Tuesday, 4 October 2016

[Sp.] Menjaga Agar Tetap Higienis Saat Ibadah? Bisa!



Gua gak pernah pake pantyliner, sama sekali. Berat banget soalnya emang anaknya males. Ngga ngerasa penting juga karena apalah yang utama dari selembar pantyliner lolol

Selain menurut gua ngga ada fungsi, cuma menuh-menuhin CD dan menambah sampah di muka bumi, akhirnya ya beneran ngga pake apa-apa. MAKSUDNYA NGGA PAKE PANTYLINER, gele aja lau kalo gua gapake apa apa yakan. Hebat.

Selain karena ribet dan AIN’T N0B0DY GOT TIME FOR DAT, gue juga ngga pernah ngerasain apa manfaat apa-apa sama pemakaian pantyliner. Apanya manfaat, nyelip ada -_-



Lalu gua baru ngeh kalo… Pakaian dalam gua kok mengenaskan banget ya? Kayak 180 derajat banget dibanding yang masih baru, masih seger masih layak digantung di jemuran -_- Ini beneran lho, emang gaada yang mau endorse celana dalem ke gua? Wahaha?

Gua ngeliat dia tuh jadi buluk, kusam gitu. Entah karena deterjen ato apa, di bagian penampang celana dalemnya kayak sedih gitu, babay lingerie bagus karena umurnya ngga bakal lama, keburu buluk. Dan ternyata itu karena kekerasan dikucek, jadi kayak frown face gitu pakaian dalem gua. Iya, karena kadang keputihan suka ngga tentu datengnya kapan, LAH GUA SIKLUS DAPET AJA KAGA TETAP, BOR. Dan hormon yang bergejolak karena ngga suka makan sehat *n00b* jadi organ kewanitaan gua ngambek dan jadi not in a prime condition.

Apalagi kalau buat ibadah, untuk masuk masjid aja *CIE SHOLEHAH* pasti ngerasa berdosa kalau lagi nggak higienis HAHAH. Ngerasa berdosa karena ya kalo ternyata keputihan? Kalo ternyata lembab, banyak bakteri dan iyuh iyuh lain. Iyuh banget aduh perih gak lo bacanya?

Apalagi identik dengan tempat suci, tapi ya apa daya yang namanya organ kewanitaan ya gabisa ditebak. Terkadang keputihan yang bener-bener ganggu itu terjadi dalam hari-hari biasa, lho. Karena ada aturan agama yang mewajibkan seseorang harus selalu dalam keadaan suci saat beribadah walaupun para ulama sendiri berdebat tentang keputihan, tetep aja kita harus jaga-jaga kan.

Apalagi yang sifatnya kayak sholat ied, idul adha yang cuma sekali dalam setahun yakannnn. Males aja kalau ternyata di momen suci kayak gitu kita ngga bersih seutuhnya. Maka itu Charm Pantyliner ada varian Double Fresh, yang mana ada 2 lembar. Kalau lembar pertama udah kotor, tinggal dicopot aja atasnya. Jadi nggak usah lama-lama ganti pantyliner, bisa on time deh ibadahnya!



Belum lagi kalau sama Brian maluk ya kalo dia buka laundy basket dan melihat CD gua mengenaskan -_- harusnya ganti pantyliner tiap 3-4 jam sekalong.

Karena gua ada kesempatan nyoba Charm Pantyliner Pure Style, begitu nyampe paketnya sih biasa aja. Pas gue buka ternyata bikin semangat! Kenapa!

KARENA PACKAGINGNYA BAGUS.

AKU CETEK.



Selama ini liat pantyliner modelnya ngga bagus dan ga bikin semangat 1780 sih *1780 itu apa* *itu tahun musik Baroque berjaya* *okesip jaka sembung bawa tongsis*

Terus gua kalo pake pembalut kan selalu selalu selalu dari Charm, ini djudjur. Gue pake yang 35++cm, selain nyaman gua merasa Charm itu berempati dengan kebutuhan wanita yang ukuran celana dalemnya L -,,-

Karena Charm di mata gua udah nomor satu banget ketika datang bulan (gua gapernah pake merk lain suwer karena yang punya pembalut panjang cuma Charm -_-), jadi pas tatap mata sama Charm dalam bentuk lain ini, gue ngga ragu, ngga skeptis-skeptis amat apalagi sangsi.

Langsung semangat karena dia packagingnya bagus, kekinian dengan motif lace. Aduh Jepanglah udalah aku menyerah sama designnya Jepang.

Lalu sampailah gua ngebuka ituannya *apa?!*, dan ternyata compact dan kecil banget! Ketipisannya agak ngga percaya gitu gua, karena pantyliner yang gua tau itu ngga setipis itu. Beneran deh itu gua kaget bener bener bener karena tipis amaatt..






Apa yang gua coba?

Charm Pantyliner Pure Style – Fragrance in:

-Fresh Herbal



-Luxury Ylang Ylang



-Sweet Rose



Gua coba ini karena apaa? Karena ada aromanya! HAHAHAH aku pecinta gimmick and all things good :’

Pas pertama kali buka, udah fixxx banget bakal pake ini duluan, karena penasaran gimana sih pantyliner yang ada wangi wangiannya?
Selain penasaran, ketika hormon lagi bergejolak gue jadi ngga takut-takut amat karena udah dipastiin bakal wangi.

Karena udah ngerasa nyaman dan pede, ketika beribadah kita jadi ngga takut lagi merasa ternoda ngga bersih, karena selain menjaga biar kering dan ngga lembab, wangi jugak pula.

Gua bahas perwangiannya dulu deh karena aku anaknya demen wangi-wangian. Untuk wangi-wangiannya sih mungkin agak susah dibedakan dari ketiganya. Kalau diurutin dari tingkat ketajaman aromanya:

-Luxury Ylang Ylang

Katanya dari gardenia dan Ylang Ylang. Setau gue Ylang Ylang wanginya lebih woody gitu gasih? Tapi ini floral banget, dibanding fresh ini lebih ke centil ngahahah. Aromanya ya paling kuat dari ketiga ini, tapi ngga terlalu menyengat gimana gimana selama ngga dihirup kuat.

-Fresh Herbal

Ini aroma jeruk bergamot, pecinta wangi-wangian pasti tau bergamot kan, dan gue baru tau kalo itu adalah jeruk -_- ini wangi yang gue paling suka banget banget banget gaboong, namanya fresh herbal tapi gue merasa ngga ada wangi bunga, oh ternyata dia dari jeruk. Pantesan, wanginya masih ada forest forest dedaunannya tapi seger karena dia jatuhnya fruity. Kurang suka wangi floral saya, karena terlalu feminin wk. Walaupun gue feminin tapi sebenernya ngga terlalu lho chayyy.

Cocok buat yang mau aroma seger karena emang fruity banget. Pertama kali cium ini udah fix paling disuka.

-Sweet Rose

Ternyata ini dari perpaduan buah, mawar dan freesia. Tapi ini wanginya mild banget lho, kayaknya bagus buat yang pertama kali coba pantyliner ber-aroma karena ngga nyengat. Kebalikan dari warnanya yang centil banget, wanginya lembut dan ngga genggesss. Karena ada campuran buahnya jadi cukup refreshing.

Bingung kan kenapa yang Rose warnanya paling mild? Sama w juga.

Tapi opini pribadi gue, wanginya itu ngga ada yang bener-bener ganggu, ngga tajem juga. Wanginya memang floral tapi masih fresh. Agak sulit cari wangi floral yang fresh karena biasanya wangi bunga-bungaan itu lebih ngga relaxing dibanding wangi fruity yang bikin semangat. Gue juga kurang suka wangi floral sih.

Apa heavily perfumised? Menurut gue sih ngga ya, apalagi yang Sweet Rose, wanginya minim banget. Tapi yang Ylang Ylang mungkin sedikit lebih menyengat. Tapi yang menyengat itu pas di sampulnya ajasik, kalau di pad-nya sendiri sih nggaaakk, jadi jangan khawatir kalau takut pakai pantyliner ini, lagipula Charm Pure Style Pantyliner juga ada yang versi non perfume. Yaitu Comfort Slim.



Tapi kalo udah dipakaikan, ngga ada wangi wangi warbiyasa gitu kok. Mungkin biar ngejaga aja biar daerah kewanitaan kita ngga terlalu terpapar parfum dari aromanya. Tapi tetep ada aromanya dikit biar menjada kesegaran ajah.

Terus akirnya gua coba kan, karena pertama kali pake pantyliner sendiri, biasanya disuruh nyokap. Pertama kali dipakein gua kaget hahaha, biasanya selalu nempel sama celana dalem tapi kali ini gue merasa…. Free -_- mungkin karena kering jadi kerasanya ngga nempel-nempel ganggu. Ini beneran sih, apalagi pas ganti pantyliner, balik ke kering lagi. Tapi harus diganti ya habis ke WC atau 3-4 jam sekali biar bakterinya ngga nyampur-nyampur. Alih-alih mau higienis malah zonk lololol. Untuk kewajiban tiap hari sih nggak ya, tapi sebelum dan sesudah haid katanya enakan pake karena saat itu hormon lagi bergejolak.

Untuk kenyamanannya menurut gue ngga berasa pake pantyliner sih, jadi nyaman-nyaman sajo. Tapi entah lemnya kurang atau gimana, suka geser-geser gitu dan kalo dipake pas bobo siang dia jadi stray off the path lol lol.

Tapi untuk kenyamanan dan kekeringan cukup terbukti sih. Nyaman juga, waktu panty linernya ‘gerak’ pun ngga kerasa ganjel samasekali, saking tipisnya. Apalagi untuk ibadah yang gerakan tertentu gue rasa sih ngga bakal lah ngerasa terganggu.

CUMAN DASAR GUENYA AJA YANG PEMALAS, ini emang masalah kebiasaan sih. Kalo lo pemales juga ngapa-ngapain aja pasti males. Tapi untuk gue yang pemalas, kalo gue disuru pake pantyliner gue udah santai dan rela-rela aja, ngga kaya dulu yang kayak ga fungsi aja gitu, ngga ngefek dan malesin karena ngga wangi hahaha!

Varian ini tepat banget banget buat lo lo yang males pake pantyliner karena merasa pantyliner itu ngga ada yang spesial, ini ngebuat lo jadi semangat karena all hail aromatic thangsssss.

Sementara itu dulu, tetep kering saat beribadah dan wangi udah ngga jadi hal yang mustahal, makaci eaaa Charm Pure Style Pantyliner!

Sini kalo mau kunjung-kunjungan!

http://bit.ly/charmpantyliner

Facebook: https://www.facebook.com/ShinewithCharm
Twitter: https://www.twitter.com/ShinewithCharm
Instagram: https://www.instagram.com/ShinewithCharm



12 comments :

  1. pantyliner untuk kondisi2 tertentu aja sih, seperti pasca menstruasi, kan keluarnya udah dikit tuh *halah* daripada eman pakai pembalut, lebih enak pakai panty. :D

    ReplyDelete
  2. Aku kudu pakai panty kalau lg travelling apa aktivitas outdoor yg bakal capek. Kalau cakep suka lembab. Suka jijay. Haha.

    ReplyDelete
  3. Perasaanku lapis dua ini sudah lama, La... Aku dulu pakai malah pas jaman kuliah. Wah uda lama banget...

    ReplyDelete
  4. saya juga gak pernah pake panty seumur-umur, sampe sekarang, rasa risih dan gimana ya, itus sehat gak sih kalau dipake terus-terusan Nahla?

    ReplyDelete
  5. Kalo pembalut mah aku seneng pake softex yang gambarnya hello kitty itu enak bener dah, hahah, *oke abaikan.

    ReplyDelete
  6. Aku baru 1x pake panty itu juga hari terakhir haid, kalo gak mah ogah make tapi keputihan ituemang ganggu banget sih Dx


    https://isthiud.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  7. Sama, gak pernah pakai pantyliner seumur2. Dulu pas sekali pake gak nyaman jd langsung dadah babay. Udah dia nyempil2 kan terus berasa begah gitu gak sih bok seharian pake pantyliner.

    ReplyDelete
  8. Aku suk gak pake kaka,kadang doangan sih..

    ReplyDelete
  9. aku anak pantyliner banget karena masalah hormon jadi hampir setiap hari keputihan kalo aktivitasku banyak. jadi mau ga mau harus pake pantyliner kalau aku lagi di luar rumah, karena ganti cd di tempat umum kan ribed beudh. awalnya sempet takut keseringan pake pantyliner tapi pas tanya2 sana sini, katanya aman-aman aja asal sering ganti. aku udah coba beberapa merek tapi yang paling enakin itu cuma si charm ini. yang lain ada yang nyempil-nyempil lah, lemnya ga kenceng lah, ketebelan lah. pokoknya aku cocok pake charm ini! *aarrghh jadi tjurhat kan*

    ReplyDelete
  10. Beberapa merek bikin iritasi di aku. Meski itu pakai sirih lah..alami lah..kayaknya bakal aku coba yang ini. Aku suka pakai pantyliner klo lg traveling, kan itu byk gerak gitu jd lembab dan males bawa CD banyak2 hahaha

    ReplyDelete
  11. Nahla biasanya kalau ngereview apa gitu ada foto contoh lagi make produknya yg banyak.. kok ini gak sih? Haha,

    Aku perlu banget pantyliner, soalnya risihan n gampang beser :D

    ReplyDelete
  12. aku juga males pake pantyliner, entah itu pantyliner yg washable sekali pun. Dan bodo amatlah CDnya buluk, beli lagi aja, dari pada nyelip #eh, wakaka. Cuma ribetnya jadi kemana2 harus bawa CD dan handuk kecil buat "bersih-bersih"

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top