SOCIAL MEDIA

Saturday, 20 April 2019

Sebagai Anak KRL, Inilah Stasiun yang Bikin Bete



“Di Palembang, KRL sepi kak. Ngga laku”. Begitu bunyi chat temenku yang orang Palembang. Mengingat Palembang ngga seramai Jakarta, make sense banget kalau ngga butuh-butuh amat sama kereta. Ini mah Juakarta broooow... Ngga sih, gua sebagai masyarakat kota yang bukan Jakarta, nikmatin banget ke-asoy-an perkeretaan.


Mulai dari mana dulu ya? Mulai dari jalur aja deh.

Gue itu selalu pake kereta jurusan Tanah Abang ke arah Tangerang.

Tanah Abang - Maja
TA - Rangkasbitung
TA - Serpong
TA - Parungpanjang

Dan begitu juga sebaliknya browww..

Intinya, gue selalu make kereta itu untuk aktifitas gua. Entah kerja atau halan-halan. Karena tau lah, gocar kalo ke Senayan itu muahal browww, 80k browwww, mending beli lipstick baru browwww..

Sedangkan kalo kereta itu murah, tarifnya Rp. 3.000, tiap 10 KM selanjutnya, tinggal nambah Rp. 1.000 lagi.

Beli tiketnya bisa di loket, kalo di loket lo harus sedia uang tiket minimal Rp. 13.000.

“KATANYA 3 REBO”

Iye, tapi tambah Rp. 10.000 buat depostit. Nanti di stasiun lu turun, lu refund dah. TAPI MALES ANTRE LAGI ELAAAAHHHH.....

Jadi pakaylah kartu multitrip Felica, atau E-Money kayak Flazz. Flazz sendiri emang paling mantuls sih, tapi pas pertama kali beli, harus diaktifin dulu sama petugasnya. Ngga lama sih, cuman modal di-tap doang.

Gua pake gantungan kartu yang custom desain @haloterong. Kece bat dah gua emang, gua juga heran.

Naaaah untuk alur keretanya sendiri,
Kereta Tanah Abang ke arah Tangerang itu paling rame jam berangkat kerja dan pulang kerja. Jam 6 - 9 pagi WUOWWW desak-desakannya luar biasa. Lalu kegaduhan start dari jam 5 sore ke atas. Mungkin sampe jam 9 baru agak sepian.

Desak-desakannya tuh macem apa sih?!

Level pintu kereta, kalo diliat dari luar itu ada pemandangan manusia kegencet pintu kaca. Begitu. Tingkat dimana kalo orang turun pun, kita juga ga bisa naik karena MASIH PENUH BANGET.

Tingkat dimana harus teriak “Jangan dorong-dorong dong!!” karena udah seurgent itu.

Dimana kita bisa ketinggalan bukaan pintu kereta karena kita gabisa reach pintu keluar, ketutup orang. Makanya, suara itu diperlukan banget gaes buset daaaaah!!

Terus, beneran harus skip kereta 2-3x untuk nunggu yang agak sepian.

Tapi kereta dari Tanah Abang - Tangerang itu ngga ada apa-apanya daripada jalur Bogor sih. PARAH. PARAHHHHHH!!!

Itu beneran harus buka jendela di dalem kereta, karena sumpek abisss. Susah mau napas juga. Kalian harus sedai earphone biar lebih enjoy. Pokoknya kalo lo naik dari Tanah Abang ke arah Bogor, JANGAN HARAP BAKAL SEPI. Itu kereta terchaos sepanjang masa.

Temen gue ada yang pundaknya jadi sandaran siku ibu-ibu, saking pegelnya. Kalo kisah gua naik survival jalur Bogor sih, punggung di dorong, dada terdorong sehingga = auto penyet.

Beneran cuma modal dzikir, memuji keindahan alam, memuji keindahan musik, ya begitu-begitu lah. Lebih enak lagi kalo batre hape penuh. Kalo abis sih siap-siap mati gaya aje lau jubaedaaah.

Kadang ngerti kenapa orang kalo macet jadi galak. Seperti penumpang KRL yang kalo lagi desek-desekan jadi judes. Iya judes. Kaki kanan di padang, kaki kiri di jombang, masih disuruh geser-geser lagi, kan emosyon.

TAPI INI TIDAK TERJADI PADAKU HEHE..

KARENA AKU NAIK KERETA YANG LAWAN ARAH.

Kalo pagi naiknya ke arah Tangerang.
Pulangnya ke Tanah Abang.

Sudah dipastikan kamu akan nemuin kereta yang lowong banget. Apalagi gerbong wanita, waw enak banget deh. Makanya kerja tuh di daerah Tangerang Selatan, kalo ke Tanah abang mah BYEE banget kewarasan hidup langsung hilang.

Karena kereta ke arah Tangerang itu ramenya di jam 2 siang dan jam malem. OW gela.

Kalo menurutku sebagai anak KRL, inilah stasiun paling bikin bete:

1. TANAH ABANG
BETENYA SETENGAH MATI

Karena jalan dari kereta ke gerbang stasiun itu jauhhh gile. Terus nyari gocarnya itu di halte Kapal Api. Halte Kapal Api tuh harus jalaaan ke luar. Melewati PKL-PKL, asep rokok, orang buah ludah sembarangan, trotoarnya juga ngga mulus. Apalagi kalo siang-siang beghh capek. Panas.

Terus tempat nunggunya ngga ada kanopi pula! Jadi harus selalu sedia bawa payung.

Yang bikin bete sih PKL menuju stasiun sih, bukan yang pintu keluar. ITU BUANYAK BANGET PKL AMPE TRACK JALAN ITU CUMA DIKIT. Sumpah, bete banget naik Tanah Abang. Jadi paham kenapa orang sayang Ahok, karena PKL ditertibkan. Sekarang ya Allah, ambrul banget.

Gimana ga ambrul, satu trotoar dipake full dagang?

Source: Liputan6

BETE BANGET.

Ini tuh beneran loh kaya gini, dan biasanya lebih ruameeeee. Tolong dong Gubernur Jakarta, ditertibkan itu PKLnya.

2. Kebayoran

Karena cari gojeknya susah. Belom nemu nih sama point pick up gojek yang nyaman. Welll, ada sihhh.. Deket bengkel Vespa tapi. Bengkel Vespanya juga kecilll, dan ke jalan raya, jadinya ngga ada securitas di sana. Pake acara nyebrang dulu pula. Kalo malem kadang suka merasa bahaya sih, nyebrang-nyebrang gitu. Jalur nyebrangnya juga banyak dilalui metro mini, ojek, ya jalan yang rame lah. Sehingga? Sehinggaaaa jadi less secure dan ngga ada shelter kalau ujan.

Selain di deket bengkel, point pick up Kebayoran itu di... PASAR KEBAYORAN :(
You know i hate pasar huhuhu. Bukan apanya. Tapi banyak lalat, banyak makanan mentah, banyak orang buang ludah, asap rokok. Bagiku, pasar tradisional itu minusss banget dari segi kebersihan. Duh nggak tahan deh sama bebauannya. Huhuhu.

3. Pondok Ranji

ACTUALLYYYY dari stasiunnya sendiri lumayan proper loh. Tapi yang bikin ga nyaman itu pick up Gojeknya.

Harus ke Jl. Swadaya dulu, yang kira-kira 250m dari Pondok Ranji. Jalannya itu ngga apa-apa, tapi jalurnya itu juga jalur yang rada bahaya. Karena dia jalur rame, banyak angkot ngetem dan melewati rel kereta. Sangat hingar bingar dan ga secure. Lagi-lagi masalah securitas jadi pertimbangan kebetean. Ngga ada trotoar pejalan kaki, jadi yaudah kaya Dora the Explorer aja lau melangkah ke batu-batuan, melangkahi tong sampah. Hidup itu berat sis, tapi nikmati jika dengan kemampuan sendiri. Halah padahal Gopay diisiin bokap.

Dan ngga cuma lewat rel, harus nyebrang lagi. Tau sendiri daerah sana jalanannya belom diaspal bagus, jadi bebatuan. Gua cuma takut kesandung aja, sumpah. Apalagi di rel keretanya, ngelangkahin batu-batu kecil, itu kesandung dikit mayan tuh kepentok rel.

Dan 11:12 sama...

3-4. Palmerah

Palmerah betein juga sih, tapiiii dia ada shelter berupa JPO. Ada cover pas ujannya, walaupun pas dibawah ya jatohnya ke trotoar-trotoar lagi, PKL-PKL lagi. Cuman masih ngga apa-apa karena ada JPO dan ada halte buat berlindung. Mau dijemput di bawah jembatan langsung juga bisa.

Titip pickup Gojeknya tuh ada dua, ada yang di bawah jembatan DPR, ada yang harus ke Gapura dulu. Dua-duanya sama aja, sama-sama terlindung sama JPO. Dan kalo siang dua-duanya pun sama aja: sama-sama kepanasan.

Tapi dari segi security, masih lebih oke dari Pondok Ranji maupun Tanah Abang. Karena ngga ke akses jalan raya, dia masih sekitaran trotoar aja.

Jadi ya lebih nyaman sama Palmerah sih.

Dan stasiun paling nyaman adalah...

JURANG MANGU.

YEEEY

Karena semuaaaa tershelter. Ada kanopinyaaaa panjaaang untuk jalan menuju Gojek, terus baguss juga jalur pejalan kaki di Stasiun Jurangmangunya. Usahakan kamu naik di gerbong perempuan yang paling depan ya, biar ngga jauh dari gerbang tap kartu.

Dan di tempat cari Gojeknya sendiri, ada satpam stand by untuk nyebrangin jalan. Karena pintu keluar stasiun Jurangmangu itu sebrang-sebrangan sama mall Bintaro X-Change. Jadi merasa secure looooh. Securitasnya bagus, stasiunnya bersih, ada shelter biar ga keujanan.

Indomaretnya pun gampang diakses karena dia ada passs begitu turun dari kereta. Yup, di dalem peron.

Makanya kalau mau ke arah Ciputat/Bintaro, pasti turunnya di Jurangmangu walaupun bisa di stasiun lain. Kenapa? Karena nyaman.

Dan stasiun yang paling MENGEJOETKAN adalah...

STASIUN TENJO

GOKIL, LEGEND.

Mengejutkan, karena pas pintu kereta dibuka, KOK SAWAH. HAHAHHAA.
Iye, ngga ada jalan setapak, ngga ada stasiun, ngga ada apa-apa. PURE SAWAH.

TERKEJOET.
KARENA....

Peron stasiun Tenjo hanya tersedia di 4 gerbong pertama, sementara gua di gerbong yang paling belakang.

Malu sih, pas di luarnya sawah, ada NENEK-NENEK LONCAT TURUN DARI KERETA KE SAWAH DONG. Sedangkan gua ga berani. GELA HHAHAHA.

Akhirnya gua turun di next station.

Di stasiun Tenjo itu ngga ada yang namanya gojek. Jadi ya naik ojek biasa.

NGEBUT BANGET COYYYY GELAAAAA PARAAAAH
Itu jilbab ampe terbang-terbang ke belakang, mau lepas.
Ngga ada helm juga.

Ngebut banget seakan lupa kalo masih punya nyawa, selow banget idupnya hahahaha.
Ya, Tenjo emang wilayah persawahan sih. Jadi yaaa begitulah, mengejoedkan.

...


Segitu aja dah cerita tentang kereta, segitu dulu aja yak. Makanya ayo dong naik kereta, murah dan cepet walau stasiunnya suka bikin emosy.





No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top