SOCIAL MEDIA

Monday, 19 December 2016

Judgemental Series: Diskriminasi dalam Genre Musik


HARUSKAHH gue bikin rubrik #MondayMusic buat ngebahas gini? Karena minggu lalu kayaknya bahas musik juga. Which is refreshing (buat gue) karena ada materi baru dalam blog. Sebenernya ngga disengajain mau ngomongin musik sih, cuma kebetulan aja idenya musik mulu akhir-akhir ini.


Saat SMA gua adalah anak yang diskriminatif banget sama genre musik. Musik pop jelek, musik melayu jelek, musik bla bla bla jelek. Yang gue suka cuma jazz dan klasik doang. Suka dan respect. Karena untuk memainkan karya dari 2 genre tersebut emang butuh teknik dan sense of rythm yang menurut gua sedikit melampaui batas 'orang biasa'. Ya ngaku aja, orang gampang nyanyiin lagu pop, tapi untuk mainin lagu jazz dan klasik?

Ya paling standar Fly Me to the Moon atau Canon in D Major yang memuakkan level asia tenggara. Cuman mereka palingan mainin melodi doang kan, ngga dengan pembawaan dan teknik yang seharusnya.

Dibilang jazz dan klasik adalah musik yang eksklusif juga bener, karena untuk main lagu jazz minimal harus bisa improvisasi yang minimal) 3 tahun dulu untuk belajar. 3 tahun pun masih ecek-ecek. Modal suara bagus ngga cukup untuk main jazz karena ada swing, rythm dan scatting yang entahlah.

Makannya pop itu easy listening, belajarnya easy, chordnya easy, rythmnya easy parah.

Hasil gambar untuk drum pattern pop
Bandingin sama blues drum pattern

Hasil gambar untuk standard jazz drum pattern

Keliatan lebih simple ya, tapi karena dia triplets (angka 3 di atas) dan untuk memainkan triplets itu harus bener-bener ngitung TERUSS dalem hati untuk dapet 1-2-3nya.


Makin kesini gua makin mikir: apa menghina pop itu hal yang bener buat pelaku musik seperti gue?

Sering ngeliat meme genre klasik yang lagi ngenyek-in musik EDM. Kalo gua ngeliat itu pas SMA pasti gua mengamini, karena pikiran gua masih sempit. Kalo liat sekarang ya pasti gue rada disgust.

Gue ga mau anggota penggiat musik klasik jadi cocky, songong, sok eksklusif. Padahal komposer kita menciptakan musik ngga selalu karena songong-songongan loh (i'm looking at you, Liszt. And Mozart too -_-). Tapi coba deh tengok Bach (yang father of classical music), dia menciptakan musik untuk Tuhan, untuk gereja.

Ato tengok The Five (Borodin, Balakirev, Cui, Rimsky-Korsakov dan Mussorgsky. My all-time fav composers!) yang berkarya dan berkolaborasi untuk rasa nasionalisme, dengan gaya musik tradisional Russia. Mereka juga erat dengan gaya orientalisme (Musik orientalisme itu ngga hanya untuk negara Chinese atau Jepang, tapi semua yang ketimuran termasuk Thailand, Arab dan India) untuk menjauhkan diri dari musik Eropa Timur (ala ala Mozart yang semua lahir di Jerman, Austria dan negara Eropa lainnya).

Komposer aja mengabdi pada musik karena hal yang mendalam dan mulia kok. Kenapa kita sebagai orang yang menjunjung tinggi nama mereka malah ngga 'mulia'? Komposer membuat karya untuk dipersembahkan kepada massa, masa kita malah ngebuat musik ini jadi 'eksklusif' in a bad way? Dengan berbagi rasa kesongongan?

Ntar pada ilfil sama musik klasik, gimana?

Jadi mah ngga usah gengsi kalau disuruh main di mall, tempat mainstream. Jangan selalu mau main di concert hall.

Sekolah gue pernah kok main di rumah sakit :'D

Kembali ke diskriminasi.

Gua rasa menyebut diri sebagai "Pecinta musik" itu susah bangaw, karena semua yang bernada itu bisa disebut musik. Lo harus bisa mencintai musik screamo, trash metal, dead metal, avant-garde, Ornette Coleman dan karya karya pusink yang sangat pusink 399 kuadrat lainnya.

Seperti "Pecinta binatang" ya lo harus suka tungau dong? Yagak? Kan tungau itu binatang? Ato undur-undur misalnya.

Ya berat, ziz.

Gela.

Karena gue masih stick to "Pecinta musik" maka gue bersikeras mencintai semua genrenya. Gue ngga mau ceng-cengin EDM yang tilulilulit karena faktanya, ada lho DJ EDM yang sangat asik dengan tekstur yang beragam, chord progression yang agak miring, melodi yang asik dan bagus.

Ada lho rap dengan pengembangan rythm yang variatif dengan penggunaan syncope, triplets dengan lirik yang ngena. Liriknya pun ngga harus fxxx you dan bahasa kasar lainnya, ada lirik yang bener-bener berisi. Bener-bener 'ditulis'.

Ato musik dangdut yang ayolah kita akui, ngga semua orang bisa nyanyiin musik dangdut. Haaaa yakann? Penyanyi soprano lah belom tentu bisa nyanyiin dangdut. Raisa belom tentu. Duo Serigala aja belom HAHAHAHA

Penyanyi tradisional juga kece parah. Cengkok lagu daerah Sulawesi, Jawa, Sunda, Betawi itu BEDA-BEDA. We o we. And i mean it.
Seperti cengkok Sulawesi, misalkan dia nadanya fa ke re.

fa-mi-fa-sol-fa-mi-re. 

Panjang ye bu? He'eh.

Walaupun dangdut memang punya sekat tipis antara kamvunk dan nyeni. Kamvunk ketika yang joget itu nungging-nungging dengan belahan dada rendah, desahan serta goyang erotis. Kamvunk udahlah. Ngga menunjukkan kelas. Nyeni ketika yang nyanyi *isi sendiri*.

Pemain klasik bikin keliatan songong ketika ia ngga ramah sama pemain genre lain. Ketika ia nyolot sama pemain gendang, suling. Ketika ngga mau gabung sama penyanyi pop.

Pemain jazz juga gitu kalau dia ketawa ngejek ketika orang lain ngga bisa improvisasi.

Atau rapper yang diss Younglex dengan kata-kata terlalu kasar sampai bawa kemaluan binatang. YUCKKK jelek banget.

Intinya, semua genre dalam musik itu butuh keahlian dan tingkat yang beragam. Yang paling mudah memang pop karena easy listening dengan form lagu yang simple. Tapi yang bikin citra per genre itu..... orang-orangnya.

Jadi intinya sih, biar genre kita (ya apapun yang lo suka) lebih dihargai, dijunjung tinggi masyarakat, coba jadi penggiat yang baik. Bisa main Sibelius (aplikasi buat partitur berupa notasi) belum tentu bisa operasiin Ableton (untuk bikin ala ala EDM gitu).
Bisa main Donna Lee (lagu bebop jazz tempo cepat dengan chord progression super cepat) belum tentu bisa mainin Rachmaninoff - Piano Concerto No. 2 in C Minor.
Bisa nyanyi Magic Flute (Lagu seriosa khusus soprano dari opera Mozart dengan nada cewek yang tinggi buanget) belum tentu bisa nyanyiin "Candu". EH EHEHEH..

Makannya gue suka jazz fusion, karena itu bentuk penghargaan dan keakraban musisi jazz terhadap genre musik lainnya. Band "Dimension" is my fav. Band Jepang gitu tapi sengklek parah. Lebih suka ini dibanding Cassiopea.

Untuk membuat satu genre dipandang bagus, pelakunya juga harus membuat image yang bagus. Buatlah lagu dangdut yang berkualitas agar dihargai semua kalangan. Buatlah EDM yang ga cuma musik dicepetin terus tinggal tambah jedag-jedug doang. Ya be a qualify representative of your genre lah.

Eh btw Candu musiknya bagus kok. Vokalnya aja yang ngga bagus. Karena ngga terlatih secara sistematis. Kayak ngga les vokal aja. Ya, Karin kamu harus les vokal dong, bikin musik jangan cuma mikirin iringannya dan video klipnya doang. Suara kamu itu belum mateng buat jadi penyanyi :( Robert Wynand (yang bikin iringannya) kasian ngangkatnya ntar berat hahaha :(

Kalo ini pasti musisi dari genre manapun setuju sih :'p

Minimal les di Purwacaraka dulu ampe grade 3-4 aja. Cuma 3 taun kok Rin. And yes, you can jump into the music scene. Karena musik adalah hak segala bangsa :D

Udah sih gitu aja.

5 comments :

  1. Tiap ada kata kamvung, aku tertawa geli. Tapi kenyataannya emang gitu sih. :'D

    ReplyDelete
  2. Saya dari dulu suka yang klasik. Nggak tahu kenapa, tenang aja kalau dengerin musik klasik.

    ReplyDelete
  3. Aku dulu juga pernah kaya gitu. :'D Hihihihi

    ReplyDelete
  4. Baru liat VC nya Candu, duh karena telinga ini sensi sama musik enak meski ga terlalu ngerti genre dll jadinya setuju banget klo ybs diminta les vokal dulu XD

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top