SOCIAL MEDIA

Friday, 16 December 2016

8 Tips Belanja Make Up


SOK LUUUU padahal orang terdekat tau betapa impulsifnya gua -_- EH! Tapi gue termasuk orang yang bisa ngga belanja kosmetik selama 3 bulan lebih. BENERANN.... Dibalik gue yang terlihat 'banyak' kosmetik, yang gue beli pribadi itu jarang. Kebanyakan dikasih dari sponsor atau mamakke. Jadi, duit gue itu kebanyakan gue pake untuk... Makan -_-



Ya, pengeluaran terbanyak gue itu untuk makan di luar. Entah kenapa kayak gak kerasa aja gitu gesek-gesek.

Yaudah langsung aja yak.

1. Belanja di online shop!
HARUSSS... Lau harus tau betapa jomplangnya harga etude house di counter dan di online shop. Dan produk EH emang murah dari sananya, kecuali lo belinya di online shop abal-abal ya.

Ciri online shop abal apa sih? Cirinya adalah: dia menjual barang abal lainnya.
Produk-produk abal macam pome lotion, crystal X dan barang mencurigakan lainnya. TINGGALINNNN...

Terus liat 'photo of' nya, biasanya customer suka ngetag kan barang yang baru dibeli, nah(la), disitu keliatan deh real testimoninya gimana.

Ini online shop yang tempat gue belanja:
www.belanjamimo.com (disini ada produk korea), www.sociolla.com dan www.beautyhaulindo.net
Barangnya ori, tempat belanjanya udah reputable juga. CUSS!

Untuk perbandingan harganya gimana sih?

Khusus produk Amerika atau produk barat, perbedaan harganya emang nggak jauh banget. Kayak Real Technique Sponge, harganya Rp.139.900 di SOGO tapi di belanjamimo.com dia harganya  Rp. 105.000. Dannn original karena gue udah pernah belanja di sana.


Real Technique Shading Brush di belanjamimo.com harganya Rp.90.000 SAJO, dan ini brush fav gue. Can't live without this T_T Di Guardian harganya sekitaran Rp. 127.000,-
Beda banget kann?
Untuk produk Korea, perbedaan harga counter dan olshop ini JAUH BANGET. Bisa beda 50% - 70% like JAUH. Untuk patokan, kita bandingin harga dari sociolla.com dan IG @cheapetude
Kok sociolla? Karena harga Etudenya masih harga counter.

Oh M'Eye Line: Rp. 271.040 (dari harga asli sebelum diskon Rp. 492.800) vs. Rp. 125.000

Jauh banget kan....

Gue dulu pernah belanja di sana, tapi karena udah ngga menggandrungin kometik Korea jadi nggakjadi lol.

Percayalah, Moistfull Collagen Cream itu di counter harganya kisaran Rp. 480.000,- an, di @cheapetude cuma Rp. 180.000,-

Intinya, belanja kosmetik barat boleh di counter, belanja kosmetik Korea JANGAN YAAA... karena jauhnya astaganaga gila.

Triknya: cobain dulu di counter, belinya di online shop. Udah mutlak lah lolol.

"Kalo bazaar online shop gimana, kak?"
Beda juga, harganya lebih mahal di bazaar. Sleek Solstice Highlighting Palette di bazaar @beautyhaulindo adalah Rp. 220.000-an kalo gasalah. Di olshop @beautyhaulindo kisaran Rp. 180.000. Beja sih, cuma nggak jauh amat.

Jangan males bandingin harga. Karena Rp. 10.000 itu berarti lol!

Online is the best.

2. Screenshot dan lihat 3 bulan ke depan.




Ini paten! Untuk menghindari pembelian impulsif kecuali lagi ada diskon banget. Pembelian impulsif gue adalah LA Splash Lip Couture, karena lagi diskon dari Rp. 150.000 jadi Rp. 50.000

Angkuuuuut!

Kecuali ngga ada diskon, bye aja.

Screenshot - pantengin tiap hari - liat 3 bulan kedepan masih mupeng kayak pertama kali nggak. Kalo nggak, ya artinya itu cuma impulsif. Kalo iya, ya kalau ada budget sih beli aja.

Apalagi kalau barang yang diincar sedikit pricey. Intinya jangan ih lucu, beli. Bisa-bisa ntar mubazir ngga dipake. Barang-barang yang gue beli rata-rata gue butuhin semua. Nggak pernah ada yang namanya beli warna serupa. Kecuali pas beli palette neon, ada beberapa warna yang sama dengan palette di rumah. Tapi i bought it for neon purposes lol.

Jangan 3 bulan deh, lebihin juga nggak apa-apa. Yang penting kenali dulu, kamu mau karena mupeng doang ato karena emang I NEED THIS like beneran need.

Dari 4 bulan lalu sampai sekarang, gue ngincer L'Oreal Infallible Pro Glow. Belum dibeli tuh ampe detik ini juga. Karena urge-nya nggak gede-gede banget. Plus, gue punya powder foundation dan BB cream yang belum abis. Paling nunggu BB creamnya habis dulu.

3. Kenali habit belanja
Kebiasaan belanja gue adalah: eman di olshop, 'bocor' di counter.

YES! Saat gue lagi merasa banyak duit dan kebetulan ada di mall, suka 'bocor'. Karena untuk gue pribadi, bayar di real life suka nggak berasa dibanding bayar di online shop.

Di majalah finance, orang lebih cenderung hemat ketika dia punya uang cash atau membawa kartu fisik. BUAT GUA MAH NGGAAAAKK... Bocor dah amsyong. Untuk mengcounter itu, biasanya gue menahan diri untuk pembelian online.

Gue belanja yang impulsif kalau emang lagi punya duit yang lebih dari cukup. Kalau income gue biasa, ya paling bocor di tempat makan lol (karena makan nggak bisa online shop -_-)

Gue dan makeup itu tidak bahaya.
Gue dan makanan sangat sangat berbahaya.

Untuk mengcounter itu, ya gue tahan-tahanin aja untuk ga belanja make up pake cara ke 2 tadi.

4. One in, One out.
Ingat untuk selalu kasih kosmetik yang dirasa udah nggak dipake ke orang. Ngga usah jual karena lama. Kasih aja. Gue biasanya kasih ke mbak. nenek dkk. Tujuannya biar kita ngga numpuk barang. Numpuk barang leads tu malapetaka kalo buat gua.

Kasih kosmetik yang udah agak lama ngga kita sentuh selama masih bagus.
Kasih kosmetik yang warnanya mirip-mirip. Siapa deh yang butuh 2 lipstik merah dengan undertone sama? Hayo?

Awalnya emang berat, tapi kalo udah dilakuin mah seminggu kemudian juga udah lupa.

Dengan ini, ngga ada yang namanya makeup yang keburu buluk. Ini true story karena dulu gua gitu. Makeup gue banyak bukan karena gue beli, tapi dikasih. Jadi kalo ngga one in one out bisa kayak apa.

5. Kenali kebutuhan makeup dan skincare lau.
Kalo nggak suka maskeran, jangan beli masker jar yang gede.
Kalo cuma pulang -kerja-pulang-kerja mah concealer 1 aja cukup.
Kalo cuma ikut event sekali sekali mah mubazir ya kalo punya foundation bejibun gitu. (Mubazir versi siapa? Versi gue dong lol)

Tapi kan terserah dong, duit duit gue. Iya tapi ada baiknya kan ngga numpuk barang. Percaya deh, at the end lo bakal stres karena punya barang artinya punya 'beban'.

Harus tau butuh hal yang kayak gimana. Gue pribadi menghindari punya concealer dua, makannya seumur hidup ngga pernah beli karena dikasih mulu. Kalo udah dikasih dan memakai produk tersebut, pakai produknya sampe abis. Kemaren concealer gue ilang, makannya buka concealer baru. Eh ketemu yang ilang, sekarang beban banget karena udah 2 concealer. Beban karena kesannya ngga tanggung jawab sama barang :'

Harus tau juga mana barang yang bisa kita 'impulsif'in sama nggak. Jenis barang yang sifatnya dekoratif itu boleh kalau kita beli dengan presentase lebih banyak dibanding jenis barang lain.
Seperti: lipstick, eyeshadow. Karena warnanya kan banyak, asal ngga beli yang sama banget warnanya sih ngga bakal mubazir ya. Lipstick juga cepet abis dan kebanyakan dipake tiap hari. Untuk eyeshadow tergantung, kalo emang mau bergelut di bidang make up, ngga apa apa kalau punya range yang lebih banyak. Tapi kalau emang cuma pake buat kerja, satu palette netral juga cukup. Intinya sesuai kebutuhan.

Blush on ini di tengah-tengah karena ada yang suka pake beda warna, ada yang pakenya itu-itu doang. Kembali ke kebutuhan, kalo lau sukanya yang pink ato standar coral, ya pake itu dulu aja. Karena blush on sendiri bisa dipake di riasan apapun. So punya 1 pink juga cukup.

Tapi untuk barang yang sifatnya seperti foundation, concealer, contouring, eyeliner hitam, alis atau produk-produk dengan warna tetap, maksudnya kan concealer yang cocok sama muka kita cuma 1-2 warna, foundation juga matchnya sama 1 shade (kecuali lo suka tampilan tan di musim tertentu), eyeliner item ya cuma butuh satu kan, alis sih tergantung tapi rata-rata kan udah tau cocoknya pake warna alis yang apa, contouring apalagi, nemuin satu warna yang cocok aja udah sukur.

Intinya, produk yang warnanya harus akurat dengan skintone kita, jangan beli dobel ya kalo mau hemat dan ngga mubazir. Karena mereka lama banget abisnya. Kecuali beli yang share-in jar gitu enak. Apalagi foundation kan jarang dipake buat beberapa orang.

Brush juga 1 macam 1 udah cukup.

6. Kenali brand-brand luar kelas menengah kebawah.
Gue ngga gitu sreg sama kosmetik Indo (kecuali Inez) karena warnanya ngga cocok, warna contouringnya merah-merah amat, warna palettenya juga ngga gitu up to date huhu. Tapi ngga ada budget juga untuk beli macam-macam Borjouis (Rp. 150.000 ke atas).

Jadi solusinya apa dongggg?
Ternyata di luar sana juga banyak lho brand middle to low end dengarn harga sangat ramah di kantong, warna yang up to date dan packaging yang lucu!

Brand apa aja sih?

-Makeup Revolution
Ini brand dimana Rp. 175.000,- udah dapet palette 16 warna!

Seperti blush on ini, harganya Rp. 90.000 di belanjamimo.com


Dan si lucu ini? Rp. 100.000,- 


-City Color

Kelasnya sama kayak Make Up Revolution, lip liner ini harganya Rp. 35.000,- di makeupuccino.com


-Kleancolor
Ini adalah brand luar yang rata-rata harganya dibawah Rp. 100.000,-! 

Kayak lip stain ini harganya Rp. 40.000,-


Ini pinsil alis, Rp. 35.000,- ajaa


-LA Girl

Ini lip paint seharga Rp. 40.000,-

 


Untuk brush, bisa beli Masami Shouko (rata-rata dibawah Rp. 100.000,- juga)

Intinya, kepoin Instagram online shop kayak @twlcosmetics @makeupuccino @beautyhaulindo @preorderbymimo @cheapetude maka ngga harus belanja ke toko lagi ;)

Brand lokal fav gue untuk eyeshadow tetep Inez. Juara. Juara dunia. Ngga ada yang ngalahin pigmentasinya. Suerrr dan harganya cuma Rp.48.000 untuk 4 warna T_T

Masih mahal juga? Tenang, ada solusi lain yang dibawah Rp. 10.000! Yaitu..

7. Beli sample size!


5 ribu. 5-freaking-ribu.
Biasanya ada minimum ordernya, tapi tetep aja jatuhnya murahhhh...

Apalagi buat yang banci coba-coba dan tidak setia, boleh banget abisin sample. Kelebihannya:

-Ngga makan tempat
-Kalau dirasa kurang higienis, pindahin ke jar kecil
-Ngga terbebani dengan container, jadi sekali pake buang
-bisa bertualang hahaha

Dan jarang banget yang palsu karena sample itu official dari tokonya.

Ayooo borong sampleee!

8. Boleh rada boros sama skincare.
Karena skincare itu investasi, merawat kulit, kanvas yang bagus, makeup apa aja pasti nempel kalau kulitnya bagus. Jadi kepret kepretinlah itu dompet. Ngga ada yang salah untuk merawat kulit. Apalagi skincare itu lama abisnya. Satu jar aja bisa buat... 3 taun. Jadiii inves yaaa untuk masa depan kulitmu lol


**


Intinya, selalu ada cara untuk belanja lebih hemat dan pintar. Sebulan sisihkan Rp.100.000 aja udah bisa punya lipstick warna lucu-lucu ato blush on berbentuk hati lol.


Happy shopping!




28 comments :

  1. wahhh informasinya berguna banget buat aku yang doyan nyari produk bagus tapi murah.. LOL langsung follow deh olshop yang di rekomen, hhihii makasih untuk infonya ^_^
    www.pesonacleopatra.com

    ReplyDelete
  2. tips belanja makeup : beli sampe size belum pernah di coba & harus banget dicoba, thanks nahla

    salam kenal,
    maya rumi

    ReplyDelete
  3. Duh tipsnya mumpuni banget ini buat yg hobi belanja kaya saya hehe

    Salam kenal ya, btw :)

    ReplyDelete
  4. Nahlaaaa, tipsnya oke bgtt sm sumber2nyaa hihihi.. aku malah skrg mulai ngelirik brand korea. Anyway km nikah umur 17th?? Subhanallah nahlaaaa *standing applause*

    ReplyDelete
  5. Wah..Nice Info banget ni mbak jadi ngerti buat ngakalin isi kantong kalo lagi pengen beli alat perlenongan.

    coolatmoshpeer.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. eh aku kok abis baca tulisan kamu malah jadi ngeborong make up di beautyhaulindo ternyata lagi pada diskon juga, beres checkout balik sini lagi buat comment wkwkwk, thanks banget kak racunnya :D

    ReplyDelete
  7. Iya bener, beli sample buat coba2 aja. Siapa tahu nggak gitu cocok jadi nggak sayang belinya.:D

    ReplyDelete
  8. wohooo, nahlaaa.. seketika aku mendapat pencerahan XD matur nuhun :*

    ReplyDelete
  9. Dulu aku hobi banget beli sample produk, jatuhnya jadi boros karena harganya murah, kemaruk beli banyak, wkwk impulsif banget.

    Btw, menurutku judulnya kurang panjang dan spesifik Nahla :D

    ReplyDelete
  10. Kalau sy sih enggak kalapan ya soal make up, secara kulitnya oily and acne prone, jadi rada males2 gitu trial errornyah. Mungkin rada kalap soal skincare, pengen punya kulit yg sehat. Iya ya kenapa harga counter produk korea mahal bingitz,kita yg udah tau jadinya kan milih beli online saja.

    ReplyDelete
  11. Guee banget kalo beli EH mending online bisa 2-3x lebih murah :D

    ReplyDelete
  12. Yang kaya gini yang bikin mupeng Emak2.

    ReplyDelete
  13. Sama kak, aku juga orang yang impulsif kalau soal urusan kosmetik dan fashion. Hehe. Btw, dari sekian brand yang disebut di atas, kaka lebih suka yang mana? XD

    ReplyDelete
  14. Kalau aku, ngga bocor malah beli online shop. Tp akupun berat beli dicounter *ya udah, ga usah dandan

    ReplyDelete
  15. iya nih, aku juga bocor kalau di counter. apalagi kalau mba mba BA nya super bisa melumpuhkan hatee. heu

    ReplyDelete
  16. Poin kedua, aku baru nyadar euy. Kadang sekali liat langsung aja beli, eh taunya cuman laper mata haaha. Emang kalo belanja offline duit nggak berasa yak gara-gara mbak2nya suka nyaranin beli A B C D yang sebenarnya bukan kebutuhan :( Aku juga suka ngasihin makeupku yang nggak kepake buat temen-temen hahah. Selain nggak nimbun banyak makeup, bikin senang hati teman juga xD

    www.magellanictivity.com

    ReplyDelete
  17. makasih ya,ngebantu banget tipsnya. karena aku tipe orang yang pinginan dan gak tegaan . setiap liat apa pengin trus langsung beli.dibujukin spg dikit langsung borong dan endingnya nyesel lahir batin huhu....

    ReplyDelete
  18. Kalo orang pengenan dan laper mata emang susah hiks... Kemaren beli Tony Moly Panda Dream Lip & Cheek cuma karena wadahnya super cute bentuk panda gitu, pas udah sampe ya udah gitu aja. Ga terlalu pigmented, shadenya kurang cocok. Mahal pula huffft.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top