Sunday, 21 February 2016

Judgemental Series - Ketika si Bujang Mengkritik Parenting


Gini, gue sih juga young adult in my 20s ya, bahkan baru banget menginjak kepala dua kemaren. Biasanya orang umur segini emang lagi kritis-kritisnya, puncak-puncaknya tertarik dengan isu sosial dan rata-rata smart juga karena teredukasi, generasi ini emang ‘tumbuh’ di era teknologi.
Gue juga sih, kritis dengan berbagai macam hal entah itu di sosmed atau di dunia nyata, karena gue baru mengerti “hak orang akan berpendapat” dan mulai berpikir dengan logika sendiri karena udah gede. Begitupun dengan young adults lainnya.


Walaupun gue berpendapat dan mengkritisi orang di sosmed, gue harus make sure kalo gue nyemplung ke bidang yang emang gue kuasai ato dalam rangka melawan  kebohongan (HOAX segala macem).

Cuman gak semua orang berpikiran begitu, banyak juga young adults yang mengkritisi hal yang mereka gak pahami SAMA SEKALI. Contohnya? Parenting.

“Kenapa mereka gak ngerti? Jangan ngeremehin gitu dong!”
Ya karena lo emang gak ngerti. Yang udah nikah aja belom ngerti, apalagi lo. Yang udah punya anak aja masih clueless, apa lagi lo.

Begitupun gue saat masih melajang tanpa anak. Dulu gue sok kritis banget, apalagi kalo ada anak tantrum di mall, huwh.

Kalo mereka mengkritisi hal yang udah jelas mudharatnya, seperti anak-anak yang dibiarkan nonton sinetron sama ortunya, anak-anak yang dikasih nonton Deadpool ato anak-anak yang dimake-up berlebihan mah ya emang udah jelas salah ya..

Cuman kadang mereka mengkritisi hal yang mereka gak ngerti sama sekali.

Let me tell you this, yang lo tau cuman teori doang, lo boleh jago teori, tapi kalo udah praktek? Jauh banget bedanya sama teori. Lo jangan ngerasa jago parenting sebelum lo bener-bener ngalamin, apalagi pake nyinyir segala dan ngelempar kalimat dalem kayak “salah didik”.

Kalo lo ada di posisi ibu itu, lo bakal ngerti dan akhirnya malu karena perah ‘merasa’ tau.

Gini deh pokoknya, orang ga berhak menasehati tentang parenting sebelum dia menjadi orang tua. Titik.

Ya kecuali lo pakar anak ato apa, tapi kan kita semua kan pakar internet.

Ada beberapa statement si bujang ini yang kadang bikin gue sebagai orang tua itu ngerasa, “Daym, what do you know about raising a kid?”.

In gue rangkum aja contohnya.

1.       “Ih, kok ibu bawa tas, baby sitter bawa anak, stroller ditaro belajaan? Harusnya kan anak ditaro di stroller ato digendong ibunya, baby sitternya bawain tas aja”


Eh denger ya, what if I say, dirumah si ibu itu udah mati-matian jaga anak? Begadang segala macem? Berhak dong ibu ‘narik napas’ sedikit?

LALU GAK SEMUA ANAK MAU DI STROLLER. Tolong diingat ya sebelum mau kritis.

Dan what if I say… Dari tadi si ibu yang gendong anak? Pas lo liat aja kebetulan si anak lagi digendong baby sitter, tapi si ibu udah kram tangannya karena udah gendong anak 2 jam yang lalu.

Lu kira anak ringan? Coba lu bawa beban 9kg keliling mall, kuat gak? Kalo bebannya diem doang mah gapapa, nah ini gerak-gerak? Minta susu, rewel, bosenan pulak.

Semua itu gak kaya bayangan ideal lo, anak di stroller dengan gembira, sang ibu dengan wajah senang melihat anaknya di stroller dengan anteng, si bapak dan mbak hanya membawa barang seperlunya sambil menunggu anak ketiduran di stroller. NGGAK GITU.

Plis atuhlah ah kalo gatau ya jangan nyinyir. Dih apa banget, dikira anak bisa disetting kali moodnya, dikira anak cuma seringan tas ransel lo doang, dih dih.

Ini sama halnya kalo orang tua/mertua yang gendong cucunya. Pasti dijudge macem-macem. Padahal mah ortunya aja yang mau gendong karena kangen udah lama ga ketemu, ga nyuapin, ga gendong-gendong.

2.       “Ih kok anaknya nangis guling-guling dilantai sih? Pasti anak manja deh, gak didik orang tuanya”

Lalu, apa orang tua lo mendidik lo biar jadi anak yang suka nyinyirin hal yang gak lo tau?

ANAK ITU EMANG ADA FASE TANTRUM. DENGAN TANTRUM GAK BERARTI ORTU GAGAL NGEDIDIK. 

Mengutip yang diatas: Emang mood anak bisa disetting?



Anak tuh tantrum bukan karena manja, tapi dia kan belom bisa ngomong, gimana sih? Lo berharap dia nunjuk dengan muka manis gitu? Dengan bahasa isyarat? Terus ibunya secara magically mengerti karena anak hubungan batinnya erat dengan ibu? Jangan kebanyakan nonton iklan susu pertumbuhan!

‘Pola didik’ nggak diliat dari saat anak marah, tapi BAGAIMANA cara orang tua mengatasi kemarahan anak itu.

Kalo ortu mukul anak yang lagi tantrum, boleh dibilang salah didik.

Kalo ortu ngajak anak balitanya ke bioskop, bisa dibilang menggangu karena emang bukan tempat anak-anak.

Tapi mall kan tempat keluarga? Ada venue bermain, toko mainan, terus lo masih nganggep bahwa bawa anak ke mall itu salah karena belom cukup gede?

Kalo ada anak tantrum mah diemin aja lah, toh kalo lo keganggu ya tinggal pindah, anak tantrum mah alamiah.

3.       “Ih kok anaknya masih 2 bulanan udah diajak ke mall?”

Coba lo mikir, lo bisa gak seminggu FULL dirumah DOANG? Ga kemana-mana even ke mini market.
Bosen gak? Taruhan sama gue, lo bisa, cuman lo bakal super muak. Ini kalo cuma nganggur lho, kalo ada beban stress dirumah gimana?

“Tapi kan udah kewajiban ibu blabla”
Ya emang, kita udah menunaikan kewajiban kita dengan nahan-nahan sebulan dirumah ga kemana-mana.

Lo bisa gak? Susah kan? Ga ke mall 2 minggu aja palingan cranky, apalagi harus dirumah full.

Apa banget banding-bandingin sama orang dulu yang tenang dirumah, ya itu kan dulu, sekarang ya sekarang, hiburan apa yang lo harapkan ketika tinggal di kota? Denger bunyi burung merdu pagi hari aja jarang.

“Tapi kan dirumah bersama anak doang itu hiburan anugrah blablablabla”. Yakin? Dengan kemaluan perih bekas jaitan? Bangun 2 jam sekali  tiap hari? Jeritan bayi? Pup kuning? Mastitis? Naip banget sist.

Nih ya, dulu gue ke rumah sakit aja udah seneng banget karena ada alesan buat ‘dress up’ dan dandan. Ini ke rumah sakit lho, yang hiburannya cuma udara lain selain udara rumah.

Gue yakin lo bakal BUTUH ngemall ketika lo udah 24 jam x 4 minggu kucel dirumah, karena setiap ibu harus waras.

Screw other people’s opinion, mereka gak menjamin kewarasan lo.

Lagian bayi diajak ke mall kan ada alesan lain selain hura-hura, contohnya: beli baby walker. Kan gak semua tempat ada outlet baby yang terpisah, kalo di mall mah uda pasti ada toko baby. Kalo dirumah ga ada orang yang bisa ditipin gimana? Kalo bayinya masih ASIX yang gabisa jauh-jauh dari nenen gimana? Lo mau ganti nenenin dirumahnya?

Ga semua itu dalam pikiran ideal lo: bulan pertama bahagia senyum, rambut messy tapi bervolume kaya Behati Prinsloo, sambil menyusui bak malaikat nyasar ditengah bantal menyusui, baju wangi dan bayi tidur pulas. Lalu merasa cukup dirumah karena apa yang lo inginkan semua ada dirumah, iya bener itu, kecuali kewarasan lo yang perlahan meninggalkan lo karena siapalah yang bisa nyuci baju sambil jongkok dengan jaitan yang masih berdarah dan ngilu?

4.       “Ko dikasih gadget sih? Gue mah kalo punya anak bakal no gadget till he’s 12!”

Wow hebat sekali, sungguh.

Tapi bakal susah, kalo lo mau kaya gitu, make sure lo juga gak pake gadget SAMA SEKALI.
Karena anak itu peniru ulung banget gila luarrrbiasah.

Dia ngeliat lo ketika lo ngetik.
Dia ngeliat lo ketika lo ngambil foto dia.
Dia ngeliat lo ketika lo nonton Youtube.
Simply, dia ngerekam semua itu biar bisa digunain di masa depan.

So, if you want your kid(s) to hold no gadget at all, make sure you do too.

Susah kan?

Susah.

Kenalin aja gadget, cuman dibatasi aja. Dengan cara: lo juga jangan keseringan pegang gadget.

Nih gue sering banget pegang gadget, makanya Mabi sering tantrum kalo ga dikasih liat video di Youtube tentang anak Korea Utara yang lagi main gitar.

Tapi apa yang gue lakukan? Gue ngalihin perhatian. Iya sih dia nangis, cuman gue berkali-kali bisa kok ngakalin dia, entah dengan ngajak dia jalan-jalan, ngemil, ato sekedar liat burung.

Yang penting bisa dibatesin aja.

**

Ya gitu deh, intinya mah tahan dulu pendapat lo tentang parenting kalo emang belom ngalamin, belom pernah ngerasain ngerawat anak sendiri. Karena teori itu BEDA banget dengan praktek.

Teori: Bayi tidur pulas sehabis menyusui.
Praktek:…. LOL no.

Teori: Bayi ditaro aja di keranjang, mau nangis gimana jangan digendong, biarin aja dia menenangkan diri sendiri.
Praktek: ….. LOL no.

…. Cuz you know you’re the only one who can make your baby feel content.



Jadi, boleh kok kritik, tapi kritik hal yang bener-bener lo ngerti ya. Masih banyak kok hal yang valid buat di kritik :D


24 comments :

  1. wkwkwk.. pakar internet.. iya emang lah bener. Kalau belum ngerasain jangan komen deh.

    ReplyDelete
  2. Wahh sippp nih tulisannya... saya sebagai ibu satu anak dengan kelabilan agak banyak..memang sukaaa sebel sama orang yg suka nyinyir..komen ga enak..anak harus diginikan lah digitukan lah..padahal kondisi setiap anak kan berbeda..ga bisa disama samain antara anak.yang satu dengan yang lain..
    Apalagi yang komen itu belum nikah dan belum ngurus anak sendiri...aduhhh..pleasee deh yaaa..jgn dulu komen sebelum rasain sendiri..kalo menjadi orangtua itu ga mudah..

    *ehhh.. *koq jadi curhat

    ReplyDelete
  3. hmm baca postingan ini, jadi manggut-manggut sendiri. bener juga jangan banyak komen kalau emang belum ngerasain

    ReplyDelete
  4. Bener bangeeeettt. Kalau aku maslaah banget sama gadget. Tapi gimana dong. Lah anaknya bisa duduk anteng makan klo didepannya diputerin yutub. Jadi ada alasan. Mau nonton yutub ya kalau makan aja. Jadi anaknya rada semangat klo mau makan karena dibolehin nonton yutub dari ipad 😂

    ReplyDelete
  5. saya lagi butuh nge mall bangeeetttt

    ReplyDelete
  6. Puass banget baca judgemental series kali ini. Berasa semua uneg2 di keluarin padahal cuma pembaca hehe.
    Jd inget di judge karena tinggalin anak buat jalan2 seharian bareng suami. Krn anak dititip ke Mama a.k.a Nenek si anak jadi bnyk yg ngejudge katanya ga kasian neneknya. Pdhl jalan2 krn uda berhasil asix 2 tahun. 2 tahun bok diikutin bayi, kemana2 g bs tenang krn mikir stok asi/takut anak rewel krn mau nenen g bs. Jadi selama2 tahun kurang piknik, sehari aja piknik (dan sm suami pula) itu masih dijudge -_-
    Pdhl neneknya yg dititipin bayi malah seneng krn jarang ketemu.
    Ntr nitip baby sitter dijudge lg 'kok anak dititip ke orang lain' -_-

    ReplyDelete
  7. Dulu saya juga pikir nih anak gak bakal dikasih gadget. tapi yaaaaaa ujung2nya dikasih juga meski gak sering cuma kalau dia lagi parah bgt rewel gak bisa dialihkan perhatiannya. Dan ini ya memang karena kita sering pake ponsel jadi anak kepengen tahu juga kan? Tapi hari gini gak pegang ponsel, mau bales email buka laptop dulu kan rempong, nunggu laptop nyala aja udah deg-degan si gembil udah mau ngerecokin, haha jadi enakan pake ponsel.

    ReplyDelete
  8. Aku padamu, Mak.. Tapi bukan yang bujang aja sih. Yang udah makemak, memegang prinsip turun temurun dan udah tau banyak pengalaman, masih aja ngatain org yg baru melahirkan. Seakan-akan aku yang masih 21 th ini terlalu dini untuk punya bayi. #meleleh #trusakuharusgimana

    ReplyDelete
  9. Jujur, aku tukang kritik ortu yang ngebiarin anaknya 'rewel' di mall. Alasannya bukan baby-nya, tapi ortunya tetap aja megang hape atau ngobrol sama temennya. Anaknya udah guling - guling di lante food court sambil nangis kenceng, aku mau nenangin, eh emaknya nyolot.

    Yang kaya begini bikin aku langsung nyinyir, keras malah. Tapi akhirnya anaknya diambil sih setelah aku nyinyir. Mungkin aku salah, tapi aku kasihan ngeliat si baby nangis sekeras itu hampir 10 menit. :(


    iamvinaeska.blogspot.com

    ReplyDelete
  10. Menurut alyssa wahid, dunia parenting ideal itu hy ada di kepala orang2 yg blum punya anak hehehe ...

    ReplyDelete
  11. Ini sungguh terasa sekali, semoga aja yang baca ini bukan hanya ibu-ibu yang sering dikomengin negatif, tapi juga para MASTA INTERNET yang demen banget komeng 'merasa' lebih tau :D. Ganbatte buat para mommy :)

    ReplyDelete
  12. Oh Tuhaaan.. ga kebayang kalo udah nikah dan punya anak nanti aku akan menghadapi semua hal yang kamu tulis disini nahla.

    www.aloha-bebe.com

    ReplyDelete
  13. Ahihihi... jleb jleb jleb deh pokoknya :D

    ReplyDelete
  14. Belum punya anak sih aku, tapi aku butuh piknik juga. LOL

    ReplyDelete
  15. Itu nomer 4 aku sering komentar begitu. Yah walau dalam hati aja sih. Aku kan orangnya nggak rese. Tapi baca ini jadi menyadarkanku. Terima kasih Halo Terong kau telah menyadarkanku. Sekarang aku nggak akan pernah lagi walau hanya sekedar mikir begitu T.T.

    Pa kabar kalau aku punya anak ya? Secara aku orangnya ga bisa lepas dari internet, hp, dan leptop --"

    ReplyDelete
  16. inikah yang nahla bilang artikel blog kayak punya kak annisast? aku berasa udah pernah baca gitu..haha..memang gaya nulis kalian hampir sama yah.. :D

    ReplyDelete
  17. kalo kesel liat orang tua bawa anaknya masih bayi banget motoran sore-sore dan ujan tapi ga pake jas ujan boleh ga? atau yg mudik naik motor bawa anak umpel-umpelan di motor sama barang bawaan. kasian kan, kaya ga mikirin kesehatan, kenyamanan dan keselamatan anaknya gitu T.T

    ReplyDelete
  18. Hahaha buenerrrr buangettt dehh topp..biar kata anak2ku uda 13 taun en 9taunn..tetep aja namanya org nyinyir ttg parenting kita kagak pernah sepiii dari mulai mereka bayi..#bayangin..so..buat yg mau komen, kritik, dll ttg parenting coba utk ber empati buat yg uda jd ortu..buat yg blm jd ortu, perhatikan dan pelajari ya..ngga asal komen..dont judge me unless you walk on my shoes dahh pokok nya 😅😅

    ReplyDelete
  19. hihihi.. bener nahla, sebaiknya kita komentarin sesuatu yang udah kita jalanin dulu.. trus gimana dong nasib postingan ttg kenapa remaja zaman sekarang ngeselin? siapa tau saat kita punya anak remaja ngadepn nya juga ga seperti yg kita pikirin skrg, hehe *piss :-D

    ReplyDelete
  20. hihihi.. bener nahla, sebaiknya kita komentarin sesuatu yang udah kita jalanin dulu.. trus gimana dong nasib postingan ttg kenapa remaja zaman sekarang ngeselin? siapa tau saat kita punya anak remaja ngadepn nya juga ga seperti yg kita pikirin skrg, hehe *piss :-D

    ReplyDelete
  21. Itu denger semua komen2nya dimana ya? Apkh selalu dikelilingi remaja

    ReplyDelete
  22. Ngebaca postingan ini serasa kena omelan ibu muda nan kece, wkwkwkwk....jleb dah. Nyiniyir dipiara hihihi

    ReplyDelete
  23. Ah iya nahla setuju bangeettt... aku memang belum punya anak tapi aku rasain apa yg kamu rasain. Udah setahunan ini tanteku kerja dan anaknya kalo pagi-sore dititipin dirumahku. Yg jaga mamahku dan aku. Banyak belajar juga gimana rasanya ngasuh balita yg super aktif (iya plis aktif banget kalo ngasuh dia udah kaya olahraga lol). Aku sekeluarga sih malah seneng ada dia karena ada "hiburan" dan gak ngerasa beban juga bantuin jaga dia selagi mamanya kerja. Ngasuh balita gak cuma teori aja. Kadang teori gak dipake kalo udah praktek. Bye aja yg suka nyinyir kaya gitu xD

    ReplyDelete
  24. Aaakk kece amat tulisannya! Setuju! Yang bawel malah yang belum punya anak biasanya. Hahhaa

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top