Tuesday, 1 September 2015

Stop Baby Shaming!


Baby shaming? Baby shaming itu apa? Mempermalukan bayi?

Terdengar sadis ya, hahaha..

Di Indonesia, standar "Good Looking" itu: hidung mancung, kulit putih, mata besar, etc-etc.
Dan gue sih setuju-setuju aja, tapi bukan berarti pesek, kulit sawo matang itu jelek kan? Nggak dong...

Gue suka gemes sama orang-orang yang komentar aneh-aneh gaje tentang bayi,

"Ihhh idungnya pesek..."
"Yukkk tarik idung biar mancung"
"Ih si ireng si ireng hehehe"
"Kok sipit bangetttt.. matanya manaa?"

Dan kata-kata basa-basi-busuk lainnya yang intinya mengomentari fisik bayi yang menurut mereka 'kurang'.

Oh of course, semua orang pingin punya bayik bayik luthuw a la bule


Kalau sehari-dua hari mah gak apa, tapi kalau tiap ketemu bayi yang sama, ketemu orang yang sama, komentar yang keluar ituu itu lagi, maksudnya apa? Kan jadi kesel -_-



Sebenernya bisa lhooo.. komentari hal lain seperti "Wah mirip mama papanya yaaa", atau "Waaahh babynya tambah cantik/ganteng yaaa..".

Toh kalau emang gak mirip, bayinya di mata kalian gak tambah cantik/ganteng, ya paling nggak basa-basinya lebih enak didenger lah yaaaa daripada komentarin fisik mulu.

Dan gue juga terbesit pikiran: pantes aja remaja/wanita jaman sekarang itu kebanyakan TIDAK puas dengan fisiknya, orang dari bayi aja udah dikomentar-komentarin kayak gitu.

Bullsh*t aja kalau sok-sok motivasiin remaja jaman sekarang untuk LOVE YOUR BODY, tapi diri sendiri suka ngejek-ngejek fisik orang, suka ngomentarin fisik bayi.

Bullsh*t aja kalau sok-sok motivasiin wanita untuk LOVE YOUR TANNED SKIN, tapi bayi orang aja udah di komentarin "gosong".

Bulls*t tenan kalau sok-sok mengajak wanita untuk LOVE YOUR FEATURES, kalau bayik orang aja udah digangguin "Sipittt matanya manaaa?", "Hidungnya pesek banget sih?", "Ih hidungnya jelek, lebar" <-- ini true story lho, gue SERING banget mendengar kalimat ini secara langsung dari orang-orang terdekat gue ketika mengomentari anak orang lain.

Bayi tuh bisa lho, merekam apa yang mereka dengar dari kandungan. Dari kandungan aja udah bisa ngerti, apalagi baru lahir, 5 bulan, 1 tahun, dan kampretnya, sampai bayi itu remaja TETEP aja dikomentarin macem gitu.

Jadi jangan heran kalau banyak wanita Indonesia yang TIDAK PUAS dengan dirinya, karena udah di 'doktrin' tentang defisini 'good looking' yang super semu dan bias itu sejak lahir.

Lagian, emang kalau hitam, pesek, sipit, kenapa? 
Kalau kalian lihat model Victoria Secret, semuanya itu di TANNING, sebelum jalan di catwalk, mereka disemprotin TANNING SPRAY dulu.

"Baby Shaming" itu bisa membangkitkan "Social Pressure". Orangtua diem-diem mengeluh beneran atas warna kulit bayinya, orangtua diem-diem mengelukahan fitur wajah putrinya, akhirnya membanding-bandingkan sama anak orang lain, anak artis misalnya. Yang akhirnya orangtua terobsesi untuk memutihkan anaknya dengan memberikan anaknya krim pemutih gak jelas, yang akhirnya bisa kanker kulit dkk segala macem. Semua karena orang-orang yang mendoktrin dari bayi, komentar gaje.

Kok segitunya? Iya, segitunya.

Karena komentar berulang-ulang itu bisa mempengaruhi pendirian seseorang. Apalagi kalau komentar GAJE itu keluar dari keluarga sendiri.


Salah satu anggota keluarga gue sering bilang ke Mabi, "Ayo tarik hidung duluu biar mancung seperti Nabi Yusuf AS, Amin..."

Iya, terdengar baik sih.

Tapi kalau gak mancung juga anak gue tetep cantik, gak berkurang sedikitpun, still my lovely daughter.

Gue gak mau anak gue pas umur 20an merengek-rengek untuk oplas, nabung-nabung buat memvermak hidung, ogah amit-amit.


Cantik itu merawat diri dengan sebaik-baiknya, pakai lotion SPF agak gak kebakar dan gak belang (bukan buat makin putih), rawat wajah agar bebas jerawat dan selalu sehat, bukan buat memutihkan, hargai pemberian Tuhan, pake baju yang serasi dilihat (walaupun nabrak patternnya, asal keliatan keren ya pasti.. keren hehe).

Dan yuk, mulai sekarang komentar bayi yang baik-baik aja, bayinya selamat dilahirkan, puji ibunya yang hebat udah berani melahirkan, puji ibunya yang tetep cantik dkk dkk dkk apa aja lah yang penting positif.

Oh-so-fierce monolid Ga-In

Stop being so fabulous, Iman.






17 comments :

  1. Nah iya bener banget. Jangan-jangan memang karena disuguhi kata-kata seperti itu sejak bayi ya. Jadi banyak yang tidak puas. Duh jadi belajar banget, semga kelak punya anak, seperti apapun bentuk fisiknya tetap bersyukur dan tetap berlapang dada kalau-kalau masih ada komentar nggak enak -_-

    ReplyDelete
  2. Bener banget Mak, aku sering denger yang kayak gini.. aku jadi orang tua juga suka sedih kalau anakku dibilang A, B, C yang tentunya kurang baik. Mending diam daripada komentar yg gak enak di dengar..

    ReplyDelete
  3. Semua bayi lucu n imut...
    Aku sndirinpunya idung pesek n pipi tembem, jgn2 dulu pas bayi sering dikomen hahaa
    Soalnya gedenya suka ngga pedean

    ReplyDelete
  4. IH KOK EMOSI SIH SAMA KOMENTAR TARIK HIDUNG. situ cakep banget emangnya? ini mah ortunya juga harus galak dan komen balik sih, kalau dia udah punya anak, HINA juga anaknya. sebel ihhhhhhh.. xylo pesek juga tapi ga pernah ada yang komentarin gitu. IIHHHHHH.. *sebel*

    ReplyDelete
  5. ada yang lebih sangar lagi mak "eh idungnya kok belum tumbuh juga, sama kayak aku nih" Coba kalaaauuuw begitu, apa kita kudu marah? ndak? yah tetep aja di postingan berikutnya dia aku tandai sebagai orang yg gak bisa lihat postinganku #eh

    ReplyDelete
  6. Anakku pesek, dan suka ditariiiik sama orang2 idungnya. Sekarang dia galak, klo ada yg mau narik idungnya dia teriak2 marah. Ihiks ibunya ga belain dia ngelawan sendiri. *anaaakkuuu*

    Paling sebeeel klo ada yg bilang, kok ga seputih ibunya? Halooooo...tetep aja yah, nyari kurang2nya :(

    ReplyDelete
  7. pernah ada kejadian kayak gitu, bayinya dikatain tapi mungkin maksud hati cuma becanda, eh bayinya malah nangis, ya ampun akau yang lihat malah kasihan sama si bayi :((

    ReplyDelete
  8. kalau buat aku sendiri sebagai mommy juga aku ga pernah masalah dengan ini sih. tapi aku menanggapinya dengan baik2 saja dan ga tau kenapa my baby kalau di katain " dde pesek / dde ireng " she always said " ecek manis kan... " atau kalau di bilang ireng " iaa dde abis beyenang jdi item manis " jdi di satu sisi walau di ejek aku selalu membuat itu sebuah kata2 yang manis agar anak bisa menerima dirinya dengan baik. nah tinggal tergantung kitanya aja sebagai orang tua bagaimana menanggapinya saat anak kita entah di becandain atau di ledekin memberi contoh yang baik agar kita bisa menerima dan anak bisa memahami dengan sikap yang baik ;) insting bayi ke ibu kan lebih peka jadi dia akan tau mana yang baik dan tidak ;)

    ReplyDelete
  9. Iya ya.. aku pnh ky gitu meski becanda.. tp akhirnya aku memilih utk memberi pujian baik ke semua bayi yg aku temui. Gak pake becanda2 yg main fisik lagi.. anakku jg sering di blg pesek, so what? Kalo mancung malah aku bingung wong bpk ibunya ga mancung.. wkwkwkwk

    ReplyDelete
  10. kalo keseringan kaya gitu nyebelin juga ya mba..padahal bayi itu masih polos gitu, kalo terus2an dibilangin kaya gt yah secara ga langsung berpengaruh ama perkembangannya.. :(

    ReplyDelete
  11. anak saya yg sulung, rambutnya keriting trus kulitnya sawo mateng, kalo saya rambut keriting, kulit putih eh ada bapak-bapak gak kenal ketemu di spm nyolek anakku bilang "sayang ya yang mirip ibunya rambutnya bukan kulitnya..." T_T dan sekarang anak kedua dikatain pesek sama hampir semua orang yang ketemu tapi syukurlah saya udah kebal denger begituan. Eh maap mbak, salam kenal dulu. Saya silent reade hihihi

    ReplyDelete
  12. baik nya emg setiap mau ngomong/becanda kita hrs dipikirin dulu, biar ga bikin org kesel, ank2 sy jg sempet diledekin pesek, tp sy sll nimpali kan msh kcl nanti seiring wktu jg mancung masa pertumbuhannya kan masih pjg, eh bener lho 2 ank ku idungnya skrg mulai terlihat mancung, jd tiap ada yg ledekin lgsg timpali dg yg baik krn gmn pun kata2 bs jd doa

    ReplyDelete
  13. Iyesss kalo baby shamming melulu malah bisa jadi membentuk karakter anak kurang bersyukur. Oh no!

    ReplyDelete
  14. Aku sering loh denger kalimat itu diutarakan kepada baby. Kalau dipikir-pikir bener juga ya kata kamu kalau hal kecil itu berdampak besar pada karakternya entar, yaitu mengurangi rasa kepercayadirian si anak. Makasi udah sharing dan aku baru ngeh kalau itu disebut baby shaming.

    http://www.aloha-bebe.com/

    ReplyDelete
  15. #selfreminder
    Suwer dikewer ewer nampok bgt iniiiii, tfs ya ;)

    ReplyDelete
  16. Nahla.... Kayaknya gue juga dari bayi udah kena baby/child shaming juga deh, gara2 idung ga setinggi papa, bibir ga tipis kayak mba mba model yg lagi ngetren pada jaman gue kecil (segitu tuanya kah gue? ^^)...

    Tapi, pertama kalinya gue berhasil "gain confidence" pas kuliah di satu negara di Asia Timur. Ibu-ibu asramanya bilang "mata kamu bagus ya, besar, almond-shape, kayak di manga :) Kami disini pengen banget punya mata kayak gitu" Ya ampun, muka gue yang selama ini bikin gue suka ga pede, akhirnya ada yang iri ^^ *guling-guling di lantai saking senengnya*

    Kok jadi numpang curhat begini sih.

    Anyway, makasih banyak buat tulisannya! Aku pasti baca terus :D

    ReplyDelete
  17. Samaaaaa... Aku jugaaa suka sebeeeel hehehehe... Padaha ortunya capek2 ngajari PD sejak kecil .. Tapi di sini all good siiih... Jadi memang sebisa mungkin menghindari komentar fisik karena memang beragam bangeeeet :)

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top