SOCIAL MEDIA

Wednesday, 17 April 2019

Coblas-Coblos Hari Ini


Gua inget banget, dari dulu selalu memilih buat golput, apatis, dan yaaa ngikut aja lah suara orang terdekat. Gue selalu merasa politik itu kerjaannya orang tua, yang ga mau dengerin aspirasi anak muda. Ya pikiran gue sih, kalo orang tua ga mau dengerin anak muda, untuk apa gua berartisipasi? Toh hasilnya bakal sama aja.



Iya, gua selalu merasa bahwa siapapun yang gue pilih, bakal sama aja. Betulan deh. Bakal ngga ngaruh apa-apa bagi hidup gue. Yang banjir ya tetep banjir, yang miskin tetep miskin, proyek mangkrak ya tetep mangkrak.

Sehingga, yang gue nilai dari seorang capres adalah.... Auranya aja. Pembawaannya, imagenya, segala macem yang remeh-temeh lah pokoknya. Maka dari itu, gue pilih Prabowo 5 tahun yang lalu.

Kenapa? Karena
1. Jokowi klemar-klemer
Ini sih alesan yang dangkal abis ya, parah sih.

2. Gue juga belom merasakan kinerja Jokowi yang saat itu masih menjadi gubernur JKT48. Karena gue kaan bukan orang jekate. Sehingga, kedua paslon ini memiliki derajat kinerja yang sama di mata seorang Nahla yang dulu apatis.

Ditambah melihat Prabowo yang keliatan tegas, terus yaaaa keliatannya bisa memimpin. Dan mantan pun memilih itu, jadi ya gue mengikut saja laaaaaah.


Karena ngapaaaaeeeen toh bakal sama-sama aja. Hidup gue bakal cuma gini-gini aja banget. Yaelah.

Tapi itu semua berakhir tahun ini.

Atau 2 tahun yang lalu?

Iya, semua berubah sejak gua diajarin naik KRL tahun ini.

Waktu itu, gue sama temen-temen lagi mau nonton konser di daerah Hang Lekir. Mobilnya semua temen gue, platnya lagi ngga cocok pada hari itu. Terus yaudahlahhh gua ditawarin naik kereta.

Awalnya gamau, sumpah. Karena di mata gua, kereta adalah kendaraan kumuh, orang-orang bebas naik ke atap keretanya. Kumuh, bau, ngga terawat.

Tapi karena temen-temen rada maksa, gue akhirnya ikut deehhhhh..

Serius deh, conflicted feeling banget loh pas pertama kali mau naik kereta. Takut banyak copet, takut banyak yang colek-colek, takut banyak preman. Ya mindset gue pada waktu itu adalah: kereta itu sama kaya metromini dari segi apapun, cuman ini versi gede aja.

Gue udah membayangkan aksi masinis dateng satu-satu ke penumpang untuk malakin uang tiket. Kayak di-film-film jadul gitu loooh! Inilah diriku, korban film, hidup seperti film, drama juga 11:12 sama film HHHHH ZZZZ...

Terus terwaw-waw karena ternyata pake kartu kereta yaaak! Gue inget banget, salah tap kartu ampe lamaaaa banget hahahha. Temen-temen gue juga minta ditampol banget, “Iya iyaaa disituuuu wkkwkwkwwkkw”. Untuk akhirnya mereka bantuin gua -_-

TERWAW-WAW (2) JUGA KARENA KERETANYA BERSIH BANGET WOWWWWW! Bersih, wangi abis dipel, sepi, terang, nyaman. Dan yea, mulai saat itu, i’m a train user. Kemana pun ga usah takut telat. Ngga usah takut ‘jalanan gabisa diprediksi’, karena naik kereta itu beneran solusi menghindari macet.

(Ngajak Anak Naik KRL)

Lalu, Indonesia pada pemerintahan Jokowi, punya Jakarta City Philharmonic yang digawangi oleh BEKRAF. Ingat ya, orkes ini bergengsi loh. Materinya ngga kacang-kacangan. Mereka pun banyak banget memakai karya orkestra anak dalam negeri. Audisinya pun dilakukan secara jujur dan transparan, tanpa harus ada koneksi segala macemnya.

Dan orkes ini aktif banget. Kualitas pemainnya bagus-bagus banget. I know karena temen-temen gue yang mainnya bagus, lolos semua di audisi JCP. They’re cool dudes! Keren-keren banget.

Atau mungkin Wiro Sableng, remake film Indonesia produksi BEKRAF yang digaet sama Fox International Production. Gokil abis. Ngga menyangka kalo bakal ada film Indonesia yang kerjasama sama studio segede itu. Kebayaaang gak luuuu, gua sih ngga.



Gua pernah hidup di jaman dimana bioskop isinya cuma film horor-tete. Kayak Tali Pocong Perawan, Pocong Mandi Duduk, Kuntilanak Darah Perawan aduh apalagi dah itu lupa. Mungkin si sutradaranya ngasih nama itu pas lagi mabok kali ya. Lagi mabu-mabu lucu.

Film-film kacangan ini tuh ngga sukses, tapi kok sering banget yak diproduksi?

Ya maka dari itu gua terwaw-waw (3) banget sama Wiro Sableng. WOW banget gila ga.

Laluuuu, jangan lupa dunia startup Indonesia yang subur abis. Udah ngga unicorn startup lagi loh pak Prab, tapi udah decacorn. DECACORN YA ALLAAAH, perusahaan startup yang punya valuasi US$10miliar. Siapa siapa? Yak, GoJek!!!!!


GOJEK UDAH DECACORN GILA GAK GILA GAK.

(Review Go Massage)

Gua tuh beneran bangga jadi saksi SEMUA SEMUA INI. Gua bisa menyaksikan GoJek sebagai Decacorn pertama di Indonesia. Bisa menikmati layanan startup-startup bergengsi kaya gini, gokil banget Ya Allaaaah pengen peluk satu-satu deh!

Gue tuh make gojek dan KRL hampir tiap hari. Karena mereka berdua beneran ngebantu mempermudah hidup gue banget! Betulan deh, masa dari Ciputat ke Senayan cuma abis 19 rebu?! Kan ngelawak namanya.

Bentar, masih banyak lagi nih yang mo gua ceritain!

Salah satunya MRT, gua inget banget dari gua SMP, itu stasiun cuma ada tiangnya doang. Kaga dibenah-benahin, sumpah. Kaga ada pekerja, kuli, kontraktor, kalkulator, baskom, batu ginjal yang ada di sana. Bener-bener sebener-benernya project mangkrak.

Dan gue pun juga udah ngga berharap apa-apa lagi. “Halah paling ngga akan dibangun forever”. BOOM LALU DITAMPAR REALITA SAMA JOKOWI.

!!!!MRT JADI!!!!

GOKIL, kerjaan gue kalo ada MRT lewat adalah: teriak-teriak fangirling.

KARENA GOKIL BANGET GANYANGKA INDONESIA PUNYA MRT. Come on! Kita udah selangkah menuju negara maju loh, masa lo pada ngga excited sih!!!!

Kaco banget, baru ngerasain namanya pemerintahan yang ngefek ke kehidupan secara langsung. Gokil, kaco banget. Gokil, kaco banget (2).

Maka itu, sangat ga tau diri kalo gua ga milih Jokowi taun ini. Sumpah. Udah dimanjain KRL, MRT, Jakarta City Philharmonic, BEKRAF. Jokowi deserves to win, seriusan deh.

Tapi gini:

Lo akan menghargai pemerintahan kalo lo bener-bener mencoba ‘produk'nya.

Coba kalo gue masih jadi anak yang...

Kemana-mana naik mobil pribadi,
Tentu ngga bakal ngeh sama kemajuan KRL, mau dikate jalurnya ampe London juga. Tentu ngga bakal ngeh sama Gojek yang makin gede karena disupport pemerintahan.

Nonton film luar terus,
Tentu ngga bakal ngeh sama Wiro Sableng yang diproduksi Bekraf.

Ngga pernah jalan kaki,
Tentu gabisa ngerasain kerja Pemda dalam infrastruktur jalan. 


Makanya, gunakanlah produk pemerintah kalo pengen bener-bener objektif dalam melihat sesuatu.

Jangan seperti aku pada waktu itu, karena privileged jadi ngga peduli sama pemerintahan. Jangan ya, jangan.

Makanya, untuk capres sih aku pilih Jokowi.

Untuk DPR-RI, DPD, DPRD dan lain-lainnya, aku pilih temen papa aja deh. Sisanya aku pilih....

PSI.

Hate me lah, terserah anda hahhaah. Tapi iya betul, gua pilih PSI. Mau kasih kesempatan anak-anak PSI lah untuk ngebuktiin kampanye mereka yang new age banget: melawan intoleransi, membela hak perempuan dan segala macamnya.

“Lo kemakan iklan ya? Mereka kan partai baru, jelas tagline-nya bagus-bagus”.

Iya, gua masih kemakan iklan. Jadi ya biarkanlah. Toh kinerja DPR selama ini ya begitu-begitu doang. Tidur, cabut, bobo, absen, nonton bokep, ya gitu-gitu aja. Nothing to lose lah kalo gue pilih PSI.

Dan ini adalah bentuk apresiasi dari gua untuk PSI. Partai baru, ketumnya perempuan, minoritas pula,  kok berani banget bikin partai? 1 point for menggebrak custom lah, aku suka yang begitu-begitu. 

Karena PSI juga, temen-temen gue escited (iya ini nulisnya sengaja gua salahin bodo amat) sama dunia perpolitikan. Karena ada partai muda yang fresh dan menggaet kaum milenial.

"Haha makan tuh generasi tua yang ingin monopoli kekuasaan, kita udah punya partai yang menampung generasi muda. Yang muda yang menjabat!”, gitu kali ya?

Sebuah gejolak baru perpolitikan, untuk mengcounter anak muda yang apatis.

Okelah PSI banyak blunder, banyak salah, belom perfect. Gue juga ragu, apakah mereka bisa bertahan dengan idealisme mereka kalo udah ketemu duid? Kalopun iya, ya ngga ada bedanya sama yang selama ini menjabat.

Jadi yaaa begitu aja sih pergulatan dalam hatiQ saat mau mencoblos kertas yang kayak koran itu. 

ANDDDD BTW, cara pemilu yang kayak gini tuh sangat sangat efisien banget! Hemat anggaran, hemat waktu, dan ‘memaksa’ orang untuk kontribusi memilih legislatif. Karena dulu kan pada aktif pas pilpres aja, pas pilih DPR DPRD yaaaaaaaaaaaaaa males. 

Bagus lah, pak Jokowi. Bagus. Bagus ya Allaaaaaaahhhhhhh menangkan Jokowi, biar KRL jalurnya ditambah jadi ke Bali, thanks.





5 comments :

  1. Gw juga milih Jokowi. Dari jaman 2014 gw selalu milih Jokowi.

    ReplyDelete
  2. Waw, pandangan yg berbeda dan menarik tentang PSI

    ReplyDelete
  3. Wagelaseeeeeh selalu suka sama tulisannya kaka satu ini mantuuuuul pokoknya. Tetap memilih itu lebih baik daripada golput yak

    ReplyDelete
  4. Saya dari pertama kali bisa milih, sampai saat ini masih bodo amat sih sama Pemilu dan tektek bengeknya, wkwk
    cuma berdoa aja, semoga yang terpilih selalu amanah, biar semua senang yekaaan :D

    ReplyDelete
  5. ya ampuuun nahlaaaa, baca ini, aku semakin CINTA MATI AMA PAK JOKOWI :D. dari 2014 pun aku udh milih pak jokowi. jujur aja, awalnya karena mertua. mertuaku org solo, dan diplomat. beberapa kali papa itu berhubungan dengan pak jokowi pas masih jd walikota di solo. krn pas papa diplomat di bulgaria, solo itu sister city ama bulgaria. jd kalo pak jokowi berkunjung ke sofia, bulgaria, kan papa yg tugas nemenin. naaaah papa slalu bilang, pak jokowi itu beda ama pejabat pemerintah lainnya. kalo pejabat lain, dtg ke LN, udh pasti diserve ama kbri di negara itu. mereka itu seringnya minta service maksimal trmasuk shopping gila2an yg dibayar pake budget.... you knowlaaah :D. tapi pak jokowi dan keluarga, dia selalu bayar sendiri. ituuuu, yg bikin papa mertuaku sangat menghormati beliau. papa pernah iseng curhat k pak jokowi kalo rumah papa di solo ada gangguan listrik yg blm bisa diselesaikan wkt itu. pak jokowi saat itu lgs hubungin staffnya dan merintahin utk cek masalah listrik papaku. ya ampuuun segitunyaaaa.

    papa pernah serve pak prabowo ga?? pernaaaaah :D. pas beliau msh aktif di militer :D. hmmm, aku mau cerita sbnrnya, tp kok yaaa takut dibully wkwkwkwkwkwkkwk....

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top