Sunday, 10 January 2016

Judgemental Series - Me Time


dari Freepik.com
Me time me time me time.

Apaan dah me time? Lagi populer banget di kalangan ibu-ibu?
Iya, me time itu gabungan bahasa inggris dari “waktu” dan “aku”. Kalo dikasih penjelasan lebih dalam artinya waktu yang dihabiskan dengan diri sendiri. Biasanya sih ngelakuin hal yang disukai ya? Intinya me time ini waktu sendiri dimana kita enjoy ngelakuin hobi.

Sepele ya buat orang biasa? Iya emang sepele banget, tapi beda dengan  wanita yang udah jadi seorang ibu.

Beda.

Kenapa beda? Karena ibu itu gak punya waktu buat sendirian. Apalagi untuk ngelakuin hobi, weleh.

Ibu selalu ditempelin sama anak, kalo anaknya lepas giliran ditempelin sama cucian, tempe, debu, sapu, pel, sprei dan pup anak, gitu aja terus seharian. Makanya IRT itu sangat ahmazing, bangun shubuh tidur malem Cuma buat ladenin keluarga, dan trust me: itu capek BANGET.

“Ko cape? Bukannya dirumah mulu?”


Sekarang coba mikirnya gini: justru karena dia dirumah terus makanya jenuh.
Dia gak BOLEH keluar karena pekerjaan yang belum selesai-selesai. Dia gak BOLEH stop karena ya emang tumpukan cucian belom kelar. Dan semua itu dilakukan di sebuah tempat mini dikelilingi tembok dan atap. Gila gak?

Dan jangan lupakan si anak yang mau nete, si kakak yang lagi suka main plastisin, si tengah yang lagi meper-meperin nasi. Stres gak?

Gila aja lau kalo bilang IRT itu “gak ngapa-ngapain”, “bingung masa depannya apa jadi mutusin buat nikah aja”, “kerjaan sepele”. Biasanya anak-anak umur 20 an nih (usia yang lagi sok kritis-kritis-kampret kayak gue) yang mikir kayak gini. Sebenernya gak sepenuhnya mereka salah, mungkin karena mereka kurang edukasi aja tentang istimewanya IRT, kurang ngeh sama tugas ibu mereka. 

Pokoknya intinya IRT itu pekerjaan paling STRESS.

Kalo ngantor sih juga stress ya dimarahin atasan dkk dengan tugas dan dituntut buat selalu meres otak dan tenaga, cuman kelebihannya adalah: mereka terpapar dunia luar. Gak sumpek gitu. Okelah macet, okelah emosi, cuman tiap hari pemandangannya kan beda-beda, dan bisa cekikikan juga di kantor. Seperti gue yang emang ibu bekerja, ya emang bosen sih di ruangan ngajarin anak SMA, cuman gue tetep bisa ngegosip di kantin kalo lagi istirahat.

Lah IRT?

Megang hape dikit udah dipanggilin anak, even ke kamar mandi aja harus ditongkrongin.
Sungguh kejam orang yang ngeremehin pekerjaan IRT!!

Karena stress, makanya ibu-ibu IRT ini banyak yang jadi emosian, cerewet, judes. Yaiyalah emosi, orang lingkup kerjanya disitu-situ aja, anak-anak rewel bawel, dan banyak suami yang gak ngeh sama kondisi istri, pas pulang kantor tinggal leyeh leyeh minta dilayanin. Yaiya sih suami capek, tapi istri gak kalah capek lho.

TERUS ADA SUAMI YANG NGERASA NAFKAH BULANANNYA ITU SETIMPAL DENGAN TUGAS ISTRI DIRUMAH HAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHA


No.

Gak ada nominal yang bisa ngegantiin jerih payah istri. Jadi jangan kepedean deh ya, gaji situ seberapa sih sampe ngerasa setimpal sama jerih payah IRT? ELOLLLLLL :’DDD

Terimakasih Brian, karena dia selalu ngebantu gue rawat Mabi walaupun capek pulang kerja, dan bilang “terimakasih ya mama sudah merawat Mabi…”. Tuh ya bapak-bapak contohlah dia hahahah. Kalo hati istri udah adem, insyaAllah ridho.

Sekarang kalo istri udah tau kalo nafkah bulanan kalian itu buat ‘ngegaji’ jerih payah istri, wajar gak kalo istri mendadak berubah jadi money oriented? Ya salah juga sih sebenernya, tapi istri pasti jadi mikir gini: yah jerih payah gua cuma dihargain segini? Lawak. Dan selamat, sesungguhnya ketidakpuasan istri karena kurang diapresiasi itu CUKUP buat ngejadiin rumah tangga jadi rumah jagal. Apaansik Terong.

Balik ke ‘me time’, coba kalo kalian ngerasa sayaaangg banget sama istri, ngerasa ga cukup karena istri udah sedemikian mulianya, coba deh kasih istri ‘me time’.

Kenapa? Karena salah satu syarat utama untuk menjaga anak adalah: IBU DALAM KONDISI WARAZ.

Kenapa? Karena orang baik bisa jadi jahat kalo dia udah gak waras.
Orang sabar bisa ngebentak kalo udah kehilangan kewarasan.

Trus gimana sih menjaga kewarasan ibu? Kasih dia waktu buat istirahat melakukan hobinya.
“Tapi kan ibu emang harus berkorban demi anak blablabla”

Sebenernya apa deh yang harus dikorbanin? Gak ada yang harus dikorbanin sebenernya.
Eh kalo mau berkorban tuh pas melahirkan, nahan sakit puting demi ASIX. Kalo me time doang mah kenapa harus berkorban?

Kan ada lu bapak-bapak buat provide waktu me time istirnya?
Kecuali ya lu tipikal bapak-bapak kurang asem yang cuma mau dilayanin doang, mending ke laut sajo.
  
Sekarang coba deh perhatiin sekitar, apa istri terlihat lelah dan siap tepar kapanpun? Apa walau istri lelah tapi rumah masih berantakan? Apa aura rumah tangga jadi gelap dan suram karena hilangnya nada ceria istri?

Kalo iya, istri berarti butuh me time tuh.

Coba deh pas pulang kantor, ganti baju, mainlah sama anak-anak. Bilang ke istri, “Anak-anak sama aku dulu, kamu maskeran gih”. InsyaAllah pahal mengucur deras, insyaAllah istri makin sayang dan makin mesra, insyaAllah aura rumah tangga perlahan cerah lagi. Nah selagi gitu, ayo kita sebagai ibu ambil kesempatan emas itu, pakelah masker yang belom sempet dipake, nontonlah 1-2 episode drama Korea kesukaan, pakelah kuteks yang cantik-cantik biar semangat. Segarkan pikiran, lepasin semua beban IRT dan jadilah Cinderella.

Dan ketika anak tidur, saatnya bersantai, sebelum ngelanjutin kerjaan yang belom tuntas (bayangin, anak tidur aja ada kerjaan yang belom tuntas) coba streaming makeup tutorial dulu di Youtube, ato buka haloterong.com dulu. Santai lah dulu. Untuk bapak ya coba ngertiin kalo istri butuh udara segar.

Sekarang, me time itu ngapain aja sih? Ya gak harus ngemall, sekedar browsing di e-commerce juga termasuk me time lhooo. Intinya ya ngelakuin hobi aja.

Dan me time versi gue?
Ya kayak ginilah: ngeblog malem-malem pas Mabi uda bobo. The best me time ever. Berkutat dengan drawing Tablet, baca komik lewat hape. Dan terkadang aktifitas ini bisa ampe jam 2 malem kalo gue bberkehendak. Gue rela begadang demi me time. Dan emang worth it banget! Eh tapi gue kan di rumah nyokap ya, ada mbak dan gue kuliah, ya anggep aja me time gue banyak ;’)

Tapi gue masih stres sih, kenapa gak iso pulang malem ampe pagi, gak iso bergaul tanpa kenal waktu, gak iso macem-macem, namanya juga anak muda masih labil, tapi yang jelas gue sadar bahwa kondisi sekarang adalah kondisi yang cocok buat gue. Dengan jadi ibu dan istri, gue bisa memperbaiki sifat tercela gue yang super kronis dulu saat melajang. This is the best place for me.

Dan satu yang gue mau bilang:
SEMUA IBU BUTUH ME TIME.

Tenang, dengan lu butuh me time bukan berarti lu ibu yang buruk. Sama sekali nggak. Ibu yang buruk itu ibu yang gak mendidik dengan kewarasan, ato yang me time muluk gak pulank pulank.
Sekarang yuk berani ngaku, “aku butuh me time”. Karena shungguh, ibu waras menghasilkan generasi yang bahagia.

Jangan sampe karena kurang me time jadi nyalahin anak, “Mama rela berkorban buat kamu, rela ninggalin kehidupan luar buat kamu, rela blablabalabl” lah kan lu yang mau punya anak, jangan malah nyalahin anaknya lah. Dari DULU sebelum gue berkeluarga, gue punya prinsip: kitalah yang mau punya anak, jadi jangan salahin anak karena pengorbanan yang kita perbuat.


Comic by HaloTerong

Makanya sama dengan kakak AST, gue juga sebel kalo ada ibu yang ngungkit-ngungkit, “Mama udah 9 bulan hamil, mau mati pas melahirkan, kenapa kamu kayak gini sama mama?”. LAH KAN LU YANG MAU PUNYA ANAK?! Ya bener sih hamil dan melahirkan itu harus dimuliakan sama anak, tapi bukan kita yang ngungkit-ngungkit, melainkan buku pelajaran.

Ya gitu deh, ayo deh yuk kita ber me time ria. Biarin, yang penting kita waras!


Eh, ikut giveaway gue yuk! Hadiahnya Douce et Lisse dan Sephora lho! klik gambar.




18 comments :

  1. Plis donk jawab sejarah hebohnya me time itu drmana? Artikel kompasiana itu kah?


    Aku termasuk orang yg banyak time-time.an, me time, couple time, family time.. supaya pnya alasan biar minta diajak jalan2 trus ma suami, hahah..

    ReplyDelete
  2. Ibu itu pekerjaan yang mulia. Tapi me time itu juga perlu. Demi kewarasan dan ketenangan rumah bersama hehehehe.

    Semangat ya :)

    ReplyDelete
  3. Setuju banget ibu-ibu butuh me time banget. Ada yg bilang me time ga penting dengan alibi 'ibu jaman dulu anaknya tujuh, ga ada yg teriak2 pengen me time tuh' Ibu yang minta me time itu ga salah sama sekali karena tuntutan jaman sekarang beda sama jaman dulu. Lagipula dulu mungkin belom ada istilah me time kali ya *plak

    Salam kenal ya.
    http://elainecandra.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. Pengalaman irt yg berkutat di rumah dan bikin stress itu dialamin tmn yg resign. Sepelik2nya masalah di kantor, kita masih bisa hahahihi. Lah kalo di rumah? Hmmm...hayuuuk me time kitah :)

    ReplyDelete
  5. Semua Ibu butuh "Me Time"...betuuuull bangeeetz *emak alay :p

    ReplyDelete
  6. mau ikutan GA nya tp gak punya instagram.. diblokir.. huhu ;( #gaknyambung

    ReplyDelete
  7. huahaha itu comic mengingatkan pada 'war' terbaru. War sesama IRT dimana yang satu bilang butuh me time, di pihak lain bilang kalau me time adalah ibu egois. Padahal masing-masing aja, ya hehehe

    Kalau saya, sih, jelas butuh me time. Karena me time memang untuk menjaga kewarasan. Tapi kalau ada yang merasa gak butuh me time, trus tetap merasa bisa waras silakan aja. Cuma jangan coba-coba memaksakan orang lain :D

    ReplyDelete
  8. ibu waras menghasilkan generasi yang bahagia <-- benerrr banget! :D

    ReplyDelete
  9. nahla udh dikasih mitaim bnyk belum sm kak brian? *ditoyor*

    ReplyDelete
  10. me time saya adalah saat ngantor.. hehehehehehe.. secara begitu nyampe rumah itu semua mua mua mua hal harus dikerjain sama emaknya :D

    ReplyDelete
  11. me time itu puenting banget. Cuma suami gak pengertian yang gak kasih waktu istrinya buat me time. -,-

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah, suami saya termasuk suami yang pengertian pada istrinya yang selalu memberi metime *horeee*

    sepakat samaini "Karena ibu waras menghasilkan generasi yang bahagia"

    ReplyDelete
  13. Me time memang penting untuk menjaga kewarasan :D

    ReplyDelete
  14. bener banget ibu-ibu butuh me time, kayak aku sekarang nih, malem-malem abis olesin masker trus BW.. Nikmat bangeeet :) *waraslagiii ;D

    ReplyDelete
  15. Setuju seratus persen sama tulisan ini. Yah, walaupun belum jadi seorang Ibu tapi tetep aja kalau ngeliat si Nyokap suka stress sendiri dirumah itu nyesekin banget. Alhamdulillah jadi anak cewek jadi kadang bisa ikut ngerasain apa yang lagi dirasain sama orang tua perempuan. Ini banyak mengandung pesen buat para anak, sih, ya, kalau dirumah tuh kudu pinter-pinter juga bikin Ibu seneng. Nggak ngotorin rumah (kalau dia udah ngerti) dan sesekali kasih pijit laaah tanpa minta imbalan. Hidup para Ibu! :D

    ReplyDelete
  16. emakku tipe yang emoh disuruh sante malahan @@

    ReplyDelete
  17. yeees me timeku adalah diberi waktu untuk bobo sejenak saja, abis itu jalan-jalan sama anak atau ngejemur bolak balik jemuran udah seneng

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top