SOCIAL MEDIA

Thursday, 15 December 2016

SassyThursday ft. GesiWindi: #TeamMelankolis!



Nahla melankolis tingkat ASEAN. Level ngeliat OwixButet di iklan Djarum aja udah berkaca-kaca. Level baca komik aja ampe senyam-senyum sambil netesin air mata. Level ngajak ngomong orang duluan aja nggak enak karena takut ganggu.

Kamu #TeamMelankolis atau #TeamRealistis?



Gue emang manusia yang melankolis banget. Udah sedari dulu, perasaan gue terbilang lembut banget. Awalnya gue merasa bahwa gue cengeng, kolokan segala macem. Tapi nyatanya apapun usaha yang gue lakukan: tangis itu pecah juga.

Kan rese.

Mau sok kuat, eh netes.
Mau sok tegar ibu kuat mandiri independen, eh sudut bibir udah turun aja.

Dan poin plusnya lagi: gue suka membebani orang kalo nangis. Dan i don't like that. Eh bercanda deng. Di beberapa waktu, gue sempet let my tears flow biar lawan bicara gue terhasut oleh air mata HAHAHAH.
Akulah Nahla, oportunis melankolis LOL.

Dan pemacu tangis gue itu tidak hanya karena sedih, bahagia, marah. Tapi karena....  sakit fisik.
Pernah nangis di depan umum karena kepentok sangat-sangat nyeri di bagian yang ringkih. Perih parah. Dan yaudah, byar. Nangis. Pas lahiran aja mau nangis karena sakit dan ngga keluar-keluar bayinya.

Dalam hubungan percintaan pun, guelah yang mengisi jadwal malam hari dengan 'nangis'. Nangis di telfon, SMS "Aku lagi nangis...", curhat di chat, curhat di Facebook sambil main piano lagu-lagu sedih. PERNAAAHH....

Intinya, gue emang melankolis tapi kadang memanfaatkan air mata sebagai belas kasihan kalau lagi dimarahin pasangan hahahahah! Gilaaakkk licik parahhhh...

Tipe melankolis gue bukan yang rusuh sih. TERGANTUNG. Kalau ada yang nggak gue sukai, gue nggak menumpahkan dengan air mata kalau lagi ngga sedih-sedih amat. Yelah ngapain juga. Guepun nangis kalau sama orang terdekat aja. Eh, sama sahabat aja masih nahan air mata kok.

Jadi, air mata yang gue pake untuk belas kasihan tentu sangat-sangat jarang gue pergunakan. I mean, jarang banget. Terakir kali pake pas pacaran yang masih SMA gitu. Wah, pas SMA gue DRAMA parah.
Untuk nangis, gue lebih suka nangis sendiri, di depan (ketek maksud gua) Brian dan kalau bener-bener terpaksaaaaaa... Di depan nyokap. Sambil menutupi muka di bantal.

Iyedah, gue tipe-tipe orang yang ngga mau keliatan muka jelek pas nangis (selain di depan Brian).

Tapi suatu saat gue pernah latihan band dengan sesepuh-sesepuh, gue dimarahi abis-abisan. Saat itu gue masih SMA. Dimarahi, ditunjuk-tunjuk dengan orang yang udah uzur. Bener lho, itu adalah saat tersulit menahan air mata biar ngga pecah. Dan gue berhasil tidak menangis. Saat itu adalah saat paling meh dalam sejarah perbiolaan gua. Mana lagunya kagak jelas lagi cih.

Melankolis emang hasil yang keluar saat gue sok-sokan tes kepribadian saat SMP. Sisi melankolis gue sangat-sangat berkurang semejak menikah. Gue udah nggak kayak dulu yang emotionally ngga stable. Yang nangis tersungkur di lantai. Yang nangis di shower. Tidur jam 3 cuma buat nangis. Nangis karena patah hati, cowok, patah hati, cowok dan repeat.

Karena kehidupan asmara gue udah stabil banget, jadi frekuensi nangis gue udah nggak seheboh dulu yang HAMPIR TIAP HARI. Kelenjar air mata gue sangat ganbatte banget yak ngahahaha!

Ini beberapa kerugian gua sebagai melankolis lovers (?) sih:

1. Terombang-ambing dalam bermasyarakat.
BENER. Denger testimoni si A, labil. Ternyata si A gelagatnya mencurigakan, labil. Tipe-tipe orang yang gampang diajak 'ngegeng'. Karena gue menyerap emosi orang ketika orang itu berbicara. Ya, gue ngamatin gesturenya, nada bicaranya. Apalagi kalo bicaranya yakinin banget. Beghhhh dia jual celana dalem army gua beli kali.

Ketika si A ngasih data, gue percaya. Eh ternyata B juga punya data, ya gue percaya. Gue selalu dalam abu-abu. Karena... gue males kroscek. Oke ini ngga ada hubungannya sama melankolis sih. Males ya males aja.

Cuman karena gue menyerap emosi tanpa kroscek data, ya gue terhasut lah. Makannya kalau di grup itu gosip banget, gue ikut karena terhasut. Kalo di grup serius parah, ya gue ikutan. Gue mau jadi orang yang memposisikan diri aja kalo di grup yang baru dikenal. Biar pada nyaman gitu.

2. NGGAK STABIL EMOSINYAAAA....
Rentan bunuh diri banget pas SMA. Ya masalahnya karena cowok, apalagi cukup rumit mengingat gua yang cantik tapi tidak kunjung mendapat apa yang diinginkan lollll akhirnya datang Brian dengan Terios dan kacamata hitam. Kemeja wangi cologne dan tangan untuk membelai lol.

Gue anak yang gampang tersapu sama emosi diri. Jadi kalau kesedihan gue di awal nangis adalah level 3, 5 menit lagi bisa level 8 karena gue menikmati emosi itu sendiri. Mikirnya juga diheboh-hebohin banget, merentet kemana-mana.

Kata kak Icha, gue masochist. Kayaknya bener. Karena ketika sedih dan nangis, ada satu bagian dimana gue menikmati setiap emosi yang gue peras, tiap tetes air mata. Gua merasa kesedihan itu bagian dari eksplorasi emosi. GILAAA gua bisa gantiin Mario Teguh ngga?

Jadi dalam kasus mewek parah, lebih suka nangis ampe abis daripada ditahan-tahan. Nangisnya juga yang, "uhh... uhuu.. uhuu.. iiiii....." gitu kayak suara bajaj over penumpang.

Ya karena gue merasa kesedihan dan air mata itu bagian dari diri gua jadi tiap mereka ngetok, gua bukain pintu. Kapanpun itu. Makannya ngga stabil dan cenderung suicide kalo ngga ditolongin.

3. Ngga enakan sama orang.
Level nyapa duluan aja ngga berani takut ngeganggu orang. Maka itu gue ngga pernah keliatan mingle kalo di event, takutttt pada gamau ngobrol. Gue juga ngga tau harus ngobrolin apa.

Ngga enak ah, takut orang itu keganggu. Kasian dia lagi (CUMA) main hape. Aduh ngga enak ah ngajak makan si anak baru, kalau dia nggak mau gimana? Aduh ngga enak kalo di meja buka laptop dan berjuta alasan lainnya. Semata-mata karena takut ngeganggu aja.

4. Gampang jatuh cinta
HEHE. Iya, lumayan gampang. Karena orang realistis akan melihat karakter. Orang melankolis akan melihat pembawaan.

PEMBAWAAN IS THE KEY UNTUK MENGHADAPI ORANG MELANKOLIS.

Karena kami menyerap emosi, bukan data.

5. Sensi
PARAH.
Sensi, disenggol dikit udah masuk ke hati. Levelnya tuh misalkan gue lagi duduk, di A ngga mau duduk di sebelah gue (ngelongkap satu kursi) padahal temen bukan, sahabat bukan, langsung sedih deh. Kenapa ya dia tadi ngga mau duduk di sebelah gue? Apa mulut gue bau? Apa dia ngga suka sama gue? Gituuu aja dipikirin dari catetan tentang 1+1 sampai sincostan.
Atau ketika Mabi ngga girang-girang banget pas gue pulang, gue langung, "Apa aku gagal jadi ibu?" And other crap.
Sensi leads to pendendam. Tapi karena ngejaga perasaan orang, aura pendendamnya disembunyiin. Eh keliatan. Yaudah dicap tidak ramah. Kenapa penuh fail.

Dan ya, karena gue melankolis, kadang aura sebel itu keliatan banget. Kalo ngga suka, keliatan banget. Nggak ngerti kenapa, mungkin karena hati agak dominan jadi susah dikontrol sama otak.

"Nahla, senyum!" kata otak.
Lalu Nahla senyum sambil berkata, "Aku nggak suka."

Udahlah ngga bisa disembunyiin. Melankolis is let your evil aura leak anytime everywhere.

6. Gampang kalah debat
KARENA NANGIS DULUAN HAHAHAHAH...
Karena pembawaan orang debat kan ngegas dengan tatapan tajam, lah anak melankolis mah mana kuat. Keserep duluan emosinya. Mau membantah udah gagap menahan air mata. Pilih dua: ngomong, nangis, atau keduanya. Alias lo ngga punya pilihan.

Eh ini gua doang kali ya?
HAHAHA

Tapi ada lho keuntungan jadi orang melankolis

1. Enak dicurhatin
Karena kami ini menyerap emosi and know how to handle it really really well. Karena kami pernah di posisi tersebut. SOLUSI TETEP PERLU. Jangan berpikir bahwa melankolis tidak punya solusi dan buang-buang waktu. Melankolis menguatkan hati lawan bicara, di puk puk baru diberikan solusi.
Karena orang ngga hanya terdiri dari otak otak semata, tapi orang juga punya hati.

Otak tanpa hati mah buat apa, bisa bisa jadi mesin pembunuh lol. Yang buat hoax pinter strateginya, akuin aja. Tapi ngga ada hatinya kan?

Jadi kita nguatin 'kerangka' orang yang lagi down ini, kalau udah kuat baru dimasukin solusi. Support system yakaannn? Ibu yang ASInya nggak ada kan disupport dulu, dibuat optimis dulu baru diselipin solusi. Bayangin aja kalo ibu ASI seret langsung di, "Ah ibu kurang usaha kali" atau "Lah kalau ngga ada ASInya kok ngotot ASIX?" ya gitu aja mikirnya hahahah.

Melankolis paham bahwa hati mempengaruhi orang secara nggak sadar. 'Secara nggak sadar' like bener-bener nggak sadar, "Lho, ternyata gue berbuat jahat ya?". YES.

2. Penghayatan di musik
Ini sih buat orang yang ada di bidang musik aja kalik ya. Banyak professor yang bilang penghayatan musik gue very good, bahkan ada professor biola dari Korea yang tepuk tangan sambil bilang, "Bravo!" Bravo! You should clap too!"
Ini pure pamer sih.
Tapi mendalami lagu, sejadul apapun lagunya, nggak susah. Karena sekali lagiii: si melankolis mudah sekali menyerap emosi. Jadi dengerin aja ini lagu 'rasa-rasa'nya gimana.

Gini gini, sebenernya kepribadian gua rada polar opposite. Gue emang gampang tersentuh dengan sesuatu, mikirin, "Aduh gimana ya biar bisa bantu", suka minjemin duit dulu (sebelum diwanti-wanti). Tapi kalau udah masalah humanity, gue lebih ke realistis. Lebih thinker. Ketika ada isu sosial, gue ngga mau larut pada emosi, gue pingin liat dari jauh. Mencocokkan sudut pandang. Kenapa gini kenapa gitu.

Kata mba Windi, "Nahla kadang super duper pinter. Kadang bikin mau garuk tembok", dan ngga hanya di thinking skill. Emotional skill gue juga begitu. Gue bukan tipe orang yang lemah ngeliat maling nangis. Bukan tipe orang yang sedih ngeliat ibu-ibu tersungkur di lantai ketika ketauan bikin surat palsu. Crime is a crime *ngaca* *dulu gue banyak dosa* *tapi nangis mulu, padahal belum ceritain dosanya apa*

Ya gue sih merasa bisa memakai sisi emosional gue di berbagai macam situasi. Ketika gue diharuskan berpikir, ya gue mikir. Masa pecutin udang.

Intinya: both are fine. Selama bisa dikontrol. Jangan bapaknya temen lu meninggal terus lu sok-sok teori konspirasi. Jangan temen lu kecolongan terus lu menunjukkan letak flawnya dimana. Empati perlu buanget untuk humanity, realistis perlu banget untuk planning. Mantap lah. Serah u aja.

9 comments :

  1. baca postingan ini sama punya kak gesi masih bingung aku melankolis atau realistis karena aku sama kayak kalian tapi nggak semelankolis itu wkwk, terus ada link dari kak icha terus inget dulu pernah tes dan...ubek-ubek email dan ketemu hasilnya ISFJ dengan 64% feeling dan 36% thinking XD lebih ke melankolis tapi butuh data akurat juga untuk tau aku melankolis apa realistis hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mah condong ke feeling bangeeeettt hehehe, cuma kalo beberapa isu aku tetep realistis sih. Thanks for commenting!

      Delete
  2. kalau di 16 tipe kepribadian, kamu kuat di sensing. ya begitu, perasa. aku paham, karena aku juga kuat di sensing daripada thinking (kalau dari hasil beberapa kali psikotes). Tapi, aku extrovert, jadi...heboh-heboh sensi, hahaha gimana ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heboh heboh sensiii kayak kak Grace ya berarti, aku mah intro terus melankolis pulak. Beghhh diam2 mewek lol

      Delete
  3. Gue banget gue banget gue banget.... Nahlaaaa tilimikicii udah menuliskannya untukkuu *GR

    ReplyDelete
  4. Dari tempat team realistis trus ke sini, hihihihi.... Ada2 aja ni temanya, tpi dapet bgt feel bedanya. Thumbs up buat collabnya. Ak tim realistis kali ya. Soalnya MBTI dapet INTJ, tapi pakai air mata buaya ala2 Nahla klo di depan suami juga bisaaaa hihihihi. Manjur soalnya ya. Manjur bangettttttt

    ReplyDelete
  5. Akuu tim melankolis jugaaa kalau gituu.. Hahaha

    ReplyDelete
  6. Aku tm melankolis juga kayanya, :'D

    ReplyDelete
  7. Dan orang sangka kami tim melankolis adalah anak yang ramah dan mudah bergaul padahal mah ya gitu. Terombang-ambing. Wkwkwkwkwk

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top