SOCIAL MEDIA

Thursday, 20 October 2016

#SassyThursday - Aku yang Mudah Percaya Orang Lain

"Tuh liat, Nahla polos banget, kan?"
Ngga sekali dua kali gue dapet ocehan kayak gitu. Apalagi untuk gue, yang sudah dirasa udah dewasa. Ternyata masih banyak yang bilang gue polos.
Punya ka Icha:
Tentang Berteman




Siapa juga tau, apalagi orang terdekat kalau gue sebenernyaaa introvert. I enjoy di ruangan sempit. Tapi gue sejak ketemu Brian jadi 'tau' bagaimana cara sosialisasi dengan benar dan asyik, jadi sekarang gue udah bisa ngobrol, dengan siapapun. Tapi tetap dengan sifat introvert gue yang ngga ngajak ngobrol kalo ngga penting. Gue yang ngga peduli kalo grup grup pada sepi. Gue yang memalingkan mata biar ngga disueuh nyapa duluan.

Gue sepemalu itu lho sebenernya :D

Mungkin pada belum tau kalau gue dari SD pendiem, temen cuma 2 orang. Dari dulu sampe sebelum nikah, tiap ngejob selalu didampingi nyokap yang pendiem pula, jadi ngga punya skill komunikasi sama sekali.
SMP pendiem ngga banyak temen. Jadi gue merasa sepi dan ngga enjoy. Ketika menikah, kuliah awal gue memutuskan jadi orang yang terbuka, saking terbukanya jadi sok asik. Tapi ya emang lelah ketika abis ngumpul bareng temen. I need my space.

Gue uda terbiasa dan sedih dengan rasa sepi, gue ngga mau lagi duduk makan siang sendiri dan ngga diajak ngobrol. Udah capek juga jadi orang yang ngga pernah dipilih ketika pasang-pasangan saat pelajaran.

Ternyata dengan gue terbuka, gue lebih banyak temen lho.Apalagi saat sama Brian, gue udah ngerti cara ngomong sama oma-oma, kakek nenek dan segala macem secara formal. Karena gue ngeliat Brian yang akrab. Monkey see, monkey do. Ngga bakal anak lu jadi komunikatif kalau dari ortunya sendiri ngga dicontohin.

Brian itu introvert tapi sangat bagus dalam berkomunikasi. Gue sadar bahwa intro-extro ngga ada kaitannya sama sopan santun dan ramah tamah.

Boleh introvert tapi kalo diajak ngomong jangan balelo.

Terus gua nyaman banget pas SMA karena gue banyak temen, gue terbuka dan ngga hold back. Karena ada temen-temen gue yang emang jujur dan... Baik.

Cuman karena gue nyaman dengan keakraban ini, jadinya gue adalah orang yang gampang percaya sama orang yang baru ketemu sekalipun. Even sama orang yang HANYA kenal lewat chat, gue meng iyakan ketika dia mau pinjem duit padahal gue ngga kenal sama sekali lho.

Ya itu banget sih yang ngebuat gue jadi dibilang polos.

"Jadi kalo orang itu senyum sama kamu, artinya dia baik?". Kata kak Grace.

Dan dalam hati gue jawab, "Ya". Karena ya itulah ciri ciri orang baik yang GUA kenal.

Gua ngga tau kalo ms. smiley itu jadi penyebar gosip atau penghasut misalkan. Karena skill gua dalam mengenali orang itu belum sampai situ, apalagi kalau misalkan dia ibu-ibu atau oma-oma. Gua pasti menganggap dia baik, dia bijak.

Tapi disamping itu ya itulah kenapa gue gampang percaya ma orang. Gue adalah orang yang disenggol, curhat.

Tapi ini berkurang ketika lagi deket sama suami karena merasa didengarkan. But most of the times, gue berani curhat ke orang yang baru 1x ketemu di dunia nyata. Karena gue ngerasa nyambung dan ngorek info dari gue itu gampang banget karena gue sering dibilang polos.

Gua sering keceplosan, sering ikut ikut forum. Simplenya walaupun gue introvert, tapi gampang banget curhat.

Menurut kacamata gua, gua percayaan karena selain lebih tenang, gue merasa safe bareng orang itu. Entah gimana caranya.

Gua orang yang kadang nilai seseorang dari atas bawah, kadang cuma ngebatin. Intinya mah gua orang kesepian yang bahaya dan rentan dimanfaatin.

Terus gue menyadari kalau gua tuh sebenernya ngga introvert amat lho, buktinya gue bisa ngobrol berjam-jam sama orang lain. ngga deng bercanda. Di menit ke 10 paling udah krik krik karena gue ngga pandai initiate conversation.

Gue dikasih saran untuk lebih pilih temen-temen baik karena mereka tau banget gue itu polos, apalagi sejak gaul sama kakak kakak yang umurnya 7-12 taun diatas gue, gue dapet wejangan yang seakan bilang bahwa gue ngga bisa terlalu careless, terlalu percaya orang deket.

Dan gue kalo udah menganggap orang sahabat, ya gue ngga mau yang backstab even ngomongin di belakang.

Tapi gue masih punya alarm untuk menunjukkan bahwa, "Gue kayaknya ga bisa deket sama ini orang, deh". Cuma kadang suka keceplosan curhat gimana dong -_-

Dibalik Haloterong yang terkesan sinis galak dan agresif, penulisnya kayak domba. lho. Which means gampang ngikut, gampang percaya segala macem. Gue bukan orang yang defensif  kalo diajak chat (sama cewek).

So... ada saran buat gue?

10 comments :

  1. Domba? Ummm kayaknya lebih cocok kelinci :)

    ReplyDelete
  2. setipe kita Nahla.. aku juga kurang lebih sama deh kaya kamu, mudah percayaan sama orang.. bedanya kita kalo untuk curhat aku ga tipe orang yang jarang banget curhat, tp kalo berbagi cerita hidup sih suka.. hmm.. kira-kira kalo kita kopdar apa yg terjadi ya ? 10 menit pertama sih rame, setelah itu ?? hahaha.. sepertinya kalo kita ketemu kudu bawa Annisast niii.. biar ide obrolannya dari dia ajaa.. hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ka icha emang jubir aku nih nyahahha

      Delete
  3. Wah, sepertinya aku juga nggak jauh beda sama kamu Nah. Sampai-sampai dari saking mudah percayanya aku berkali-kali kena tipu dan aku cuma bilang, "Ya Ampun, ternyata diluar sana banyak orang yang nggak baik ay? :(".

    Tapi kalau ketemu langsung aku cukup bisa diajak rame sih, tapi kalau lawan bicaranya banyak diam ya aku ikut diam juga deh, hahaha.

    ReplyDelete
  4. Gua sadar bahwa extro dan intro nggak ada kaitannya sama sopan santun dan ramah tamah <<< super setuju.
    Btw kalau aku kebalikannya. Sulit banget percaya sama orang karena pernah di posisi dibocorin curhatannya.
    Dan saat nikah sama orang yang pendiem dan introvert, langsung ngerasa nyaman. Ya karena dia betah dan seneng liat aku bawel dan aku seneng karena nemu tempat curhat yang pas.
    So sweet banget kan aku kan ya kan? *maksa.

    ReplyDelete
  5. wah temen aku ada yg mirip banget begini... introvert tp gampang curhat ke org baru yg dirasa nyaman, dan curhatnya bisa puanjang kemana2. akhirnya jelas bikin aku gemes! takut dia cerita ke orang yg salah :( saran aku kayaknya ngga ada :)) eh tapi, cukup belajar membatasi area yang perlu dicurhatin ke org baru aja sih hehe

    ReplyDelete
  6. Itu Grace Grace aku bukan sih? Kalo iya, tulisanya gesi dong ah

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top