SOCIAL MEDIA

Thursday, 30 March 2017

#SassyThursday - Hidup Tanpa Uang Tunai + Tips Makan Hemat


Topik kali ini nyenggol keuangan nih, walaupun gue sendiri belom kece-kece amat dalam nanganin fulus. BUT! Gue uda bisa ngatur uang belanja dong mwahahaha life is so good. Yah, ngirit-ngirit sih.

Tips keuangan itu emang marak banget jadi perbincangan di kalangan mana aja, mulai dari tips keuangan untuk wirausaha, tips keuangan untuk ibu rumah tangga bahkan tips keuangan untuk mahasiswa juga ada seminarnya.

Gue sendiri ngga pernah baca tips keuangan itu sih *krik krik*.

Beberapa tips keuangan sukses, hemat dan hebat (....) versi gue salah satunya: mengenal kebiasaan belanja.

Mengenal kebiasaan belanja sendiri emang butuh pengamatan yang sensitif. Tapi itu membuat gue berhasil berhemat.


Ka Icha:

Salah satu kebiasaan belanja gue adalah:
Bocor di counter dunia nyata
Bocor ketika punya uang tunai.

Untuk mengcounter hal tersebut, gue ngga pernah narik uang tunai! Jadi selama ini gue hidup tanpa uang tunai. Cashless. Card only.

Karena ketika gue punya uang cash, pasti bisa habis seketika! Entah buat beli makan di kantin, beli alat kecil-kecil apalah, beli eskrim, hal remeh-temeh yang ngga penting.

Makanya, tips hemat gue meliputi:
-Bawa bekal dari rumah (karena dibelinya pakai uang belanja dari suami)
Iya, kalau kita makan di luar otomatis kita belanja pake duit sendiri. Kalau makan di rumah, otomatis pake anggaran belanja dari suami.

-Tidak tarik tunai kecuali penting
Penting di sini misalkan: bayar uang tol, bayar biaya keamanan. Aktifitas apapun yang hanya bisa dibayarkan tunai. Karena ketika gue melihat merah-merah nganggur di dompet, PASTI GUE PAKE. Jadi gue tarik tunai secukupnya banget (even 150 ribu itu kebanyakan).

Ini pola pikir gue:

Ketika gue melihat 3 lembar merah di dompet, gue melihat itu sebagai uang yang 'biasa' dan sedikit karena di dompet cuma ada uang itu.

Ketika gue melihat nominal Rp.300.000 di saldo ATM, gue berpikir bahwa uang itu banyak karena ada pembandingnya, yaitu total saldo ATM.

"Aduh, kalau gue pakai 300 ribu, tabungan gue menuju xx juta berkurang dong?"
Kalau di dompet
"Ah 300 aja, di ATM masih banyak"

-Pakai GoPay
Diskon 30% (KADANG 50%!) itu lumayan banyak untung menghrmat anggaran.
Kalau pakai tunai biasa, 200 ribu bisa habis 1,5 bulan, kalau GoPay bisa lebih. Karena dengan pakai GoPay, kita bisa mendapat token yang akan menjadi Points. Poin ini bisa ditukarkan sama voucher Go Ride, Go Car, Go Food dan lainnya.

Sejauh ini, gue udah nukerin 2 voucher Go Ride dan gue merasa beruntung banget! 2 voucher Go Ride artinya bisa pulang-pergi ke tempat kerja tanpa harus mengeluarkan uang sepeserpun!

- Kalo bokek dan mau makan tempat yang rada bagus, tunggu suami aja.
Oke ini jangan dicontoh ya T_T

Kembali ke hidup tanpa uang tunai.

Ini metode pembayaran yang gue terapkan sejauh ini:

- Token BCA
-Kartu debit
-GoPay

Token BCA bisa gue pake ketika online shopping.

Ini tips belanja makeup ala HaloTerong

Karena perbedaan harga antara online shop dan counter itu berbeda jauh. Barang seharga 400 ribu bisa 180 ribu di online shop. Barang seharga 90 ribu bisa menjadi 80 ribu.

Apalagi ada platform free ongkir seperti Shopee, yang artinya sama persis seperti belanja counter karena ngga pakai ongkir.

Karena ketika beli di counter, bawa 1 barang ke meja kasir kok kayaknya kurang sreg ya? Apalagi ketika jalan melewati rak-rak counter, banyak barang yang 'manggil-manggil'. KAN BOKEK KAK.

Dengan belanja shopping, kita bisa mengontrol keinginan. Kita? Gue kali ah T_T

Dengan Token BCA pun bisa mengganti duit teman seketika.

"Eh titip beli ini ya! Gue ngga punya cash nih. Habis ini gue gantiin" lalu BOOM, udah deh. Ngga ada tu yang namanya ngutang-ngutang.

Kartu debit ini sebenernya rada bahaya ya. Kalau dibelanjaain di counter mungkin sama aja, sama-sama bocor. Jadi gue gunain kartu debit sebagai jembatan untuk Klik BCA. Seriously, gue bisa membayar 400 ribu dan ngga merasa bersalah. Padahal harusnya mah bersalah banget karena itu jumlah yang besar T_T

Kalau GoPay mah udah dijelasin kan.

Tapi gue sendiri ngga bisa hidup sendiri tanpa uang tunai. Karena untuk belanja sayur ya harus pakai uang tunai..... dari suami.


*lalu jadi ingat Ukhti Sally*

Tapi ya satu-satunya hal tunai yang gue tunaikan (?) adalah beli sayur dan keperluan rumah tangga lain. Selebihnya mah let's go without cash aja.


"Apa enak hidup tanpa uang tunai?"
Enak-enak aja. Karena kita bisa

1. Pura-pura kere
"Kasiannn, aku ngga ada uang di dompet huhuhu cuma ada nota". Padahal emang ngga narik.

2. Kalau *jangan sampe* dompet hilang, ngembaliinnya gampang karena hanya ada kartu debit.

EH GUE JUGA PUNYA KARTU KREDIT, BAHAYA DONG JADINYA?!
Ah gimana sih.

3. Gue jadi punya pilihan lebih murah dan lebih banyak dengan belanja via klik BCA.

4. Lebih mudah nabung
Yang ini sih turning point dalam hidup. Sebelum punya akun BCA, gue ngga pernah nabung karena ngga bisa. Ngga bisa cuma ngandelin amplop doang untuk nyetor duit. Pasti dipake. Sejak punya akun BCA, gue bisa nabung. Bahkan itulah awalan gue nabung. Tiap punya duit, setor. Tiap punya duit, tabung.

Lumayan kan? Gue yang penghasilan dibawah UMR, bisa menabung dengan nominal yang lumayan ;)

***

Intinya sih kembali ke awal: kenali habit dalam belanja.

Kalau memang merasa cashless malah tambah boros, ya berarti harus tunai. Karena yang terpenting kan gimana caranya biar kita dapet keuntungan dengan minim pengorbanan. Coba direnungkan dulu, kamu boros karena apa? Kalau karena suka jajan, ya bawalah makanan dari rumah. Bikinlah nasi, tempe (5 ribu sepapan bisa 2 hari), kangkung (4 ribu). Udah deh, 10 ribu juga kurang kan?

Makannya suka konyol kalo ada yang bilang "Kan bawa makanan dari rumah itu pake duit juga? Sama-sama kaya jajan di luar?". Mungkin dia.. ngga pernah belanja di tukang sayur LOL.

Di tukang sayur tuh 10 ribu bisa buat makan 2x sehari kalau menunya seputar itu. Ya 15 ribu lah. Kalau makan di luar? 15 ribu juga kurang kan sekali makan?

15 ribu bisa 2x makan, ya tambahlah belanja beras per 2 bulan sekali.

Beras 88 ribu : 30 hari = Tarolah 3.000.

3.000 + 15.000 untuk lauk aja masih 18.000.

18.000 x 30 hari = Rp. 540.000

Tambah galon dan belanja bulanan ya Rp.800.000 lah
Coba sekarang, 800.000 per bulan itu makan berapa kali di Sushi Tei? 3-4x doang kalau sendiri. Kalau rame-rame? Bisa 2x doang.

Ya, yang mahal mah gaya hidup ya. Biaya hidup bisa dipress kalau mau makan sederhana.

Ya begitulah lol.


8 comments :

  1. Aku juga ga bisaaaaa pake tunai :p. Makanya kebanyakan ya aku slaku pake kartu, nth itu debit, credit, e money ato flazz. Cuma 4 kartu ini aja yg ada di dompetku. Masalahnya aku jg boros bgt sih kalo belanja online, smntara klo online bayarnya kan pake kartu yaaa.. Rada susah di rem. Tp krn aku ama suami udh bertekad kalopun hrs pake kartu kredit, itu HARUS langsung kita bayar supaya ga ada tuh yg namanya bunga kredit :p

    Aku jg mikir soal tabungan sih mba, kalo misalnya dipake, kapan bisa nambah ni tabungan, kapan bisa tercapai jumlah amount yg kita targetin utk bisa dibilang hidup mapan. Makanyaaa, 1-1nya jalan, krn aku kerja di bank asing yg bnyk nyediain benefit utk staff nya, aku manfaatin tuh tabungan forex nya mba. Jd aku g nyimpe RP utk tabungan, tp beberapa mata uang asing. Karenaaaa begitu uang ditaro di forex, percaya deh bakal mikir ratusan kaliiii utk mengconvert uang itu ke IDR. Iya kalo udah untung, kalo ratenya msh rugi, males kan jadinya..

    Uang rp aku ttp nyimpen, tapi habya utk keperluan rumah tangga bulanan. :)

    ReplyDelete
  2. Aku tipikal org yg rada absurd klo mslh duit. Gak pnh jg duit di rekening awet ampe jutaan gk lama psti lgsg diambil disimpen, untung2 bwt beli LM. Karena nabung duit itu omong kosong, pasti lbh srg kepakenya, hahaha.

    ReplyDelete
  3. aku aja yang kerja jauh dari rumah yang mana butuh uang cash buat ongkos, tarik tunai 500rb aja berasa banyak bgt, tp abisnya cepet. sedangkan liat saldo 500rb terlihat banyak. makanya aku tarik tunai seminggu sekali cuma 300rb dan alhamdulillah selalu cukup bahkan lebih untuk seminggu karena ngerasanya ya cuma punya uang segitu jd harus hemat, padahal mah males jalan ke atm aja. jadi alhamdulillah, tiap bulan ga pernah saldo 0.

    ReplyDelete
  4. nice info mbaaa. lumayan buat pembelajaran pas nti udah bekeluarga :)

    elisabethgultom.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  5. lhah itu ukhty sally ikut2 dibawa...hihii.

    aku sering gitu, nyimpen cash palingan 200ribu. suatu ketika, pulang ke pekalongan...turun dari kereta ngag bawa duit kan. mau ke ATM di stasiun lagi rusak. mana itu masih subuh banget. gda ojek onlen...di sana fyi hahha. jadinya jalan kaki deh, deket kalau di maps. tapi karena itu jalan pantura, ya penuh perjuanagn diklaksonin bus sama truk. kayak anak ilang

    ReplyDelete
  6. kalo aq untuk uang jajan kerja selama sebulan itu ambil cash sejumlah tertentu dan yg ada di dompet itu cuma untuk per minggu, jadi gak jajan banyak. trs cc, debit card dipake hanya untuk belanja online dan sdh di buat post anggaran tiap bulan. oiya pake aplikasi money pro buat itung pengeluaran tiap bulan juga.

    ReplyDelete
  7. Aku juga misalnya bayar tol nggak pake uang tunai susah banget. Padahal udah punya kartunya tapi kalo saldo habis males ngisi hehehe

    ReplyDelete
  8. trik aku bgt nih mb,,selain males keatm, krna harus repot nyari parkir juga sih,,hehehe

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top