SOCIAL MEDIA

Friday, 18 November 2016

Cara Mendidik Anak Menjadi Lebih Kuat (!?)



Ini kayak di anime gitu ya, emang lau lau doang yang pengen punya biseps? Anak gue juga mau!

Ngahahah!


Jadi, postingan ini dalam rangka berbagi kiat aja biar anak  jadi ngga cengeng amat, ngajarin anak buat ngerti keadaan. Tapi semua anak kan beda ya, cuman kali ini gua sukses aja gitu menciptakan karakter Mabi yang wah mantap jiwo lah.

Iya, Mabi itu cranky banget kalau ketemu orang yang ngga dikenal, tempat ramai, apalagi kalau duduk makan sama orang baru kayak ka Icha, JG segala macem. Wadau bahaya, bisa nangis cranky mama mama gendong mama uuu seharian. Dan itu rusuh banget.

Cuman Mabi kalau dirumah ngga pernah nangis, menyapihnya luarr biasa gampang, kalau jatuh ngga pernah nangis kecuali yang heboh kepletok, kalau minta sesuatu udah mulai ngerti dan ngga nangis-nangis, udah bisa nyanyi cicak cicak di dinding full version sendiri ngahahahah!

Tentu ada yang ngga mempan walaupun udah nyobain cara dari gua, entah karena anaknya emang punya karakter keras kepala, cuman ya ngga papa dong gua cerita, kali aja kali. Kan? Apa? Oh gitu ya. Dada.

Dan ya, tiap anak emang punya karakter. Karakter Mabi ini ngga terlalu keras kepala, bukan berarti kemauannya ngga kuat ya, cuman dia udah ngerti mana yang tersier mana yang dia harus harus harus dapetin.

Sejauh ini, kata mbak yang jaga dirumah, Mabi baik. Mabi pinter dan ngga nangis cari mama. Saat menyapih ngga nangis cari bity (nenen). Pernah nangis tapi ngga yang gimana gimana banget.

Ini beberapa yang gue lakukan dan result yang dihasilkan.

1. Kalau Mabi kejedot/kepleset, pura-pura ngga liat.
Result: Mabi super jarang nangis ketika kejedot even kepentok meja dengan keras!

Ini gue terapkan dari umur 8 bulan. Iya. Gue bukan tipe ibu yang, "Haduhaduhadu sayangggg sakit ngga sayanggg?". Karena IT MAKES A VERY BIG DIFFERENCE!
Ketika gue meng-aduhaduh kan Mabi, dia nuangissss ampe meler meler.
Ketika gue pura-pura ngga liat, dia clingak-clinguk make sure bisa caper kalau kontak mata dengan mama/papa/siapapun yang ada di situ, kalau dia ngga menemukan kontak mata, dia.. lanjut dengan kegiatannya.

Bener bener lanjut, ngga ada mimik sakit, ngga ada gesture gosrek gosrek kepala. 
Life goes on kalo kata dia mah.

Atau gue bilang, "Kuat! Kuat!" sambil membiarkan Mabi bangkit sendiri.

Yang gue pelajari, anak itu ya manja.. Apalagi anak bayi ;") ini bener bener social experiment yang terbukti tiap kali gue praktekin.

Kecuali ketika dia nangisnya pecah walaupun udah dikacangin, berarti ya sakit beneran. Disayang-sayang ditiup-tiup dipeluk sambil bilang, "Ngga apa apa ya, Mabi..". Apalagi ketika jatuh-lalu menjeritnya ketika kita lagi ngga disana, berarti dia emang butuh dibuat nyaman karena sakitnya ngga caper semata XD

Gila, ngga abis pikir sama powernya Mabi. Ape lu kate sih, dia jongkok di bawah meja - berdiri dengan cepat - kepala kepentok meja aja ngga nangis sama sekali. Jatuh di aspal, lantai mall. Jedokin kepala ke tembok. Jatuh lalu mecahin gelas aja ngga ada mimik kaget, apalagi sedih nangis begh.

Ya dicoba dulu aja, bereksperimen ma anak sendiri LOL. Punya anak kok ngga dicoba-coba?


2. Kalau Mabi rewel, beri pengertian seperti layaknya orang dewasa
Result: Masih nangis sih, tapi kedepannya akan mengerti dan ngga rewel-rewel banget.

Ketika di mobil, papanya suka nyetel video anak-anak lewat lazypod untuk mobil yang ditempel ke kaca mobil itu, tau kan? Kebiasaan Mabi adalah ganti video kalau dia bosan, makannya dia ngga pernah nonton video sampai habis.

Karena tangan papa lagi occupied (yaiyalah lagi nyetir), jadi dia bete dan nangis. "Papa ganti! Papa ganti!". Lalu gue bilang:

"Mabi. Kita harus mengerti. Tidak semua hal didunia bisa dikabulkan saat itu juga. Harus mengerti kalau papa sedang menyetir, jadi tidak bisa ganti-ganti video".

SERIUS gue bilang gitu. Sering malah. "Tidak semua hal didunia", gila gue mantap juga ya jadi manusia. Apakah aku puncak evolusi?

Akhirnya, yang awalnya gue kira dia bakal nangis seperjalanan. dia menerima kenyataan dan... Senang. Hepi. Tanpa ganti video.

Kadang anak itu rewel karena pola kebiasaannya diubah seketika sehingga dia jadi ngga nyaman dan merasa berubah banget. 

Terus, emang Mabi ngerti?

Kadang kita ngga bisa memastikan berapa lama memori akan tersimpan. Brian aja masih inget rasanya ASI, mau apa?
Gue juga masih inget ketika gue masih duduk di trolley nemenin nyokap belanja di Surabaya, which is 3 taunan.

Begitu juga dengan anak lau, daripada yang dia inget cuma, "Semua orang pasti nurut sama aku" mending inget, "Ngga semua hal didunia bisa dikabulkan". Pilih mana? Gua mah mending Mabi diajarin yang bener.

And no, ngga ada ceritanya gue kompromi. Vitamin Yupi kalau sehari satu ya satu. Es kalau udah ya udah. Mainan kalau ngga bakal dimainin ya silahkan ditaro lagi di rak toko. 

Kaya kemarenan gue di mall BSD, di depan toko mainan ada display luncuran kecil, rumah-rumahan. I let her masuk ke sana, tapi ternyata ada peraturan kalau display itu ngga boleh dimainin.
Ya langsung gue halangin.

Dan dia - pertama kalinya dalam hidup - goleran di mall!

Sambil nangis.
Gue?

Ngakak dan ngerekam, seperti ibu yang tidak teladan. Brian? Ya senyum senyum tapi rada panik. Dan gue ngga panik sama sekali. PLIS BROOOOOO udah berjuta-juta bintang malam menyaksikan bagaimana gue harus begadang tengah malem sendiri ditemani tangisan nyaring bayi. Biasa gua, ngga stress.

Dan ketika Mabi tantrum di mall, gue....

3. Senyum, beri pengertian, gendong ajak keliling.
Result: Nangis bentar - bahagia - nangis - sensi - dan dia lupa kejadian 10 menit yang lalu

Banyak teori bahwa anak ngga oleh digendong pas marah. Gua mah selow aja sih. Asalll dikasih pengertian dulu, kemarin gue bilang gini: Mabi, kita harus taat peraturan. Kalau tidak boleh masuk ya jangan masuk.

Dan dia nangis kan, akhirnya gue yang handle karena kuping gua kebal. Untung Mabi kalau nangis selalu ngga nolak digendong, kalau nolak digendong bisa jadi dia kesel parah, mood jelek dan ngantuk. Tapi kalo pure kesel, ngga pernah nolak.

Ngga terlalu pusingin tatapan orang lain, tapi sebisa mungkin mabi gue ajarkan untuk cepat tenang kalau di ruang publik karena tangisan dia mengganggu suasana mall kannn? Ngaku aja broooo elaahhh hahahaha!

Mabi harus gue ajarin untuk tau bahwa di ruang publik itu ngga kaya dirumah yang akan selalu dimaklumi. Mabi biasanya gue gendong sambil ngasih pengertian dengan bisik-bisik: Mabi sedih ya? Kecewa? Iya gapapa, tapi jangan terlalu lama ya, nanti tenggorokannya sakit kalau nangis terus, ngga bisa makan eskrim deh.. 
BENER DONGG? XD aku mah ngga pernah ngibul. Cuma ngajak Mabi mikir aja. Ngajak anak untuk mikir bener-bener ngebantu dia untuk berkomunikasi, untuk consider nasihat kita (penting). Jadi ketika dia denger nasihat kita, dia ngga cuma denger tapi mikir, ada bahan untuk dipertimbangkan. Akhirnya berhenti sendiri karena ya capek khand.

Gue selalu logis dan ngomong apa adanya kondisi dunia, maka dari itu...

4. Gue ngga pernah ngelarang dia makan pedes. TAPI harus diberi warning.
Result: dia ngga makan pedes, karena dia percaya apa yang gue katakan itu BENAR.

Karena emang bener, kan?

Makan pedes kaga dosa, makan yang asem kaga dosa. Ya kenapa dilarang? Ngga bahaya kok, paling mules, tapi itu kan kalau kebanyakan makan pedes.

Dan ini sebabnya, Mabi jadi anak yang penurut akan warning yang gue berikan.

Gue ngga mau jadi orang tua yang larang anak ini-itu. Basi. 
Contohnya, kalau kita ngelarang anak untuk ngga nyeker di tanah (kecuali tanah rumah gua yang ada mangga busuk dan lalat serta semut rangrang), ketika dia nyeker dan ternyata ngga apa-apa, artinya dia udah bisa mikir, "Ah ngga apa apa tuh aku nyeker, si mama mah parno. Udahlah sesat lah si mama". Dan kebelakangnya, dia ngga bakal menganggap nasehat kita berisi. Dia cuma menganggap kita parno dan tukang nakut-nakutin.

Makannya ketika Mabi mau coba sambel, SOK ATUH.. Kalau dia maksa.
"Mabi, ini pedes"
"Mabi, jangan ya ini pedes lho"
"Oke. Mabi boleh coba sambel. Tapi mama udah ingetin kalau ini pedes"

Pas dicoba dan dia panik kepedesan sampe berkaca-kaca, keluarkan kata ajaib: tuh kan, bener kan kata mama? Kan mama udah ingetin..
Dan dia besoknya nurut, malah nolak.

"Mabi, ini es jeruk mau coba ga? Asem lho!"
"Ngga mau. Ashem"

Artinya dia udah menganggap bahwa nasehat kita ya BENER, warning kita ya bukannya karena kita parno tapi karena itu nyata.

Gue udah paham banget sih karena dulu sering dilarang terus gajelas gitu kan, saat gue pulang malem mah ngga ada apa-apa. Yaudah akhirnya gue memutuskan untuk bandel aja nyahahaha.

Jadi, mendidik anak untuk 'ketimpuk batu sendiri' is not that bad kecuali berhubungan dengan hal yang bener bahaya seperti kompor, pinggir jalan, tepi kolam renang ketika dia belum bisa berenang, binatang berbahaya. Kalo cuma pedes asin asem pait nyeker lari-lari di tempat aman mah cincai aja.

*
Afterall, anak juga punya akal dan otak seperti orang dewasa yang harus dikasih pengertian dengan sebenar-benarnya biar ngga sesad, ngga manja dan ngga, "Oh ternyata makan permen kebanyakan ngga boleh ya, padahal dulu boleh. Mama ga sayang aku hu".
Ngga dosa juga kok ngajak anak untuk pake pola pikir yang seharusnya :D

TAPII dibilangin juga ini ngga bisa pukul rata, pasti ada anak yang keras kepala lol sabar ea

Dada. Isme.
!

13 comments :

  1. Iya sih, kalau pas si kecil kejedot, pura2 gak liat, dia pasti nggak nangis. Tapi kalau kita panik dan berekspresi lebay, eh, malah nangis dianya. :v

    ReplyDelete
  2. Bisa ditiru buat dua krucil di rumah. Apalagi si Sulung lagi suka2nya cari perhatian pasca punya adik. :D

    ReplyDelete
  3. Anakku kadang suka sengaja jatuh terus lihatin orang tuanya. :D Kalau kita panik, pecah pula tangisnya.

    ReplyDelete
  4. Hahahaha .... Anak kecil di sini pinter-pinter. Di kasih tahu makanan itu pedas, malah dicoba. :p

    ReplyDelete
  5. Anakku nggak mau berhenti nangis kalau belum diajak keliling naik motor. -_-

    ReplyDelete
  6. Tiap anak karakternya emang beda-beda, ya? Menunjukkan betapa uniknya anak kecil itu. :)

    ReplyDelete
  7. Tips yang berguna buat seluruh Mamah Muda. :D Bisa ditiru nih. Makasih, ya? :)

    ReplyDelete
  8. Anak memang harus dididik kuat sejak dini. Tapi bukan didik militer, ya? :p Hehehehehe .... Ke depannya, anak jadi nggak rewelan. :D

    ReplyDelete
  9. Gituuu yaaa. Noted! Nanti dipraktikin kalo udah punya bayii ^^

    ReplyDelete
  10. kalau aku jarang nasehatin anak macem-macem soalnya dia bukan anakku tapi anak mertuaku,, :(

    https://chandratatian.blogspot.co.id/2016/11/tangan-tangan-yang-nakal.html

    ReplyDelete
  11. websitenya unik dan menarik banget.
    gambar-gambar animasinya mantap!
    Bagaimana caranya agar anak nurut ortunya ya?
    thank

    ReplyDelete
  12. Hahaha aku bisa g ya setenang kamu Nanhla(nanti)? Iya..ya..anak2 emg kudu dikasi pengertian kayak gt. Aku dulu klo diajak ibu ke acara2 d luar suka dikasi nasihat gt...dibisikin.

    ReplyDelete
  13. Wow Nahla, gils ini bakalan jadi panduan gue banget kalau udah punya anak haha. Cerita lo selalu kocak tapi banyak manfaat. Cool! Lanjutkan sist~~

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top