Wednesday, 5 October 2016

Pertemanan yang Sehat



Lawakan represhing.

Ini triggernya ketika gue dengan geng sahabat gue, mengemukakan pendapat tentang Jessica.

Sebut saja Grace. Emang Grace sih.
Aku sama Grace Melia ngomongin Jessica. Aku sama Grace Monalisa ngomongin Jessica.
Temen gue dan Grace ada yang namanya Jessica.
Hidup gue seputaran Grace dan Jessica.

Tapi yang kali ini mau gue bahas yang Grace M.

Hayo, yang Melia atau yang Monalisa?



Ini dua orang namanya aja udah mirip, bahasannya mirip. Jangan jangan mereka kakak-adik. Ah tapi mereka dari tampilannya aja udah beda banget sih -_-

Ini Melia



Ini Monalisa



Walaupun beda rahim, beda marga, beda etnis ras beda belahan dunia. Tapi tetep senyum mencucu gitu. Aku gakuat.

Tapi kali ini mau bahas yang Monalisa. Yang udah berkali kali gue sampahin dari sampah perasaan sampe sampah beneran. Salah satu dari 5 satria pemegang rahasia yang ngabisin pie buatan Brian pas pertama kali dia masakin gue pas PDKT. SCREW YOU ALL!

Jadi gue ini berkomunikasi dengan Grace di grup LINE judulnya "Anak kentang". Kenapa namanya anak kentang? Nanti gue ceritain kalo nggak lupa yaks.

G: Menurut kalian, Jessica bunuh Mirna nggak?
N: Iyalah. Aneh banget dia dari CCTV juga orang juga tau dia kayak mau ngebunuh orang.
G: Ya iya sih. Tapi menurut gue dia odd aja, tapi belum tentu bunuh orang.
Menurut gue polisinya terlalu tendensius (GRES GAMUNGKIN PAKE KATA KAYA GINI SIH INI KARANGAN GUE AJA). Terlalu mojokin Jessica. Kaya Krisna Murti aja dia bilang, "Ayo ngaku aja". Kan ngaco. Sebelum ada keputusan ngga oleh dong udah netapin gitu.
N: Yaudahlah nanti liat aja akhirnya gimana. Menurut gue sih iya si jesika yang bunuh. Cuman ya tunggu aja.
G: hahahah
N: Gres...
Kayaknya kita dari dulu beda pendapat terus tapi ngga pernah berantem ya. Adem terus aku bahagia.
G: Lah, udah kaya gitu kan dari dulu? Dari Prabowo - Jokowi kita beda.
N: *nangis*

Begitu juga dengan temen-temen gue yang lain. Suci Gledis Jeklin.
Ketika gue ngga setuju pilihan Suci, ya udah ngga lantas dia marah-marah. Biarin aja.
Pas gue kasih masukan Gledis tentang packaging Douce et Lisse, dia ngga marah-marah.
Jeklin juga begitu tapi karena dia sudah sempurna jadi aku tidak mengkoreksi apa apa dari dia sih -_-

Bahkan sampai sebel ke orang.
Ketika Grace sebel sama A, gue malah temenan baik sama A. Gres ngga ngebatesin gue segala macem. Gue ngga dihasut sama Gres buat benci si A. Cuman ya tau diri aja gua ngga ngajak-ngajak ketemuan kan.
Ketika Gledis punya suatu memori ngga enak tentang si B, ya gue karena ngga ada masalah apa apa ya tetep aja temenin si B lah.

Tapi itu karena gue kenal sama A dan B ngahahah! Kalo A dan B stranger mah gua komporin kalik!

"Iya tuh Suci, dia mah gitu udah tinggalin aja". Padahal kenal aja nggak lol.
Tapi intinya mereka ngga mempengaruhi kebebasan gue untuk berteman, merasakan dan entahlan.

Mereka juga gitu sih, ngasih masukan ke gue gimana-gimana. Nggak marah. Ketika mereka ngga se'genre' dalam gue, ya gapapa santai aja.

Ngga pernah ngomongin siapapun dari belakang, kecuali udah diomongin di depan. Kalau belum diomongin ke orangnya kami anti banget ngomongin salah satu dari kami halah.

Dan ya. 6 taun kami temenan belum pernah sekali pun. Sekali pun. Berantem, drama.

Jadi ketika kami ngeliat si *siapa misalnya*, Awkarin. Ketika kami liat Awkarin ganti ganti temen, kami heran lah ya. "Kok bisa berantem? Kok bisa drama?".

Karena... Kami gak pernah drama.

"Kita ngga pernah berantem, ya?". Kalimat yang gue ucapin 4 taun lalu. Masih valid sampai sekarang.

Kok bisa sih?
Karena kami sehatttt lolll!

Apa kami ghibah? Yes! Tapi jaranggg dan sekalinya ghibah pun kami sehat (MANA ADA)
Kenapa ghibah kami gue bilang sehat?
Karena...

1. Kami ghibahin sesuatu yang udah terjadi. Udah pasti dan menimbulkan hal ngga enak ke orang lain. Pokoknya ceritanya udah tamat baru kami ghibahin.
2. Kami ghibahin orang yang emang nyebelin. Bukan orang yang memilih jalan yang berbeda dari kami. 
"Ih si A parah banget deh, masa umur segitu udah hamil?"
"Si B dah beli lipstik mulu, dasar boros"
"Si U foya foya mulu gilssss dasar matre".
 NO WAYYY...

Kami ngga ngurusin hidup dan pilihan orang lain. Lo mau nyimeng kek mau apa kek. Paling cuma:
A: "Si A nyimeng"
B: "Wah gila"

Udah.

Paling kalo ngomongin orang, kami gini:
"Ini si U rese banget dah dia bacot pas pelajaran bu Whylma terus gua marahin"
"Ini si A bikin susah gua mulu dah dia gini gini gini kan bikin rusuh lingkungan gua"
"Gue sebel banget deh sama orang Spanyol yang gue temuin di student exchange". Oke ini pasti Jeklin. Mahasiswi UI sastra Jerman ber IPK 3,8. Bedanya dia ngga sebel sama orang Spanyol itu. Karena orang Spanyol itu ganteng.

Ngga pernah ngejudge pilihan orang, gaya hidup orang cuz itu bukan urusan kita dan ngga ada efek negatifnya juga ke masyarakat. Kecuali dia nyimeng terus si Suci dipaksa. Itumah laporin polisi aja.

Dan gue sadar banget akan satu hal: kami ngga berusaha menyenangkan salah satu dari kami.
Dan ini penting banget untuk pondasi kalau mau berteman lebih dalam. Karena grup yang pecah kebanyakan karena tau buluknya masing-masing.
"Lah dia sama aku baik, kok di belakang gitu?!"
Ya karena pas didepan, lo mau nyenengin hati temen lo itu. Dan nggak sehat kaya gitu.

Kalian itu temen deket, kan? Ya kalo mau baik baik di depan terus mah bukan antar temen ke temen, tapi bawahan ke atasan. Artinya lo menjaga perasaan temen lo itu. Biar apa? Ya biar apa hayooo~

Kalian itu temen deket, kan? Kalo gitu ngga boleh tersinggung dong ketika temen negur dan punya pendapat beda. Kalo lo mau temen lo punya pendapat sama, artinya lo membangun sebuah hierarki (EAA APALAH ITU), bukan teman.

Jadi kalo lo emang pengen berteman dekat sama seseorang, ya harus nyaman. Bukan dalam arti nyaman gosip doang. Harus nyaman berpendapat, nyaman protes, nyaman menerima pendapat orang lain.

Kalo lo belom nyaman untuk berpendapat, ya artinya masih berapa langkah lagi menuju sahabat. Take your time. Friends are terjadi dengan sendirinya.

Kalo lo malah ngerasa HARUS ikut pendapat mereka, HARUS suka dengan apa yang mereka suka. Ngga berani berpendapat. Ya artinya lo ingin menyenangkan mereka. Bukan temen itu. Tapi bawahan.

Asik.

Makanya banyak banget drama di kehidupan pertemanan. Karena emang ada beberapa yang menjilat segala macem. Giliran orang punya pendapat beda, dimusuhin. Ketika orang ngga mengiyakan kita, dicap sok suci lah apalah tolil lah. Ketika kita ngga sebel sama si A yang lagi diomongin, dianggap membangkang lah ga solid lah.
Ngga asik.

Pertemanan yang sehat adalah lo punya isi kepala berbeda and it's still fine.

Gue berharap sih hubungan pertemanan gue dengan blogger-blogger ini baik. Gue juga suka ngga enakan kok orangnya. Cuma pelan pelan coba berpendapat, coba berani menegur misalkan.

Emang ngga gampang karena harus men synchronized orang yang lintas umur, latar belakang, belahan bumi dan orang yang completely different than temen-temen SMA gue.

But it's cool, yo. Kayak cari temen baru. Represing.

Eh gatau juga sih, dadah.

Oh iya kenapa nama kelompok bermain gue "Anak Kentang"? Karena Gres pernah ngomong gini:

Ini temen SMP gue sekarang cantik banget, party party gaul gitu. Kita gini-gini aja kaya kentang"

Gitu.

19 comments :

  1. tombol share di postingan manaaaah? aku males mesti ngopi2 link, huhuhu... xp

    ReplyDelete
  2. Kentang adeknya kentung yak kaka.. *tertuyul dan mbak yul

    ReplyDelete
  3. Nama grup: Projectpup
    Hobi: ghibah ghibah dan prank orang
    Status: LDR bogor-semarang-depok
    Um okay. Kenapa sih gibahin orang sama temen segeng itu enak banget :')

    isthiud.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  4. Aku gank dari SMA ber 12. Namanya 12fun. Sampe sekarang masih ber haha hihi di bbm. Tapi ada satu emang yg suka beda sendiri. Drama queen banget. Sampe dua tahun lalu dia resmi keluar dari gank. Iya, keluar dan sampe detik ini nggak ada satupun yg kalo say helo sama dia bakal dibales.
    Kapan2 aku tulis ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih aku kok ikutan sedih ya? kenal aja nggak hehe. Agak agak sedih soalnya aku jga termasuk kategori drama queen diantara teman kelompokku yang ber-14, etapi gak pernah bisa bayangin pisah dari mereka hiks kalau ada apa-apa dieeemmm aja gak pernah berani ngomong grgr duluuu.. dulu bgt pernah dibilang "baperan" gitu. uh.
      *EH KOK CURCOL DI KOMENTAR ORANGG??

      Delete
    2. Kalo temen deket emang enaknya hanya jumlah kecil sih heheh

      Delete
  5. samaan,,saya punya temen sejak dari jaman SD-SMP-SMA-Kuliah-Kerja dan main bareng terus,, hahaha,, kita mau mecahin rekor muri lah,,

    ReplyDelete
  6. ah kalian mature banget pemikirannya... jadi ada harapan gedein anak di negara ini.. *apasih*

    ReplyDelete
  7. Temanku hanya buku dan imajinasi...

    ReplyDelete
  8. Punya temen deket dari jaman sekolah sampe emak-emak, tapi makin ke sini dah makin gak sebebas dulu haha hihinya :)

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top