SOCIAL MEDIA

Friday, 21 October 2016

Rasanya Menjadi Penguji di SMK Musik

Gue gini-gini guru SMA lho, gaes. "Kok ngomongnya anjir-anjiran?". Karena...... *koneksi terputus*
Karena gue guru yang judes lol lol
Gue guru yang bisa ngomong, "Bisa diem nggak?" ketika murid di luar kelas lagi berisik. Tipe guru yang bilang, "Kamu berantakan banget mainnya!" sambil mengerenyitkan dahi.
Dari segi style, gue adalah guru yang emang cocok ngajar SMA - SMP atau yang uda bisa merenung, berpikir karena kata-kata gua lebih ke retorik sinisme gitu.



Eh gue pernah cerita nggak sih kalo gue pernah marahin anak kecil 4 taun, besoknya dia keluar les? Atau ketika anak umur 12 taun ini mau nangis pas gue marahin? Ya gue ngga anak kecil material banget. Karena jujur aja, gue guru yang ngejar target harus bisa ini-ini karena di SMA pun gue dididik kaya gitu sama pak Syafruddin *sungkem* dan pak Widi *sungkem*

Mungkin buruk kalau itu adalah anak les, kenapa? Karena ya mereka cuman les, have fun. Latian seminggu 1x 15 menit yah sah sah aja. Makanya gue nyaman dikit sih ngajar di sekolah gua sekarang karena gue 'boleh' punya target yang rada idealis. Kelas 1 harus main Wohlfhart, kelas 2 main Kayser, kelas 3 either Mazas atau Kreutzer. Itu nama komponis dalam buku etude (latihan) yang semua orang harus mainin.

Sedangkan les kan gitu ya, grade 1 judul little lamb, grade 2 judul rainbow cake. Ngga ada standarisasi etudenya. Ya sekolah gua ada sih dikit-dikit tapi kebanyakan gua yang nentuin sih.

Gua pengen anak-anak lulus dari sekolah ini tuh kaga malu-maluin, itu aja sik. Pengen jadi murid yang siap ngejob. Hebat.

Layaknya guru SMA lainnya, tentu aja gua pernah nguji ujian dong. Either kenaikan kelas, UTS, UAS. Pelan-pelan ambil peran. Tentu disebelah mentor gue, bangga lah.

Pertama kali nguji itu pas UTS kalo ngga salah, atau UAS ya? Pokoknya pada ngga pake seragam, tapi hitam-hitam. Kayaknya sih UAS.
Gue nguji bareng ade kelas gue dulu yang sekarang jadi penguji, sebut aja Joy. Ya emang Joy sih.

Eh gue sama Joy dulu apa sama pak Syamsul ya? Kayaknya sama pak Syamsul dulu deh. Pak Syamsul itu guru cello.

Unik ketika gue nguji sama pak S, karena gue nguji semua instrumen termasuk piano, cello, viola. Dan gue selalu minta ruangan auditorium karena prestis walaupun sebenernya ruangannya ngga gede T_T
Gue inget banget dulu semangat pas nguji, semangat karena pengen tau: gimana ci rasanya jadi penguji?

Seumur hidup gue cuma pernah diuji, didepan pemilik sekolah dan dewan guru lain. Deg-degannya pas step to the stage, narik napas, sync dengan pianis, main frase dan pasti kepleset lah. Gue perna saking falsnya jadi ngga berbentuk SAMASEKALI. Bener-bener samasekali ngga berbentuk!
Dan gue cuma dapet 3.5 huft *SOMBONG*. Eh apa 3.25 ya? -_-

Jadi pas pertamakali nguji, sudahlah gue ingin dengan style judes. Gue pengen berhentiin anak di tengah jalan dengan cara ketok-ketpk meja dan bilang "makasih", just like what pak Jap did to me saat gue main nomor yang panjang dan 'melelahkan'.

Biasanya, gue nguji murid gue dan murid penguji sebelah gue. Misal murid gua 6, murid bu Vero misalkan 6. Jadi 12 murid.
Habis duduk di ruangan, dikasih kertas penilaian sama absen untuk tanda tangan.

Kertas penilaian ini biasanya ada 3 kolom: lagu, komentar dan nilai. Misal:

E. Grieg Viloin Sonata no. 3 in C minor |  Kasar, ngga konsisten, fals dikit. Messed up. | 73

Dan ya, kalo anak murid langsung baca penilaian gue mungkin mereka dendam karena ya gitu, gue nulisnya beneran kaya gitu. Kaya ngomentarin tapi pedes dan ngga child friendly.

"Salah tempo, berantakan, nervous banget, ke skip 1 bar dst."
Guru sebelah gua ngga kaya gue gitu sih komentarnya, tapi nilai yang dikasih sama bahkan dikit perbedaannya.

Somehow gue merasa kagum, dari semua partner penguji, nilai yang kami kasih ngga jauh beda. Paling 83 sama 85, ngga ada yang 80 sama 85. Bener-bener hampir sama.

Terus uniknya lagi saat gue nguji sama pak Jap which means guru besar dan mentor dan orang yang berkali-kali nguji gue, nilai kami ngga jauh beda.
Bahkan ternyata bapak lebih baik!
"Eh, jangan segitu dong. Naikin lagi!". Ini pembicaraan saat gua pertama kali latian nguji anak audisi penempatan kursi di orkes. Posisi gue sebagai asisten, TAPI gue yang ngisi nilai di form bapak. Jadi pas gue tulis 82 misalkan, bapak tinggal approve, kalo ada yang beda beda dikit paling bilang, "Naikan dikit deh. 83". "Nggak lah, 70 lah.".

Pertama kali duduk di kursi panas, gue bener-bener langsung paham rasanya jadi bapak ketika waktu itu nguji gue.
Kalau lo pikir lo bakal tenang kalo murid lo main jelek, lo salah! Karena gue ngga tenang banget kalo mereka mainnya jelek, karena selain nama baik, gue jadi merasa ngga mampu ngajarin mereka. Gua merasa kapasitas ngajar gua segini doang.

Mungkin sama kayak guru SMA kalian. Ngga ada guru yang bodo amat sama nilai muridnya.

"Tapi kan kalo jelek ya salah mereka dong"
Bukan salah siapa, tapi kalo jelek artinya lo belum bisa transfer ilmu ke mereka which means kemampuan lo sebagai guru belum waaah. Walaupun kalo dipikir-pikir mah emang salah mereka sih.

I treat my studets like my tikus laboratorium  future. Pingin banget nyediain bekal yang cukup dan mengharumkan nama SMM.
Ngomong-ngomong soal tikus laboratorium, gua pernah lho ngomong gini ke murid: Sam, kamu mau jadi bahan percobaan nggak?



Lalu kembali ke kursi panas, ini lah poin-poin prioritas gue dalam menilai:
1. Lancar dan notnya bener
Ini udah sepaket karena kalo lancar ya rata-rata notnya bener, kalo dia lancar notnya salah berarti itu karena di kelas ngga diperbaiki sama gurunya. Yang mana gue cukup teliti.
Karena lancar artinya semua udah terpatri dalam pikiran, which means udah latian lama-lama.
Ini sih udah pasti diatas 82. Tapi banyak lagi pertimbangan.

2. Fals nggak
Ini sih, kalo lancar kepleset dikit sih gapapa. Kalo tiap phrase fals kan berabe. Biasanya kalo ngga fals (which is jarang banget), 82 nembus lah. Ada beberapa murid yang mainnya lancar dan nggak fals, tapi...

3. Tonenya bagus
Ini yang jadi biang kerok kenapa kamu ngga dapet 84 keatas. Karena tone kamu mentah. Jarang latian bowing si, makannya kalo latian coba satu gesek 16 ketuk. Sehari 15 menit aja ngeeek ngeeek 16 ketuk, pasti lama-lama bagus.
Makanya jarang ada yang dapet 84 keatas karena murid yang masih mulai jarang ada yang punya suara bagus. Kebanyakan masih kasar, masih ngek ngok ngek ngok. Perpindahan bow yang rough. Tapi ini normal. Ya efeknya kalo kamu ngga latian bowing, 82-83 paling banter.

Terus diikuti dengan posture segala macem dan dinamika. Tapi untuk murid grade kaya SMK gitu, 3 itu yang paling gue utamain.

Kamu bisa tembus 88-90 keatas kalau:

-HAFAL.
Wah keren deh. Selain poin diatas harus udah melewati good score, hafal itu bisa dapet 85 kalau misalkan tonenya masih ngek ngok ngek ngok tapi lancar. 88 kalau ketiga diatas lancar tapi dinamika minim dan belum pake perasaan.

-PAKAI PERASAAN
Ini susah karena mental anak SMA mah belom ngerasain ultimate despair dan melankolis kali ah. Kalo udah juga dikit yang bisa mentransfer the energy dan the despair. Apalagi pake rubato (waktu yang diulur di beberapa frase terakir), ff (fortissimo) yang kenceng banget, piano (bukan alat musik, tapi tanda dinamika yang artinya bermain dengan pelan lembut suara kecil) yang kontras.
Ini susah makannya jarang orang nembus angka 90, setidaknya kalo gue yang ngasih mark. Kalo guru lain gatau yak

Perasaan EMANG subjektif. Tapi dalam memainkan lagu klasik, ya perasaan aja diatur. Dimana harus bravura, dimana cope with judul yang namanya aja "pathetique", dimana harus rubato dimana harus rallentando. It's like subjective yang sangat terorganisir dengan spesifik.

Gue pernah ngasih nilai 95 atau 99 ya, lupa. Wah iyalah 99, orang dia pernah menang di kompetisi piano NEW YORK DAN MAIN DI CARNEIGE HALL. DOSA kalo gua ngasih dia cuma 85. Bisa dikeluarin ama pemilik sekolah dah ah.
emang mainnya brilliant. Semua dapet. Tapi ya langka anak kaya Yovela, walah dia kalo main mah uda kaya punya dunia sendiri.

Pernah ngasih 90an juga ke murid cello. Terus gue tanya ke kepsek yang mana adalah bokapnya:
"Pak, si Wewe masuk UPH beasiswa ya pak?"
"Iya"
"Berapa pak?"
"50% kalau tidak salah..."
"Wah pak harusnya UPH yang bayar ke dia kalau dia masuk, secara kemaren dia ujian bagus banget!".

Aku emang lebay cuma emang si Wewe ini mental baja banget.

EHTAPI gue pernah lho dapet 91 ngahahah! Yang nguji pemain cello dari Italy *sungkem mr. Matteo* dan 2 pemilik sekolah. Kenapa gue dapet setinggi itu?Karena gue mainnya afal (seumur idup gapernah ujian sekolah pake buku, semacam standarisasi diri sendiri), lancar, on tempo. Tapi yang unik adalah bow gue lepas dari genggaman, but gue tangkep bow yang melanglang buana di udara dan berhasil ngikutin lagunya ON BEAT tanpa pause. Sick banget gua emang lah. *pamer*

Dan untuk dapet 90 harus main lagu yang impressive dan 'mengeksplor perasaan'. Main Twinkle-twinkle mau bagus juga kayanya susah, karena dari segi lagunya sendiri pendek dan ngga ada perasaannya lol

"Wah largamente di twinkle twinkle bar 15 cakep banget". Yakali bor.

Terus ada nih yang gue kasih nilai tambahan, GUE loh ya. Gatau yang lain.
Gue pernah bilang ke murid gue,
"Cin. Yang bikin pemain biola terlihat keren itu 2: gestur dan postur".

Gestur yang goyang goyang asik gitu, postur ya how to jepit biola dengan bener. How to pegang bow dengan bener dan things like that.

Dan lo kalo main pake gesture yang semi joget (NGGAKLAH), gue bisa kasih nilai tambah. Asal. ASALLL mainnya bener. Lu joget-joget mah ke pantura aja jadi anak didik Inul.

Dan pegel banget nguji itu, pernah gue nguji 2 angkatan, EH TIGA. Totalnya berapa ya... 20an. Tapi mereka main full. Tangga nada etude lagu, ada yang main sonata 1 movement, ada yang main Chopin etude ya panjang-panjang lah gakuku ganana. Dan ya kalo kata dosen gua, "Nguji itu harus bawa minyak biar bisa gosok-gosok kalo anak mainnya fals". Gue sih ngga butuh minyak, gue cuma butuh stop murid for playing *lap keringet*
Tapi gue ngikuti judge sebelah gue yang senior, kalo dia ngga nyetop mah yaudah. Lanjut.

Nilai terendah yang pernah gue tulis adalah 50-an. Ya karena stres banget guaaaaa

"Kalo lo main abis si A (yang mainnya jelek), siap siap nilai lo jelek juga. Karena pengujinya moodnya jelek".
Jadi kalo lo tau kaya gitu (gue ngga membenarkan sih), coba lo jadi booster penguji biar moodnya bagus lagi -_- main yang bener. Lancar. Hapal. Dijamin gue senyum. Jamin.

Overall, anak SMK musik disini potensinya gede banget. Terakir gue nguji, gue puas karena kuping mereka 'bener' semua (istilah buat orang yang ngga fals-fals). Mau yang intermediate mau yang beginner, i'm happy. 

I'm happy judging karena nasib gue di tangan mereka HAHAHAH

Dan kocaknya, pada suatu hari murid dapat akses melihat komentar guru. Ya ada yang down lah. Kemaren akhirnya ngga disediain kolom komentar karena.. MUNGKIN KARENA GUA?!
Jadi cuma lagu dan nilai aja sih. DANN dikasih ke murid. Tanggepannya macem-macem:

"Kak, aku ngga pantes dapet segini". Gua jawab, "You deserve this".
"Kurang puas sih, kak (sama nilainya)"
Terus lupa lol, belum semua gua tanyain sih.

Cuman kalau kalian dapat segitu, ya you deserve that.

Jangan jadi pemusik yang congkak kaya gue jadilah pemusik yang congkak kaya gw. #congkakception

Sekian, bye!

16 comments :

  1. Pas amat,lagi denger the piano guys nahla posting ini.. kebayang jadinya, walau banyak istilah yg ga paham

    ReplyDelete
  2. sembah sungkem haha. Aku gak begitu bisa main musik tapi Nahla kayak alamrhum mantan pacarku pas SMA, dia dulu yang nguji aku pas ujian akhir kesenian. Dia jadi asisten guru musik dan meskipun gitu nilaiku ga ada yang dibagusin sama dia. Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh seru banget hahaha kirain ada korting nilai yaa

      Delete
  3. Seumur-umur cuma bisa memandang kagum sama cwe-cwe yang jago main biola. Kesannya angguuuun sekali :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anggun yamg penyanyi ya lolll, Inokarii aku kangen hahaha

      Delete
  4. gambarnya yang ada api2 itu lucu mba, pakai media apa? :))

    ReplyDelete
  5. Seumur2 benci banget kalau ada pelajaran musik di sekolah, waahaha. Tp ngiri klo ada temen yg pelajaran musiknya bagus LOL

    ReplyDelete
  6. Aku gak pernah belajar musik di sekolahan sih Nahla, aku hanyalah anak angin yang belajar dari kuping semata hahahha ... Tp aku galak klo udah masuk studio pas recording, karena ... "Ini jelek, aku gak mau dimixing kaya gitu" (padahal aku juga ngrepotin sih soalnya klo recording salah mulu hahahah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di studio aku kebanyakan ngantuk karena adem *gagal

      Delete
  7. mba pertanyaanku belum dijawab ...pakai media apa gambarnya tq..

    ReplyDelete
  8. ka nahla keren bangeeeet sih, aku ngga bisa alat musik satupun.haha

    ReplyDelete
  9. Ses,main alat musik terus aplot di yutub dong :3 kayaknya oke ntu

    Oh oya,kamu mirip Pony lho,menurutku :3 :3 :3

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top