Sampe kamar ya gitu, bobo aja. Makan malem sendiri, bobo jam berapa terserah.

Kaya orang yang kehilangan arah..

Enaknya bisa santai karena bisa belaar gambar, stock video Youtube. But still...
Dan Mabi di Bogor lagi sakit juga, agak demam sama batuk pilek. Emang cuaca lagi ngga bagus ya, mama juga, adek juga mbak juga semua lah pokoknya lagi dilanda flu.

Intinya mah, gua ngga setuju ketika seorang ibu bilang: Dasar kamu ya, mama udah biayain kamu. Mama udah gedein kamu capek capek. Udah blablabla

Ya karena namanya pamrih. Seakan anak ngga bisa hidup tanpa ibu. Padahal coba liat perasaan orang yang ditinggal anaknya, apa bisa hidup? Bisa. Tapi hampanya luar biasa. Kayak hidup ngga ada artinya (lebe tapi aq jujur).

Serepot-repotnya ngurus anak, itu adalah nikmat yang tak terhingga. Nahla golden weys lah, gua juga pengen ditraktir belanja biar kaya bu Linna.

Nikmat yang tak terhingga karena mau anak sengeselin apa juga, tetep aja itu membahagiakan. Dulu gua merasa kata-kata itu isapan jempol kaki dinosaurus belaka, tapi bener banget. Kangen direcokin Mabi. Aduh dimana dia ntar nikah ya, pasti gua kangen banget lah. Ato gua bikin anak terus aja apa ya? #SOLUSI
Gue suka menyusui, apa gue punya anak lagi ya sekarang? #SOLUSI
#KAPANLULUS

Jadi, menyapih: mission complete.

Btw, gue yang biasanya video call bapaknya, sekarang gantian di video call-in T_T


15 comments :

  1. Aku nangiisssss nahlaaaaaaa... Arrrhghhhhhh

    ReplyDelete
  2. Mabi toh.. Aku kemaren panggil nya wafi, udah gede suaranya, salah lagi, Malu eike..

    Btw Nahla hari selasa kemaren itu aku jahat banget dong ya berarti, udah lah jadi selasa hampa, eh di corat coret mukanya.. *maaap kan.. Hahaa

    Sedih baca nyaa.. Mudah2an Aku sama anak aku bisa se deket itu juga..

    Salam poni baru mabiii

    hai-ariani.com

    ReplyDelete
  3. ohya? aku baru tau loh kak kalau kelamaan menyusui bisa kaya gitu._. semangat mabi semangat ka Nahla

    https://isthiud.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  4. (((BIAR DIBELANJAIN KAYA IBU LINNA)))

    Mellow di awal, sampai part ini ngakak. But, congrats Nahla udah sukses menyapihnya. Aku yakin Mabi dan kamu gak bakal kehilangan special bond nya. <3

    ReplyDelete
  5. Hm... aku belum punya bayi. Tapi mm... ya semua tau aku suka bgt sama pus. Sukanya itu sayang seperti anak sendiri. Dan ya.. kemarin abis dikebiri, 7 hari gak ketemu. rasanya... kehilangan. Sampai aku berpikir, ini ditinggal pus aja kehilangan bgt, apa ini rasanya seorang ibu ketika berpisah sama anaknya. Mungkin bisa lebih... :( kayanya pesan di tulisan ini nyampe meski aku bayanginnya ya yang ada sekarang karena aku belum punya baby..

    ReplyDelete
  6. Perjuangan bgt ya menyusui itu,beruntunglah ibu2 yg bs menyusui, walaupun sakit karena lecet hehe

    ReplyDelete
  7. Aduh anakku Januati lagi dua tahun dan aku ngerasa melow mbak mau menyapih dia. Dulu pas kakaknya aku nyapihnya gak melow krn pas hami adeknya jd neneninnya nyambung, sekarang hiks #curcol

    ReplyDelete
  8. Tapi salut lho sama Mabi dimana dia dengan mudahnya menurut ketika dibilang habis, susunya sdh nggak bagus.... selama ini yg sy lihat anak2 lain akan nangis rewel bahkan tantrum. Semangat yaaa....

    ReplyDelete
  9. Salam kenal dri Batam mbak Nahla
    Saya lg menyusui anak 3 bln, pengen bgt punya me time, bisa tidur nyenyak, makan santai dan mandi 2 kali sehari, baca cerita mbak, jadi melow dan semangat buat nyusuin anak hihi.. moment menyusui itu bakalan di kangenin 😊

    ReplyDelete
  10. Mabiiiii, duh nak, kau nurut banget sih! xD

    ReplyDelete
  11. Awww lucuk banget sihh sih Mabi, La.. Anak baik dan penurut yaaa :D <3
    Gemeshh banget

    ReplyDelete
  12. baru tau kalau kelamaan nyusu juga bikin sakit.. ya...

    ReplyDelete
  13. itu di bagian ' pulang ada yg nungguin' heuheu aku engga. masih belum. emang jadinya hampaa banget, melayang..

    ilustrasinya emg mirip Mabi. pipinya itu lhooo

    ReplyDelete
  14. Aduh aku bapeeeer baca postnya.. jadi makin galau menjelang masa menyapih T.T

    ReplyDelete
  15. Nahla, sebagai ibu yang akan menyapih 7 bulan lagi, aku merasa sedih :(

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top