SOCIAL MEDIA

Thursday, 22 December 2016

Pertemanan Lintas Usia

Image may contain: 3 people, people standing

Seumur idup temen gua sepantaran, palingan 2-3 tahun diatas. Eh, apa maksimal 2 taun ya? Intinya, karena gue kuper jadi ngga pernah temenan diluar circle sekolah. Ketika kenal orang luar pun umurnya udah 30an (ya bukan temen ya namanya) yaitu partner bermusik. Untuk japri-japrian sambil curhat curhat ngehek mah ngga ada ya. Gua curhat sama temen sekelas segeng seumuran lah. Ngga pernah sama kakak kelas.
Karena di sekolah gue (SMP) itu lumayan senioritas ya. Jadi kalau lewat harus bungkuk, harus sopan harus senyum. Dih kalo dipikirin sekarang mah SIAPA NGANA DEH? Hebat kaga, cuma modal lebih tua doang haus hormat banget. Inget pas adek kelas gue pake rok pendek diatas lutut, terus DILABRAK. DILABRAK MENNN gara-gara rok doang. Gile lah siapa u lah kakak kakak kelas, ngga meaning aja. Kerjain tuh proyek bedah kodok lau. Inget jan ampe bleeding.

Karena itu juga, pandangan gue ke kakak kelas agak segan. Segan yang segan banget gitu. Segan nggak nyaman.

Terus pas SMA, kakak kelas gue baik semua dong. Yang peluk gue, nonton konser ber-4, main ke kamar asrama, nongkrong di warung. Enak lah. Tapi nggak pernah sampe curhat nangis peres air mata gitu.

Terus melihat ke saat ini dimana temen deket gue adalah kak Icha, kak Gesi, mba Windi yang umurnya minimal aja beda 7 taun. Sama JG gue beda 9 taun! Ada juga ka Isti dan mak mak KEB lain.

Ini tersadar pas kak Gesi Facebook Live dan shoot semua orang di ruangan. Astaga, gua udah semeja bercanda dengan orang orang yang kantoran dewasa 20 akhir. Gila! Gila menurut gua.

Abis biasanya gua ditungguin di rumah Grace Monalisa (21) atau Gladys dengan tampilan mereka yang ngga ada beda dari SMA. Dengan style dan pembawaan homie, makan keripik. Auranya masih aura remaja banget yang lugu lugu polos gitu. Paling binal ya ada temen gue namanya Suci, tapi auranya juga masih aura anak-anak aja. Kalo foto bareng malah gue yang keliatan lebih tua zzzzzz..

Lalu pas duduk di meja makan, gue melihat satu-satu. Kak Adit dengan nametag kerja, kak Icha dengan jilbab ibu-ibu dengan the real 2y.o Xylo, JG yang mau gimana juga udah total grown ups, kak Grace yang walaupun masih oenjoe tapi tetep aja udah 26-an.

Gue merasa sangat….. aduh takut dibilang gombal. Gue merasa beruntung banget. AH MALU AH.

Gue ngga kebayang bisa temenan sama kakak-kakak yang lintas umurnya lebih dari 5 taun, dan candaan gue ke mereka itu ya candaan gue ke temen-temen SMA. Which is agak gaenak sejak menyadari perbedaan umur di Facebook Live.

“Ah.. Ternyata ini yang aku katain ‘kampret’ berulang kali,” sambil melihat kak Gesi.

“Ah.. ternyata ini tempat aku mengeluarkan kata-kata aneh absurd yang gaje parah. Terus mereka tahan pula,” sambil menyesali baris-baris chat dimana gue ngenyekin dan menyoraki mereka-mereka yang ngga hanya senior dalam blogging, tapi dalam umur.

Ya kalo gitu ngapain gua jaim sih ya di depan mereka, mereka udah terbiasa ngeladenin gua kok lol!

Rasanya berteman lintas usia itu SEHARUSNYA bercanda dengan memperhatikan norma yang berlaku. Harusnya ya. Teorinya sih.

Cuman gue nggak, ini gimana dong….

Agak amazing karena kakak-kakak ini berlapang dada menerima semua ejekan dari gue, junior yang lahir tahun 95. Junior yang masih tunas toge banget. Coba kalo gue bilang hal serupa sama kakak kelas SMP yang perbedaan umurnya CUMA 1-2 tahun. Pasti udah sok-sok ditatar gitu.

Gue ngga nyangka aja ternyata ada lho senior yang ngga apa kalo dicengin juniornya. Ternyata kakak kelas (kakak generasi LOL) ngga selalu rese gila hormat lho. Oh ternyata kakak-kakak ini ngga masalah lho kalo gue menjawab argumen mereka dengan, “Tapi kan blablabla.”

Ternyata ada lho, kakak generasi yang mau diberi masukan sama gue.

Apalagi pas ketemu mba Windi yang udah 2 generasi diatas gue banget. Mbawin yang pernah gue sompret-sompretin. Mbawin yang gue cengin mulu. ASTAGA GUE DURHAKA.

Menyadari hal ini, gua mah mbuhlah. Gatau mau jadi Nahla yang lebih sopan ato tetep aja kaya gini. Karena udah terlanjur dan terlanjur asik.

Perbedaannya bergaul sama yang seangkatan dan lintas generasi itu dari masukan yang mereka kasih kali ya? Lebih blak-blakan, sistematis segala macem. Kadang suka sakit hati tapi ya saran mereka - terima atau tidak – bener-bener ngebuat kualitas tulisan gue jadi lebih bagus. Kan saik ya. Karena senior juga jadi lebih ngerti banyak hal tentang dunia per-klienan, ngomongin politik (yang gue au amat), ngomongin anak.

Sama-sama enak kok temenan sama Grace Mel dan Grace Mo. Sama-sama bisa kampret-kampretin orang. Sama-sama asik. Yang ngebedain ya tentu saja gue ngga bisa marah-marah amat di depan kakak senior karena masih segan mengeluarkan emosi. Segan takut terlalu crossed the line gitu.

YES, gue masih perhatiin line yang ngga boleh gue cross ketika berkomunikasi sama mereka. Gue ngga boleh ngeluarin kata-kata terlalu offensive, karena mereka senior and I should respect them.

Tapi gimana dong, temenan sama mereka-mereka ini membuat gue lupa perbedaan umur saking topik dan gaya bicaranya hampir sama kayak temen sepantaran. Jadi kadang agak siwer juga.

Ya bodo lah ah. Yang penting asik dan bermanfaat. Pait-pait doang ya biasa lah karakter orang beda-beda. Intinya kalau kita punya temen harus bersyukur, karena duduk sendiri saat makan dikantin itu ngga enak, suer. Saat SMP, gue selalu makan di kelas SENDIRIAN pas jam istirahat. Makan bekal, ngga ngomong sama siapa-siapa. Sendirian itu ngga enak, jadi kalian kalo punya temen, treasure them ya.

21 comments :

  1. Hah jadi selama ini kamu masih pake rem kalo marah-marah? Aduh gimana kalo nggak pake rem. Hahaha. Nahla aku mewek banget baca ini. You dont have the slightest idea lah how much I feel grateful knowing you guys. CIH TEAM MELLOW WTF JIJAY.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHA *auk udah pengen ketawa doang pokonya*

      Delete
  2. Jadi kamu mau temenan sama aku gak Nahla? Beda jauh juga, 26an tahun hihihi

    ReplyDelete
  3. Mang icha ni harus dibrief biar gak pake wedges. Atau at least tell me when she's gonna supaya aku menyesuaikan gila lah aku kuntet sendiri no fair

    ReplyDelete
  4. Sama aku beda 5 taun,,, tapi kerenan kamu. *minder trus mengendap diam2

    ReplyDelete
  5. Jadi, km mw temenan ma aku ga nahla yg uda 27? Wkwkwk...
    Masa sih gesi 26? Keknya kita seumuran ya ges beda beberapa hari doang :D

    ReplyDelete
  6. aq juga generasi 90an kok nahla, emg dasar udh pnya anak aj jd udh ky emak2, emang udh emak2 sih #gaterimanasibamat ya

    ReplyDelete
  7. Nahla paling muda tapi paling tinggi, kasih ke aku 5 cm aja mau nggak hahaha, kak gesi sama kak icha imut banget >< (sama kayak akuhhh *plak*)

    ReplyDelete
  8. masih muda-muda tapi udah pada banyak prestasi. keren, Nahla and senior friends!

    ReplyDelete
  9. Apalagi pas ketemu mba Windi yang udah 2 generasi diatas gue banget.

    Kyurang asyem pake disebut 2 generasi lagi huh

    ReplyDelete
  10. ini geng orang keren semuaaa..banyak prestasinya.. (Y)

    ReplyDelete
  11. hah lewat harus bungkuk, harus sopan harus senyum sama senior, untung zaman sekolah di Surabaya saya ngga kayak gitu hehehe...

    ReplyDelete
  12. Ya ampun ternyata nahla kelahiran 95, duuuh berasa tua aku *buru2berendemantiaging*

    ReplyDelete
  13. Hahahha.. Gpp kali La, temenan ama yg tua2 gini :p. Aku punya temen yg jauh lbh tua dr aku, dan kita jg kayak sepantaran saking nyambungnya ngobrol.. Malah yg begitu yg asyik, jd ga ada lg batas2 siapa yg lbh tua.. Aku ama temen yg lbh mudapun pgnnya dianggab sebaya :p. G asyik aja kalo dianggab tua gt :p

    ReplyDelete
  14. sebetulnya berteman itu kuncinya nyaman ya, bukan dari usia

    ReplyDelete
  15. Asiiikkk ada aku juga disebut asiiikkk...

    ReplyDelete
  16. Yang tengah Kak Gesi kan? Imut banget. :D

    ReplyDelete
  17. Aku pas masuk dunia kerja baru deh temenan sama yang beda umurnya lumayan, dari yang beda 3 tahunan sampe 8 tahunan. Tapi asikk kok. Mereka bisa ngasih nasehat yg wise sekaligus bisa diajak becandaan seru.

    Btw, Nahla, tinggi kamu berapa sih? Bagi aku dikiiit sini! :D

    ReplyDelete
  18. Haha pertemanan lintas usia yaa, aku ngerasain banget setelah ikut arisan PKK di komplek rumah :D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top