Monday, 10 October 2016

Judgemental Series - Ibu Muda dan Pekerjaan


"Pa, aku harus ngga sih nambah kerjaan lagi?"
Pertanyaan yang udah 2x gua lontarkan ke Brian, kenapa cuma 2x? Karena gua butuh jawaban serius. Ganyambung weh. Maksudnya kalo topik serius ya maleslah berkali-kali gua tanya, yakan? Males gak lu?

Ini yang gue sedang rasakan saat ini, pertama let me tell you this:
Gue nyaman banget dengan kondisi gue sekarang, secara pekerjaan dan peran sebagai ibu.



Gue ngajar seminggu 2x, hanya 3 jam perharinya. Sisanya gua gunakan untuk ngeblog. Senin - rabu proses menulis. Kamis - minggu proses editing.

"Kok jarang nulis tapinya?" *lirik JG*

YAA KAN AKU NGEBLOG BUTUH EFFORT YA JG. Senin - rabu ngga cuma nulis tapi ngambil foto, ngedit foto, selfie DENGAR YA JG YA DENGAR YA KALIAN SEMUA T_T

Kenapa sih ngajar cuman seminggu 2x? 3 jam doang? Emang ngerasa cukup secara finansial dan aktualisasi diri?
Untuk jawaban tentang finansial: apa yang gua kerjakan itu setimpal dengan gaji yang gua dapat. Dan? Ya emang ngga banyak. Dikit. Gaji gua itu dikit, jujur aja.

Tapi.. Gue nyaman dengan waktu ngajar gua yang cuma yah.. 6 jam per minggu. Kenapa? Karena gua pingin membagi waku dengan ngeblog, walaupun gue ngga seaktif itu dalam memproduksi suatu tulisan, tapi tiap hari gue make sure untuk mengerjakan sesuatu either cuma edit foto atau jepret jepret doang.

Dan hey, gue juga seorang ibu. Gua ngga mau judge ibu yang full bekerja karena ya apadeh sama-sama cewek ko suka komentar miring.
Tapi gue sejak hire mbak (baca kisahnya disini), harus ekstra di rumah biar Mabi tetep deket sama gue. Tetep inget sama mamanya, tetep ada kontak. Gue sih ngga sanggup kerja sehari 8 jam dan ngeliat Mabi cuma malem doang T_T mana ngga ada waktu buat jeprat jepret foto.

Full time mom juga pasti kangen anaknya, tapi mereka juga enjoy kerja. Anak mereka juga lengket-lengket aja sama mamanya, no probs.

Tapi emang dasar gua yang control freak, biar Mabi lagi makan sama mbak, tapi gue tetep momong bayi. Simply karena gue mama yang manja sama anak zz -_-

Tadi gua ngomong tentang gaji gua yang emang ngga banyak, tapi apa artinya itu ngga cukup? No. Sedikit-dikitnya gaji gua, ya lari ke kantong gua juga. Ngga ada kewajiban ngeluarin apa-apa. Toh Mabi yang nanggung Brian, makan di rumah nyokap, bensin tol gaji mbak supir sama Brian semua. Listrik di rumah nyokap. Ngga terlalu yang gimana-gimana. Santai aja. Mau gaji gua misal cuma 500k, ya itu ke dompet-dompet gua juga.

Simply ngajar buat kontribusi ke masyarakat dan gunakan ilmu yang gue tekuni selama 11 tahun. SEBELAS. Main biola.

Dan bagi yang ngga tau bisnis musik, rata-rata bisnis musik dimulai siang sampai malam untuk manggung, karena acara yang dibutuhkan biola kan rata-rata acara wedding, gala dinner yang sifatnya nocturnal.
Latihannya? Bisa seharian, bisa 5 jam, bisa berangkat jam 10 pagi pulang jam 10 malem.

Makanya jarang ibu-ibu jadi pemain biola full. Ada mah ada. Cuma ya musician itu menyita waktu banget apalagi kita-kita yang sifatnya orkes-orkes. Nungguin guest star lah, latian bareng sama guest star lah, dateng paling awal pulang paling akhir. gladiresik yang h-1 lah, gladiresik yang hari H nya. Apalagi kalo recording. Dulu gua mulai jam 7 malem, pulang jam 2 pagi.

Bisa-bisa Mabi lupa sama gua.

Apalagi soloist begh. Fittinglah, latihan sebelum hari H dkk dsb.

Makanya, pekerjaan musisi yang 'ramah ibu-ibu' karena ada di siang dan pagi hari adalah ngajar. Nah tapi ada kendalanya juga nih, ibu-ibu yang ngajar biasanya aktif hari sabtu. Ngga masalah. Ngga seberat main di orkes dimana latihan 3 jam full tanpa megang hape, ngga ada ceritanya minggat bentar demi nyusuin. SEMUA DIKEJAR WAKTU.

Lah bro, orang acara sekolah aja paling pagi nyampe rumah jam 9 malem. Apalagi acara formil yang main pas penutup acara, bisa-bisa pulang jam 12.

Dulu saat gue SMA, sering banget ngejob yang pulang asrama jam 2 pagi. Besoknya bangun kesiangan ato libur. Pernah dateng UTS pagi-pagi dalam kondisi MASIH NENTENG KOPER KE SEKOLAH karena baru pulang flight dari luar kota. Dulu gue se-eksis itu.

Semua berubah saat menikah. AKU KANGEN PANGGUNG.
Tapi sekangen-kangennya sama panggung, kangennya sama kayak ngedit foto dan video.

Somehow, blogging means a lot to me.
Gue yang dari SD ngidam bidang visual, bisa menuangkan semua skill pas-pasan otodidak belajar ndiri wae kedalam media dan dinikmati sama kalian-kalian ini. Gue bisa publish gambar, publish selfie, video editing tanpa harus terikat perusahaan.

Karya gua bisa dinikmati orang tanpa harus masuk ke suatu lembaga tertentu. Which is very nice.

Dan gue pun ngga terlalu niat untuk nambah ngajar.


TAPIII...

Yang namanya 2016 dimana wanita itu udah bisa se powerful pria. Kadang membuat gue yang ngga berminat menjadi wonderwoman di kantor ini merasa ikut 'harus passionate meraih karir' karena ya wanita masa kini juga harus banyak duit katanya.

BENER, ngga salah sama sekali.

Cuman gue suka males aja kan kalo dapet respon, "...Oh? Ngajar aja?" ketika menjelaskan apa yang sedang gua kerjakan.
Wonderwoman in career is cool af. Cuman ngga bisa menggeneralisir kan.

Gue enjoynya jadi wanita dengan pekerjaan tapi nggak full demi menghidupi passion lain di rumah. Demi main sama anak. Walaupun umur gue adalah umur super produktif: 21

SUREEE gue pengen audisi orkes, main di orkes itu vibrasinya luar biasaaaaa menggetarkan. Cuman ada momen dimana gue, "Cuih bosen pengen pulang". Sedangkan di bidang yang gue tekuni sekarang yaitu blogging, gue ngga merasa bosan ato gimana. Kehabisan ide mungkin iya kadang-kadang. Cuma gue menikmati banget every steps of it.

Gue kurang suka dipandang sebelah mata apalagi karena suka mendekam di kamar. Emang, rate card blog gue masih receh-receh. Tapi gue bangga karena bisa dapet duit jajan tanpa harus keluar rumah. Bisa ngeceng di tempat kerja tapi ngga menjadi rutinitas karena seminggu cuma 2x.

Ya gue memutuskan untuk menjadi seperti ini, ngga ada yang salah.

Career woman itu keren banget! Tapi jangan memandang enteng wanita yang ngga memutuskan untuk tidak career oriented lah.

Apalagi memandang enteng ibu rumah tangga, gua bacok u. Ngga deng, barbar banget.

Tapi gue sendiri juga ngga sanggup ya jadi IRT, karena:

1. Gua ngga suka dipanggil "ibu" *PLAK APASIH*
2. Gua butuh ngeceng juga lah pake lipstick baju keren ngobrol ma kolega.
3. Aktualisasi diri (ini peer pressure dari society nggasih? LOLSSSSJSHS)

Terkadang gue pengen nambah kerja DEMI menghidupi ekspektasi... Society. Bahwa yaelah, Nahla. Lu 21 dong, kerja ah sana. Masa dirumah doang elah, itu biola mau diapain? Buat dipake ngedidik anak SMK musik yang kelak membantumu dalam orkestra di masa depan #eaaa

Iya lah gua malu kan, mertua perempuan gua masih jadi staff ahli di Bogor bidang ekonomi. Kurang tinggi apa jabatannya? Apalagi bokapnya Brian, Yusuf Sadeli, ketua KONI, kepala dinas pemuda olahraga di Bogor. Mau apa lu?
Ya jelas gua malu lah, menantunya kerjanya ngetik-ngetik tapi pas ditengok monitornya kok foto selfie lagi pake lipstick?!?!??! Aduh gua malu sendiri nulisnya HAHAHAHAHA

Malu gasih lo, mertua lo orang pemerintahan tapi menantunya umur produktif malah sibuk bikin how to do fall makeup dohh.

Kadang gua pengen reset time dan masuk jurusan dokter biar ngga malu-maluin keluarga. Apalagi nenek gua yang selalu flaunt pekerjaan gua sebagai blogger. Gua tau kalo nenek gua sebenernya pengen gua punya kerjaan yang lebih prestise. Toh gua sebagai blogger juga bukan yang hebat-hebat banget. BELOM. LIAT NANTI KALO GUA JADI PEMBICARA, LO SEMUA HARUS NGETWEET TENTANG GUA *sombong tanda tersungkur* *nahla hamba job* *nahla cuma menang sensasi* *jobnya mah . ......... ....*

Tapi ya gua sangat nyaman dengan keadaan sekarang. Duit ada, alhamdulillah dibebaskan dari tanggungan. Mbak ada. Tinggal mental gue nih harus dimatengin biar mancay.

Lalu, Brian jawab gini:

Buat apa kita melakukan suatu hal hanya karena ingin menunjukkan ke orang lain? Bukannya itu namanya pencitraan?

Dan... Ya. Gua bertanya apa gue harus ngjob blablaballabla itu karena pencitraan aja ke temen-temen gua yang baru ngisi acara GlobalTV Amazing14 *lirik Gres Suci*. Adek kelas gua yang anggota IYSO yang bakal diconduct sama Addie MS, Kanako Abe. Wah keren banget mereka. Jujur iri. Tapi sebagai guru gue bangga.

Iri sih, iri iri baper gitu karena ya kayak yang gue bilang tadi, gue kangen panggung. Tapi kalau harus ninggalin Mabi ampe malam dan me-nerbengkalaikan *BAHASA LO AH* blog. Ya makasih, nanti aja. Gue lebih suka berbagi ke kalian, buat video dan eksis karena hal yang bener bener bener bener gue sukai banget.


I'm content with all of this.

Mungkin bisa jadi solusi buat ibu-ibu yang mau aktualisasi diri juga, jadi part time kerja gitu.

Yah yaudah deh. Dada. Semoga harimu mancay.


21 comments :

  1. Aaakkkk suara hati aku banget, harus jadi tim nahlaa nih.. wkwkwk

    ReplyDelete
  2. Beneran curhat, haha.. Syemangatt Nahlaa, just do what makes you happy aja lah, biar gak sering sering baper xp

    Aku juga sering loh ngerasa pengen kerja kantoran, full time gitu.. Tapi beneran gak sanggup mesti buru2 pagi-pagi dandan, masak, nyiapin anak sekolah, dsb.. Enakan pagi-pagi nyantaaii sambil ngeblog, hehehe

    ReplyDelete
  3. Mabi pasti bangga banget punya ibu yang lebih memprioritaskannya ketimbang hal2 lainnya😊 smangat yaa...

    ReplyDelete
  4. Plisss... Mancay itu apa? ��
    Kalo menurut gue sih sbg yg kerja kantoran, tetep ada ngiri2 nya jg sih. Jd dimanapun posisi kita, kalo ga pinter ngelola emosi ya bakal iri2 juga. Tiap org punya porsi peran msg2 lah. Kalo semuanya kantoran siapa yg ntr ngajarin anak gue main biola coba? Siapa yg nulisin tips dandan buat ibu2 yg ga jago dandan kayak gue? Yah selow ajaa... We're not born to live other's expectation. Lah kalo kita cape, ada masalah ini itu, emg mereka bantuin? Belom tentu. Cuma komen doang mah, liwaaat~ mangats ya nahla!

    ReplyDelete
  5. capek banget ini kalo melakukan suatu hal hanya karena ingin menunjukkan ke orang lain T___T kalo orang lainnya nggak ngerasa kita nunjukkin sesuatu padahal udah jungkir balik menunujukkan sesuatu yaaa...capeknya malah dobell -___-

    ReplyDelete
  6. Ngajar, ngeblog, dan ngurus anak kan udah produktif. Udah keren bangettt Nahla di usia 21 bisa nemukan bakat dan minatnya. Gue dulu umur segitu masih lalala yeyeye *komen ga jelas

    ReplyDelete
  7. Ibuku...ibu rumah tangga. Aku kantoran sekaligus ngajar dan ngeblog. Kadang aku malah berharap bisa sesantai ibuku. Maksudnya kelak ketika udah nikah, ada terus...kayak pas ibuku ngerawat aku dulu. Ga kebayang menjalani ini semua plus jadi ibu rumah tangga

    ReplyDelete
  8. Samaaaan sama aku. Hahaha. Umur 22 kok di rumah mulu? Kok ngurus anak mulu? Kok kerjaannya depan laptop mulu? MAKASIH, NAHLA. UDAH MEWAKILI PERASAANKU DAN BERJUTA PERASAAN IBU MUDA LAINNYA YANG GA SANGGUP NGETIK BEGINIAN DI BLOG.

    ReplyDelete
  9. Nahla,, gini aja ya,, ntar kalo blognya terbengkalai,, terus aku mau update judgmental kemana? hahaha,, terus para murid kehilangan guru biola yang eksis jadi beauty vlogger dong,, kalau mau cari halo terong kemana lagi?
    Selamat menikmati hari2 nahla yang mancay :D

    ReplyDelete
  10. ahla,, gini aja ya,, ntar kalo blognya terbengkalai,, terus aku mau update judgmental kemana? hahaha,, terus para murid kehilangan guru biola yang eksis jadi beauty vlogger dong,, kalau mau cari halo terong kemana lagi?
    Selamat menikmati hari2 nahla yang mancay :D

    ReplyDelete
  11. mancay apaan ya mba? keliatan tuanya saya baca tulisan Nahla :D

    ReplyDelete
  12. Nahla, curhatan yang bener-bener dari dalam hati ya, jujur blak-blakan banget. Seriusin yang disenengin, yang ngebahagiain dan jadi diri sendiri. :)

    ReplyDelete
  13. Selama suami bisa mencukupi kebutuhan, sudahlah kita di rumah saja yaaa *ehhhh... hehehehehe :D Toh masih tetap bisa produktif di mana saja.

    ReplyDelete
  14. Jarang loh Nahla orang di usia 21 tapi udah bisa ngajar - tetep eksis rajin ngeblog - ngurus anak dan suami kaya dirimu. Semangat Nahla.

    Aku usia segitu masih kuliah dan main-main aja -.- malu rasanya belum ada pencapaian apa-apa.

    ReplyDelete
  15. Sini pukpuk dulu Mamanya Mabi hihi

    Aku udah kebal banget sama omongan kayak gitu sejak aku mutusin untuk bisnis sendiri plus freelance daripada kerja kantoran abis lulus kuliah. People expect me more than that. Kalo aku waktu itu nggak ada yg ingetin soal pembuktian ke orang, sadar sendiri aja. So, way to go Brian! Setuju pisan :D

    Terus semangat blogging dan biolanya ya! Biarkan aja orang" itu mau ngomong apa. Btw, video main biola dong, Nahla. Eh apa udah pernah tapi aku belom liat yaa?

    ReplyDelete
  16. Jadi guru itu prestige banget menurutku, pahlawan tanpa tanda jasa *lawas* banget yak. Ya tapi emang iya, mengajar itu sesuatu banget deh. Keep it up mancay! :D

    ReplyDelete
  17. Mereka yang bilang "cuma" itu sebetulnya adalah mereka yang tidak mengerti apa-apa...bila suatu saat mereka mengerti, pasti akan menyesali ucapannya..dan penyesalan adalah hal yang paling susah hilang...Setuju. Banyak yang bisa dilakukan tanpa mengabaikan anak

    ReplyDelete
  18. Umur 21 tapi udah banyak yg dilakuin gini, keren deh!

    ReplyDelete
  19. Dulu sebelum kerja full time, pengeeen banget fully working sesuai minat et bakat.. Setelah dapet pekerjaan yang aku suka, malah kangen nongkrong di rumah hehehehe.. Tapi sudah mulai belajar menikmati whatever i have now :)

    ReplyDelete
  20. bikin Vlog lagi main biola dong Nahla... janji nanti klik like and share deeehhh :D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top