SOCIAL MEDIA

Thursday, 1 December 2016

#SassyThursday - Catcalling


Gue adalah cewe yang rela berjalan membungkuk seperti laki-laki dengan hoodie besar, celana olahraga, jalan ngangkang dengan stun gun (alat setrum) di tangan. Selalu stand by, disembunyikan di kantong depan hoodie. And yes, jempol gue selalu di tombol ‘on’.

Punya ka Icha:

Itu dulu, ketika gue SMA. Saat itu gue asrama, which means naik angkot, jalan kaki adalah hal lumrah. And yes, gue meminta stun gun sama papa. Untuk apa? Mencegah pelecehan seksual.

Oke, mungkin pembahasan gua nggak sampe sana-sana banget, tapi catcalling sendiri merupakan salah satu bentuk pelecehan seksual.

Buat kalian para laki-laki macam itu, mungkin cuma ngerasa, “Kan cuma muji”, “Kan cuma menyapa”. NGGAK. NGGAK BUAT KAMI. Kami yang terganggu sama suara-suara mesum dengan tatapan ‘menelanjangi’ kami. Dimana derajat kami para perempuan di mata laki-laki macam itu?

Apa derajat kami sebatas jadi biduan? Oh I bet kalo acara dangdut, laki-laki macem ini nih yang ngelempar duit ke biduan sedangkan anak istri di rumah sengsara gatau besok mau makan apa. Oke ini sih suuzon banget. Tapi ya gimana ngga disuuzonin sih? Orang dia nya aja kayak gitu!

Catcalling adalah pekerjaan paling kampungan di seluruh jagat raya. Apa gue pernah di catcalling? Iya, pernah.

Saat gue mengambil ujian paket di sekolah terpencil di Tangerang, gue pernah di catcall. Wak, terpencil abis, gue aja anak Tangerang dari lahir baru tau ada sekolah kaya gitu.

Selesai ujian, gue mau jalan ke arah mobil. Ada segerombolan like 9 pemuda, catcall gue gini:

“Dari cara jalannya, udah ‘nggak’ nih kayaknya”. Ngerti maksudnya? Ngerti? Belum? Oke gue kasih hint: ke’utuh’an wanita.

AND NO, gue saat itu pake kemeja putih dan rok hitam selutut!

Gue pengen swearing saat ini juga, tapi karena udah janji pada diri sendiri untuk sebisa mungkin nggak swearing lagi. Gue tahan. Padahal dalam hati gue sekarang alamak kebun binatang.

9 orang. 9 manusia tanpa isi kepala. Nggak, lebih tepatnya tanpa isi hati. Ih gua aja ngga diajarin tau loh kalo suit-suitin orang itu nggak boleh.

Pernah ketika SMP, gue diteriakin "big b00bs" sama cowok satu sekolah, jadi dia anak eksis gitu, temen-temennya juga ngatain gue.  Tiap papasan selalu disautin big b00bs.
Pas olahraga gue merasa kayak 'tontonan'. Nggak cewek nggak cowok, pada ngerendahin. 
Apalagi pas lompat jauh? Cowok-cowok pada duduk berjajar di sisi lapangan pasir. Sambil ketawa-ketawa. 

Gue takut.

Takut kalau ngebentak balik malah tambah dilecehin. Jadi 3 taun SMP, 3 taun harus tahan-tahan. Guru olahraga juga ngga ngebelain, hahaha gua mah lemah.Udahlah ngga banyak temen, tambah lemah pula karena butuh pembelaan guru. Tapi apa gue salah HANYA KARENA...? 

Pas SMP gue pernah dipegang dadanya di depan gerbang sekolah. Di depan umum. Pas gue ngadu ke guru, cowok ini cuma dimarahin GITU DOANG. Sedangkan gue malah diceramahin.
Diceramahin tentang rok gua yang kaitannya hanya pakai peniti karena kaitannya lepas. 
"Makannya, kamu pake rok yang bener dong!" lah terus salah gua kalo dia disetir birahi.

2X dia kaya gitu.

Gue cuma bisa ketawa dan nendang dia, ketawa karena gue ngga tau harus ngapain. Takut dibilang sensi. 

Oke, lalu gue hari Jum'at selalu pake batik longgar yang lengan panjang. Apa lantas mereka berhenti? Nggak. 

Terkadang gue merasa ini salah edukasi, I mean biasanya yang kaya gitu kan orang-orang dari … ya gitu kan. Yang pendidikannya rendah bahkan nggak sekolah, yang kalo sekolah pun gurunya model-model bodo amat, 1 + 1 = pulang.

Bisa juga karena peran ayah yang nggak ada. Kalau kalian liat, masyarakat C – D itu sangat nggak akrab dengan konsep papa-papa-rawat-anak. Ya gak sih? Perhatiin deh. Mungkin dari segi pekerjaan yang pulangnya nggak menentu atau gimana. Eh tapi anak-anak di SMP gue tajir tajir yang bawa mobil sendiri, tapi kok *isi sendiri* ya?

Tapi nggak juga. Supir gue, misalkan. Dari perkampungan di Bandung, dulunya supir bus. Tapi apa? Pas gue telpon jawabnya,

“Maaf mba, mang lagi mandiin anak”

“Maaf mba, nanti mang mau imunisasi bayi mang dulu”

Dan ngga pernah tuh dia ngelawak saru gitu.

Fix ini karena didikan orang tua sih karena supir gue aja yang sekolahnya terpencil, bisa jadi ayah yang baik, yang urus anak.

Entah kenapa, semua sumber ke’brengsek’an manusia ujung-ujungnya salah orang tua. Ya nggak, sih?

Haus perhatian? Karena dulu orang tua nggak suka muji.

Catcalling? Karena bapak nggak ngasih contoh cara menghargai wanita.

Tukang bohong? Karena kalau berkata jujur dimarahi habis-habisan.

Agak OOT sih, cuma gue sendiri jadi ngeri dengan peran ibu. Karena kalau Mabi anaknya ngga sopan, secara nggak langsung gue yang salah karena nggak mengajarkan kesopanan. And that’s why gue ngurangin swearing like, really.

Sahabat gue pernah dikatain “orang kuning”. Ya, she’s chinese.

Dan gue?

Gue ngga bisa ngomong apa-apa … nyesel karena gue ngga bisa belain dia … karena gue takut ….

Gue penakut, apalagi sama cowok-cowok dewasa bergerombolan. Kalo misalkan –maaf - gue diperkosa gimana? Maaf nih, mikirnya kejauhan. Tapi tau sendiri kan, mas-mas yang catcalling punya high chance untuk melakukan hal lebih dari sekedar suit-suit.

Kenapa? Karena mereka ngga mengenal konsep ‘wanita harus dijunjung tinggi’. Wanita cuma objek seks, di rumah aja ngapain keluar, ngapain ngumpul ma temen-temen, temenin suami aja. Naik ranjang ke dapur, repeat.

Ketika ditanya, mereka jawab, “Kan timbal baliknya dengan dinafkahin? Dihidupin dikasih rumah blablabla.” Ih, gue sih ogah.

Kepikiran gak sih, Indonesia 10 atau 20 tahun lagi akan tetap seperti ini kalau nggak ada yang stop.

“Makannya, jadi cewek pakaiannya harus ketutup dong,” kata mereka.

Ape lu kate? Pake jilbab jalan suami aja masih digodain sama tukang mie, “cakep~”. Yang pake jilbab lho, jilbab gue lebar lho, gue pake rok panjang warna hitam lho, makeup luntur lho.

“Kan cuma muji?” oke sekarang gini.

“Dia cantik banget ya …,” sambil tersenyum simpul. Bandingkan sama,

“Dia cantik banget yaaaa?” dengan rolling eyes, tangan melipat diiringi tawa satu geng.

Beda nggak? Beda.

Karena untuk menyampaikan maksud, nggak cukup hanya dari tekstual. Harus diiringi pembawaan.


“Lu mau kemana?” sambil main hape.

“Lu mau kemana?!” sambil bawa clurit.

Kan beda.

Jadi, mereka muji dengan mata jelalatan mesum nada centil itu artinya apa? Muji? NGGAK. Mereka ngegodain!

Dan mas, untuk meraih suatu target, perlu keselarasan dari dua pihak.

Oke, cewek misalnya disuruh menyesuaikan kalo berpakaian. Kalo di trotoar jalan umum, pakelah di bawah lutut dan kaos lengan pendek misalkan.

Cowok juga jangan jelalatan karena tatapan sendiri aja bisa bikin risih orang, nggak ngeliat cewe dari atas ke bawah. Tolong jadi lebih sopan. Tolong jangan jadikan wanita sebagai objek. Tolong pake isi kepala. (aku udah halus belum? Biasanya ‘pake otak lo!’)

TAPI NYATANYA APA?

Cewek pake cadar dibilang menggoda karena makin ketutup makin penasaran, digodain.

Cewek pake pakaian sedikit kebuka dikira ngundang, digodain.

Udah 2 wanita nih dengan gaya pakaian bertolak belakang, outputnya sama aja. Berarti salah siapa?

Pernah baca link tentang himbauan jangan selfie, ntar dijadiin bahan fantasi. Dan bahan fantasi lelaki ini cewek-cewek BERHIJAB.

Pake kaos lengan pendek ngga boleh, jalan sendiri nggak boleh, selfie nggak boleh. Ampe kapan wanita diopress terus HANYA KARENA lelaki macam itu nggak bisa nahan mulut dan birahi? Ampe kapan?
Mau pake cadar tutup muka ya masih digodain, kan penasaran?

“Nah, itu bener tuh. Jalan sama mahrom!” palelu. Gue jalan ma suami aja digodain sama abang bakmi. Argumen apa lagi?

Kenapa mereka selalu mau atur perempuan sedangkan diri mereka merasa ngga perlu diatur? Terus mereka marah karena anak mereka nggak bisa diatur? “Dasar anak ngga nurut, kurang ajar!” gitu? Emang dia niru siapa kalau bukan niru mereka?

Pendidikan rendah, ayah yang ngga mau ikut urus anak, tinggal dikali 100 aja. #BOOM, how to breed a retard.

**

Maap tulisannya panas.

26 comments :

  1. Duh mbak, baca ini jadi ikutan gemesss pengen swearing. kalo masalah ginian emang walau dikasih argumentasi kayak yg mbak jabarin masih aja selalu cewek yang disalahin. Gemes yah, padahal kan kalo ada 'hewan buas' yang nyerang korban yang ditangkap dan dikurung ya hewan buasnya lah.
    rasanya pengen share tulisan ini kemana pun biar banyak cowok yang makin sadar gimana 'candaan' merena itu keterlaluan. Izin ya mbak.

    ReplyDelete
  2. Hahahah, aku bacanya seru nih nahla (eh, silent reader mulai speak up 😂) aku pernah dikayak gituin jaman sekula dulu. Dan aku fight back krn anak karate 😅😅😅 sampe guru olahraga dan BP udah bosen sama aku. But who cares, its about my pride. Dan skg aku berjilbab gondrong (masih belajar) dan masih suka di insult kalo di tempat umum. Cuman skg udeh lebi dont care sih, selama anak ku g diapa2in sih im fine 😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya guru kadang suka ngga mau tau :(

      Delete
  3. aku juga pernah di-catcalling, pernah juga di tempat umum yang banyak orangnya aku dibuntuti segerombolan cowok sambil mereka ketawa-ketawa gitu :( asli takut banget, sampe akhirnya aku selalu jalan dengan gaya cowok, potong rambut cepak banget dan ga pake anting sambil pasang tampang "lu mau ape?" biar ga di-catcalling -__- ampuh sih, tapi sekarang udah ga gitu lagi karena sekarang udah pake hijab, which is kadang masi aja di catcalling,,that's right kak nahla kadang pingin banget swearing tapi ya masa aku swearing di tempat umum juga :'(

    ReplyDelete
  4. Lelaki seperti itu? Tenggelamkan. :v

    ReplyDelete
  5. Dan selalu perempuan yang disalahkan. :(

    ReplyDelete
  6. nahlaa tulisan dikau kali ini panas, bahkan aku sampe takut keluar rumah salah satu penyebabnya catcalling ini. bener bener mengerikan dulu aja aku pernah sampe dilempar kerikil karena ngabai-in cowo cowo bangsat yang suka catcalling ini. dan aku ga bisa ngelawan karena mereka rame dan aku pun takut diapa apain lebih dari sekedar kerikil. jadi cuma bisa lari pulang trus nangis + ngadu ke emak.

    menyedihkan sekali ya ini terus terjadi sama kita perempuan, dan rata rata kita semua perempuan pernah mengalaminya, dan akhir akhirnya kita yang disalahkan.

    ReplyDelete
  7. Jadi inget pas masih tinggal di Magelang *rumah asalku* ibu sampe membatasiku gaul sama remaja kampung setempat karena hobi mereka catcalling. Sedih yah! Terus aku juga ngalamin tuh SMA dikatain bokong gede. hemmm... tapi guru kayanya gak paham atau gamau tahu soal kaya gini deh Nahla. Karena melihat dan ngalamin catcalling gitu, aku sampe pernah selalu suuzon sama laki. Bahkan sama pacar sendiri aku nggak berani diajak ke pantai sampai umur hubungan 1 tahun lebih. Alasannya karena aku nggak percaya dia beda sama cowo-cowo nggak punya otak kebanyakan haha. Baru yakin, baru berani. Duh curhat

    ReplyDelete
  8. Intinya.. "salahnya lahir jadi wanita", haha. Sebel banget pokoknya yang apa-apa fokusnya di wanita, udah jadi korban eh malah disalahkan.

    ReplyDelete
  9. saya juga punya pengalaman buruk di catcalling-in orang sampai-sampai menutup diri dari cowok, atut

    ReplyDelete
  10. Yang kalau olahraga lari atau lompat jauh cowok2 nongkrong di pinggir lapangan iya banget :(
    Terus nanti dikomenin "Ih, dia mah sangunya kecil". "Wow ini nih sangunya gede banget".
    Pengen ninju rasanya.

    ReplyDelete
  11. Thanks Nahala sudah berbagi. Baca ini jadi teringat dulu sering di catcalling-in. Perjalanan dari sekolah ke rumah rasanya seperti mimpi buruk, gak nyaman, was-was kalau ketemu cowok2 yang pada nongkrong dipinggir jalan. Baru merasa bebas pas kuliah karena naik motor. Izin share artikel ini ya?

    ReplyDelete
  12. panaaaasssss membara.

    aku sering digituin kalau lagi di pabrik. dan yg berani kayak gitu tuh yang karyawan2 lepas, anak2 baru lulus SMK gitu. kalau ada karyawan berseragam resmi berani kayak gitu, laporin langsung ke HRD, ada pasalnya soalnya

    ReplyDelete
  13. Kak Nahla beli Stun Gun dimana? Aku pengen beli tapi malah diketawain :(

    ReplyDelete
  14. Setuju. Catcalling walaupun cuma mulut-mulut celometan, itu udah mengganggu privasi dan martabat perempuan lho ya to. Apalagi kalo bawa-bawa SARA. Aduh sedih T_T
    Yah at least kita sebagai mama dan calon mama, punya tanggung jawab untuk didik anak-anak kita supaya menjadi manusia yang lebih manner dan menghargai orang lain.

    Salam saya

    ReplyDelete
  15. Sebel banget yak..semua yang disalahin perempuan...iih pengen gampar itu laki2 yang pegang dadamu mbak..aku juga pernah soalnya tp tidak di sekolah..

    ReplyDelete
  16. kezalll. that's why kayaknya wanita skrg butuh deh pelajaran bela diri minimal yg dasar lah.

    ReplyDelete
  17. nahla aku gemes banget bacanya.. soalnya sering banget gue diginiin dari kecil. kalo mau bisa baca sih disini hahah http://www.fujichan.net/2016/11/bahas-bully-dari-sudut-pandang-korban.html

    dan iya kadang jadi cewek jadi malah serba salah mau pake pakean kayak mukena pun pada dasarnya cowok2 udik kayak itu emang otaknya ditaro di you-know-what lah dan mereka gak pernah dikasih edukasi untuk menghargai wanita. parah sih.. temen gw malah ada yang emang gara2 digituin jadi takut ama laki2. sampe sekarang gak mau pacaran.. kalo ada laki2 dia lebih milih jalan muter buat menghindari mereka

    ReplyDelete
  18. aku beberapa kali ngalamin ini, dan jujur takut juga... sempet pas pulang kuliah dulu, aku mmang seringnya lewat jalan2 pintas, tp sebenernya ini masih dlm komplek perumahan, dan ini juga di Penang, yg aku pikir pasti jauuuh lbh amanlah drpd daerah2 terpencil di Indo . tapi sialnya aja ketemu ama cowo naik motor, yg pas dia leat samping aku ttp aku g curiga, tau2 malah megang dadaku trs kabur.. shocklah pasti... dan mau nangis ngerasa dilecehiiiin banget..

    pernah juga pas lg liburan di bali, ama SUAMI loh, dan kita naik banana boat, ama beberapa guide di sana... kan ada tuh saat di mana boatnya dibalikin gitu... nah, aku ga siap pas dibalikin, jd mukaku lgs nampar banget ke air, dan saking kerasnya, aku sempet gelagapan dlm air, apalagi ga bisa berenang.. memang sih pake pelampung, tp kan pas masih dlm airnya itu aku panik duluan.. si guide lgs sigap nolong, tapi tau ga, dia sempet gerayangin daerah V ku saat itu... :( jujurnya aku ga bilang ama suami krn malu mbak :(.. tapi dari situ, aku jd takut ama cowo2 ini... ga terlalu pgn utk ramah ama lawan jenis lagi, jd jaga jarak bgt termasuk ke temen2 yg udh aku kenal.. ga ngerti ya, sebenernya mereka begitu krn salah siapa.. apa ga ada orang tua yg ngajarin cukup agama ke mereka ?

    ReplyDelete
  19. Baca ini ikutan sebel juga. Kayaknya semua cewek pasti pernah diginiin sama cowok-cowok kurang kerjaan. Pas mau marah ntar dibilang sensi, dicuekin bilang sombong. Apa-apa cewek disalahin. Izin share ya mbak.

    ReplyDelete
  20. Setuju semua lah ini nahla..
    Cowok Keren itu yang bisa menghargai, menghormati wanita dengan sebaik-baiknya,,
    Suka pengen saya tutup mata dan mulut dan pikirannya pakai aspal,, sama temen kerja yang kadang pembahasan dan gaya bahasanya saru dan menjurus.. kayaknya bercanda tapii kelebihan.,,

    ReplyDelete
  21. Ih pas banget Nahla, Sabtu kemaren gue mau bayar valet, lagi di daerah Senopati. Terus waktu nunggu uang kembalian (padahal lagi sama temen gue, cowo), mas-mas valet yang lain, kayanya mau pulang sama temennya, lewat terus ngegodain, siul2 sambiln teriak "halo neng!". Rasanya sampe ga rela bayar valetnya. Padahal hari itu pake kemeja sama celana panjang loh...

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top