Saturday, 2 January 2016

Menulis dengan Pencitraan vs. Menulis dengan Jujur



Halo, siapa yang nulis dengan pencitraan? *to the point*
Jawabannya: Gue!



Dulu...

Waktu masih jadi Terongpink, waktu masih awal ngeblog, waktu masih pingin buat image wanita yang manis elegan dan kampret  lovable.


Pencitraan gimana?




Jadi dulu tuh gue emang ngefans banget sama mylovelysister, AMPE DETIK INI JUGA. Dan pasti pada tau kan gaya nulisnya mereka? Feminin, elegan, mengayomi dan perempuan banget.
Dan gue sebagai orang yang ngefans, mau jadi kayak mereka. Kan "Art is Imitation", jadi gue mau mengimitasi mereka biar kayak mereka.

Jadi di blog gue itu ya pengaruh mereka kental banget, pemilihan gaya dan pemilihan katanya emang identik banget sama mereka.
Ya menarik sih buat beberapa orang, banyak yang bilang tulisan gue lumayan.

Gimana ya, nih gue kasih contoh aja ya.
Ceritanya gue lagi prihatin sama remaja yang pengen oplas gara-gara pengaruh media, dulu gue nulisnya gini:

"Aku heran banget kenapa mereka gak bersyukur sama apa yang dikasih Tuhan.. Mereka kan masih remaja, masih belum matang.. Harusnya bersyukur dan merawat diri. Kayaknya media emang gak sehat buat kita, semoga budaya ini gak berlangsung secara lama.."

Yang sekarang mungkin gua bilang:

"Yaudah terserah sih kalo mereka oplas, cuman menurut gua sih kurang tepat kalo mereka mutusin buat oplas umur segitu, biasanya masih labil kan. Coba deh mereka ngerawat diri secara maksimal, dandan yang sesuai, kali aja berubah pikiran. Ya emang TV mah gitu sih semua orang punya standar."


Liat perbedaannya gak? Tapi intinya sama, gue membahas: remaja oplas itu gak tepat, nyuruh bersyukur dan rawat diri, sama standar media.



Ini beberapa elemen yang gue pake saat dulu gue masih pencitraan:

-Pake aku-kamu.
Yang padahal gue gak pernah pake aku-kamu selain sama orang yang lebih tua dan pacar. Dan sebenernya gue pun lebih sering pake "Gua" dibanding "Gue".
Trivia aja sih, soalnya menurut gue, kata "Gue" itu cewek banget, terus rempong dan tukang gosip. Kalo "Gua" tuh kesannya tomboy, kasar dan kayak tukang palak.
Dan kebanyakan gue pake "Gua" di dunia nyata. Karena sebenernya gue seikit tomboy.

-Menjadi pembela kebaikan. 
Ya emang bener sih, kita semua harus menjadi pembela kebaikan. Cuman aslinya gue gak kayak gitu. Aslinya gue emang pembela kebaikan tapi pake topeng babiwoman. Yang menyampaikan kebenaran dengan cara yang ngehe. Ya kenapa babiwoman? Karena itu aja sih yang lagi kepikiran.

-Menulis dengan elegan....
Dengan cara menggunakan "..." di berbagai kalimat.
Udah rahasia umum ya, kalo kalimat berakhiran "..." itu lebih mesra, lebih manis lebih elegan lebih halus.
Coba bandingin:
"Nahla" sama
"Nahla...".
Mesraan yang bawah kan?

"Aku udah di depan ya" sama
"Aku udah di depan ya...".
Ughhh dikirimin yang bawah bisa buat gue klepek-klepek, seakan gue udah ditunggu sebagai putri.

Nah dulu sering tuh gue kayak gitu. Biar elegan.

-Tidak pernah swearing.
Buzzfeed pernah bilang, bahwa dengan swearing kita bisa lebih meyakinkan orang.
Swearing yang gue maksud itu bukan yang anj*ng ta* bab* ya.
Tapi yang semacam, "Damn", "wth" dan semacamnya.
Atau penggunaan kayak "Kampret", "Bullsh*t".

Ya swearing yang sopan lah (...)

Kan soale dulu gua mau jadi anak feminin, mana bisa kalo swearing, lady mana yang kalo komentar bilang"Et buset dah wakakak"?



Dan kalau dibandingin sama Haloterong:


-Pake gue-lu

Iya gitudeh. Soalnya di dunia nyata gua mah kayak gini. Sekarang gue lebih berfokus pada membuat diri gue semirip mungkin dengan yang asli dibandingkan pencitraan. Soalnya? Pencitraan itu gak seru. Masa gua harus ngomong cantik-cantik kalo aslinya kaya gini? Kalo gua pingin bahas sesuatu yang nyeleneh gimana? Trus kalo gue mau ngelawak gimana? Masa pake aku kamu? Gak lucu dong zizt.

-Menjadi pembela kebaikan

....Dengan topeng babiwoman.
Soalnya gua gak pernah ngasih saran dengan lembut sih, pasti gue nomongnya jujur gitu, bukan tipikal kakak yang baik yang "Jangan gitu dong..." gitu. Gua mah lebih ke "Yaudah terserah lu cuman nanti bakal giniginiginigini". Kaya ada efek peduli-peduli-nggaknya gitu.


-Menulis dengan cablak cablak suweng

Ya sama aja kaya point di atas. Gue ngetik sambil beneran ngomong dalam hati, dengan logat gua yang mungkin imitasi murahan orang betawi. Gue berusaha ngomong kayak seakan-akan lu ada di depan gue sebagai temen deket. Soalnya dengan itu lebih personal sih dibanding gue harus membuat-buat nuansa elegan. Soalnya gua ini gak elegan sama sekali gaez, gua juga kalo ngomong suka ceplas ceplos kalo udah kenal deket. Kalo belom mah palingan gue senyam senyum kaya anak pendiem.

Tapi gue masih gunain titik-titik sih, cuman penggunaannya beda... Buat ngelawak ato menghela napas.

Eh gua punya lawakan baru nih, mau baca gak?


5 x 5 berapa?

25 HAHAHAHAHAHAHAHAAHHA

..................................


(Ini contoh penggunaan titik yang sempurna).

Eh tapi gua pas pertamakali denger lawakan itu, gua ngakak lho. Ini lawakan geng SMA gue.

Jadi pengen cerita,

Jadi gue ini punya 4 orang temen, yang 1 anak UI super pinter dengan NEM 39, sisanya ya kayak gue ini: selera humor rendah.

Temen gue yang selera humor rendah lagi ngelontarin joke 5 x 5 ini, terus gue dengan teman-teman lain KETAWA NGAKAK, membiarkan temen UI gue diem, speechless, dan dia gak tau dimana lucunya.

Mungkin karena dia terlalu pintar.

Atau karena gue yang terlalu rendahan.

Tapi beneran itu lucu lho lawakannya.

-Sering swearing (dengan sopan)
Iya kayak yang gue bilang di atas. Soalnya gue suka swearing sih walaupun gak kasar juga. Dengan swearing gue bisa mendukung statement gue kalo lagi kesel, kayak nambahin sparks of emotion gitu. Cuma kalo lu gak suka swearing ya gak usah, kan kayak yang gue bilang: gue lebih berfokus pada membuat diri gue semirip mungkin dengan yang asli dibandingkan pencitraan.

Jadi ya ginilah, tenang aja gua gak bakal nyebut nama binatang, toh aslinya juga gak suka kok absenin binatang.

-Sering ngelawak
Iya ini gue banget.
Gua mau bikin kompilasi lawakan, pada mau baca gak?
Lawakan gua ya itu, 5 x 5 25.

OH ADA LAGI, kemaren gue lagi chat sama JG nya AST, terus gue memberanikan diri dengan melawak:

Gue: Sekarang jam berapa?
JG: Jam pink. Swatch.
Gue: Salah. Sekarang JAMannya makan So Nice
JG: Anjis kamu random banget.

Terus gue chat Whatsapp si nyonya AST, "Lawakanku bagus kan kak?".

Soalnya selera gumor gue receh sih, can't help it. Ga ketolong. Ga ada obat.





.... And i feel really good with the way i blog now.
Lebih jujur, lebih pol polan dan alhamdulillah ada orang-orang yang suka tulisan gue.

Terus, emang beda ya sama pas pencitraan?

Iya ada. Perbedaannya:

- Dulu followers gue cuman mentok 21
Mungkin karena gaya bahasa gue SAMA AJA kayak cewek lain, jadi ya mereka bosen dan ngapain juga sih follow blog sejuta umat wanita?

-Gak bisa nyebutin kelebihan kualitas diri.
Iya, karena saking samanya kayak cewek-cewek lain.
Coba kelebihannya apa? Foto, ok.
Terus? Jujur.
Unik? Ya sama aja.

Sekarang gue bisa nyebutin beberapa poin plus gue, antaranya nyablak, akrab dan dekat EAAAAA WOOOOWWOOWOWOWOWWOOW


-Tenggelem

Iya, banget.







Sebenernya awalnya gue terinspirasi dari bukunya Ernest Prakasa. Apa sih yang gue inspirasiin?

1. Dia tiap punchline kasih spasi sendiri. Itu sebabnya gue SERING pake spasi. Tiap satu kalimat spasi, biar enak bacanya dan gak bosen. Dan biar ada penegasan lawakan serta jeda yang pas.

2. Dia macam story telling biasa. Makanya gue merasa tulisan dia tuh akrab banget.

Tapi gue gak niru kok, cuman ngambil yang bagus-bagusnya aja, kayak spasi itu.


Intinya:  Jadikanlah blog itu dirimu yang original. Karena manusia gak mau makan makanan palsu.





Salam super 5 x 5.

34 comments :

  1. YEEEE POST PERTAMA DI 2016!
    *heboh* *berizik*

    Widiiih, tunggu sampe kita ketemu! Penasaran ama gaya ngomong elu-gua yang menurutku gak sinkron ama foto selfie senyum manis pas review make up. xD

    ReplyDelete
  2. Wah... Kalau eik lebih suka gaya tulisan pakai "Saya" nih... Mainstream banget berarti ya? Dan..... Titik-titik panjang di tiap akhir kalimat itu kadang jadi kebiasaan. ^^

    ReplyDelete
  3. intinya jadi diri sendiri, gk usah pencitraan! haha. eeh, aku kalau di blog pakai aku-kamu, pencitraan dong? gk lah, soalnya didunia nyata memang pakainya aku-kamu haha.

    salam 5 * 5 25

    ReplyDelete
  4. gara gara buka blog bentar, trus liat updetan terong gua mendadak berhenti nulis, dan jadi baca inih. gua di blog pake aku kamu neh, jadi gua termasuk cewek manis, elegan, and lovable dong. "huh tentu sajo~" #kibasrambut #kedapkedip #ngalis

    btw ga nyangka gua ternyata gua segitunya. jangan jangan ga cewe ga cowo klepek klepek abis baca blog gua. sekarang jari gua gagok sebenernya nulis gua, tapi tiba tiba gua ingin nulis komen pencitraan disinih. gimanah? gua udah keliatan tomboy belom kayak elu belom?

    ternyata selera humor elu-gua ga jauh beda! dan gua udah ngedit komen ini berkali kali biar cocok gua nya.

    ReplyDelete
  5. Aku juga gk ngerti lucunya 5x5 di mana sampe dijelasin lagi. Tapi... tetep gak ngerti *krik* -_-

    ReplyDelete
  6. Hihi.. jelas beda aliran bahasa kita mak :D
    Saya mah gaya lurus maju ke depan.. tapi emang saya sukanya gitu *langsung keliatan dari bahasa komennya kan* :D
    Tapi begitulah saya.. suer, jujur kok :D
    *salam kenal*

    ReplyDelete
  7. Aku sih pake aku-kamu karena di Jawa Timur agak aneh malah kalau pakai gue-lo atau gua-lu atau lagi gue-lu XD
    haha kalau aku apaan ya? Aku gak mikir ke situ sih. Kalau aku konsepnya kaya ngobrol langsung.

    eh malah nih, aku mau ganti pake "saya" kok kayanya keren ya? Bahahaa.. Lihat aja status FB-ku yg terbaru, kan pake saya. Berasa jadi orang penting padahal gak penting gituh. wkwkw..

    ReplyDelete
  8. My lovely sister itu blog dua orang cewek itu yah? Aku malah suka pake aku kamu, tapi kalo nulis di blog pake saya, kalo pake gue ga pas, pernah nyoba nulis gue2 di buku harian dan ngga banget ah pas dibaca hiihi.

    ReplyDelete
  9. Dulu, pertama kali ngeblog nulisnya aku, tp ga lama ganti saya. Ga lama lg ganti gw dan yg pas nya emang gw sih jd bertahan sampe skrg hihihi

    ReplyDelete
  10. Dulu aku sering pake gue-lu kalau di blog. Tapi justru setelah nikah dan bikin blog juvmom gak lagi pake gue-lu. Gak tahu kenapa yah, mungkin tanda-tanda aku beranjak dewasa *apa dah*.

    Tapi satu yang gak bisa ngelepas ngomong gue-lu itu ke kakak aku. Dulu suamiku kaget gara2 aku ngomong gue-lu ke kakak. Padahal sih dulu mantan anak gaul *preeeeeeeet*

    ReplyDelete
  11. Saya gak pake gue elu karena emang kalo ngomong di dunia nyata juga masih saya. Kecuali ama orang2 terdekat hehe. Kalo pake aku kamu kok kayaknya so sweet banget, kayak lg ngobrol ama suwamik. Dan sekarang bahasan saya di blog juga gak kayak dulu yang galau galau gimana gitu.. Karena sekarang emang udah gak jadi anak galau lagi xD intinya tetep sih. Pastinya yg dibahas di blog yg pernah dialamin bukan yg palsu-palsu hihi :p

    ReplyDelete
  12. Haloterong emang anti-mainstream blogger... SERU!

    ReplyDelete
  13. Hahaha, ikut ngakak. Kebalikannya kalo pake lu gue berarti sedang pencitraan saya. Secara bkn orang betawi dan nggak pernah pakai lu gue di keseharian.

    ReplyDelete
  14. Fresh.... belum baca gaya blog yang dulu sih. Tapi suka sama yang sekarang. Aku lebih serius orangnya...jadi kalo mau pake Gue-lu atau nyablak malah susah banget. Jatuhnya justru nggak jadi diri sendiri :D

    ReplyDelete
  15. Coba sekali kali stand up comedy Nahla...upload di youtube..(ini tantangan dari saya). Ups..saya emang ngga bisa ngomong gue elu meski tinggal di jabodetabek hampir 10tahun.

    ReplyDelete
  16. seru lah seru.

    5 : 10 berapa?

    1/2

    HAHHAHAHHAHAHAA

    "krriiiiik ganteng"

    ReplyDelete
  17. Saya lebih sepakat dengan pendapat yang mengatakan bahwa Blog adalah jurnal pribadi. Namanya pribadi, pasti lebih asyik jika menulisnya sesuai dengan diri sendiri.
    Sip, keren tulisannya. Jadi media untuk belajar juga. :)

    Salam hangat dari Bondowoso..

    ReplyDelete
  18. Ngakak ngebayangin si teman jenius bingung lucunya dimana :))

    ReplyDelete
  19. seru juga nih mak kalo tulisan blognya gaya gini semua, bisa dibukuin kaya bang raditya dika :D

    ReplyDelete
  20. Kayaknya lawakan 5 x 5 25 itu garing deh. Hahaha. Soalnya tiap gue denger lawakan itu dari teme-temen gue, guenya suka diem aja. Karena emang gue nggak nemu lucunya. Heheu
    Dan yosh..., jujur emang penting dalam menulis. Tapi kadang pencitraan kadang juga diperlukan. Heheu

    ReplyDelete
  21. Dan terkadang jadi original itu butuh proses yaa hehehe. Judulnya bikin pengen penasaran. Dan setelahnya ngakak baca postingan ini, tapi isinya ngena ... pembelajaran untuk jadi original :)

    ReplyDelete
  22. Aku juga suka my lovely sister. Biar gimana juga sebenernya balik ke pribadi masing-masing, nulis dengan pencitraan atau dengan aslinya. Lebih nyaman yang mana :)

    ReplyDelete
  23. Saya mah dari dulu nulisnya suka suka saya, malas dengan pencitraan. Biarlah orNg ngenal saya apa adanya.#holoooohh.

    Anyway salam kenal Mak, lucu ya headernya ;)

    ReplyDelete
  24. Aku mah berasa aneh nulis lo-gue. Secara kalo di dunyat pakai aku, kulo, dan nama. Tergantung ngobrol ma siapa.

    Titik titik biasanya 3 maks 4, pake spasi. Kebiasaan bikin soal sih :D

    ReplyDelete
  25. haseeeeekkk.. selamat jadi diri sendiri ya nahla.. :)
    saya mah da org bandung yang baik hati. jadi emang jarang- jarang ngomong gue elu.. hhehehee :)
    jadi pengen baca deh blog yang pencitraaannya.. mulai baca blognya udh gini sih..

    ReplyDelete
  26. huahahaha... gue di blog ngomongnya gue-lo. kalo di dunia nyata kadang pake aku-kamu atau gue-lo, tergantung sama temen mana gue ngobrolnya. kalo sama temen nyablak mah pake gue-lu. kalo sama temen yang..ehm, pendiem-anteng-ayem-gak banyak tingkah ya gue pake aku-kamu

    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
  27. Jadi pencitraan dg gaya apa adanya ya #pencitraan lagi hahahak

    ReplyDelete
  28. lebih enak baca yang menulis dengan jujur sih

    ReplyDelete
  29. aq ngomongnya campur sih, kadang aq, saya, gue, tapi mau ngomong gue juga rada gak enak, pdhl emg lebih nyantai dan personal..

    ReplyDelete
  30. Yoyoy betul sekalee jadilah diri sendiri.
    kalo saya mah bahasanya pake saya aku diriku hahaah
    agak kagok ngomong gue heheh....
    suka postingannya seger bacanya ampe akhir..

    ReplyDelete
  31. Sorry nih kalo koment nya aku kamu hehehe.
    Suka banget sama tulisan yang to the point gitu, berasa kaya ngomong langsung. Entah apa pasal bisa nyasar dan akhirnya stalking in blog kamu terus. :) salam kenal yaa Nahla :D

    ReplyDelete
  32. wakakkakak serius aku ketawa tanpa sadar baca lawakan 5x5 nya bukan lawakannya yg bikin lucu. saking garingnya sampe ga sadar ketawa #ehh

    kalau soal titik2 udah kebiasaan juga. beruntunglah daku ini statusnya masih jelas ada femininnya walaupun cuma 60% sisa entah apa jenisnya. Tapi tulisanmu juga bikin sadar kalau pencitraan itu bikin muak diri sendiri kecuali emank dari sononya udah kayak princess nan elegan gayanya enak dihati dan bikin adem yang baca. yang palsu selalu ga enak dirasainnya.

    awal-awal nulis aku juga sempet make tulisan saya kamu #bleehh.. sekarang baru sadar itu sama sekali bukan aku. belakangan lebih sering aku-kamu lah dan sering make bahasa gado2 (jawa-indo dicampur).

    Dulu aku jurusan bahasa pas jaman SMA. bisa bayangin sendirilah 2 tahun dicetak sama tata cara berbahasa yang baik dan benar akhirnya berpengaruh ke bahasa penulisan maupun obrolan ala-ala princess (soalnya pelajaran bahasa indonesianya sendiri aja ada 3 jenis). tapi emang yah tanda lahir nggak bisa berubah gitu aja kalau dasarnya soak ya bakal balik ke soak.

    Lah, jadi banyakan curcolnya dikomen. wkwkwk anyway nice post. ada rate-nya gitu udah aku kasih rate bintang 10 dah ni postingan.

    btw, salam kenal ya nahla... *nih dikasih titik2* wahahahah

    ReplyDelete
  33. aku baru baca ini masaaaaa. eniwei JG ngasih chat itu ke aku dengan muka we-wtf wtf wtf-nya -_____-"

    ReplyDelete
  34. hahahahhaiya banget nih!! Sbg blogger kadang mau nulis nyablak tuh kepikiran soal tata bahasa lah, entar diprotes massa lah, padahal enakan nulis apa adanya ya lol Aku (nah kan pake aku lol) suka banget gaya tulisanmuuu..salam kenal yaaa! :*

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top