SOCIAL MEDIA

Sunday, 18 March 2018

Just... Go Easy On Yourself



(Sponsored)
Gue paham kalau tiap orang punya hasrat untuk independen, hasrat untuk tinggal sendiri, cari makan sendiri, memperjuangkan hidup sendiri. Karena rasanya mengais nafas sendiri ngga ada duanya. Iya, hidup dalam kenyamanan, selalu ada yang mengantar, selalu ada yang membantu memang comfort zone yang menyenangkan.

Tapi selama 22 tahun gue hidup, kerasa banget yang namanya harus melangkah sendiri demi ngejar event, atau pergi sendiri sekedar mengenujungi keluarga. Belum lagi jika tujuan terasa jauh dengan jam yang mepet. Oper kereta, oper angkot, ibukota ngajarin gue untuk bisa survive dalam berbagai macam transportasi umum. Ngga hanya bisa mengendarai, harus bisa menghafal rute.


Kadang harus jalan di trotoar, kadang harus digoda abang-abang, kadang harus bersinggungan kulit dengan orang asing, belum lagi berjalan di tumpukan sampah. Tapi gimana ya? Rasanya kalo gua gak gerak, gua gak jemput nasib, gua cuma di rumah santai-santai, terus siapa yang mau ngejar mimpi aku CIEEEE~

Ah sok banget ya, padahal apalah perjalanan gua dibanding mereka-mereka yang tiap hari harus ngantor, harus pake masker gelantungan di kereta.
Walaupun ngga segila mereka yang tiap hari harus desek-desekan di kereta, tetep aja beda sama kehidupan gue dulu yang dianter supir kemana-mana.

Dan di dalam perjuangan itu, gue belajar banyak hal.

Gue belajar kesetaraan value sebagai manusia, gimana dunia tuh berputer cepet. Ngga aktif? Ngga makan Sushi. Dan yang cari makan, yang cari duit jajan ya ngga cuma gua doang. Gua ngga lebih special dari mereka-mereka yang mengadu nasib, ngga ada alasan gua untuk sombong. Gua lambat dikit ya posisi gue diserobot sama sebelah gue.


Ngga ada alasan untuk sombong, karena di kereta semua setara, sama aja. Desek-desekan, sedikit terkantuk tapi harus siaga karena dompet selalu dalam incaran. Mau main hape, selalu ada orang belakang yang ikut membaca layar hape. Mau gerak, depan dipepet, belakang disruduk. Pintu kebuka harus cepet-cepet turun, pintu kebuka harus maksain diri buat naik. Berapa pun saldo, di transportasi umum nasib kita sama.

Itu baru transportasi, belum lagi pas nyampe, rapihin baju di kamar mandi, semprot parfum untuk menyamarkan aroma transportasi umum. Keluar dari toilet, salaman sama orang, mulai lagi prahara baru.

Kadang dunia emang ga sesimpel pas gua masih kecil, dimana kalau gagal ya gapapa masih ada nyokap, sakit tinggal minta ke dokter dibayarin, males masuk tinggal bolos sekolah gausah gantiin jadwal ngajar. Halah gampang banget ya ternyata, terus kenapa pas masih jadi anak gue banyak ngeluh ya? Padahal mah kemana juga dianter, mau headphone tinggal minta, makan tinggal ke meja makan kaga usah masak (walupun sekarang juga ga masak).

Tapi bro coba lihat dari kacamata anak independen! Mau makan sushi gausah nunggu ditraktir nyokap, mau nongkrong cantik rooftop-an gak usah mikirin biaya, sepatu baru tinggal beli sesiapnya, lalu...


LIBURAN.



Kalo mau ke negeri A ya nabung sendiri, tapi perginya juga sendiri/bareng temen, ga usah sungkan-sungkan. Sarapan di A, malem main di nightclub, belanja terserah.

Ya ini yang harus gua tuker sama desek-desekan di kereta, inilah yang orang-orang perjuangin: kebebasan finansial.

Ya kalo punya anak beda lagi yak broooo... tapi itu juga yang diperjuangin, punya anak tapi shopping sepatu masih lancar. Minimal buat makan di resto all can eat lah yaaaa.

Disitu familiarnya ngejalanin lifestyle sendiri, disitu juga lu selalu butuh bantuan. Bantuan buat ngeringanin beban. Bebanmu udah berat, lepasin lah yang ngga perlu.

Digoda abang-abang di transportasi umum.
Repotnya kalo bawa oleh-oleh banyak.
Panas-panasan dan kotor bau keringet.
Belom tentu dapet duduk.

Udahlah, beban lo udah banyak banget. Biarin Uber yang nanggung aja. Okelah kalau di kantor bakal ada acara panjang, tapi setidaknya di mobil bisa tidur dulu. Setidaknya bisa ngadem sebelum perang.

Setidaknya kalo acara ke luar kota udah perfect, ga perlu pusing mau naik apa. Ngga perlu takut nyasar, kan ada GPS?

Setidaknya, ketika kita bawa anak gak usah khawatir anak bakal di-modus kejahatan-in. Di mobil juga bisa tidur selonjoran kaki dengan stroller di bagasi.
Minimal, ketika turun di stasiun, kita selalu punya Uber untuk mengantar kita ke tempat tujuan. Menuju stasiun pun begitu, santai aja. Ngga usah capek-capek cegat angkot, just step out from the train, step in to your Uber.

Kadang kita butuh buang banget hal-hal yang ga perlu biar lu ga gila. Hidup udah susah men, go easy on yourself lah, toh ada Uber yang rela nganterin lu ke ujung dunia. Rela cari alamat, rela ngasih waktu tidur, rela nerobos macet demi lu.

Juga ga usah ragu kalau mau kejar mimpi di kota orang, mau merantau? Jangan khawatir akan kebingungan, jangan khawatir nyasar. Di mana pun, sok atuh wujudkan!


Just enjoy this hospitality.

Ga perlu mahal karena selalu ada voucher Uber dari Flipit, selalu ada tempat untuk diskon 25.000, kan?

Just... go easy on yourself. Istirahat di rumah, ketika pusing jangan terlalu maksain, ketika klenyengan just lie down and sleep.

Treat yourself, unwind yourself. And get spirited on the next day!

2 comments :

  1. EH, baru aja aku dikasih tau temen mending uber-an kalau naik mobil. Soalnya vochernya tumpeh-tumpeh. Belum sempet coba sih...

    ReplyDelete
  2. hidup ini bisa dibuat mudah jangan mempersulit diri ya

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top