Thursday, 13 October 2016

#SassyThusrday - Om Mario Teguh



JEDERRR akhirnya kami bahas ini! Agak beda anglenya karena gatau sih kenapa hahah, tapi berbeda angle is good. Mungkin gue bakal bahas tentang kasus ini dan siapa sih yang ngga masuk akal?

Baca punya Ka Icha:
Suami Takut Istri



Sesuai dengan judul, ini menyangkut Kiswinar, pemuda 30 taun yang minta pengakuan om Mario Teguh sebagai anaknya. Walaupun cuma seiprit doang awalnya, tapi namanya api ya pasti gede kalo didiemin doang yakan.
Banyak orang yang beranggapan, "Kok baru sekarang ngaku-ngaku? Mau cari terkenal ya?". Dan ternyata dia tiba-tiba ngaku karena om Marteg ngepost, "Saya cuma punya 2 anak". Ya semacam itulah bahasanya. Terus si Kis ini tersinggung. Akhirnya sampailah kepada talk show hitam putih. Terus om Deddy terharu dan ngebela Kis secara frontal dan rada nyindir. Terus adeknya om Marteg juga buka suara dan kocagnya, adeknya om Marteg udah buka suara sejak 2010! Jauh sebelum kasus ini beredar.

Yang artinya emang bukan dibuat-buat ya setidaknya dari sisi adiknya, ya statusnya udah lama kok. Berarti seleknya juga udah lama kan.

Untuk beritanya sekarang ya kalian ikutin aja. Yang pasti udah lapor pengacara atas pencemaran nama baik karena ibunya Kis dituduh berbagi ranjang. Lalu banyak pernyataan Marteg yang dianggap bohong, begitu sebaliknya.

Terus, gimana? Ini udah jadi konsumsi publik banget sist. Sebenernya kasusnya biasa aja, tapi karena menyangkut figur dewa ini, jadinya mencuat lah.

Sebagai penikmat, gue tetep pada pendirian gua: tonton aja dulu sampai selesai.

Dan sejauh ini, ada beberapa hal yang agak 'mengganggu' sih. Untuk urusan bapak-anak ini sih emang terserah mereka ya mau anak asli apa bukan. Tapi untuk jangkauan lebih luasnya ada yang bikin ganggu banget.

1. 7 taun dirawat emangnya kaga sayang? Samasekali? Demi apa?

7 taun lho bro. Walaupun itu emang bener anak slingkuhan, kan yang salah istrinya. Emang 7 taun ngerawat anak ngga ada rasa sayang sama sekali? Bisa gitu dilupain gitu aja? Diapus gitu aja? Apalagi pernyataan Marteg yang katanya berkokok di atap rumah pas tau istrinya hamil.
7 taun itu lama buanget lho, gue aja 2 taun udah sayang banget sama Mabi. Brian juga.
Okelah mungkin karena Mabi anak kandung.

Tapi masa sihhh kasih sayang 7 taun bisa ilang gitu aja? Digendong ditimang diajak jalan-jalan disayang-sayang masa bisa ilang bekas ngga bersisa sampai katanya putus hubungan komunikasi?

Minimal menjalin hubungan baik ya. Bukannya apa, ya kan manusia. Apalagi *meminjam istilah pak Marteg* bekas anak. kan? Aduh bekas anak istilah apaa pula.

Jangan sebagai ayah lah, sebagai manusia aja kita bisa kok sayang sama anak kecil lain. Anak tante lah, temen adik kita lah, siapalah. Kalau gitu apakah 7 taun itu bisa segitu mudahnya dilupakan?

2. Bermusuhan sama mantan istri dan anak yang kali aja bukan anaknya is fine. Tapi adik dan keluarga sendiri?

NO IT'S NOT FINE AT ALL. Sejago apa kamu sampe milih istri yang baru dateng di kehidupan kita, ketimbang keluarga sendiri? Darah daging sendiri? Apalagi sampai di SOMASI.
SOMASI adik sendiri ajah udah sampah banget.

Kayak gini mah mending diomongin baik-baik. Sayangnya menurut adiknya, keluarga ini susah sekali ditemui. Pas ditelp yang angkat istrinya, bilang pak Mario lagi capek. Kalo gua jadi istrinya pasti udah dimarahin Brian, lho. Karena secapek apapun, Brian selalu angkat telp keluarganya. Mereject telp keluarga apalagi yang juarang didatangi itu kok kesannya jaga jarak, ya?

Mau Kis dan mantan istri berantem, terserah. Okelah itu ternyata emang orang lain. Tapi untuk adik sendiri menurut gua keterlaluan sih. Bu Linna sebagai istri juga ngga bijak banget karena peran istri itu bukan cuma ngurus keluarga dalem, tapi menjaga hubungan baik dengan keluarga suami. Bukan hal yang aneh kok, justru semua istri harus gitu kan karena bagaimanapun keluarga akan terus ada sama kita.

Emang gabisa ketemu? Oh iya kan katanya udah 7 taun ngga ketemu. 7 taun ngga dipertemukan tuh gimana ceritanya, sih? Emang ngga merasa berdosa, gitu? Maksudnya ya sekali lagi kita ngomong sebagai manusia aja, emang tenang hidup dengan hubungan 'jauh' dengan keluarga?
Emang sehat buat pertumbuhan anak-anaknya? Bisa bisa mereka ngga deket sama keluarga bapaknya. Bagaimanapun keluarga ya keluarga. Ngga bisa dapet istri terus ngebuang semuanya. Tolong bedakan cinta sama dihipnotis.

Ini stiker gua bikin taun 2012. Warnanya masih ngaco pisan


Bu Linna, kalau Marco jauh dari Bu Linna dan Marteg pasti sedih kan? Pasti dendam sama istrinya Marco, kan? LOL

Ya sebagai sesama istri, cobalah menjadi penengah kalo emang ngga sreg sama keluarga. Keluarganya kan udah pasti sedarah, toh?
Kalau emang Marteg deket ma keluarga, kok sodaranya kaga ada yang belain sih? LOL
Ngga ada foto bareng juga, secara Marteg ini kan mengekspos diri buangetsd.

Adik sendiri lho, mas. Be gentle lah. Keluarga-keluarga juga.

3. Anak atau bukan, tetep sah secara hukum.

Karena ada akta lahirnya. Jadi ya bener aja, ter DNA sebenernya ngga penting-penting amat, pure untuk keperluan mereka berdua doang. Tapi di mata hukum, Kiswinar itu ANAKNYA MT.
Anak kandung, mau sedarah atau ngga, tetep ada akta lahir dan dilahirkan dalam pernikahan MT dan AS.

Kocag kan pas MT akhirnya mengakui bahwa Kis adalah anak dalam pernikahannya? Ya karena emang benar.
"Saya Mario Teguh, tidak pernah tidak mengakui Kiswinar sebagai anak yang dilahirkan dalam pernikahan saya dulu dengan ibu Aryani". Ya emang harusnya dia begitu karena udah ada akta kok secara legal.

"Ngincer duit, dong?". YA EMANG HARUS. Sebenernya MT sendiri udah masuk yang namanya penelantaran anak, gimanapun kalo di akta udah anak kandung, ya harus dibiayai. Ini kan ngga mau dimintai biaya samasekali. Semua urus sendiri. Ya iya sebenernya itu adalah haknya Kis untuk dapet duit, bukannya matre atau apa.

Tapi menurut gue dia ngga matre, karena....

4. Kis membuka diri pas umurnya 30 taun
"IHH BAPAK-BAPAK NYARI BAPAK, NGGA MALU?"

NGGAK LAH! Gua kalo bapak 'legal' gua ngga mengakui gua, ampe umur 50 bakal gua cari. Bukan motif duit. Semata-mata motif kasih sayang dan bonding.
Emang salah banget ya nyari bapak sendiri? Walaupun di DNA mungkin ngga sedarah, tapi di akta mereka adalah bapak-anak, lho!
Ngga ada yang salah dengan mencari bapak sendiri. For God's sake!

Justru bijak pas Kis nyari pas umur 30, kenapa? Karena udah ngga ada motif duit, kan? (walaupun normal juga kalo minta duit karena udh bertahun-tahun ngga dapet uang pemeliharaan dari bokap)
Bijak karena ya mau carid uit buat apa? Kalo lu nuntut pas kuliah bisa aja modus minta duit kuliah, kalo lu hidup masih ngga punya pekerjaan bisa aja itu semata-mata cuma jadi modus untuk minta biaya hidup.

Tapi kan ini nggak, mereka statusnya udah mapan. Justru ini tepat banget jadi ya kalo modus minta duit mah buat apa? Sama-sama uda mandiri mah apa yang mau dibantu?

Dan ini penting banget karena mau nikah kan? Ntar nasabnya gimana? Nikahnya gimana? Yang nikahin siapa? Bukannya harus ada kejelasan selama (yang dianggap) ayah masih ada?

5. "Kok cari MT pas udah kaya? Pas masih miskin kok gak diakui"
Oke, Kis umurnya 30. Pas umur 17 kan ngga diakuinya? Oke berarti 13 taun yang lalu yaitu 2003.

Lah 2003 kan dia.. gue kutip dari halaman Wikipedia aja ya:
"Pada tahun 2003, ia mendapat penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai penyelenggara seminar berhadiah mobil pertama di Indonesia."

Dapet MURI emang miskin amat? LOL
Berarti dia udah SUKSES taun 2003, which means dia 'derjaat karir'nya udah tinggi jauh sebelum itu karena 2003 aja udah dapet MURI dan menyelenggarakan acara sebesar itu. Berarti setidaknya dia udah lama melanglang buana di bisnis. Dan ya, dia taun 1994 membuat perusahaan Exnal corp itu.

Ini buktinya, di Fesbuk ditulis kalau taun 2003, ibu Linna diawancarai tentang keberhasilan Mario Teguh. YA BERARTI UDAH BERHASIL LAHHHHH~

Lagian fase Marteg susah itu kok bisa sih? Bukannya mantan vice president? Kok 'bisa' hidup susah? Emang management keuangannya gimanaci?

**
Overall gua gapeduli mereka sedarah apa ngga. Dokumen legal udah ada dan Kis berhak dapet apa yang jadi haknya, cara MT menghadapi ini ga bijak karena jelek-jelekin perusahaan Kis di TV, ngga bijak banget.
Bagi yang gatau MT jelek-jelekin pekerjaan Kis, kira-kira dia bilang gini:

"Saya pas 2 taun diatas kamu udah jadi vice president, inget gak? Seangkan kamu, CEO. Dimana-mana CEO Kompas, CNN.. Ini malah di perusahaan main-main". Agak bullpit karena MT selalu mengagung-agungkan bahwa gapapa pekerjaan sekecil apapun yang penting kita yang jadi bosnya.

What a nice blunder, pak Mario.

Apa ya, kalo kata bokap gua pak MT ini belom bisa menghadapi kritikan, karena.... Karenaaaa???? Dia dipuji terus semasa hidupnya. Kata-katanya udah menjadi petuah.

Dulu.


Yaudah kita nonton ajalah ampe selesai.

35 comments :

  1. Hiyaaa udah keduluan Sassy Thursday! Okelah abis ini aku nyusul!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuliiiisss.. *teteup xp

      aku mah nonton ajah yah, boleh yah, *gelar tiker*

      Delete
  2. Terus berlanjut yaa, aku jadi bingung mana yang bener mana yang salah
    Tonton ajah ah,

    ReplyDelete
  3. Aku ngikutin kasus ini haha. Karena aku pernah berseteru juga sama ayah habis ortu cerai. Aku pun nggak peduli itu Kis anak kandung MT apa nggak. Tapi, sebagai anak yang pernah ditelantarin karena ayah punya istri baru, sedikit banyak aku tahu gimana tuh sakitnya hati Kis. Anak lho, apalagi udah diasuh 7 tahun terus udah gitu aja dilupain. Nggak dibantu biaya hidupnya. MT pernah bilang ngebantu Kis beliin komputer pas kuliah. Padahal kuliah mah biayanya gak sekadar komputer ya. Huhu sayang banget MT diujian ini belum lulus. pencitraannya hancur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakannnn.. minimal hubungan baik toh pernah dirawat

      Delete
  4. Hm... Tapi kiswinar aneh juga. Bilang sayang dan gak pernah benci tapi di acara bw dia kasar ngomongnya dan kalau dia beneran sayang bukannya baiknya dia memperbolehkan ini semua selesai dan biarin bapaknya bahagia? Toh dia punya ibu yg sayang sm dia dan bukannya si mt udh bilang dia bukan anaknya? Terus mau di gimanain lagi? Tp kok kelihatannya si kis ini malah makin panas ya? Seperti mencari perhatian media? Aku gak pro keduanya sih hahahhaa cmn aneh aja 😑😐

    www.yubikanobi.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga pernah ngga diakui, apalagi bapaknya nyebar2 aib ibunya tanpa fakta, ya pasti marah lah :) aku juga kalau di posisi dia pasti sedih ngga diakuin. Karena masalah orang tua - anak itu ngga hanya perkara biarin aja. Tapi udah lebih ke hak anak utk dapet kasih sayang sebagaimana diatur dlm agama :D

      Delete
  5. setuju sama tulisan ini!
    Pak MT jauh banget dari kata bijak dalam menghadapi kasus ini. Yang membuat saya gak habis pikir adalah Pak MT menuduh mantan istrinya berbagi ranjang tanpa menunjukkan saksi dan bukti, bilang Kis CEO abal-abal, bekas anak, oli bekas dan beberapa kata yang tidak pantas diucapkan oleh seorang motivator ()MOTIVATOR LOH!))

    dan saya sepakat juga dia itu anti kritik banget, mungkin karena selama ini sering dipuji-puji jadi kayaknya shock banget setelah tahu banyak yang berbalik arah setelah tahu boroknya.wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku jg agak kurang sreg cara dia selesaikan masalah sih

      Delete
  6. Dah ah! Ganti channel tv dulu... :x :D

    ReplyDelete
  7. why don't we just leave them alone? it's their conflict, not ours, unless they personally ask for our help

    ReplyDelete
    Replies
    1. Exactly......... I don't know what's the point of this article.......

      Delete
  8. Moga tar gda yang dipolisiin..trus..disidang..trus live ampe malem. Hahaha...bayangin dong coba om MT disidang bisa2 jaksa terhipnotis

    ReplyDelete
  9. Kasus ini heboh karena image MT selama ini tampak si "suci" dan si "selalu benar". Dari dulu nggak suka sama MT karena dia sangat judgemental orangnya, melalu petuah2nya. Eh, pas ngadepin kasus begini, keliatan defensif banget dan nggak sesuai sama petuah2nya dulu. Hahahaha, aelaaah Pak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aha..setujuuu.. Biasanya orang yang defensif itu orang yang mmm...takut. Takut kebongkar..wkwkwk

      Delete
  10. Hihihihi.... Jeung Nahlaaaa...tajjjeeemmm banget.... Syukaaaaa

    ReplyDelete
  11. Baruuu tadi aku mikir.. Ini di status Pak MT Mei lalu, bilangnya udah menikah 23 tahun dg Bu Linna. Tapiiii pas di wawancara Kompas, dpi nunjukin surat nikahnya kan? '95 kan?
    Baiklah..mari kite cek umur Audrey itu berapa?

    Hiyaaa..ngegosiiip

    ReplyDelete
  12. mba, kalo masalah nikah bukannya kalo lelaki ngga perlu nasab dari ayah? maksudku, kalo lelaki mau nikah yaa dia yang ngucapin akadnya bukan ayahnya, kalo prempuan baru yg nikahin ayah ato walinya. oot sih, but to correct a little mistake for avoiding misunderstanding.
    overall, you do a good write :D
    *btw, aku nikah muda juga loo wkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohhh oke. Tapi mungkin harus tetap jelas kali yaaa biar nikahnya enak

      Delete
  13. Sepertinya mbak kebingungan membedakan antara nasab dan wali nikah.
    Iya, dalam hukum Islam laki-laki tidak perlu wali nikah, dia mengucapkan ijab kabul sendiri.
    Tapi nasab itu artinya garis keturunan, dan karena hukum Islam menganut paham patrilineal, maka peran ayah jadi sangat penting.
    Pernah denger istilah bin dan binti kan?
    Nah, itu dipakai dalam pernikahan, batu nisan; dan katanya sih diucapkan juga oleh malaikat saat kita "dibangunkan" di alam barzah dan saat hari penghakiman.
    Itu katanya ya, saya juga belum pernah ngelewatin tahapan itu :D

    Ngomong-ngomong, suami saya juga korban dicuekin bapaknya setelah menikah lagi, nggak dinafkahin dan nggak ditengok, jadi saya paham lah gimana perasaan Kiswinar.
    Nggak dinafkahin dan nggak ditengokin dari SD aja udah bikin anak sedih banget, apalagi pake woro-woro di depan umum bilang nggak ngakuin.
    Bukan masalah uang kok, tapi apa ya? Harga diri? Identitas diri?

    Dan kebetulan anak laki-laki saya sekarang umur 6 tahun, itu kalau bapaknya lagi keluar kota kerjanya nanyain mulu sampai nangis-nangis.
    Padahal itu bapaknya cuma keluar kota beberapa minggu aja, kami bisa ngasih jawaban yang tepat kapan bapaknya pulang lagi (dan selalu tepat waktu), tetep aja anak sulung saya itu nangis meraung-raung tiap nganter bapaknya ke bandara.
    Saya ngebayangin perasaan Kiswinar kecil umur 7 tahun yang nyariin bapaknya, nggak tau kapan bapaknya bakal muncul lagi nemuin dia.
    Gila ih, tega banget jadi orang.

    ReplyDelete
  14. Ya moga segera selesai masalah MT dan Kiswinar.
    Btw akhir2 ini kok bnyk berita org yg dulunya dipuji2, mendadak jd jatuh ya, ada yg kena kasus, masuk penjara dll...

    ReplyDelete
  15. aku gemes sama kasus ini sampe ngikutin di forum df, IG hebohwow...
    Yes pencitraan yg dibangun bertahun-tahun hancuuur sudaaaah

    ReplyDelete
  16. Setuju dengan tulisan mbak :D Mari kita jadi penonton akhir ending kisah si om Marteg dan pak Kus.

    ReplyDelete
  17. Hai Mbak saya gak ngikutin banget karena ga ngepoin akun nyinyir, saya tetap respect sama Ibu Lina karena dibalik kesuksesan suami paati ada Istri yang hebat, kita sebagai penonton tinggal nunggu aja hasil tes DNA nya, klo pun Pak Mario hancur, AA Gym juga pernah dihujat media tapi sekarang malah makin sukses karena gak pernah ikut campur urusan rumah tangga orang ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aa Gym nggak pernah mengingkari dan mengabaikan anaknya. Yang dia lakukan "cuma" poligami, dan itu sebetulnya nggak melanggar hukum negara dan hukum agama, beda dengan penelantaran anak.

      Delete
  18. bacanya ikut ngos ngosan,memang sih ini bukan urusan kita tapiii jangan masuk ranah publik dan jangan jadi publik figure kalau ga mau disorot yooo..
    siapa yang menabur pasti akan menuai ya :)

    ReplyDelete
  19. Aku asliii males ngikutinnya hehehe.. Selalu ada-ada ajaaa ya headlines di tanah air. Akhirnya setelah beberapa lama biasanya aku capek sendiri ikutinnya :)

    ReplyDelete
  20. Mo siapapun itu, MarTeg kek, WarTeg kek, DarTeg kek... yang namanya nggak ngakuin anak itu... D.O.S.A! Semua anak yang dilahirkan di dunia pasti pengennya diakui kok.. :)

    ReplyDelete
  21. Masalah MT memang menggambarkan kalau sehebat2nya MOTIVATOR dia tetaplah manusia biasa.
    Saya jarang ikutin update beritanya sih, tapi sudah nonton curhatan langsung ibu Aryani bersama Dedy dan curhatan pak Mario teguh di Kompas TV.

    Menurut saya sih, Ario adalah korban dari keegoisan kedua ortunya.
    Semoga kita semua bisa mengambil hikmah dan pelajarannya, bisa jadi kan kejadian ini menimpa kita.

    oh ya saya juga menulis pendapat saya tentang masalah ini di http://reyneraea.blogspot.co.id/2016/10/ario-kiswinar-potret-seorang-anak-yang.html :)

    ReplyDelete
  22. nahla ada "Seangkan" diatas jadi aku ketawa deh uda baca-baca serius hehehe . g terlalu ngikutin banget sih kasus ini tapi menarik aja apalagi seret-seret nama orang lain yang ujung-ujungnya dia ngakuin.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top