SOCIAL MEDIA

Sunday, 25 March 2018

Ngajak Anak Naik KRL


Haloo! Pasti kangen cerita gua yak? Iya dong, harus kangen lah. Kangen.. water?

Sejak diajarin temen-temen naik kereta, gue jadi pecandu kereta! Walaupun awal-awal naik pasti drama deh. Mulai dari drama salah nge-tap kartu tapi masuknya ke gate yang laen, kan malu ya pas nerobos eh beri-besinya ga keputer wahahahah. Terus belum lagi pertanyaan, "Gres, ini turunnya dimana?!" yang keulang 30x sekali perjalanan, atau drama cari gojek di luar stasiun karena gojek gaboleh ngangkut penumpang di sana.


Duh kalo keinget drama gojek, jadi sebel deh. Gojek kan ga boleh nangkut di stasiun ya, karena yang boleh cuma ojek pangkalan (yang HARGANYA BISA 6x LEBIH MAHAL). Jadi, kalo mau panggil gojek, kita harus jalan dulu jauuuh dari stasiun, baru deh dapet.
Jalan-jalannya ini kadang ke pasar Kebayoran lah, apa lah, dih kan bau. Gue sih gapapa, tapi kalo orang yang pengen gua temuin ikut mencium residu-residu wangi kombinasi ikan-sampah gitu kan males yaa.

Contouring udah bagus, eh baju bau sampah. #Dropshaaayyyy..

Tapi kesendirian, ke-melebur-an kita dalam masyarakat urban ini merupakan suatu sensasi tersendiri. Satu sisi gua bangga juga gunain fasilitas negara, terus tambah sayang Indonesia hehe <3 Sama pak Ignatius Jonan hehe <3

Apalagi kalo jauh-jauh, kan emosi ya berhadapan dengan macet. Emosinya tuh tak terbendung gitu, apalagi kalo tujuannya BSD - Kemang beeeegh mencret aja bawaannya. Macet, mencret pula. Sungguh kombinasi yang ngga oke.

Kalo kereta, walaupun sama-sama lama dan lebih ribet, setidaknya ga macet cuy. Semua fast-moving, dari kereta nyambung gojek/uber/online transportation lain.

Yaudah, karena udah menikmati asyiksnya keretaan, maka dari itu gue ngajak peri kecil Mapi naik kereta huehuehue. Sama mba Resta tentunya. Ke mana? Ke rumah nyokap!

Gimana kalo masih newbie di dunia keretaan? Tenang! Ada aplikasi KRL Access
Di aplikasi ini, ada rute yang mau dituju, biaya, jam, perkiraan sampe ke stasiun tujuan, wah lengkap deh.

Jadi misalkan mau ke Pondok Indah, nah googling dulu deh "Stasiun terdekat di pondok indah". Oh ternyata Kebayoran.

Lalu tinggal masuk ke aplikasi.

Liat petanya dulu, misal dari stasiun Rawa Buntu, petanya begini:


Nah di sebelah kiri ada tuh "Rawa Buntu", tinggal cari aja "Kebayoran". Terhubung kan tuh di garis hijau? Nah liat catatan kaki deh, karena "Rawa Buntu" dan "Kebayoran" tujuan akhirnya di stasiun "Tanah Abang", maka dari itu naiknya kereta arah Tanah Abang, gengs.

Ato lu nanya aja lah ntar pas beli tiket, "Ke Kebayoran naik yang mana mas?", "Oh Tanah Abang", terus tanya ke cleaning service "Bang, kereta Tanah Abang mana yak?", "Oh yang ini kok neng". SUSAH AMAT.

Biasanya gue pake aplikasi untuk cari jadwal terdekat kereta dan perkiraan sampai. Di "Schedule and Route".


Ketik stasiun kita, kalo gue Rawa Buntu.


 Nah keliatan tuh Tanah Abang jam berapa aja.


Kalo di-klik keliatan lebih spesifik lagi


Kalo naik jam 09:43, nyampe Kebayoran jam 10:05!

Kalo udah di stasiun?

- Beli tiket di loket, harganya Rp. 10.000 + biaya perjalanan/orang. Murah paling cuma 4 ribu hahaha.
- Tap tiket di gerbangnya, hati-hati yak gerbangnya di sebelah kiri si mesin tapnya.
- Naik kereta deh.

Kalo uda sampe, jangan lupa kartunya dibalikin ke loket. Lalu kita bakal di-refund Rp. 10.000.
Atau kalau disana ada vending machine, pake aja, ada petunjuknya kok. Masukin kartu, tidut-tidut lalu end.

Nah, disini drama gate terjadi. Mba Resta salah masuk gate, karena dia terlalu lama mikir jadi saldonya expired gabisa digunain lagi untuk masuk gate. Untung ada petugas baik hati yang minjemin kartu accessnya.

Nah, ini pemandangan Mabi yang excited dengan kartu keretanya



"MAMA AKU MAU NAIK KERETAAAA!", so glad she was enjoying it.

Sebenernya kartu dia ga kepake sih, karena masih kecil, ga butuh kartu wkwkkw. Jadi tinggal di-refund aja semua-muanya.

Pas naik, kereta lagi rameee, untung ada yang kasih tempat duduk. Di sana Mapi tenang sih, menikmati. Walaupun gak norak-norak bijimane, tapi tetep enjoying her trip!

Drama kedua setelah drama gate adalah... drama pintu kereta.

Jadi pas kita mau keluar kereta, itu desek-desekan setengah mati. Pas desek-desekan, ternyata pintu kereta tempat kita keluar itu dihalangi bar besi sehingga kita harus keluar lewat pintu kereta satu lagi.

Udahlah lama ngantri, eh pintu keretanya kehalang. Karena agak telat, dorong-dorongan, maka dari itu gue gendong Mabi. Pas sampe di bibir pintu, PINTUNYA NUTUP DONG. Bayangin deh, gue di tengah pintu ketutup sambil gendong Mabi, stressnya kayak apa?

Dengan kekuatan bulan, kutahan pintu yang menutup itu sehingga kami berdua gak kejepit.

FIUH TURUN DEH.

Yaudah, akhirnya refund dulu di vending machine.

Sesudah itu, kami cari angkot. Jalan di bawah terik matahari, melintasi rel kereta, akhirnya nemu angkot. Mabi masuk deh.


Eyyyyyy, naik angkot is harder than naik kereta!

Di angkot pake drama panas, ngetem, banyak ASEP ROKOK PULA. Wah komplit banget.

Tapi Mabi emang adventurous sih, jadi gak rewel. Satu-satunya alasan dia harus rewel karena ketiban ibu-ibu, diganggu orang dan hal biologis lainnya.


Habis turun dari angkot, harus jalan kaki lagi ke rumah nyokap. Cuaca sangat mendukung jadi kami diiringi dengan GERIMIS. Wow, Mapi langsung gue sembunyiin ke balik kerudung sambil lari-lari kecil. Naik haji kagak, udah lari-lari kecil aje..

Akhirnya sampe, capek gile.

Tapi it's a nice experience, bahkan kalo ke mall-mall tertentu, gue lebih suka keretaan. Hemat cin, hidup hemat agar.... agar bisa makan enak HAHAHAHA.

Jadi untuk yang nyinyir tentang trasportasi Indonesia, mungkin bisa dihibur oleh kereta kita yang selalu bersih, ga ada pedagang, ga ada rokok, loket yang mudah, vending machine serta apliaksi yang sangat membantu.

Walaupun ada hama-hama kayak orang pacaran, copet, begal, tapi selama gue berkendara sih alhamdulillah belom ada yang begituan ((begituan)), jangan sampe sih yak..

Thanks Indo for bringing kereta, kereta bagus yak gua baru tau wkwkwkwkwkw.

Tips untuk yang bawa anak:

- Duduk di deket pintu
Untuk meminimalisir dorong-dorongan, apalagi yang bawaannya banyak, pasti gubrak-gubruknya banyak tuh pas mau turun. Deket pintu kereta ya, bukan pintu sorga.

- Kalau ga dapet yang di deket pintu, cari yang deket bocah lain
Biar orang melihat segerombolan ibu-ibu dengan bocah, minimal tau untuk lebih ga grasak-grusuk. Anak juga ada temen main, jadi ga cranky

-RANSEL PLEASE
Gendong anak sambil gendong tas bahu? Oh no.

- Kalau anak di bawah 90cm, ga usah beli tiket.

- Habis turun kereta sebisa mungkin duduk dulu di kursi tunggu.
sorting yourself sambil beres-beres anak dan bawaan.

- Gandeng terus!
Ga usah dikasih tau lah ya.

Kalo ada tips lain, boleh kasih tau gue dong say. Kan aing mau juga jadi jago. Jago kandang. Kandang dugong.

BYE LUV.



8 comments :

  1. Paling sebel sama orang yg suka gradak gruduk dorang dorong gak peduli di depannya ada anak2, ibu hamil, atau lansia­čśĽ

    ReplyDelete
  2. Gendong terus kalo aku ngajak anak nih, soalnya anak masih kecil XD.

    ReplyDelete
  3. Naik KRL masa kini udah lebih nyaman yaa, ditambah adanya aplikasi yang bisa dicek via HP

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa aku pun semangat kalo anak anak naikKRL

      Delete
  4. Aaak baru inget belom refund kartu.. Angus dah, mayan 10 ribu ya.. Sebelum puasa ngajak Boo sama Mika juga naik KRL ke Bogor. Biasanya kita sampai stasiun Bogor trus santai makan dunkin, abis itu balik lagi ke Depok. Gak keluar stasiun La.. Haha.. Itu aja nakanak udah seneeng.. :D

    ReplyDelete
  5. Ribet kalo refund kartu gitu. Aku pake kartu Flazz aja. Bisa buat bus transjakarta, bisa buat kereta juga.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top